The End of an Era – Akhirnya Resign!

4 tahun 2 bulan 10 hari!

Gue tau banyak orang yang kerja jauh lebih lama daripada itu, tapi buat gue sendiri 4 tahun ini waktu terlama gue mengabdi di satu perusahaan. Ngalamin sendiri gimana dulu elevenia ada di Top 3 e-commerce Indonesia, lalu mulai ada penurunan, sampai akhirnya ganti kepemilikan, kemudian jadi ada kesempatan untuk ngembangin produk baru dari nol, punya tim baru, belajar jauh lebih banyak lagi di tim yang baru ini, hingga akhirnya gue tiba di waktu paling tepat untuk maju ke tahap selanjutnya, di tempat lain.

Jadi karyawan di elevenia tuh emang gampang-gampang susah. Gampangnya, ya perusahaan ini super nyaman. Apalagi untuk gue yang udah 4 tahun kerja di sini, waw nyaman sekali dan sudah kenal semua orang pula. Tapi susahnya, jadi susah keluar ahuhahaha. Susah karena ketahan oleh pikiran sendiri, “Emang di luar sana bisa nyari yang senyaman ini?” dan susah karena dipertanyakan oleh orang lain, “Lu ngapain aja di elevenia selama itu kagak cabut-cabut?” terus gelagapan jawabnya hahaha.

Anyway gue sungguh bersyukur dan berterima kasih sama Tuhan bisa berkesempatan kerja bareng dan kenal banyak orang di perusahaan ini. Meskipun kerja di sini ga selalu menyenangkan dan ada momen-momen gue stress sampe paling parahnya nangis di toilet saking ga tahan lagi (ahahah drama lu sal), tetep aja semuanya disyukuri. Karena kan konon kata pepatah masa kini:

We met for a reason, you are a blessing or a lesson.

So here I am: 3 departments, 3 GMs, 4 birthdays, 1 wedding, 2 iphones (lol) and 1 miscarriage later…

FDCG8709.jpeg

20191031_062927820_iOS.jpg

Signing out!

So They Said I Married a Genius

Minggu lalu gue berkesempatan nemenin Fajar jadi pembicara di sebuah camp renewable energy. (Yes, ada lho camp seperti ini, gue pun baru tau hahaha)

Sesinya hari Sabtu sore jam 4, tapi kami sudah tiba di TKP sejak jam makan siang. Basa-basi sedikit sama panitia dan beberapa mentor lain, terus semua orang yang kami temui pasti bilang, “Wah mas kita udah nungguin nih sesinya. Tadi di kelas juga kita udah bilang, kalau ada pertanyaan, puas puasin aja tanya sama Mas Fajar di sesi terakhir.

Kemudian sore itu berlanjut dan untuk pertama kalinya gue akhirnya menyaksikan langsung orang ini presentasi di depan umum. 6 tahun kenal, baru kali ini lho gue lihat dia presentasi hahah. Dan dari belakang gue lihat, banyak orang yang nyatet kata-kata dia, motret pptnya, dan aktif bertanya. Dalam hati gue mikir, WAW ini orang beneran jago ya di bidangnya? :))

Satu minggu berlalu, dan hari ini gue disibukkan dengan bantuin dia sebar iklan lowongan pekerjaan untuk posisi site manager PLTS Likupang. Salah satu orang yang gue hubungi untuk minta tolong sebar iklannya adalah dosen Unsrat yang dulu pernah sama-sama kuliah di Busan. Gue ragu sih bapak ini kenal dengan Fajar, karena masa tinggal di Koreanya juga beda, dan kotanya pun jauhh.

Tapi terus si bapak membalas pesan gue dengan, “Oke siap Mbak Sali, tapi jangan expect skillnya sama kayak Mas Fajar yah, we are local engineers..

Ini cuma dua dari sekian banyak momen gue dikasi tau bahwa roommate gue pinter setengah mati. Dan iya, gue bangga banget kog dengernya <3 Gak pernah putus juga gue kumandangkan kembali pujian-pujian ini ke telinga dia kalau dia lagi merasa stress dan cupu berat.

Tapi yang jadi pertanyaan gue adalah, kalau emang kata orang dia sepinter itu, kenapa kalo di depan gue rasa-rasanya tetep gue lebih pinter dari dia ya? HAHAHAH. Aduh perkara mandi lah kagak bawa handuk, barang lah bolak balik ketinggalan, headset sebulan sekali ilang, parkir HAMPIR SELALU LUPA di mana…

Hehehe thank you for showing me the other side of you, Mr. Genius. Nope, ku menulis begini bukan berarti ku tak menerima sisimu yang kurang begitu pintar ini kog. Lagipula toh aku sudah menemukan solusi untuk kamu yang suka lupa bawa handuk (dengan cara taro jemurannya di depan pintu kamar mandi PERSIS), sering ketinggalan barang (teror pake wasap, tulis di evernote, jangan lupa masukin google calendar), headset sebulan sekali ilang (ya beli lagi aja tiap bulan, dont rich people difficult lah), dan sering lupa parkir di mana (ketawa aja sambil ikut muterin parkiran).

Sungguhlah menyayangi kamu itu pekerjaan berat, Fajar. Tapi untungnya ku pekerja keras!! (Mungkin ini bisa gue cantumkan di CV yah berikutnya kalau mau nyari kerja?)

And so they said I married a genius.

Tapi coba dipikir lagi deh. Kalau ada perempuan, yang konon katanya kurang pintar, berhasil menarik perhatian laki-laki, yang konon katanya super pintar, sampe akhirnya mereka jadian dan menikah… itu sebenernya yang jenius yang mana? :))

Blighted Ovum: Pengalaman Keguguran Alami dan Kuret

Catatan: postingan ini sudah mengendap 22 hari di draft saya. Beneran lupa sih buat menamatkan dan mempublikasikannya. Tapi kan lumayan ya buat kenang-kenangan, jadi tetep dipost deh meskipun sekarang udah ga berasa gimana-gimana sama sekali.. hahaha :))

Sebelum membaca postingan ini, ada baiknya baca dulu postingan sebelumnya tentang kronologis kehamilan gue yang pertama: Part 1 & Part 2.

Jadi… hamil, Sal?

Uhm… kata testpack pas akhir Juni kemarin sih iya. Ehehe. Tapi terus ga jadi hamilnya.

Maksudnya ga jadi?

Yaa… ternyata memang terjadi pembuahan sel telur dan sperma di dalam rahim gue, tapi tidak terbentuk embrio. Cuma kantongnya aja.

Tapi lo tetep berasa hamil?

Iya, di awal-awal. Ini mungkin karena hormon progesteronnya tetap meningkat, terus dia mendeteksi ada kantong janin, lalu dia memberikan tanda-tanda kehamilan deh. Jadi di awal-awal ya gue mual, badan ga enak, cepet cape, ga nafsu makan. Standar lah ya.

Terus kapan lo mulai sadar lo Blighted Ovum?

Sadar bahwa gue hamil BO sih ya baru di akhir-akhir menjelang keguguran. Soalnya kan gue ga mau memvonis diri sendiri juga. Tapi di week 8 pas dokter mulai mencurigai gue BO, gue udah mulai rajin baca-baca artikel soal BO. Dan gue mulai menyadari bahwa tubuh gue mengalami perubahan lagi…

Perubahan gimana?

Perubahan jadi balik lagi ke kondisi kayak ga hamil :)) Di sekitar week 8-9 itu badan gue seger banget asli!! Nafsu makan meningkat, dada ga sakit, tenaga jadi banyak, terus perut ga kembung.

Lalu kata dokter gimana?

Kata dokter yaa… dari week 8 sampe 10 itu dipantau dulu. Dikasi obat penguat selama 2 minggu. Namun pada akhirnya di week 10 fix gue BO sih. Terlihat dari kantong janin yang tetap kosong, dan bahkan ukurannya mengecil.

Penyebabnya apa sih?

Dokter cuma bilang ini karena kualitas sperma dan sel telurnya tidak baik.

Masa? Bukan karena lo kecapean, Sal?

Ehmmm dokternya bilang sih bukan. Gatau juga ya kalo dia hanya membesarkan hati gue buahaha. Tapi ga sih, dia berulang kali bilang bahwa ini murni karena kelainan kromosom dan memang sperma dan sel telurnya ga bagus. Titik. Bukan karena toksoplasma juga seperti kata artikel-artikel sesat di internet.

