28 on 28

Lagi-lagi postingan basi >.<

Harusnya dipublish 2 bulan lalu pas tambah tua, eh tapi masih mengendap berupa tulisan tangan di buku dan baru sempat diketik sekarang :))

Inilah 28 dari sekian banyak hal yang saya syukuri dalam hidup, khususnya pas baru ganti umur jadi 28. Postingan pertama di 2018: menghitung berkat!

  1. Challenging job
  2. (More than) enough money to support myself/ being financially independent
  3. Very, very, very supportive partner
  4. Papa mama yang senantiasa sehat
  5. Abang dan kak Melissa yang ngga pernah lupa ngasi kado unik (this time: Satu set pisau dan kupasan kentang bermotif doraemon hahaha)
  6. Keponakan yang makin lancar teriak, “BIBI SAYIIIIIII”
  7. BFFs yang selalu jadi nomor satu untuk urusan ulang tahun; teman SD, SMP, SMA, kuliah; those who actually remember my birthdays without any socmed reminders :)
  8. Tempat berteduh yang I can proudly call my own
  9. Sepupu yang berbesar hati merayakan hari bersejarahnya di 18 November! Hahaha I dont mind sharing the celebration kog Mon :p
  10. Another sepupu yang juga berulang tahun di hari yang sama, dan bisa ketemuan di hari spesial itu
  11. Muka yang tidak berjerawat gila lagi seperti dulu (HAYOH YANG MASI INGET MUKA MENGERIKAN SAYA, NGACUNG!)
  12. Orang-orang Bungan (termasuk Bu Yanti) dan murid-murid yang selalu berusaha nelpon/SMS ngasi ucapan. Forever grateful for them <3
  13. Busy days – serius deh, ini penting. Daripada pengangguran, jauh lebih menyenangkan sibuk
  14. Sinyal!! Dulu ulang tahun ke-25 ku hidup merana, nyari sinyal aja harus naik perahu menerjang arus. Sekarang ngapa-ngapain gampang, ahh ternyata berlimpah sinyal itu kemewahan haha
  15. Transjakarta yang setia mengantarku ke kantor setiap hari :3
  16. Spotify oh spotify, hampa terasa hidupku tanpa dirimu
  17. Badan yang bisa diajak kerja sama. Ngga sakit parah lagi pas dapet, bisa dicekokin alkohol (haha), ngga nyusahin sakitnya sampe diopname gitu hehe
  18. Asisten rumah tangga di rumah mama
  19. Tigger, Crunch, Neril – mereka yang tersisa di rumah buat nemenin mama
  20. Langit Jakarta ketika libur
  21. Social media yang senantiasa mendekatkan yang jauh
  22. Teknologi yang memudahkan segalanya: ngecek kemacetan, nyari jalan, manggil ojek, oh sungguh terpujilah engkau wahai para developers pintar
  23. Ompung di surga yang meskipun sudah beda dunia tapi berasa masih ngeliatin dari atas (ini creepy ngga si hahaha)
  24. Roti tawar dengan selai kacang dan meses ceres warna-warni
  25. ZAP penghilang bulu!! No more cukur cukur ketek setiap berapa hari sekali :D
  26. Romantic comedy movies. And of course Star Wars. And Interstellar.
  27. Kebebasan untuk membuat keputusan sendiri dalam banyak hal. Hehehehe ini dalem yha. Tapi sungguhlah, melihat dan mendengar cerita banyak teman yang menentukan karir masih direcokin orang tua, nyiapin nikah mentok di aturan keluarga, gue bersyukur sih hidup ga dikandangin kayak ayam. Meskipun ada beberapa pagar kandang yang harus gue usahakan untuk terobos (wk rebel memang), tapi in the end semua orang di sekeliling gue suportif ehehe which leads me to the last point in my list….
  28. Everyone I happened to cross path with throughout 28 years of life!

Tak ketinggalan, postingan ini didedikasikan untuk Dia yang memungkinkan segalanya terjadi!

Cheers to a better year ahead ^.~

The Art of Doing Nothing

Pas pertama kali Fajar ngajakin ikut acara keluarga besarnya buat tahun baruan di Purbalingga, gue kira WAH BAKAL PESTA TIAP HARI NIH.

Yha secara kalo Batak Manado ngumpul pasti ada musik, ada nyanyi nyanyi, ada bintang, atau ada jalan jalan kunjungan ke manaa gitu.

Tapi apparently 4 hari di Purbalingga ini kayanya akan didominasi oleh kegiatan leyeh-leyeh massal, berhubung rumah besar ini udah jadi basecamp buat semua keluarga besar. Jadi emang tujuan utama dateng ke sini buat ngobrol, makan, main bareng, makan, ngobrol, bobok.

Terus untuk pendatang baru kayak gue gimana nasibnya?

Yhaaa ikuutaaan leeyeh leyeeeh :))

Karena hawanya terlalu memalaskan untuk melakukan apapun. Even untuk pertama kalinya gue ngeliat Fajar jadi manusia super tidak produktif huahahaha. Dia weekend aja biasanya tetep kerja, eh ini bisa bangun siang, ga megang laptop, siang lanjut bobok lagi, terus seharian ga mandi. Ajaib!!

Jadi begitulah.

Kalo ada yang nanya, gimana Purbalingga?

Jawaban gue: bagus!!! Buat… bobok siang dan makan murah 😂

Happy New Year, all!

Closing Down The Year – Goodbye 2017

TUMBEN-TUMBENAN LOH SAYA NGETIK INI SEBELUM TAHUNNYA BENERAN BERAKHIR. Hahahaha biasanya nulis rekapan tahun pas udah mepet-mepet tahun baru, atau malah bablas lewat 2 bulan setelah tahun baru seperti yang lalu.

Baca: Closing Down The Year – Goodbye 2016

Jadi demi menuliskan ini, seperti kaum millennial lainnya tentu saja saya buka Instagram. “Ngapain aja sih gue setahun ini?”

