Sali dan Lari

Jadi, sebelum lo baca ini lebih jauh, mohon diingat bahwa gue bukan pelari profesional. Meskipun kesannya gue sering lari, aslinya mah gue lari jarak pendek aja terus hehehe. Pace nya juga ga cepet-cepet amat kog, masih lari dengan pace ngobrol + instastory lah. (Kebayangkan betapa leletnya)

Tapi, karena banyak temen yang tau gue (kayanya) sering lari, lama-lama gerah juga kalo ditanya, “Race berikutnya ambil apa, Sal?” terus gue jawab, “5K…” kemudian tertunduk malu. Rasanya kayak ga ada keren-kerennya gitu ngambil kategori paling kecil terus kalo race :))

Apalagi mengingat gue kenalan sama lari tuh sebenernya udah lamaaa! Race pertama gue itu 5K tahun 2013 di Seoul (KURANG KEREN APA LAGI COBA RACE PERTAMA AJA DI LUAR NEGERI), dan race kedua itu 10K, masih di tahun 2013 juga, di acara Bajak Jakarta yang pertama.

Foto Sangalian Jato.
And yes, ini pertama dan terakhir kalinya pakbos nemenin gue lari hihihi

Lalu? Sekarang tahun berapa? 2018?

5 tahun berlalu, dan setiap race gue masih suka takut kalo mau ngambil 10K. Takut kecapean, takut ga finish, takut malu-maluin hasilnya, takut ga worth it udah bayar mahal tapi pace nya masih segitu-segitu aja.

Iya, gue emang secupu itu :D Dan dalam 5 tahun sejak gue pertama kali nyoba lari, emang gue bolong-bolong banget larinya. Gue ga bergabung di komunitas apapun, jadi otomatis ga punya temen lari. Satu-satunya orang terdekat yang rutin lari itu bokap gue. Dan bokap gue walopun penuh kasih sayang tapi kalo dijadiin mentor tuh kadang mengerikan :)) Mungkin bawaan tentara ya, jadi ngeliat gue tuh semacam lemah sekali dan lebih ke arah, “Yaudalah Sali lari 5K aja. Paling jauh 10K, papa juga udah bangga kog.”

Foto Tiur Loebis.
Jakarta Marathon 2016 – dua-duanya 10K

Sampe akhirnya tahun 2018 pun tiba. Tahun yang buat gue udah di ambang batas banget nih, kalau mau transformasi, inilah saatnya. Kalau mau wujudkan resolusi dari tahun lalu, inilah tahunnya.

Jadilah awal tahun gue udah bulatkan tekad untuk naik kelas! Naik kelas ke mana? Ya naik dari 10K ke 21K. Untung sih dari 10 ke 21 itu ga ada tengah-tengahnya hahaha kalo ada kategori tengahnya mungkin gue naik kelasnya ga seekstrim ini.

Lalu gimana caranya supaya gue sanggup lari 21K? Ya latihan. Dan karena gue tahu banget gue itu pemalas luar biasa dan ga bisa disiplin latihan sendiri, jadilah sengaja latian intensif sama temen dan sama pelatih.

IMG_4786

Sesi latihannya 3 bulan, tapi untuk persiapan Jogja Marathon kemarin itu total gue latihan cuma 2.5 bulan sampai waktunya race. Seminggu 3 kali, sekali latihan ya standar lah ya pemanasan – running ABC – program ini itu.

IMG_4790

Gue ga terlalu ngatur makan, karena gue ga sanggup mendisiplinkan diri gue terlalu banyak hal dalam waktu bersamaan hahahaha. Komit untuk latihan 3x seminggu meski hujan, badai, dan macet aja udah setengah mati. Kalo dipaksa makan dengan pola tertentu sungguh too much untuk gue yang newbie ini. Next time deh ya, kita seimbangi dengan makan sehat biar badan 11 12 sama Adinia Wirasti.

IMG_4791

Oiya di hari H race, gue ditemenin nyokap. Bukan karena takut pingsan, cuma lebih ke arah pengen ada yang nemenin aja, karena ini beneran big deal buat gue.