Penyebab ga bagusnya kenapa?

Nah itu yang misteri. Bisa karena pola hidup yang kurang sehat (duh), atau bisa karena memang spermanya lemah (wth?) atau sel telurnya ada keanehan (wtf?). Kalau mau diteliti lebih jauh, ya harus tes sperma dan cek sel telur, tapi itu lebay aja kata dokternya.

Jadi yaudah, direlain aja?

Ya kami punya opsi lain apa lagi memangnya? Eheu~

Terus memutuskan dikuret itu pas kapan?

Pas akhirnya udah pendarahan beberapa hari, gue pikir kalo mau dikuret mungkin sebaiknya pas weekend supaya ga ganggu jadwal Fajar juga, dan bisa istirahat penuh di ruko tanpa ada karyawan kerja. Jadi pas Jumat 9 Agustus 2019 itu gue memutuskan untuk kuret besoknya, hari Sabtu 10 Agustus 2019.

Baca juga: First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 2)

Kuret lancar?

Lancar! Yang ga lancar itu proses menjelang kuretnya hahaha penuh darah dan air mata.

Wew kog terdengar horor, emang apa yang terjadi?

Yang terjadi adalaah… di pagi hari di mana gue dijadwalkan untuk kuret sorenya, gue malah keguguran duluan. Istilahnya keguguran alami, karena gue ga minum obat apapun, tapi dia memutuskan untuk keluar dengan sendirinya. Mana gue pilek pula waktu itu, jadi badan super ga enak.

Keluar dengan sendirinya dalam bentuk apa?

Dalam bentuk darah lah! Darah berupa cairan, dan darah dalam bentuk gumpalan.

WTH. Serem dongggg?

Serem gila T__T Seumur-umur gue dapet tiap bulan, kagak pernah dah liat darah sebanyak itu keluar dari vagina huhuhu. Di sabtu pagi itu gue menghabiskan 5 pembalut ukuran night, dan sempet keliyengan setiap kali ke kamar mandi untuk ganti pembalut.

Sakit ga?

Pas paginya belum terlalu sakit, cuma lemes banget karena banyak darah keluar. Keliyengannya kerasa banget, kayak mau pingsan gitu. Tapi sakitnya masih bearable.

Itu ga langsung ke UGD aja pas paginya?

Engga sih.. karena gue terlalu lemah jadi gue pikir gue mau baring dulu aja di kasur sambil mengisi energi di tubuh ini. Jadi dengan penuh inisiatif gue makan semua yang manis manis, dari cokelat, vitamin, teh manis, sampe protein drink. Dan sempet mesen gofood juga untuk makan siang.

Trus siangnya baru ke rumah sakit?

Iyah. Kebetulan pagi itu jam 9 Fajar masih ada jadwal interview orang, lalu jam 10 ada meeting sama temennya. Hahaha produktif yah. Jadi jam 11 gofood gue baru dateng, jam 11.30 mulai makan, 12.30 mandi, jam 13an berangkat, jam 14 mejeng di rumah sakit.

Di rumah sakit diapain?

Langsung ke UGD, diperiksa sama dokter jaga, terus dia bilang tensi gue normal. Gue sempet menyebutkan bahwa paginya gue sudah sempat keluar darah banyak sekali, bahkan ada gumpalan gumpalan darah (dan gue kasi liat fotonya, hihi mo liat juga gak? ;p ), tapi dia bilang gue tampak baik-baik saja. Gue sempet nyaut, “Oh iya dok soalnya saya sempet makan banyak banget tadi pagi..”

Terus langsung dikuret?

Eehm ga langsung sih, gue sempet nunggu total 2 jam gitu baru masuk ke ruang tindakan. Kan gue tiba di rumah sakit jam 2 siang, nah gue inget masuk ruang tindakan jam 4 sore. Kebetulan dokter anastesinya masih lagi sementara operasi orang, jadi sambil nungguin dia, gue sambil dicek darah dll dkk. Cuma at least jadwal kuret gue jadinya maju dikit, kan tadinya 17.30, ini jadi jam 16.00.

Nunggunya bosen dong?

Bosen sih enggak, sakit iye!

Oh sakit nih akhirnya?

Iya, akhirnya hahaha. Pas pagi yang pendarahan di rumah itu menurut gue sakitnya masih bisa ditahan, cuma keliyengannya yang ga sanggup. Tapi waktu gue udah sampe di rumah sakit, perut gue malah sakiit.. dan sakitnya datang dan pergi gitu. Sakitnya kayak sakit kram dapet tapi versi lebih nyeri, dan lebih lama, daan lebih sering.

Trus pas dikuret sakit juga ga?

Pas dikuret udah ga sakit, soalnya dibius. Dan gue lega banget pas akhirnya dokter anastesi masuk ke ruangan, karena gue tau bentar lagi semua kesakitan gue lenyap sudah hahaha. Dan bener aja, gue cuma inget ada perawat dateng ngebenerin posisi kaki gue yang sebelah kiri, lalu gue hilang kesadaran..

Bangun-bangun udah beres?

Yoiii… bangun-bangun gue udah terbujur rapi, dan Fajar udah nongol lagi di samping gue sambil megang es kopi. Dia bilang prosesnya cepet banget, tapi nunggu gue bangunnya yang lama hahahah.

Abis itu opname dong?

Mana adaaa! Hahaha. Dokter gue super cool kayanya. Abis gue kuret itu, perawat nganterin gue ke ruang kelas 3 (yang satu ruangan rame-rame), lalu gue dianterin makanan. Abis itu perawat bilang kami udah bisa memproses pembayaran (tentu saja Fajar yang mengurus administrasi sementara gue lanjut makan), terus ga lama dia dateng lagi untuk lepas jarum infus.

Kemudian…. pulang?

Iyah. Sekitar jam 19 gue ganti baju, beres-beres, ganti pembalut (tetep masih berdarah soalnya), lalu berjalan ke mobil dan pulang.

Emang ga sakit lagi?

Ga sakit. Gue kira itu ga sakit karena masih ada efek obat biusnya, tapi pas sampe rumah dan bahkan keesokan harinya juga ga sakit sih.

Terus di rumah lanjut bedrest?

Dokter sih ga nyuru demikian sebenernya… dokter bilang silakan berkegiatan seperti biasa, karena buktinya dia nyuru gue langsung pulang kan malam itu juga? Hahah. Tapi di rumah iya gue lanjut istirahat sih. Sama rutin minum obat juga.

Obatnya banyak?

Total ada 4. Gue inget di antaranya ada vitamin, dan ada antibiotik. Gue diresepin pain killer juga sebenernya, dan gue tebus, tapi itu boleh diminum kalau gue merasa sakit saja. Dan puji Tuhan sampai seminggu setelah kuret pun gue tetep ga minum obatnya karena ga merasa sakit.

Terus reaksi orang gimana?

Pas mau dikuret itu kan gue sempet ngepost di Twitter.. beberapa langsung shock dan ada yang wasap seketika. Tapi ketika itu ya gue masih kalem aja. Cuma pas hari senin paginya gue ngepost di instagram, baru deh banjir notifikasi berisi kata-kata manis dan penyemangat. Di situ gue merasa.. diperhatikan haha.

Hahahah.. netizen heboh ya?

Yoi. Gue kira selama ini follower gue ga aktif semua, eh ternyata banyak banget yang komen dan mesej hahaha. Gue terharu sih asli.

Ada komentar yang paling diinget ga?

Ada satu yang wasap, “GWS, semoga makin romantis ya” dan ada satu lagi yang bilang, “Be gentle with yourself.” Dua itu paling teringat sih, karena yang satu unik, dan yang satu… sangat mengena.

Wk emang lo ga gentle sama diri lo sendiri?

Yaaa… sekarang sih gue udah jauh lebih kalem, tapi pas di week 10 yang gue udah mulai keguguran itu gue stress sih. Kalo kata Fajar, gue defensif banget. Gue sering sok-sokan ketawa biar keliatan hepi, padahal aslinya sedih. Ya emang sedih juga, gue keguguran anjir.

Trus sekarang masih sedih?