Dan betapa sedihnya saya menyadari tahun ini even upload foto di instagram aja jarang huahaha. Lebih sering instastory kayanya :)) Tapi yang lebih miris lagi sebenernya fakta bahwa tahun 2017 ini saya jarang banget lari sih. Huwaaaaa pemalas :(

Padahal sempet ikut Bandung Marathon loh. Awal yang baik kan. Tapi selebihnya cuma lari-lari bercanda aja di Soemantri. Itupun jarang. Terus niatnya nyari event-event lari gratisan aja karena makin lama makin pelit buat ngeluarin duit ikut lari. Eh tapi giliran pas ada event gratisan, adaaa aja alasan untuk ga ikut. Ku lemah :(

Lalu satu lagi hal yang saya sayangkan tahun ini adalah bahwa saya sempat insecure parah pas kantor terguncang. Kalo dipikir-pikir, yang bermasalah kantornya, kenapa saya kebawa-bawa jadi khawatir banget terus merembet ke mana mana yak hahaha. In the end kantornya (sejauh ini) baik-baik saja, dan saya pun baik-baik saja. Masalah tetap ada, tapi ya diketawain aja lah si masalah itu :D

Nah selain dari dua hal di atas, banyak banget hal yang disyukuri tahun ini!! Satu kata untuk mewakili semuanya: komitmen.

Wohoo tahun ini penuh komitmen. Komitmen untuk ngumpulin duit buat jalan-jalan, komitmen untuk stay di pekerjaan yang tanggung jawabnya makin besar, komitmen untuk sabar meskipun jalan-jalan sama keluarganya penuh drama, komitmen untuk rela mengalah demi kebaikan keluarga, dan tentunya komitmen untuk memilih pakbos buat teman menyampah bersama sampai tua huahahah.

WhatsApp Image 2017-12-26 at 4.27.23 PM
Mudik with obiban + MJ <3

 

WhatsApp Image 2017-12-26 at 4.21.44 PM
Sempet ikut kelas Bahasa Isyarat!
WhatsApp Image 2017-12-26 at 4.21.43 PM(1)
Satu-satunya medali di tahun ini :|
WhatsApp Image 2017-12-26 at 4.23.40 PM
Japan family trip!

 

WhatsApp Image 2017-11-18 at 5.26.41 PM
Sharing 18 Nov with the cousin

 

WhatsApp Image 2017-12-26 at 4.21.45 PM
Everyday view :)

Jadi begitulah. 2017 udah mau selesai, saatnya menuliskan resolusi 2018 yang semoga ngga jadi wacana belaka.

See you!

ps: ada yang mau nemenin atau nyemangatin atau maksa biar saya rutin lari ngga tahun depan? Plis dong ku butuh motivator hahaha.

 

It was always him

Suatu hari di Putussibau, Kalimantan Barat, ketika gue masih sementara bertugas jadi Pengajar Muda di tahun 2015, gue pernah dibonceng sama teman satu penempatan gue bernama Ali. Dia yang bawa motornya, gue duduk manis di belakang. Sambil jalan, gue lupa kami lagi ngomongin apa (kemungkinan besar ngomongin orang sih, as always hahaha), terus Ali nanya dengan santai, “Sal, kenapa Fajar?”

PERTANYAANNYA DALEM BANGET YHA. UNTUK UKURAN SEBUAH PERTANYAAN YANG DILONTARKAN SAMBIL BONCENG-BONCENGAN DI MOTOR.

Hahahaha. Tapi sayangnya meskipun pertanyaan itu sungguh sangat membekas, jawabannya enggak. Gue udah ga inget lagi gue jawab apa waktu itu, begitupun dengan Ali (gue udah nanya ke dia semalam dan dia bilang kami perlu reka ulang ke Putussibau karena dia pun lupa).

Bagi teman-teman terdekat, mungkin udah pada tau ya kalau perjalanan gue dan pakbos ini panjang dan banyak belok-beloknya. Dulu saking panjangnya, gue sempet berniat bikin beberapa seri tentang bagaimana kami bertemu. Tapi apa daya, tulisan itu cuma terwujud di episode satu doang huahahah pemalas :))

Baca: How I Met My…. #1

LDR, teleponan dan video call yang tidak berkesudahan, berantem, ga direstuin orang tua, farewell, jealous-an, ada orang ketiga empat lima dst, berantem lagi, beda agama, kerjaan > pacaran, ambisi pribadi > visi bersama, berantem terus, sampe akhirnya kami memutuskan untuk bosen berantem dan mulai mengeluarkan usaha untuk tetap bersama.

Usaha itu belum selesai, dan ga bakal pernah selesai, karena konon katanya kebersamaan itu harus diusahakan terus menerus kan, ngga boleh berhenti di satu titik. Tapi usaha itu jelas ditandai dengan satu momentum mendebarkan, bagi dia, dan memalukan, bagi gue. Untung in the end tetep hepi sih hahaha.

namaaz
21/10/17: First step for the future

Pada beberapa Sabtu lalu, dia bilang kami akan makan enak dan dia suru gue ga boleh telat karena dia udah reservasi. Ini jelas mencurigakan, karena dia jarang menggunakan istilah “makan enak”. Ketika akhirnya kami datang ke restoran yang ternyata bernama Namaaz itu, gue kaget karena makanannya 18 course hahahah buset pulang-pulang kenyang gila sih. Tapi semua makanannya enak! Dan datengnya secuil-secuil aja, jadi sebenernya porsinya masih bisa dihabiskan.

Cuma aneh banget rasanya ngeliat pakbos, selama makan kayanya ngga lahap gitu huahaha. Banyak yang nyisa, even gue makan lebih banyak dari dia. Dan di tengah-tengah makan, dia sempet pamit mau ke toilet segala. Sungguh tak wajar, karena biasanya yang lebih sering ke toilet adalah gue, bukan dia.

Later on dia baru ngaku, “Ya menurut kamu aja Sal, aku daritadi udah ga bisa makan saking nervousnya.”

Kacian ya makan mahal-mahal tapi ga dinikmatin :))

Singkat cerita di sela-sela coursenya tiba-tiba Chef datang ke meja kami, membawa bunga warna kuning dan puding Mangga, juga kalung yang ada di antaranya. Pakbos berlutut, gue panik, semua orang ngeliatin, dia speech, gue makin malu, speechnya ga selesai selesai, gue bolak balik bilang ‘Udah dong plis yuk duduk aja yuk‘, petugas resto bantu ngerekamin pake gopro, pengunjung lain masih ngeliatin juga, akhirnya speech selesai, dan semuanya pun beres.

Ku senang, tapi ku sungguh bersyukur kejadian kayak begini cukup dilalui sekali aja seumur hidup >.< Malu banget jadi pusat perhatian kaya gitu hahaha. Dia pun ngakunya demikian, nervous lebih parah daripada pas mau sidang master.