Yaeyalahh seumur umur kena panas dikit aja pusing, lalu dulu sepanjang SD kalo upacara bendera gue selalu langganan pingsan dan dikasi teh manis, ini lagi mo lari 21 kilo. Beneran cuma Tuhan yang tahu gimana caranya gue bisa survived lari sejauh itu hahaha.

IMG_4794

Dan memang beneran ajaib sih, selama dan pasca lari itu gue ga ada cedera atau kesakitan tertentu. Emang sih pas di km berapa gue sempet ga konsen lalu kesandung, tapi gue ga jatoh. Puji Tuhan banget ga jatoh, haha jadi lanjut lagi berpanas panasan lari.

Tapi setelah finish pun, badan gue ga ada yang sakit gimana gimana banget. Kepala pusing sih jelasss…. bayangin aje 3 jam lari dijemur di bawah matahari. Berasap tu kepala. Tapi itu solved dengan Panadol kesayanganku, yang dilanjutkan oleh beauty sleep berjam-jam tanpa mikirin kerjaan karena HEY AKU CUTI DEMI LARI hahaha. Iya gue seniat itu.

IMG_4795

Pas masuk kantor lagi juga semua orang nanya, “Kaki lo sakit ga? Badan ga kaya habis dilindes truk?”

Ajaibnya, ehm, engga sih. Mungkin ini karena gue latihan lah yaaa. Kalo ga pake latihan, badan dan kaki gue pasti shock banget disuru kerja rodi begitu.

Satu-satunya cedera yang nempel di badan gue garagara Jogja Marathon tuh “cuma” jempo kaki yang hitam. Heuehehe kayanya gue harus beli sepatu baru.

IMG_4797

Dan karena pengalaman ikut HM pertama kali kemarin begitu menyenangkan, gue semangat sih ingin nyoba lagi :))

Next time harus dengan pace yang lebih baik tentunya. Soalnya kemarin aja Mas Deni sang pelatih sebenernya ngasi target 7:43, tapi ya gue gituloh, lagi lari aja masih sempet mampir pipis dan foto foto terus update instastory, jahahaha jadilah molor jauh dari target.

Sayangnya, penutup dari postingan yang super sehat dan kisah sukses terwujudnya resolusi 2018 Sali ini adalah agak sad ending.

Kemarin (Jumat, 4 Mei 2018) adalah sesi latihan kami yang terakhir, dan paaasss banget di gerakan terakhir sebelum easy jog gue malah ga konsen terus terkilir. Lagi lari dengan gerakan menyerupai kijang, lalu kaki kiri gue mendaratnya ga kokoh sehinggal keceklek lah dia ke dalam disertai bunyi TAKK yang kenceng banget.

Kombinasi shock dan kesakitan membuat gue langsung berkunang-kunang terus dituntun duduk. Mas Deni muter muterin kaki gue perlahan tapi gue beneran ga konsen, cuma sibuk fokus cari udara. Damn! Gue ga pernah tahu pergelangan kaki terkilir tuh rasanya semantep ini hahahaha.

Jadilah sebagai kenang-kenangan dari sesi latihan lari terakhir, gue pulang agak tertatih-tatih lalu langsung kompres air es di rumah.

Pagi ini nyut-nyutan, tapi masi bisa jalan doong. Meskipun kayak siput. Wkwkwk. Pas gue perhatiin baik-baik, ternyata emang bengkak dia :) Pergelangan kakiku seperti ada telur rebusnya. Nyam!

Jadi yah.. begitulah. Emang selalu ada aja cobaannya ya kalo mau niat melakukan sesuatu yang positif. Hehehe.

HM pertama sudah terlalui, dan gue bahkan udah daftar untuk HM selanjutnya.

Tapi itu masih ada waktu beberapa bulan, karena untuk saat ini kayanya gue belom boleh lari dulu :)) In the meantime, gue fokus ngejar resolusi 2018 yang lain dulu ya 😉

Happy weekend! Salam olahraga!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s