Kalo lagi bengong, bisa jadi sedih. Tapi kalo lagi waras ya gue kembali mengingat bahwa ini memang rencana Tuhan…..

meskipun yah, kalau mau dikritisi, kenapa Tuhan kasi kayak gini? Did he change His mind? Tadinya mau memberi tanggung jawab kepada gue dan Fajar untuk jadi orang tua, tapi pas diliat-liat lagi, ‘hmmm kayaknya dua bocah ini belom siap, gajadi deh’, apa kayak gitu?

Lha kog jadi mulai drama

Hahahah ya tapi asli emang itu sih yang kadang terlintas di kepala. Apakah kami memang belum siap? Are we not… good enough?

HUSH MULAI!

Wk baiklah kuhentikan di situ pikiran buruknya.

Jadi lo udah sehat belum sih?

Secara fisik udah, kayanya. Secara mental, akan.

Tapi udah semangat menyambut hari-hari baru?

Semangat doong! Semangat juga untuk mencoba buat lagi :p

Hahaha alright then. Take care, Sali and Fajar!

We will <3

First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 2)

Sebelum baca postingan ini, lihat dulu kronologis pertamanya ya: First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 1)

Selasa, 6 Agustus 2019, gue kontrol di usia kandungan 10w berdasarkan HPHT, dan mendapati bahwa kantong janin gue masih kosong. Dokter tidak menemukan penampakan janin maupun detak jantung, dan usia kantong janinnya hanya 6w2d. Padahal 2 minggu sebelumnya, di saat gue 8w berdasarkan HPHT, ukuran kantong janin gue seperti 6w1d. Jadi dalam dua minggu gue cuma nambah sehari >.<

Selama 2 minggu terakhir itu pula gue merasa lebih segar daripada hari-hari awal ketika gue baru tahu gue hamil. Nafsu makan gue membaik, gue ga kembung-kembung lagi, dada ga kenceng dan ga sakit lagi, gue ga terlalu ngantukan, gue jadi lebih segar. Singkat kata, kayak ga hamil deh. Beberapa orang bilang, “berarti lo emang kategori ibu hamil yang kehamilannya gampang banget kali sal, ga berasa mual, ga berasa kayak hamil. Bagus tau!”

Hmmm tapi gimana yah, berhubung di awal-awal itu gue sempet merasakan ga nyamannya hamil, gue merasa badan yang terlalu segar ini justru pertanda aneh. Too good to be true aja gitu, baru 8w tapi kog udah ga ada rasa ga nyaman lagi.

Sampai akhirnya pulang dari kontrol hari Selasa 6 Agustus 2019 itu, gue pendarahan. Pendarahannya masih bisa dibilang sedikit, karena volume darah yang keluar tidak lebih dari menstruasi. Malam itu juga gue wasap dokter, bertanya apakah gue perlu di rumah sakit segera atau tidak. Lalu wasap gue dibalas tengah malam:

[00:57, 8/7/2019] dr. Musa Soebiantoro: Itu berarti proses keguguran sdh terjadi
Sebaiknya besok pagi ke RS langsung UGD, krn khawatir Sali perdarahan semakin banyak

Kemudian apakah gue langsung ke rumah sakit besok paginya? TENTU TIDAK SODARA SODARI… bukan Sali namanya kalau ga keras kepala, paling ga mau disuru ke rumah sakit hahaha.

Jadi dari Selasa malam itu gue udah pakai pembalut. Lalu Rabu paginya, gue udah siap-siap mau ke UGD, tapi gue sadar kog pagi itu malah gue tidak mengeluarkan darah lagi. Badan juga masih segar. Perut pun tidak sakit. Maka dengan jeniusnya gue beride: bagaimana jikalau kita ke rumah sakit besoknya lagi saja yaitu hari Kamis? Bagaimana jikalau hari ini (Rabu) kita ke kantor dulu saja untuk mengabarkan warta buruk ini kepada teman-teman kantor yang kebetulan selama ini bahkan belum tahu bahwa gue hamil? Ide cemerlang!

Maka berangkatlah gue ke kantor. Hahahah rada gila ya emang. Tapi beneran deh, hari Rabu itu gue merasa baik-baik saja. Gue masih tetep pake pembalut dan darah masih keluar, tapi hanya sedikit. Jumlah darahnya tuh kayak menstruasi hari ke-3 gitu lah. Apalagi perut gue ga berasa sakit dan ga ada kram sama sekali, jadi gue pikir aaahh can laah ngantoor…

Hari Kamis pun datang, dan gue tetep ngantor paginya lalu sorenya ke rumah sakit. Masuk ruangan dokter, beliau bertanya, “Masih keluar darah?” Dan gue pun menjawab, “Masih dok. Tapi kog ga sakit ya?”

Dokter cuma jawab, “Yaa toleransi orang akan rasa sakit kan beda-beda. Yaudah ayo dicek dulu.”

canva-photo-editor (5).png

Gue pun kembali di-USG perut, dan kali ini terlihat bahwa kantong janinnya sudah mengecil. Di tanggal 27/7/2019 ukurannya 23mm usia 6w1d, lalu tanggal 6/8/2019 jadi 23.6mm usia 6w2d, kemudian 8/8/2019 jadi 20.9mm 5w6d. Lumayan ga wajar yah?

Dokter pun bilang selain kantongnya mengecil, bentuknya juga sudah rusak karena tepinya sudah mulai bergerigi. Di sinilah baru dokter yakin gue Blighted Ovum, dan beliau langsung menyarankan kuret.

Gue sempet nanya, kalau kuret, kapan baiknya?

Beliau bilang ya terserah saja, tapi ini proses kegugurannya sudah dimulai (karena gue sudah berdarah), jadi ada kemungkinan keguguran alami duluan kalau ga segera dikuret, dan keguguran alami itu bisa bikin sakit dan kehilangan banyak darah.

Gue masih nanya lagi, selain kuret, ada opsi lain atau tidak?

Dokter bilang tentu ada, yakni dengan obat peluruh. Tapi itu jauh lebih sakit daripada kuret, dan hasilnya belum pasti bersih. Juga ada kemungkinan setelah pakai obat, ternyata rahimnya belum bersih, sehingga tetap harus dikuret. Jadi kalau mau yang cepat dan yakin bersih, langsung kuret saja.

Pertanyaan terakhir gue, kapan bisa dikuret? Lama ngga? Pake nginep?

Dokter sambil ketawa bilang, aduh kuret bisa kapan saja! Sekarang juga bisa. Prosesnya cuma 15 menit, tapi kamu bangun dari obat biusnya mungkin makan waktu 30 menit. Ngga usah nginep! Ngapain nginep? Langsung pulang saja dan berkegiatan seperti biasa.

Dokter Musa ini emang super cool ya hahaha dia ngomong seolah kuret is no big deal. Padahal di otak gue itu serem banget. Dan untuk merayakan kepusingan di hari itu, kami pun berfoya-foya di Mapo Galmaegi hahaha.

canva-photo-editor (6).png

Hari Jumatnya, gue masih mengeluarkan darah tapi juga masih segar dan perut tidak kram. Gue ngantor seperti biasa, dan di kantor gue menyempatkan diri untuk menelepon rumah sakit dan membuat janji kuret keesokan harinya, Sabtu tanggal 10 Agustus 2019. Tadinya gue mau kuret pagi aja, supaya puasanya dari malam ketika tidur. Tapi ternyata dokter bisanya sore, jadi ketok palu lah kami semua bahwa gue akan dikuret Sabtu, 10 Agustus 2019, jam 17.30. Wohoo!

Jumat malamnya, gue masih sempat makan di luar sama teman-teman kantor. Ketika itu sebenernya badan gue udah mulai ga enak, tapi gue yakin itu karena gue pilek. Kombo banget ya emang, keguguran iya, pilek juga iya. Udah gitu pilek gue pas banget lagi klimaks-klimaksnya, jadi ga cuma ingus yang keluar, tapi pusing dan meriangnya juga kena.