Dan satu minggu setelahnya, keluarga pakbos datang ke rumah orang tua gue, kenalan plus ngobrol-ngobrol, dan ketok palu deh untuk rencana-rencana selanjutnya.

IMG_8432
28/10/17: Pakbos sampe merem saking terangnya masa depan kami :)) AMIN!

Sekarang kalau dipikir-pikir lagi, semuanya all by God’s grace sih <3 Gue bersyukur Tuhan merestui mendengarkan doa-doa kami. Dan bersyukur juga karena pakbos adalah partner yang tangguh untuk diajak sama-sama ngeluarin effort.

Ga kebayang kalau kami berhenti berusaha, atau nyerah dan memutuskan udah ah cari yang lebih gampang aja. Mungkin Tuhan juga langsung yang, “Yaudah as you wish aja gaes.”

Tapi sama pakbos, kata nyerah itu ga ada di kamus. Dia terlalu sombong untuk mengakui bahwa dirinya ngga bisa. Bawaan sejak S1 kayanya, tauk tuh kuliah di mana sik dulu :p

Dan karena gue juga kompetitif + ambisius juga, ya bawaannya keseret lah huahaha. So pada akhirnya, kami sama-sama jadi mantan terindah satu sama lain, yang otomatis saling berpegangan kalo denger lagu Kali Kedua nya Raisa. Receh banget, I know. Tapi ya hidup kan emang untuk menertawakan hal-hal receh kaya begini yah.

Jadi, kenapa Fajar, Sal?

Karena dia selalu tahu apa yang dia mau, dia bisa melakukan semua yang bisa gue lakukan bahkan can do it better (kecuali bahasa Korea ofkors, HA!), dan dia satu-satunya orang yang membuat gue merasa butuh orang lain :)

Gue selalu merasa content with myself, dan dulu gue ga ngerti konsep “You complete me, I cannot live without you”. Gue pikir kayanya gue bisa-bisa aja hidup tanpa pasangan hahaha. Terus gue baru ngeh oh itu emang quote buat anak remaja aja toh, kalau udah tua mah dikit kata-kata mutiaranya berubah jadi, “Find someone complimentary, not supplementary.”

Then I look at him. He’s content. He’s secure.

Dengan dia, gue sadar bahwa kami tidak saling menyerap energi satu sama lain. Kalau dianalogikan dengan gelas, gelas gue penuh, dan gelas dia pun penuh. Airnya udah luber ke mana mana, sehingga kalo gue bagi dikit kebahagiaan ke dia, gelas gue ga jadi berkurang. Begitu pula dengan dia, kalo gue mau nyoel nyoel gelayutan sama dia, ga bikin gelas energi dia berkurang.

Jadi begitulah. I chose him.

Ada masa-masa kami perlu belajar sendiri (kayak mo ujian gitu ye hahah), but then I chose him again.

Because after all…..

It was always him!

Merry Christmas! :)

 

Bosque Part 2

#8 Cuti Bersama

Di saat Jokowi sudah menetapkan 23 Juni 2017 sebagai tambahan cuti bersama dan semua orang gembira..

S: “Libur lebarannya jadi panjang banget. Yeay!”

F: “Anjir”

S: “Hahaha reaksi paling absurd yang aku dengar hari ini. Temen2 di sini sih malah hepi, karena ga perlu cuti, bisa mudik lebih awal”

F: “Hahaha, kan kerjanya jadi lebih singkat sal”

 

#9 Medok

Waktu lagi ngorek-ngorek file masa lalu terus ada rekaman percakapan kami berdua di telepon…

F: “Gila! Aku ternyata medok banget ya?!”

S: “Gila! Udah setua ini baru nyadar -__-”

 

#10 Sekolah Mutan

Lagi macet macetan di jalan, percakapan random pun terjadi.

F: “Cita-cita aku tuh pengen ini deh.. bikin sekolah….”

S: “Wow”

F: “….. kayak professor X”

S: “He?”

F: “Iya bikin sekolah untuk para mutan”

S: “Sampe kata kata bikin sekolah tadi aku udah hepi banget loh dengernya”

F: “Ya engga lah sal itu terlalu mainstream. Aku pengennya bikin sekolah untuk anak anak yang ada mutasi genetiknya”

S: “Jaman skrg mah adanya mutasi tempat dinas wey”

F: “Ga mungkin sal, aku yakin X men itu real. Mereka ada di luar sana.”

S: “Serah lo.”

 

#11 Mati Lampu

Berhubung pakbos paham banget soal listrik, jadi kalau ada tragedi mati lampu pasti langsung laporan lah ya. Sayangnya, dalam berbincang kadang dia lupa saya itu orang awam…

S: “Wew apartemenku mati lampu nih”

F: “Kenapa? Kog bisa?”

S: “Yah mana ku tahu. Di group whatsapp tetangga sih katanya mati dari PLNnya”

F: “Oh unit lain juga pada mati?”

S: “Iya pada mati, tapi lampu di lorong sama lift tetep hidup tuh”

F: “Yaa switchgearnya beda kali”

S: “Tapi aneh ya, kan satu gedung, masa bisa di dalem unit mati, di lorong nyala?”

F: “Mungkin emang 1 gedung switchgearnya dibeda-bedain”

S: “Hmmm..”

F: “Udah kamu tanya belum di grup? Mati lampunya kenapa?”

S: “Ya tetangga pada ga tau lah, katanya dari PLN emang mati”

F: “Telpon dong ke PLN nya”

S: “Iya si pengelola udah nelpon katanya”

F: “Trus?”

S: “Tauk, ga dibahas di grup”

F: “Tapi lantai lain juga mati?”

S: “Iya. Tapi yang lorong nyala”

F: “Berarti emang switchgearnya beda”

S: “…………..”

F: “Emang rusak ya switchgear buat unit-unit?”

S: “KAK AKU TUH DARITADI NGGA NGERTI MANEH NGOMONG APA. SWITCHGEAR TEH NAON?”

 

#12 Bad Genius

Udah pada nonton film Thailand Bad Genius? Filmnya tentang anak-anak pintar yang jago ngasi contekan. Tapi susah emang kalau nontonnya juga sama orang jenius, habis nonton pun langsung ga mau kalah.

F: “Gile, masih jagoan aku ya berarti, bisa kasi contekan soal esai!”

S: “Gimana caranya?”

F: “Ya kertas jawabannya diedarin satu kelas”

S: “Lah itu mah dosennya yang halu”

F: “Emang sih. Tapi itu pelajaran emang susah banget sal”

S: “Kelas apa emangnya?”

F: “Medan Elektromagnetika”

S: “Terus kamu dapet A?”

F: “Ga juga sih, aku dapet B”

S: “Yeee ga pinter-pinter amat juga sih wey”

F: “Lah kalo kamu ikut kelas itu kamu pasti dapet E sal”

 

#13 Dia Memang Pintar

Kami jarang banget makan baik (dan mahal lol). Sekalinya iya, sekaligus 18 course. Dan ada surprise di tengahnya :))

S: “Gils panjang amat ya ternyata. Kamu ngafalin speechnya dari kapan?”

F: “Baru tadi pagi kog. Aku kan pinter.”

21oktober2017
Said yes to forever!
Anw, percakapan terakhir itu worth a separate post. Semoga ada niat untuk menuliskannya ya. Hihi. Happy Monday!!

Baca juga percakapan sebelumnya di sini: Bosque Part 1

 

 

Lem Tikus Terbukti Lengket

Jadi gini. Saya punya teman, sebut saja dia Mawar. Jago masak, berjiwa petualang, penari sejati. Saat ini dia lagi mengabdikan dirinya untuk pengembangan masyarakat di daerah Sorong Selatan. Desa tempat dia tinggal tidak ada sinyal, jadi kabar darinya dapat saya terima sesekali saja. Lebih sering lewat email, karena dengan demikian dia bisa ketik dulu di draft baru kirim begitu ada sinyal. Salah satu emailnya berbunyi seperti ini:

Prestasi Pertama di 26yo

Dear Sali,

Sepertinya sejak akses email di tempat langganan cari sinyal agak sulit, ku sudah jarang tulis email untukmu karena pasti lama kekirimnya, tunggu ke kota dulu baru kekirim. Tapi yang satu ini sepertinya layak menunggu agak lama.

Pastikan kamu ga lagi makan atau ga lagi menikmati keindahan dunia ya mak ketika baca kata-kata selanjutnya.

Yes, it’s unlike any other good story. But, still it is a prestasi buat Mawar Melati.

Setiap kali ku mau kembali ke kampung aku pasti belanja kebutuhan paling ga buat sebulan. Mulai dari indomi sampai hair vitamins. Yang ga pernah ketinggalan salah satunya adalah lem tikus cap gajah. Aku udah pernah cerita kan bagaimana monsternya tikus-tikus disini? Mulai dari makanin beras sampai gigitin jempol kakiku.

Berkat kehadiran lem tikus cap gajah ini, tikus-tikus ini udah mulai berkurang, tidak semerajalela dulu. Mungkin dia sekarang kalau jalan sudah lebih hati-hati supaya tidak kena lem.

Kemarin, aku buka papan lem tikus cap gajah yang baru di dekat jendela kamarku, tempat siti(kus) sering seliweran. Aku kasih umpan ikan goreng secuil di tengah-tengah jebakan.

Sebelum ku nyenyak, bahkan lem tikus cap gajah udah berhasil menangkap tiga ekor tikus sekaligus, bukan satu mak, tapi tiga. Aku cinta lem tikus cap gajah.

Di antara semua makhluk yang berkeliaran bebas di kehidupan domestik ini, siti ini emang makhluk yang paling ku takuti mak. Demi apapun juga. Even dibandingkan dengan sepuluh kecoak terbang, aku tetap lebih takut dengan siti meski cuma satu.

Dan bayangkan ketika aku melihat tiga sekaligus terperangkap disitu. Gw degdegan. Ofkors. Tiga kali lipat. Ofkors. Pertanyaan berikutnya, gimana caranya ngeberesin siti-siti ini? Aku harus menghabisi nyawanya sebelum melepaskan dia dari papan lem tikus cap gajah (papan ini bisa digunakan berulang-ulang btw). Biasanya aku nyuruh anak-anak buat matiin siti yang terperangkap, melepaskannya dari perangkap, dan mengenyahkannya jauh-jauh dari hadapanku. Tapi, kadang melihat bagaimana mereka menghabisi siti ini membuat hatiku lemas juga mak. Agak kejam soalnya.

As a grownup, who needs to finish whatever I started, kali ini ku mau menyelesaikannya mak. By myself. Aku ga mau pakai adegan darah-darah, so aku menutup akses siti untuk bisa bernafas sampai dia mati. Lalu, aku bungkus tanganku pakai kantong plastik buat ngambil jasadnya dari lem tikus cap gajah. Lem tikus cap gajah ini super banget lengketnya. Jadi, agak setengah mati juga melepaskan siti dari situ. Gw super degdegan pas mau megang. Masyaowoh! Aku ga cuma ngelihat, ga cuma ngebunuh, tapi megang, ketakutan terbesarku dalam kehidupan domestik ini. Aku pindahin ke sobekan karton air mineral sepenggal. Menangkapnya aku ga perlu lihat, ngebunuhnya aku juga ga perlu lihat. Tapi untuk ngebuangnya ga mungkin aku ga lihat. Aku akhirnya minta tolong anak-anak yang pulang sekolah untuk buangin siti ke tempat yang jauh.

Aku ga tau sih ini bisa disebut prestasi apa engga. Kalaupun bisa disebut prestasi, aku ga yakin ini adalah prestasi yang membanggakan. I didn’t find any pleasure by doing that too. Dan ga akan mau melakukan hal ini lagi. Meskipun akhirnya aku bisa berefleksi untuk bisa mengatasi ketakutan sepeleku. Kalau ketakutan sepele aja bisa dihadapi, ketakutan yang gedean dikit kudunya juga bisa diatasi kan ya mak. Gila wise abis gw. Haha. Padahal ceritanya mengindikasikan gw udah mulai psycho.

Butuh belasan tahun (sejak takut siti), ribuan mil, puluhan bahkan ratusan siti, dan hanya satu kesendirian buat aku bisa mengalahkan ketakutanku terhadap siti.

Di sisa tahun ini, semoga ada prestasi-prestasi kecil lainnya (not involve any murder anymore) yang bisa buat hidup terasa lebih baik dan langkah terasa lebih ringan ya mak. Semoga ada ketakutan-ketakutan lain yang bisa dilunakkan.