Alhasil Jumat malam pas gue pulang ke rumah, gue bilang sama Fajar bahwa badan gue ga enak banget. Gue takut besok pas kuret gue ga prima, karena saat itu gue merasa badan gue hangat. Gue sempet susah tidur karena hidung tersumbat, lalu Fajar ngambilin segelas air panas, disuru minum. Air panas!! Gue sampe kesel dan keluar air mata karena gue ga suka air panas hahahah. Fajar kayanya sadar gue udah cranky berat, jadi disuru tiup tiup aja air panasnya supaya uapnya bisa gue hirup lagi.

Malam itu gue sengsara banget deh pokoknya. Campuran antara nervous besok mau kuret, dan hidung yang bisa-bisanya memilih untuk pilek di saat yang bersamaan. Gue tidur dengan berbalurkan Vicks di hidung, terus bolak balik kanan kiri kanan kiri karena susah bernafas.

IMG_2267.jpg
Hospital bag edisi kuret 

Sabtu pagi, gue kebangun jam 5 subuh. Gue inget banget terbangun dalam keadaan super ga nyaman. Kepala ga nyaman, hidung ga nyaman, perut agak bergejolak, darah juga masih keluar. Lalu karena udah terlanjur bangun, gue ke kamar mandi lah ya. Niat awalnya cuma untuk pipis, tapi ketika gue lihat pembalut, damnnn kog darahnya lebih banyak dari kemarin-kemarin?

Ganti lah gue pembalut yang lebih tebal, lalu manjat kembali ke kasur. Pas baring lagi di kasur, gue berasa kog perut gue masih bergejolak. Mencoba tarik nafas dalam-dalam supaya semua masalah selesai seketika, eeh kog kagak bisa tarik nafas juga. Hidung masih tersumbat ternyata. Ah elah berat amat cobaan pagi-pagi, mulailah gue cranky lagi.

Di atas kasur, gue tetep ga bisa tidur. Gue merem, tapi masih inget perut gue terasa aneh dan badan gue ga enak. Gue inget beberapa kali ke kamar mandi, dan tiap kali gue ngecek pembalut, darahnya selalu tambah banyak dan tambah banyakk…

Hingga di satu titik gue ke kamar mandi terus melihat ada benda kayak balon yang belum ditiup, tergeletak di pembalut gue. Sempet gue pegang dan gue angkat, dia ga ancur gitu hahaha beneran kayak balon karet. Gue nulis ini sambil ketawa-ketawa, padahal ketika itu gue keliyengan parahhh >.< Fajar lalu bopong gue ke kasur, dan gue dibikinin teh manis.

Ga lama habis itu gue pengen pipis lagi (beser banget ya gue) terus minta diangkat Fajar ke kamar mandi. Tapi karena kali ini gue lebih cerdas, gue duduk dong di kursi kerja yang ada rodanya gitu, lalu minta didorong sama Fajar hahaha. Kali ini pas gue melirik pembalut, ternyata ada gumpalan segede kepalan tangan yang jatuh ke lantai kamar mandi. Gue angkat gumpalannya, lagi-lagi dia ga pecah, ternyata teksturnya agak mirip jelly, lalu gue flush deh. Dan setelah itu keliyengan lagi hahaha.

Pokonya Sabtu pagi itu penderitaan banget lah buat gue. Kegiatan cuma kasur – kamar mandi – ganti pembalut – lihat darah – keliyengan – makan cokelat – kamar mandi lagi – ganti pembalut lagi – ada gumpalan lagi – ke kasur lagi – gitu terus sampe waktunya makan siang tiba. Sementara kalau ada yang nanya, “Kenapa ga ke UGD dari pagi-pagi buta itu aja sih? Kenapa harus nunggu siang?”

Jawabannya adalah karena gue lemasss.. dan belom mandi :)) Maksudnya, jalan dari kamar mandi ke kasur aja harus dibantu Fajar, aduh gue ga kebayang kalo harus digendong ke rumah sakit. Males banget. Gue sadar sesadar-sadarnya bahwa Sabtu pagi itu adalah proses gue keguguran alami, dan yang harus diantisipasi adalah jangan sampe gue pingsan karena kehilangan banyak darah.

Alhasil ya gue memasukkan mineral dan gula sebanyak-banyaknya lah ya ke tubuh gue, dari mulai ngemilin cokelat, minum protein, minum vitamin, minum teh manis, sampe terakhir itu makan nasi lengkap dengan sayur dan daging karena itu makan terakhir gue sebelum puasa. Yang sulit adalah tetap berpikir jernih karena di samping keliyengan, perut gue juga udah mulai sakit melilit datang dan pergi. Mungkin ini yang disebut orang kontraksi yah.

canva-photo-editor (7).png
belum tindakan, udah ganti baju rumah sakit 1x dan celana dalam 2x :))

Jam 14.00 kami tiba di rumah sakit. Gue dipersilakan baring di UGD, lalu diperiksa oleh dokter jaga, kemudian dokter Musa datang dan bilang, “Yaudah kuretnya dipercepat aja ya, ga usa nunggu 17.30”. Atur dok.

Dari UGD, gue pindah ke ruang tunggu atau apalah itu namanya, pokonya bilik-bilik tempat nunggu sebelum tindakan. Sebelah kanan kiri gue penuh ibu-ibu jerit-jerit karena lagi nunggu bukaan penuh hahaha. Sementara gue sesekali ketawa sesekali meringis, karena kontraksinya datang dan pergi. Di sini gue masih berdarah-darah kayak habis nyembelih ayam, sampe gue minta ganti baju rumah sakit dan minta pembalut maternity biar tebel sekalian.

20190810_150257.jpg

Sekitar jam 4 akhirnya gue masuk ruang tindakan alias ruangan tempat para ibu melahirkan juga kayanya, dan gue disuru menunggu sambil berbaring. Selama nunggu itu rasa sakit gue makin sering dan makin lama :( gue ga ngerti juga sebenernya apa sih yang terjadi kenapa pas pagi sakitnya B aja tapi sekarang makin sakit! Huhuhu. Sekitar 30 menit kemudian para dokter pun datang; ada satu dokter anastesi yang bertugas membius gue, dan satu lagi dokter Musa my luvv.

Dokter anastesi cuma nanya kapan terakhir makan, ini kehamilan ke berapa, lalu abis itu obat biusnya dimasukin lewat infus. Gue cuma inget ada perawat naikin kaki kiri gue ke penyangga, lalu…… gue ga inget lagi. Hahaha ingatan gue terhenti di kaki kiri doang.

Bangun-bangun, kaki gue sudah terbujur lurus lagi, lalu ada Fajar di samping gue lagi minum es kopi. Enak bener idup lu jar. Dia bilang prosesnya cepet banget tadi, dia cuma sempet nonton video masak-memasak di Facebook 2 biji, terus eh dokternya udah keluar lagi. Yang lama katanya nunggu gue bangun, dan gue tidurnya pake mangap dan mendengkur pula. Hahaha bodo amat! Namanya juga tidur nyenyak :D

IMG_2385

Dalam keadaan masih agak ngantuk-ngantuk dikit, perawat membantu gue turun dan duduk di kursi roda, lalu gue diantar ke kamar rawat inap. Gue baru sempet baring bentar, lalu ada perawat lain lagi datang dan bilang, “Dokter Musa sudah mengizinkan pulang ya bu, jadi setelah makan ibu boleh pulang.” LOL CEPET AMAT SIS.

Maka makanlah gue, ganti baju, dan pulang. Selesai.

(Wk kog jadi antiklimaks)

Yah intinya gitu deh, hari Sabtu 10 Agustus 2019 gue lalui dengan penuh perjuangan, Paginya sengsara banget, sorenya kembali bahagia. Kami pulang dengan rasa lega luar biasa, karena gue terlepas dari kesakitan. Gue ga sakit, artinya ga cranky lagi, sehingga hidup Fajar juga sedikit lebih tenteram. Semua hepi!

God is good.

First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 1)

Lama ga ngeblog, sekalinya balik lagi nulis malah postingnya rada miris begini :) Tapi no worries sih, ketika gue nulis ini seluruh kegusaran dan rasa sakit (di badan) sudah hilang. Semua tergantikan oleh rasa lega dan penuh syukur.