Tawanggire, 26 Juli 2017.

PS: lem tikus cap gajah terbukti lengket mak. Bisa digunakan untuk menjebak apapun yang nakal dan mengganggu.

For one and only lyfe 😘,
Cheers,

Mawar.

Jadi, moral dari cerita ini adalah, lem tikus ternyata ampuh :) Dan dear Mawar, kalo lo baca postingan ini, iya email terakhir dari lo se-memorable itu sampe harus banget gue post di blog. Prestasi yang sungguh membanggakan. Sampai jumpa di Jakarta!

Hari Pertama Sekolah

Gila ya Jakarta minggu ini macetnya udah back to normal banget. Minggu lalu habis libur Lebaran masih berasa kosong dikit, tapi sejak Senin kemarin rasanya semua udah tumpah ruah di jalan. Konon kata orang sih jalanan macetnya jadi maksimal karena anak sekolahan juga udah pada masuk.

Terus karena habis baca blognya Annisast #SassyThursday: Hari Pertama Sekolah jadinya pengen ikutan nulis soal hari pertama sekolah. Ini maksudnya hari pertama SAYA dulu pas sekolah ya.  Jadi marilah kita cek seberapa jauh saya masih ingat masa lalu jaman sekolah :))

TK Santo Ignatius Loyola

Kalo ga salah dulu masuk TK A di umur yang agak kemudaan dikit deh, yaitu belum genap 4 tahun. Soalnya saya kelahiran bulan November, terus di sekolah itu kebanyakan yang bulan lahirnya mepet-mepet akhir tahun disuru ikut tahun ajaran berikutnya. Tapi ntah apa yang terjadi sama kepsek dibolehin aja gitu saya sekolah dan masuk TK A.

Hari pertama masuk TK, saya ga inget apa-apa. Huhahah. Memori saya tentang TK cuma tentang saya yang hobi nangis, nangis, dan nangis. Duh gila cengeng banget dulu sumpah.

Bahkan pernah satu saat saya lihat temen ada yang dimarahin guru entah karena apa, terus gara-gara itu saya jadi ngambek ga mau sekolah. Lame banget ga sih -__- yang dimarahin siapa, yang ngambek siapa. Masalahnya aksi ngambeknya saya itu adalah dengan cara menolak sekolah selama sebulan. Akhirnya saya bolos sebulan pas TK. Gila nyebelin abis gue emang pas kecil. Sekarang juga sih :))

SD Santo Ignatius Loyola

Selesai TK A, lanjut TK B, terus udah otomatis aja masuk SD di tempat yang sama. Kebetulan kakak saya juga sekolah di SD ini, jadi praktis lah ya bagi orang tua saya, dalam hal ngurus administrasi, antar jemput (kadang-kadang), dan bagi mereka akan jauh menenangkan kalau saya masuk sekolah ini juga, soalnya ada yang jagain (yaitu kakak saya).

Padahal sempet satu saat kami harusnya pulang sekolah jalan kaki bareng, tapi terus kakak saya pulang aja gituh nyelonong duluan, dan saya ditinggal di sekolah. Orang tua kami udah ngoceh ngoceh ke kakak saya “KENAPA ADIKNYA DITINGGAL KALO KENAPA KENAPA GIMANA” tapi ga lama kemudian saya nongol di pintu rumah habis jalan kaki juga.

Apakah saya ingat semua ini? Tentu tidak :D Kisah di atas juga saya taunya karena diceritain. Terus hari pertama masuk kelas 1 SD kayak gimana juga saya ga inget apa-apa sih. Saya lebih inget hari pertama masuk kelas 2 SD……….

SD Hidup Baru

Karena pas kenaikan kelas 2 SD itu keluarga kami memutuskan untuk pindah ke Bandung! Ga ngerti juga kenapa dadakan banget pindahnya, tapi yang pasti saya sebenernya udah beli buku dan seragam untuk kelas 2 di sekolah sebelumnya, eh terus mama papa bilang kami harus pindah sekolah.

Ada yang sadar gak kalau topi SD di Jakarta dan Bandung itu beda warna?

Jakarta ada putihnya, Bandung merah semua. (klik gambar untuk lihat sumber foto)

Nah dulu saya ga sadar. Kirain sama. Sampe pas hari pertama sekolah di Bandung, saya pakai topi dari Jakarta, terus saya baru ngeh warnanya beda sendiri :( ini big deal banget dulu sebagai anak kecil, saya ga suka mencolok perhatian karena beda sendiri.

Terus yang saya inget banget banget banget dari hari pertama sekolah di Bandung adalah, saya berangkat sekolah langsung dari stasiun kereta! Jadi sebenernya ayah saya udah duluan pindah ke Bandung (well, Lembang sebenernya) untuk pendidikan, terus ibu saya dan anak-anaknya nyusul. Tapi ga ngerti banget kenapa ga naik kereta di hari sebelumnya aja (mungkin tiketnya habis kali ya? belum bisa book online juga kan jaman itu hahah) lalu akhirnya kami naik kereta dari Jakarta ke Bandung pagi-pagi di hari pertama sekolah.

Sampe stasiun, saya (kelas 2 SD) dan kakak saya (kelas 6 SD) disuru ganti seragam dan kami langsung diantar mama ke sekolah. Waktu itu ofkors udah lewat jam 7 pagi lah ya.. jadi masuk sekolah kayak di tengah-tengah kelas gitu.

Jadi anak baru, topinya beda warna, datengnya telat banget, dan ga ngerti bahasanya sama sekali pula :( Hari pertama masuk sekolah kelas 2 SD ini memorable banget lah. Terus in the end saya ga bertahan lama di sekolah ini alias cuma 1 tahun aja, karena pas kenaikan kelas ke kelas 3 pas juga kakak saya masuk SMP, lalu mama memutuskan untuk memindahkan saya sekalian ke sekolah yang dekat dengan kakak saya.

SD Santo Yusup 2

Lagi-lagi ga inget apapun yang terjadi di hari pertama masuk sekolah di sini. Cuma inget saya seneng banget sekolah di sini karena kelas seninya aneka rupa! Saya belajar nari, belajar gamelan, belajar nyanyi, ikut paduan suara, dan tentunya belajar Bahasa Sunda (yang mana nilainya pas-pasan mulu).

Saya baru sadar pelajaran kesenian yang saya dapatkan di sekolah ini benar-benar beraneka ragam karena pas udah gede lalu bandingin sama temen-temen lain (khususnya yang sekolah di Jakarta) saya baru sadar mereka gak belajar lagu-lagu daerah. Waw. Padahal dulu pelajaran favorit saya itu, hobi banget bacain buku lagu daerah (dan nasional). Terus ga ada juga yang pernah belajar alat musik tradisional pas SD.

Ah ku sayang sekolahku. Tapi ingatanku tetap samar-samar saja. Ahuhaha.

SD Santo Ignatius 

Dan yes, naik kelas 6 SD, keluarga kami balik lagi ke Jakarta dan saya pindah sekolah lagi. Kali ini pindah sekolah ke sekolah yang lama.

Hari pertama masuk sekolah, saya ga inget teman-teman saya tapi rupanya banyak teman saya yang masih ingat saya. Terharu >.< Mungkin karena saya dulu pas kelas 1 ranking 1. Huhahah. Terus di hari pertama ini saya berasa roaming banget, karena balik dari Bandung logat saya masih Sunda pisan. Tapi sampe sini, teman-teman sekelas berbahasa Indonesia dengan gaul dan kadang tidak benar :))

Butuh beberapa waktu sampai logat Sunda saya akhirnya luntur dan akhirnya sampai sekarang kemampuan berbahasa Sunda saya hilang sama sekali.

SMP Santa Ursula 

Hari pertama sekolah, saya kenalan sama seseorang bernama Mellyna. Later on dia dipanggil Pejor, dan kayanya dia juga masih inget deh momen-momen kami kenalan di lorong sekolah pas bergegas mau ngumpul di aula. In the end kami beda kelas dan beda lingkaran permainan, tapi kalau ngomongin hari pertama masuk SMP, saya pasti inget banget teman pertama saya ini.

Buat yang ga tau, SMP Santa Ursula ini adalah sekolah homogen, alias cewek semua. Apa rasanya sekolah yang isinya cuma perempuan? Ga ada bedanya sih. Apalagi pas masih SMP yah.. saya kayaknya mah belum tertarik sama cowok deh.

Soalnya pas SD dulu saya sering banget dibully sama temen-temen cowok :( Pernah satu saat tas saya dimasukin belalang sama anak-anak cowok dan mereka ngetawain saya. Lalu apa yang saya lakukan? Saya nangis :)) Duh ampun lah saya mah cengeng banget dulu. Kalo sekarang mungkin udah lebih berani dikit ya.. mungkin saya siram pake air panas atau masukin social media huhahah. Tapi dulu bisanya cuma mengeluarkan air mata.

Jadi pas masuk SMP ketemunya anak cewek semua, saya merasa hidup lebih damai….

SMA Santa Ursula

Sampai akhirnya masuk SMA pun saya lanjut di tempat yang sama, dengan tipe sekolah yang juga sama, yaitu sekolah perempuan semua. Dengan begini resmi sudah 6 tahun saya sekolah temen-temennya perempuan saja huahhaha.

Hari pertama masuk SMA? Ga begitu inget. Kebetulan teman-temannya kan sebagian udah kenal sejak SMP, jadi ga berasa asing lagi.

Yang jelas masa-masa SMA sih banyak banget ceritanya yaa.. Dan ini masa yang paling saya inget juga. Mungkin karena udah gede sih, dan sampe sekarang lingkaran curhat & hangout saya ya tetep teman-teman SMA ini.

Jadi meskipun sepanjang sekolah saya ga pernah ngerasain naksir kakak kelas atau ngegepin temen pacaran di kelas, kalau disuru ngulang lagi saya tetep pilih sekolah di tempat yang sama sih. Sanur mailaff <3

Kuliah

Hari pertama kuliah saya adalah tanggal 3 Maret 2008 di Korea. Apa yang diingat dari hari itu? Dingin huhahaha. Dingin dan roaming tingkat tinggi. Ga ada ospek angkatan, adanya ospek jurusan. Inipun ospek jurusannya pakai nginep dan ada latihan fisik dengan dilatih oleh senior-senior yang baru balik wajib militer. Ofkors saya dan 2 teman sejurusan saya yang orang Indonesia dibebaskan dari ospek kejam itu.

Terus memori saya tentang ospek jurusan juga ga terlalu positif, karena pas ospek itu teman-teman seangkatan saya yang orang Korea rata-rata pada baru pertama kali nyobain minum Soju, jadi habis acara dicekokin senior dan dosen, banyak yang bergelimpangan di lantai. Muntah sana sini juga. Doh pemandangan yang tidak indah deh. Saya sendiri ga mabok lah ya, nyicipin Sojunya juga cuma pake lidah kayak kucing minum air. Sampe sekarang pun saya ga suka Soju, rasanya aneh :))

Jadi gitu. Meskipun saya suka sekolah di Korea tapi saya ga suka ospek di Korea. Sekian.

SD 17 Nanga Bungan

Terus habis kuliah kog balik lagi ke SD sih, Sal?

Ya yang ini saya balik bukan sebagai murid lah yaa. Kali ini naik kelas jadi ibu guru huahaha.

Jadi di tahun 2014 silam (omg udah 3 tahun yang lalu ternyata) saya bergabung dengan Gerakan Indonesia Mengajar menjadi Pengajar Muda. Saya ditugaskan di Nanga Bungan, sebuah desa terpencil di hulu sungai Kapuas, provinsi Kalimantan Barat. Pengalaman jadi Pengajar Muda ini buanyak buanget nget nget lah yaa.. Rangkaian ceritanya bisa lihat di halaman ini, atau cek tweettalk saya di sini:

#TweetTalk tentang dampak perubahan bersama @cutesalmon Pengajar Muda angkatan VIII Kab. Kapuas Hulu

Satu hal yang pasti hari pertama masuk sekolah sebagai guru itu saya ketar-ketir banget! Takut, bisa ngajar ga ya? Kalo garing gimana? Kalo muridnya ga ngerti saya ngomong apa gimana? Kalo muridnya bandel banget gimana? In the end semuanya lewat juga, karena.. well…. this too shall pass yekaaan hahaha.