Berawal dari kecurigaan gue di bulan Juni, gue sempet bingung kenapa kog gue belum mens juga dan badan gue makin hari makin malas bergerak. Rasanya senantiasa ngantuk, jam 9 pun udah teler pengen tidur. Dan konyolnya, beberapa minggu sebelum gue testpack itu gue udah mulai rutin lari, bisa 3 kali seminggu, karena mulai persiapan Bali Marathon.

canva-photo-editor.png

Sampai akhirnya hari Minggu pagi tanggal 30 Juni 2019 gue nyoba testpack. Apa yang akhirnya mendorong gue ngetest? Karena pagi itu gue ada jadwal long run 15k hahahah. Gue pikir, yah ga ada salahnya yah memastikan bahwa gue dalam kondisi fit untuk berlari. Terus coba deh. Terus positif. Terus lanjut bobo. Babaiii lari larian!

Kunjungan ke dokter kandungan yang pertama adalah hari Selasa tanggal 9 Juli 2019. Kalau dihitung berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT), usia kandungan gue ketika itu harusnya 6w1d karena HPHT gue adalah Senin, 27 Mei 2019. Gue sengaja memberi jarak antara tanggal testpack dengan tanggal ke dokter (sekitar semingguan) supaya pas ke dokter tuh udah lebih besar sedikiit kandungannya, dan udah ada yang bisa dilihat. Soalnya orang-orang bilang kalau terlalu dini ke dokter, kadang ga keliatan apa apa dan lo bakal disuru balik lagi minggu depannya anyway. Jadi gue bersabar.

canva-photo-editor.png

Namun di kunjungan ke dokter yang pertama itu, dokter bilang berdasarkan ukuran kantong janin, gue bahkan belum masuk 5 weeks. Terlalu kecil. Tapi tak ada yang perlu dikhawatirkan, karena usia kandungan meleset-meleset dikit itu sangat wajar. Dokter cuma ngasi gue vitamin asam folat, dan memperbolehkan gue berkegiatan seperti biasa. Naik tangga, bekerja, sampe naik ojek juga boleh-boleh aja kata dia. Terus gue disuru balik 2 minggu lagi.

Dua minggu kemudian, tanggal 23 Juli 2019, gue ke dokter lagi. Kali ini gue sekalian nyoba dokter deket rumah, yaitu dokter Musa, yang praktek di RSIA Asih. Gue ke dokter kali ini sendiri karena Fajar lagi ada urusan lain, dan gue ngakunya ini kali pertama gue ke cek kandungan. Gue pengen tau gitu kalo sama dokter lain, ada orang baru tau dirinya hamil itu dapet perlakuan kayak gimana.

canva-photo-editor (1).png

Ternyata ya sama aja lah ya. Hahaha. Dokter Musa bertanya HPHT, lalu menghitung kalau berdasarkan kalender harusnya gue sudah 8 weeks. Gue disuru berbaring, siap USG perut, terus dokter Musa hening sambil gerak-gerakin alat di atas perut gue. Ketika itu gue melihat raut muka dokter dan perawat kayak mikir dan mencari-cari sesuatu di layar. Feeling gue ga enak. tapi gue kalem. Sok kuat ceritanya.

Gue disuru duduk lagi, lalu dokter bilang kandungan gue dicurigai Blighted Ovum. Tapi baru curiga yaaa… dokter ga ngasi vonis apa-apa. Nah kenapa curiga? Karena usia 8 minggu biasanya, sudah ada detak jantung dan sudah tampak janin. BIASANYA lho ya. Jadi bisa iya bisa engga juga. (Dia membesarkan hati gue banget yah, unch). Lalu berdasarkan ukuran janin, gue baru 6w1d. Telat 2 minggu dari itungan sesuai HPHT. Tapi dia bilang sekali lagi, usia kandungan beda-beda dikit itu wajar.

Nah kali ini dokter ngeresepin gue vitamin asam folat, kalsium, dan obat penguat. Semua obat itu diresepin buat 2 minggu saja, dan dokter bilang harus balik lagi 2 minggu depan. Dua minggu lagi itu, kata dokter, harus sudah tampak janin. Beliau ngomong gitu sambil nunjukin 2 foto USG di mejanya. Satu kantong janinnya besar dan ada penampakan janin, satu lagi kantong janin besar tapi kosong. Di situ gue rada blank, hah masa iya bisa kantong janin gue jadi besar tapi kosong kayak gitu?

Oiya dokter Musa sempet nawarin USG transvaginal sebenarnya, kalau mau lebih akurat. Tapi dokter bilang, walaupun sudah USG transvaginal dan hasilnya tetap ga keliatan janin maupun terdengar detak jantung, beliau tetap tidak mau ambil vonis apa-apa. Jadi either way gue harus tetep dipantau selama 2 minggu ke depan. Alhasil gue bilang gue bersabar saja lah, lihat 2 minggu lagi.

bed61caf-7bea-439a-939d-2fe8bb8d8aac.jpg
Sempet dapet kunjungan dari mama papa ketika blackout

Menjelang jadwal kontrol yang dinanti-nantikan, banyak hal terjadi. Jumat 2 Agustus 2019 Jakarta kena gempa, Sabtunya kalem, Minggu 3 Agustus 2019 Jakarta blackout. Dan di hari-hari penting ini gue ngeflek :( Berturut-turut tuh, Jumat pagi, Sabtu pagi, Minggu pagi, dan Senin pagi. Semuanya flek dengan volume sangat sedikit, kayak cuma sekali lap pake tissue, dan warnanya cokelat muda sekali. Gue bahkan awalnya ga yakin itu termasuk flek, tapi setelah nanya ke beberapa orang, gue mulai yakin gue ngeflek.

Berhubung pas banget jadwal kontrol gue adalah keesokan harinya, gue cuma bedrest dan wasap dokternya, apakah harus ke dokter saat itu juga atau masih boleh nunggu satu hari. Dokternya ga bales. Akhirnya gue memutuskan untuk lanjut bedrest saja (Fajar manis banget di saat ini, gue ga boleh turun dari tempat tidur dongg semuanya dilayani hahaha) dan bersabar hingga hari yang dinantikan datang.

canva-photo-editor (2).png

Dua minggu penuh kegusaran dan rasa cemas berlalu, akhirnya hari Selasa tanggal 6 Agustus 2019 gue balik lagi ke dokter. Hari itu gue bolos ngantor, sengaja biar hati dan pikiran lebih tenang, terutama karena beberapa hari sebelumnya sempet ngeflek. Dipikir-pikir sedih juga ya, udah dikasi obat penguat pun gue masih ngeflek :(

Sama seperti 2 minggu sebelumnya, melalui USG perut dokter tetep tidak bisa melihat janin maupun mendengar detak jantung. Ketika itu usia kandungan gue berdasarkan HPHT sudah 10 minggu padahal huhu. Dan ketika dokter menawarkan USG transvaginal, gue langsung iyakan saja karena oh ku tak sanggup menunggu lebih lama lagi.

Melalui USG transvaginal, keliatan jelas bahwa kantongnya kosong. Terus titik-titik merah dan biru penanda pembuluh darah arteri dan vena yang harusnya ada di dalam titik di kantong janin, tampak tersebar ga beraturan ke mana-mana. Dokter sudah hampir memastikan itu Blighted Ovum, tapi dia sendiri kayanya masih berharap ada keajaiban. Akhirnya dia bilang, gue balik lagi aja 1 minggu lagi. Gue ga dikasi obat penguat, gue disuru berkegiatan seperti biasa, dan kalau sampai flek gausah panik. Gue sempet nanya, dalam 1 minggu itu apa yang perlu gue antisipasi? Apakah mungkin gue ngeflek lebih banyak lagi? Atau pusing? Atau apa?

Dokter cuma bilang, yaa kalau pendarahan baru ke rumah sakit.

Fajar sempet nanya, “Pendarahannya kayak gimana?”

Dokter jawab, “Yaa kalau darahnya mengalir banyaak terus meneruuus gitu. Kalau cuma sedikit-sedikit mah nggak pa pa. Yah? Balik lagi aja minggu depan ya.”

Terus kami pulang deh.

Sampai di rumah, gue wasap beberapa teman terdekat, ngasitau bahwa kehamilan gue 99% Blighted Ovum tapi dokter masih suru dipantau seminggu ke depan. Gue dan Fajar udah masuk di tahap agak gak terima dan ‘kenapa ini bisa terjadi’ ketika tiba-tiba pas lagi makan malam gue berasa ada cairan mengalir. Gue udah mikir “yaelah ngeflek lagi” terus spontan gue melirik celana dalam sambil memegang tissue.