Baca juga: Ooh ternyataaa…. Hari pertama sekolah itu ga cuma bikin gugup muridnya, tapi juga gurunya :3

Jadi ya gitulah. Mengingat-ingat kembali hari pertama masuk sekolah itu emang seru ya…. kalau memang masih ada yang bisa diingat hahahaha. Kalo udah lupa atau ingatannya lemah kayak saya mah ya jadi cuma inget sepotong-sepotong doang.

Kalau kalian gimana? Masih ingat hari pertama sekolah dulu?

Apa yang ada di otak saya ketika lari

Skenario ini secara khusus terjadi tadi malam, pas lari di Soemantri gelap-gelap.

Habis ini makan apa ya?

Ah lagunya terlalu slow, next!

Ini kaki gue bener ga sih arahnya?

Kog kayanya kurang asyik ya geraknya

Kakinya kurang diangkat apah?

Coba.. coba…

Ealah jadi cape. Laper. Habis ini makan apa ya? 

Eh gue punya lagu ini di playlist?

Burger King enak sih kayanya..

Ah tapi masa abis olahraga langsung junkfood .__. brokoli cah di Bakmi GM aja lah.

Tapi bentar, ini udah berapa kilo sih gue lari?

*liat hp*

Naon ieu.. baru segini doang… udah juga laper…

 Apa app nya ngaco ya? Tadi udah gue setting ke km kan?

Atau jangan-jangan yang gue liat tadi satuannya mil…

Tapi ga sih, terakhir kali udah bener kog diubah ke km

Terakhir lari tuh… hmmm… kapan ya… damn udah lama banget sampe lupa :3

Oh inget deng, yang pas selesai lari lanjut Burger King waktu itu!

Tuh kan jadi keinget burger lagi. BK aja lah abis ini..

Eh tapi gue lagi ada Mokado KFC

Tapi BK leh uga sih, kan lagi ada promo di Line

Sialan tuh emang Line sering banget promoin BK huhuhu

Padahal di rumah masih ada fish streat sisa Gofood kemarin

Yaudadeh makan di rumah aja

Berarti habis lari langsung pesen gojek pulang

Tapi ini kapan kelarnya?

Udah berapa km sih gue?

*cek hp lagi*

Whatttt baru segini juga? OMG so slow

Ini pasti karena lagunya ga enak nih

Kapan sih gue mau beresin playlist, udah ga seru ini playlist gue

Bisa-bisanya masih ada lagu Natal di playlist lari gue duh

*next song*

Lah lagu Natal lagi

*next lagi*

Nah gini kek Galih dan Ratna. Enak deh yang versi GAC ini <3

Harmonisasinya mantep banget! Memang ya GAC debest. 

Jadi inget awal-awal nontonin video2 covernya Gamaliel Audrey

Di mana ya gue waktu itu?

Oh nontonin youtubenya di kamar di asrama!

Masih di Korea ya gue waktu itu..

Jaman-jaman kuliah, hobinya makan McD tengah malam

OMG Spicy Chicken Burger! Huhuhu kangen

Pas ke Korea bulan Mei lalu ga sempet makan McD huhuhu

Apa abis ini makan malamnya McD ya…

Tapi jangan deh ntar makanan di kulkas kapan abisnya

Ah siah laper bener inih

Kapan kelarnyaaaa

*cek hp lagi*

Udalah! Cukup!

Yesss saatnya pulang

Ah apa makan burger dulu ya di sini?

Dan demikianlah terus terjadi pergumulan batin yang sangat dahsyat setiap kali habis lari di Soemantri. Junk food itu selalu menggoda. Untung hari ini saya lolos dari cobaan…

Emang di saat-saat kritis kayak tadi udah paling bener berdoa Bapa Kami aja…

Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya

dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari yang jahat

AMEN!!

ps: go judge me lah, tapi iya emang gue secupu itu kalo lari hahahaha lari for fun yooo :))

Bosque Part 1

#1 Tidur = Lemah

“Mau gereja jam berapa nih kita?”

‘Pagi apa sore yah..’

“Terserah”

‘Mmmmm… hmmmm….. sore aja deh, aku males pagi pagi hehe’

“Yaudah aku kerja dulu paginya.”

‘Yaudah aku bisa tidur lagi berarti sekarang..’

“Heh! Jangan! Enak aja, belajar lah sana!”

‘Lah kog belajar? Belajar apaan? Wong ngantuk, mau tidur’

“Ya jangan buang waktu. Produktif dong. Ngapain kek, baca buku kek..”

‘Njir dimarahin….’

“Improve yourself!”

‘……’

“Tidur itu untuk orang lemah, Sal”

 

#2 Lalu kemudian siangnya…

*kirim gambar kaki lagi dimaskerin*

*kirim gambar muka lagi pake masker juga*

“Hahaha, bocah.. Perawatan ya? Bagus bagus!!”

‘Yoi. Jangan muji doang, next time sponsorin plis. Makasi.’

😄

 

#3 Ketika Pakbos di Luar Kota

“Pagiiii”

‘Hai! Dah lagi meeting yaa? Nanti kasitau ya malam ini pulang jam berapa’

“Yes”

“Belum tau jam berapa”

“Lagian emang kalo pulang jam 11 jam 12 gitu kamu mau ngapain?”

‘Mau doain biar tiba dengan selamat’

:D

 

#4 Another rhetorical question

“Bocah, di mana?”

‘Di Menteng, makan deket tere’

‘Sekarang baru mau nyari grab, tapi ga dapet’

‘Kamu udah free?’

“Aku? Ya ga ada ceritanya free lah.”

*neruga bang!

 

#5 Pagi-pagi, beberapa hari setelah ulang tahun…

“Udah bangun?”

‘Udah hehe’

‘Kog kamu manis?’

“Ada maunya kan”

‘Waduh’

‘Naon mas?’

“Hadiah. Kan belom”

😱

‘Yaudah gitu terus aja ya sampe hadiahnya dateng’

 

#6 Di hari Minggu yang cerah..

“Hai Sali, lagi apa?”

‘Hai Fajar, habis nonton Kartini lagi sama mama’

‘Dan nangis lagi hehehehe’

“Walah”

‘Kamu kerja hari ini?’

“Masa enggak?”

😅

 

#7 Percakapan tadi malam, sambil ngunyah 짜장면!

‘Kamu ga takut?’

“Takut kenapa?”

‘Yaa… ngerjain proyek-proyek gede itu, kamu ga takut?’

“Semua sudah ada takdirnya, Sal”

‘Serius ah, emang ga takut proyeknya gagal gara-gara kamu?’

“Ga lah”

‘Kog bisa?’

“BECAUSE I’M THE BEST”

‘SERIUS WEYY!!’

“Hahahaha ya kalo aku takut aku ga bakal berani benerin rig Sal di umur 31. Kalo takut, aku ga ngambilnya proyek yang cupu-cupu doang. Aku tuh udah gila sal, makanya Syntek ada.”

BANGGA

LALU MAKAN LAGI SAMPE KENYANG

dan akhirnya sisanya dibungkus

mayan buat sahur

LS

(pajang foto ini karena di sini pakbos paling ga keliatan kayak bos – more like kuli :D tiati kesetrum ya bang!)

Visa Korea

Demi menghapus ingatan masa lalu tentang jalan-jalan yang tragis ke Cina tahun lalu, tahun ini gue dan Bania dan juga Obi berniat main ke Korea. Meskipun kami pernah tinggal di Korea, tetep aja sih kami ga punya visa tinggal atau sejenisnya, jadi pas mau berangkat ini harus tetap apply visa lagi seperti pada umumnya hahah.

Nah untuk ngurus visa kemarin, gue dan Bania sengaja ga pake tur karena toh kedutaan Korea lokasinya dekat dengan kantor kami, dan konon katanya kalau urus sendiri lebih cepat jadi daripada pakai tur.

Fyi, gue karyawan swasta, belum menikah, hendak membuat visa turis single entry, dengan biaya pribadi, tanpa surat undangan dari Korea atau sponsor, dan sebelumnya memang sudah pernah ke Korea. Ini dokumen yang kemarin gue siapkan untuk urus visa:

  • Formulir aplikasi visa (download di sini)
  • Foto 4×6 background putih 2 lembar
  • Paspor asli dan fotokopi (halaman depan dan halaman yang ada cap visanya)
  • Fotokopi KTP & NPWP
  • Fotokopi akte kelahiran
  • Fotokopi KK
  • Fotokopi ID card dan kartu nama kantor
  • Rekening koran 3 bulan terakhir (atau e-Statement dari klik BCA)
  • Surat referensi visa dari bank (gue bikin di BCA Plaza Sentral, bayar 50ribu)
  • Slip gaji 3 bulan terakhir
  • SPT PPh 21
  • Surat keterangan kerja (English)
  • Print tiket pesawat PP
  • Print bookingan penginapan (gue via booking.com biar ga kena charge)

Itu saja dokumen yang gue bawa! Sebenernya ketika mau nyiapin dokumen buat visa kemarin itu, gue banyak belajar dari blog ini sih (makasih banyak yaaa hehe). Terus satu hal yang gue ga siapin kemarin, yaitu itinerary. Alasannya simply karena males. Dan karena dulu ke Korea juga pernah bikin visa terus ga masukin itinerary sama sekali hahaha jadi yaudalah skip.

Lalu perihal harus sedia uang berapa banyak di tabungan, itu sih emang banyak mitosnya ya. Cuma kemarin gue perkirakan aja uang di tabungan sekitar 2 atau hampir 3 kali lipat total pengeluaran selama liburan di Korea. Dan kebetulan gue apply visa setelah gue gajian, huhahahah jadi gak miris-miris banget lah angka di rekening.

Nah, proses nyiapin dokumen terlihar sederhana dan menyenangkan bukan? Tentu saja! Tapi tenang, bukan Sali dan Bania namanya kalau mau jalan-jalan ga ada malapetakanya. Hahahah. Malapetaka ini hampir timbul ketika kami mau apply dan ternyata waktunya mepet banget karena banyak tanggal merah :3

Apply: Selasa, 2 Mei 2017

  • Berangkat dari kantor jam 9, tiba di Konsulat Korea jam 9.15, dapet antrian 42 tapi nomornya sudah berjalan sampai 36 dan geraknya cepat. Selesai jam 9.45, dan katanya visa jadi dalam 6 hari kerja tapi disuru cek dulu di website.

Diperkirakan jadi: Rabu, 10 Mei 2017

Tiket berangkat: Kamis, 11 Mei 2017

IMG_9938

Komedi sih. Jujur kami ga nyangka bakal makan waktu 6 hari kerja, karena seinget kami ga selama itu waktu yang dibutuhkan. Tapi pas ketemu petugas, dia bilang emang peraturannya baru berubah. Terus ada temen kantor yang menenangkan dan bilang, “Gue juga waktu itu apply hari Selasa, eh hari Sabtunya gue cek di web udah beres, dan hari Senin minggu depannya udah bisa diambil.

Sementara kami baru disuru ngambil hari Rabu. Like.. NOOOO

Usut punya usut, ternyata di minggu itu emang tanggal merahnya banyak banget. 3 Mei itu Waisaknya Korea, 5 Mei itu hari anak, terus tanggal 9 Mei ada Pemilu pula. Aku harus apah T__T

Ya ga harus apa-apa juga sih. Banyak-banyak doa aja palingan hahahah. Karena sepanjang minggu itu sambil deg-degan gue dan Bania tiap hari ngecek website kedutaan untuk cek status aplikasi visa, dan hasilnya tetap “Application Received” alias belum approved. Senyumin aja ya kak :)

Untungnya pagi ini, tepat hari Rabu tanggal 10 Mei 2017, gue terbangun dengan wasap ceria dari Bania yang bilang bahwa visa kami udah bisa diambil! Persis seperti perkiraan dari petugas di kedutaannya, hahah ga lebih cepat rupanya. Tetep disyukuri lah ya.. andaikan telat sehari aja, ga bisa terbang besok @.@

(cek status di sini, pilih bahasa Inggris, lalu cari yang Check Application Status)

cek aplikasi

Jadi moral dari cerita ini adalah, jangan apply visa mepet-mepet ya! Nanti jantungan kayak gue :) Oh dan juga, urus visa sendiri gampang kog. Kalau emang tinggal di Jakarta dan punya banyak waktu, saran gue adalah urus sendiri. Biaya hanya 544,000, dan jadinya lebih cepat. Tapi kalau emang ga ada waktu atau rumahnya jauh (ngerti banget lah ya kemacetan Jakarta sekarang kayak apa) ga ada salahnya juga minta tolong tur. Your call!

한국 내일 갑니다!!