Pas gue lihat di celana, shit. Darah segar >.<

“Lah kog aku udah berdarah, ini mah bukan flek lagi namanyaaa…”

– bersambung

Bosque Part 3

Supaya makin mendalami percakapan kami yang sering kali tokoh utamanya nyebelin, silakan baca dulu Part 1 dan Part 2 nya ya.

 

#14 Si Songong

S: “Kamu kog ga pernah beli buku motivasi, sih?”

F: “I don’t need motivation, Sal. I need ideas.”

 

#15 Ketika kadang suka amazed sendiri kenapa dia tahu begitu banyak hal sementara saya tidak…

S: “Gimana caranya ya biar aku bisa tahu sebanyak kamu?”

F: “Kamu harus ngulang masa kecil, Sal.”

 

#16 Menjelang ulang tahun ke-28 yang lalu

S: “What happened when you were 28?”

F: “Aku putus sama kamu.”

LOL

 

#17 Baca berita selebriti dan ternyata ada personil Big Bang mau nikah…

S: “Eh udah denger berita korea? Katanya 태양 [Taeyang] mau nikah!”

F: “태양?”

S: “Iya, tau kan 태양 yang mana?”

F: “태양광?”

ps: 태양광 [Taeyang-gwang] artinya solar pv. Terserah bapak aja deh pak.

 

#18 Hemat Energi

S: “Aku tuh sekarang kalau baca artikel atau postingan tentang penghematan energi, suka bingung sendiri deh.”

F: “Kenapa?”

S: “Aku kebanyakan ngobrol sama kamu. Kan kamu selalu bilang PLN aja sebenernya kebanyakan supply, jadi mereka akan lebih senang kalau energinya dipake aja terus, ga usa dihemat-hemat. Trus ni ngapain kita hemat-hemat dong?”

F: “Lah emang yang suru hemat siapa?”

S: “Nih EBTKE.” (nyodorin postingan instagram #AksiHematEnergi)

F: “Ya itu kan EBTKE. Emang EBTKE kepanjangannya apa?”

S: “Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi”

F: “Frasa terakhirnya apa?”

S: “Konservasi energi…”

F: “Kalau PLN singkatan dari apa?”

S: “Perusahaan Listrik Negara”

F: “Apa tadi kata pertamanya?”

S: “Perusahaan……”

F: “Kalau perusahaan maunya ngapain?”

S: “Nyari profit….”

F: “Dengan caraa…?”

S: “Jualan yang banyak…”

F: “Itu sudah.”

 

#19 Tomb Raider

Kalau udah nonton Tomb Raider 2018, pasti tahu bahwa plot ceritanya itu tentang bapak Croft yang ditinggal mati istrinya lalu jadi percaya black magic dan nyari yang aneh-aneh, salah satunya kuburan mistis. Nah pada satu malam ketika kami akhirnya nonton film ini…

S: “Nanti kalau kamu punya anak perempuan, terus aku meninggal, kamu bakal kayak si bapak ini ga?”

F: “Sesedih itu sampe aku nyari ilmu hitam?”

S: “Iya”

F: “Aku nyarinya bukan ilmu hitam sal. Aku nanti nyari mimi hitam.”

HAHAHA nice one. Kadang dia lucu.

 

#20 Ngulang Kuliah

F: “Kalau bisa balikin waktu, aku mau ngulang kuliah deh”

S: “Kuliah yang mana? S1 apa S2?”

F: “S1. Aku mau ganti jurusan…”

S: “Bwahahaha mau pindah ape lu?”

F: “Mau belajar IT aja”

S: “Lah emang elektro kenapa? Kamu kan suka renewable energy?

F: “Aduh renewable energy ancur banget sal. Emang kamu gatau EBT itu singkatan dari apa?”

S: “Energi Baru dan Terbarukan?”

F: “Salah”

S: “Trus?”

F: “Energi Busuk dan Terbusukkan….”

Percakapan di atas terjadi karena pakbos lelah ya pemirsa. Aslinya tetep punya cita-cita jadi Elon Musk kog. Dan dia ga perlu belajar IT lagi, dia ngodingnya jelas jauh lebih jago dari gue…. yang emang ga bisa sama sekali ini :))

Dan buat pejabat manapun yang in case baca ini, please no hard feelings! Masih hari Senin nih, kudu dibawa santayyy gaes.

Cheers!

Baca juga percakapan sebelumnya di sini: Bosque Part 1, dan Bosque Part 2.

 

Potong Kuku

“Yaahhh Saliii kog dipotongg? Sayang banget..”

“Iya Sal padahal kuku lo belom panjang”

“Itu kan kuteksnya gel.. jutaan bukan?”

“Belom juga 2 minggu Sal, masa udah dipotong aja?”

Sementara itu gue dengan asiknya pletak pletok guntingin kuku yang masih gemerlapan peninggalan nikahan kemarin ini. Beberapa kalimat tadi masih ada yang gue tanggepin dengan, “Kagaakk ini ga nyampe sejuta, 199rebu aja kog.” 

Tapi sisanya gue musti mikir dulu bentar.

Iya ya, kenapa gue hobi banget potong kuku yak?

Hahaha ini tuh agak aneh karena gue bener-bener suka kuku gue pendek sependek mungkin. Kalo bisa pas jari-jari gue gemeletuk di meja atau di permukaan apapun, ga ada bunyi yang kedengeran. Pengennya tuh empuk-empuknya ujung jari aja yang mendarat, sehingga bunyi yang dihasilkan bukannya kretek kretek melainkan dum dum dum dum

Daann setelah gue pikir-pikir, gue rasa gue tau sih kenapa gue suka membiarkan kuku gue pendek…

1. Dari TK gue les piano.

Les pianonya di sekolah musik beneran, dan aliran musiknya klasik. Nah kalo kalian juga pernah les piano macem begini, pasti paham banget semua guru piano ga ada yang memperbolehkan muridnya berkuku panjang, karena emang ganggu banget suaranya! Masa mau mencet tuts aja ada kretek kretek nya? Jadi mungkin ini salah satu alasan kenapa dari kecil kuku gue selalu pendek.

ps: ga menerima pertanyaan, “Les piano sejak TK, terus sekarang udah bisa ngapain aja?” ya. Makasih.

2. Gue selalu sekolah di sekolah katolik.

Dan sepanjang hidup gue selalu dapet sekolah yang guru+suster nya galak banget soal kuku. Pas SD secara rutin ada razia kuku, dan ofkors ga boleh ada kuku yang panjang. Pas SMP SMA ya ga usah ditanya lah ya.. sekolah gue yang cewe semua itu emang sangat ga kecantikan-friendly. Rok harus di bawah lutut, wajib pake singlet, rambut ga boleh digerai, poni ga boleh menyentuh alis, sepatu seragam, make up jelas ga boleh, dan kuku pun dilarang pake kuteks, apalagi panjang!

Jadi gitu. Gue rasa dua alasan di atas efeknya cukup kuat sehingga sampai sekarang pun gue terbiasa memotong kuku paling lamaa 2 minggu sekali.

Makanya emang hampir selalu salut sama orang yang betah kukunya panjang. Contoh nyata ada 2 orang yang paling deket sama gue: nyokap, dan pakbos!!

Mama tuh kuku-kukunya selalu panjang, dan dia hobi sekali pakai kuteks. Hasilnya apa? Indah dipandang! Hahah terus pas mau dikutekin juga enak gitu permukaan kukunya luas sehingga ga ada yang belepotan di kulit.

Sementara pakbos? Gue rasa dia emang males aja sih potong kuku. Beberapa kali gue yang duluan protes kenapa kukunya panjang karena suka ga sengaja kena di tangan gue.

Cuma yang bikin gue tetep salut adalah, mereka berdua walaupun kukunya panjang tetep bisa bersih dan tampak nyaman aja gitu.

Apakah kalian para pembaca blog ini juga merasa demikian? Punya skill yang sama – memelihara kuku panjang dan rapi bersih indah?

Okelah ini mungkin salah satu postingan blog gue paling tidak berfaedah, tapi gue sungguh penasaran. Ga mungkin kan gue anomali sendiri?

Hahaha good night, world.

Thank You

Sebagaimana layaknya calon pengantin lain, hari-hari menjelang pernikahan kemarin memang saya habiskan dengan blogwalking sana sini plus klik-klik instagram demi nyari inspirasi vendor. Dan ada satu saat di mana gue berasa gengges banget ni cewe-cewe semua vendor di-review satu-satu, kurang kerjaan apa gimanah?

Tapi setelah gue melewatinya sendiri, gue baru sadar satu hal. Ternyata emang orang-orang ngereview bukan cuma biar ada bahan nulis aja (HAHA NIAT), tapi juga sebagai media untuk berterima kasih kepada orang-orang yang sungguh berjasa sepanjang hari bersejarah itu :)

Jadi, untuk kalian yang sudah membantu kami memulai hidup baru sebagai keluarga, terima kasih ya. Terima kasih, dari lubuk hati paling dalam <3

Selain vendor-vendor di atas, tentunya hari bahagia kami ga akan bisa terlaksana tanpa bantuan, dukungan, kehadian, dan tentunya doa dari orang-orang terdekat. Mama papa yang jadi “partner” diskusi kami sejak awal, Passah dan Melissa yang sampai detik terakhir masih rela direpotin ngurusin barang ini itu, Panji yang jadi sudi nyupirin kami pulang tengah malam ke hotel, Hanna yang terbang jauh-jauh dari Jogja untuk ngurusin amplop (kamu cantik sekali Han! ga bosen deh bilangnya).

Ga ketinggalan Ines dan Karina yang udah bantuin nerima tamu di gereja, juga Ci Medy yang bersedia jadi Lektris, Tanto dan ko Erik sang petugas persembahan (yeay!), Dena, Fitroh, dan Nadya yang rela dipekerjakan even di luar jam kantor demi mengarahkan tamu VIP, dan juga keponakan-keponakan yang manissss Rei dan Leno yang gandengan tangan terus nyengir nyengir bawa bendera! Hihi makasih ya Mama Rei dan Mama Leno yang udah mau bawa anaknya jadi pengiring kami.

And of course, last but definitely not least, untuk para pengiring pengantin kami yang jumlahnya ganjil hahahaha. Sesuai dengan kepribadian pengantinnya lah ya ini.

Musa Marbun dan Revi Sinulingga, you guys beneran bestest men lah. Untuk Musa, tetaplah lucu. Untuk Revi, goodluck untuk nikahan lo yang berhari-hari :)) Banyak banyak minum kratingdaeng bos!

Steffanie Simatupang, Vanessa Engelen, dan Jessica Hakim, this is just the beginning. Bear with me untuk tahun-tahun ke depan sampai mati ya. Habis ini mungkin curhatan gue bukan tentang wedding lagi, melainkan tentang marriage. Ahey!

Ovi Martono dan Vania Sutajie, percayalah, hari Sabtu lalu beneran ga bakal kejadian kalo ga ada kalian. Gue tahu venue itu pertama kali dari siapa? Dari obii! Gue dapet photographer dari siapa? Dari obi! Dan kalo Bania mah…. tiap hari di kantor udah gue recokin, udah tepat banget lah ya jabatan Maid of Honor disematkan buat lo ban. Goodluck juga untuk giliran lo berikutnya. Ingat pesan sponsor, semakin sederhana, semakin baik!!! (penekanan di tanda seru yang banyak)

Sekali lagi, terima kasih Tuhan, terima kasih semua :)

Menikah secara Ekumenis

Sampe kemarin gue posting-posting beberapa live photos dari gereja, tetep ada aja loh orang yang mesej bilang, “Eh Sali nikah ya? Waah mendadak amat, selamat!

I was like, aduh andai keputusan seberani ini bisa diambil mendadak. Hahaha gue mau waxing aja book-nya harus H-sebulan, ya kali deh nikah pake acara dadakan.

Kalau mau tarik mundur, sebenarnya semua persiapan udah dimulai sejak awal 2017.

  • Januari 2017 mulai ngobrol sama mama papa perihal nikah…
  • Februari 2017 konsultasi dengan Pendeta Hotma
  • April 2017 Fajar ngomong sekali lagi sama papa bahwa emang mau nikahin Sali
  • Juni 2017 konsultasi dengan Romo Sudri
  • Juni 2017 menghadap mama papa Sali
  • Juni 2017 menghadap mama papa Fajar
  • Juni 2017 pas Lebaran mama papa Sali dan mama papa Fajar ketemuan di Jakarta
  • Agustus 2017 ikut Discovery dari Komisi Kerasulan Keluarga KAJ di Paroki Helena Karawaci
  • September 2017 book venue resepsi
  • Oktober 2017 book gereja
  • Oktober 2017 lamaran pribadi + keluarga
  • Oktober 2017 atestasi keluar HKBP Menteng
  • Desember 2017 Medical Check Up
  • Desember 2017 book dekor + entertainment (DJ)
  • Januari 2018 book Wedding Organizer + MC + choir Gereja
  • Februari 2018 atestasi masuk GKI Cawang
  • Februari 2018 MRT di Paroki Santa Blok Q
  • Maret 2018 Bina Pranikah di GKI Gunung Sahari
  • Maret 2018 Sali urus surat N1, N2, N4, PM1
  • April 2018 Fajar urus surat N1, N2, N4, PM1
  • April 2018 penyelidikan Kanonik dengan Romo Sudri
  • Mei 2018 percakapan pertama dengan Pendeta Yanti
  • Juni 2018 technical meeting dengan semua vendor
  • Juni 2018 Gladi Resik gereja
  • Juli 2018 urus prenup di notaris
  • Juli 2018 percakapan kedua/terakhir dengan Pendeta Yanti

Setelah gue tulis lagi semuanya seperti ini, emang kocak sih. Ternyata persiapan pernikahan kami kebanyakan di bagian diskusinya :)) Diskusi dengan keluarga, diskusi berdua, diskusi dengan Romo, diskusi dengan Pendeta, sampe bolak balik gereja sana sini.. Itu semua kenapa? Karena kami beda agama, suku, ras, kepribadian, karakter, dll dkk. Hahah banyak bener ya bedanya.

Tapi yang emang bikin paling ribet itu beda agamanya sih. Banyak yang bilang, “Ah cuma Kristen sama Katolik doang..” 

Well I wish kata “cuma” itu beneran berlaku di pernikahan. Sayangnya enggak! Nikah satu agama tapi beda denominasi gereja aja kadang suka kagok, apalagi ini yekaan. Terutama karena pindah agama (gue ngikut Fajar atau sebaliknya) bukan menjadi opsi bagi kami berdua hehehe. Jadi, demi mengamalkan sila Pancasila yang ke-5 yakni keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, jadilah kami menikah dengan cara ekumenis.

Ekumenis itu apa?

Bisa digoogle sendiri, tapi intinya ya tata cara pernikahan yang menghadirkan Pendeta dan juga Romo. Ibadah dilaksanakan di Gereja Katolik, tapi kotbah dibawakan oleh Pendeta Kristen (atau sebaliknya). Secara umum misa kami kemarin dipimpin oleh Romo, tapi di bagian peneguhan pernikahan dan pemberian berkat Pendeta pun ikut memberkati.

Sejujurnya dalam keseluruhan persiapan pernikahan ini, fokus gue emang di pernikahan ekumenis hahaha. Gimana caranya, mana aja gereja yang bolehin, pendeta mana yang bisa naik mimbar, nanti ikut prosesi masuk apa engga, liturginya seperti apa, syarat administrasinya apa, wah semua udah gue telen sampe kenyang sejak tahun lalu. Harap maklum, di keluarga kami ga ada yang nikah kaya gini. Temen-temen baik pun ga ada. Jadi emang pegangan hidup gue ketika itu hanyalah google semata, (DAN TUHAN TENTUNYA!!) lol. Jadi buat siapapun yang kebetulan lihat postingan ini dan mau nanya lebih jauh tentang pernikahan ekumenis atau oikumene, silakan tinggalkan komentar atau email di ksjato at gmail ya. Ku dengan senang hati membantu!

WhatsApp Image 2018-07-11 at 9.25.35 PM

ps: mohon maaf ya gue belom dapet foto versi bagusnya dari fotografer, jadi terpaksa ngasi liat foto ini dulu. Romo dan Pendeta ada di belakang kami :D

Untuk liturgi lengkap, siapa tahu ada yang butuh, sila baca di sini: Liturgi Sali & Fajar

Kamsahamnida!

Sali dan Lari

Jadi, sebelum lo baca ini lebih jauh, mohon diingat bahwa gue bukan pelari profesional. Meskipun kesannya gue sering lari, aslinya mah gue lari jarak pendek aja terus hehehe. Pace nya juga ga cepet-cepet amat kog, masih lari dengan pace ngobrol + instastory lah. (Kebayangkan betapa leletnya)

Tapi, karena banyak temen yang tau gue (kayanya) sering lari, lama-lama gerah juga kalo ditanya, “Race berikutnya ambil apa, Sal?” terus gue jawab, “5K…” kemudian tertunduk malu. Rasanya kayak ga ada keren-kerennya gitu ngambil kategori paling kecil terus kalo race :))

Apalagi mengingat gue kenalan sama lari tuh sebenernya udah lamaaa! Race pertama gue itu 5K tahun 2013 di Seoul (KURANG KEREN APA LAGI COBA RACE PERTAMA AJA DI LUAR NEGERI), dan race kedua itu 10K, masih di tahun 2013 juga, di acara Bajak Jakarta yang pertama.

Foto Sangalian Jato.
And yes, ini pertama dan terakhir kalinya pakbos nemenin gue lari hihihi

Lalu? Sekarang tahun berapa? 2018?

5 tahun berlalu, dan setiap race gue masih suka takut kalo mau ngambil 10K. Takut kecapean, takut ga finish, takut malu-maluin hasilnya, takut ga worth it udah bayar mahal tapi pace nya masih segitu-segitu aja.

Iya, gue emang secupu itu :D Dan dalam 5 tahun sejak gue pertama kali nyoba lari, emang gue bolong-bolong banget larinya. Gue ga bergabung di komunitas apapun, jadi otomatis ga punya temen lari. Satu-satunya orang terdekat yang rutin lari itu bokap gue. Dan bokap gue walopun penuh kasih sayang tapi kalo dijadiin mentor tuh kadang mengerikan :)) Mungkin bawaan tentara ya, jadi ngeliat gue tuh semacam lemah sekali dan lebih ke arah, “Yaudalah Sali lari 5K aja. Paling jauh 10K, papa juga udah bangga kog.”

Foto Tiur Loebis.
Jakarta Marathon 2016 – dua-duanya 10K

Sampe akhirnya tahun 2018 pun tiba. Tahun yang buat gue udah di ambang batas banget nih, kalau mau transformasi, inilah saatnya. Kalau mau wujudkan resolusi dari tahun lalu, inilah tahunnya.

Jadilah awal tahun gue udah bulatkan tekad untuk naik kelas! Naik kelas ke mana? Ya naik dari 10K ke 21K. Untung sih dari 10 ke 21 itu ga ada tengah-tengahnya hahaha kalo ada kategori tengahnya mungkin gue naik kelasnya ga seekstrim ini.

Lalu gimana caranya supaya gue sanggup lari 21K? Ya latihan. Dan karena gue tahu banget gue itu pemalas luar biasa dan ga bisa disiplin latihan sendiri, jadilah sengaja latian intensif sama temen dan sama pelatih.

IMG_4786

Sesi latihannya 3 bulan, tapi untuk persiapan Jogja Marathon kemarin itu total gue latihan cuma 2.5 bulan sampai waktunya race. Seminggu 3 kali, sekali latihan ya standar lah ya pemanasan – running ABC – program ini itu.

IMG_4790

Gue ga terlalu ngatur makan, karena gue ga sanggup mendisiplinkan diri gue terlalu banyak hal dalam waktu bersamaan hahahaha. Komit untuk latihan 3x seminggu meski hujan, badai, dan macet aja udah setengah mati. Kalo dipaksa makan dengan pola tertentu sungguh too much untuk gue yang newbie ini. Next time deh ya, kita seimbangi dengan makan sehat biar badan 11 12 sama Adinia Wirasti.

IMG_4791

Oiya di hari H race, gue ditemenin nyokap. Bukan karena takut pingsan, cuma lebih ke arah pengen ada yang nemenin aja, karena ini beneran big deal buat gue.

Yaeyalahh seumur umur kena panas dikit aja pusing, lalu dulu sepanjang SD kalo upacara bendera gue selalu langganan pingsan dan dikasi teh manis, ini lagi mo lari 21 kilo. Beneran cuma Tuhan yang tahu gimana caranya gue bisa survived lari sejauh itu hahaha.

IMG_4794

Dan memang beneran ajaib sih, selama dan pasca lari itu gue ga ada cedera atau kesakitan tertentu. Emang sih pas di km berapa gue sempet ga konsen lalu kesandung, tapi gue ga jatoh. Puji Tuhan banget ga jatoh, haha jadi lanjut lagi berpanas panasan lari.

Tapi setelah finish pun, badan gue ga ada yang sakit gimana gimana banget. Kepala pusing sih jelasss…. bayangin aje 3 jam lari dijemur di bawah matahari. Berasap tu kepala. Tapi itu solved dengan Panadol kesayanganku, yang dilanjutkan oleh beauty sleep berjam-jam tanpa mikirin kerjaan karena HEY AKU CUTI DEMI LARI hahaha. Iya gue seniat itu.

IMG_4795

Pas masuk kantor lagi juga semua orang nanya, “Kaki lo sakit ga? Badan ga kaya habis dilindes truk?”

Ajaibnya, ehm, engga sih. Mungkin ini karena gue latihan lah yaaa. Kalo ga pake latihan, badan dan kaki gue pasti shock banget disuru kerja rodi begitu.

Satu-satunya cedera yang nempel di badan gue garagara Jogja Marathon tuh “cuma” jempo kaki yang hitam. Heuehehe kayanya gue harus beli sepatu baru.

IMG_4797

Dan karena pengalaman ikut HM pertama kali kemarin begitu menyenangkan, gue semangat sih ingin nyoba lagi :))

Next time harus dengan pace yang lebih baik tentunya. Soalnya kemarin aja Mas Deni sang pelatih sebenernya ngasi target 7:43, tapi ya gue gituloh, lagi lari aja masih sempet mampir pipis dan foto foto terus update instastory, jahahaha jadilah molor jauh dari target.

Sayangnya, penutup dari postingan yang super sehat dan kisah sukses terwujudnya resolusi 2018 Sali ini adalah agak sad ending.

Kemarin (Jumat, 4 Mei 2018) adalah sesi latihan kami yang terakhir, dan paaasss banget di gerakan terakhir sebelum easy jog gue malah ga konsen terus terkilir. Lagi lari dengan gerakan menyerupai kijang, lalu kaki kiri gue mendaratnya ga kokoh sehinggal keceklek lah dia ke dalam disertai bunyi TAKK yang kenceng banget.

Kombinasi shock dan kesakitan membuat gue langsung berkunang-kunang terus dituntun duduk. Mas Deni muter muterin kaki gue perlahan tapi gue beneran ga konsen, cuma sibuk fokus cari udara. Damn! Gue ga pernah tahu pergelangan kaki terkilir tuh rasanya semantep ini hahahaha.

Jadilah sebagai kenang-kenangan dari sesi latihan lari terakhir, gue pulang agak tertatih-tatih lalu langsung kompres air es di rumah.

Pagi ini nyut-nyutan, tapi masi bisa jalan doong. Meskipun kayak siput. Wkwkwk. Pas gue perhatiin baik-baik, ternyata emang bengkak dia :) Pergelangan kakiku seperti ada telur rebusnya. Nyam!

Jadi yah.. begitulah. Emang selalu ada aja cobaannya ya kalo mau niat melakukan sesuatu yang positif. Hehehe.

HM pertama sudah terlalui, dan gue bahkan udah daftar untuk HM selanjutnya.

Tapi itu masih ada waktu beberapa bulan, karena untuk saat ini kayanya gue belom boleh lari dulu :)) In the meantime, gue fokus ngejar resolusi 2018 yang lain dulu ya 😉

Happy weekend! Salam olahraga!