First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 1)

Lama ga ngeblog, sekalinya balik lagi nulis malah postingnya rada miris begini :) Tapi no worries sih, ketika gue nulis ini seluruh kegusaran dan rasa sakit (di badan) sudah hilang. Semua tergantikan oleh rasa lega dan penuh syukur.

Berawal dari kecurigaan gue di bulan Juni, gue sempet bingung kenapa kog gue belum mens juga dan badan gue makin hari makin malas bergerak. Rasanya senantiasa ngantuk, jam 9 pun udah teler pengen tidur. Dan konyolnya, beberapa minggu sebelum gue testpack itu gue udah mulai rutin lari, bisa 3 kali seminggu, karena mulai persiapan Bali Marathon.

canva-photo-editor.png

Sampai akhirnya hari Minggu pagi tanggal 30 Juni 2019 gue nyoba testpack. Apa yang akhirnya mendorong gue ngetest? Karena pagi itu gue ada jadwal long run 15k hahahah. Gue pikir, yah ga ada salahnya yah memastikan bahwa gue dalam kondisi fit untuk berlari. Terus coba deh. Terus positif. Terus lanjut bobo. Babaiii lari larian!

Kunjungan ke dokter kandungan yang pertama adalah hari Selasa tanggal 9 Juli 2019. Kalau dihitung berdasarkan Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT), usia kandungan gue ketika itu harusnya 6w1d karena HPHT gue adalah Senin, 27 Mei 2019. Gue sengaja memberi jarak antara tanggal testpack dengan tanggal ke dokter (sekitar semingguan) supaya pas ke dokter tuh udah lebih besar sedikiit kandungannya, dan udah ada yang bisa dilihat. Soalnya orang-orang bilang kalau terlalu dini ke dokter, kadang ga keliatan apa apa dan lo bakal disuru balik lagi minggu depannya anyway. Jadi gue bersabar.

canva-photo-editor.png

Namun di kunjungan ke dokter yang pertama itu, dokter bilang berdasarkan ukuran kantong janin, gue bahkan belum masuk 5 weeks. Terlalu kecil. Tapi tak ada yang perlu dikhawatirkan, karena usia kandungan meleset-meleset dikit itu sangat wajar. Dokter cuma ngasi gue vitamin asam folat, dan memperbolehkan gue berkegiatan seperti biasa. Naik tangga, bekerja, sampe naik ojek juga boleh-boleh aja kata dia. Terus gue disuru balik 2 minggu lagi.

Dua minggu kemudian, tanggal 23 Juli 2019, gue ke dokter lagi. Kali ini gue sekalian nyoba dokter deket rumah, yaitu dokter Musa, yang praktek di RSIA Asih. Gue ke dokter kali ini sendiri karena Fajar lagi ada urusan lain, dan gue ngakunya ini kali pertama gue ke cek kandungan. Gue pengen tau gitu kalo sama dokter lain, ada orang baru tau dirinya hamil itu dapet perlakuan kayak gimana.

canva-photo-editor (1).png

Ternyata ya sama aja lah ya. Hahaha. Dokter Musa bertanya HPHT, lalu menghitung kalau berdasarkan kalender harusnya gue sudah 8 weeks. Gue disuru berbaring, siap USG perut, terus dokter Musa hening sambil gerak-gerakin alat di atas perut gue. Ketika itu gue melihat raut muka dokter dan perawat kayak mikir dan mencari-cari sesuatu di layar. Feeling gue ga enak. tapi gue kalem. Sok kuat ceritanya.

Gue disuru duduk lagi, lalu dokter bilang kandungan gue dicurigai Blighted Ovum. Tapi baru curiga yaaa… dokter ga ngasi vonis apa-apa. Nah kenapa curiga? Karena usia 8 minggu biasanya, sudah ada detak jantung dan sudah tampak janin. BIASANYA lho ya. Jadi bisa iya bisa engga juga. (Dia membesarkan hati gue banget yah, unch). Lalu berdasarkan ukuran janin, gue baru 6w1d. Telat 2 minggu dari itungan sesuai HPHT. Tapi dia bilang sekali lagi, usia kandungan beda-beda dikit itu wajar.

Nah kali ini dokter ngeresepin gue vitamin asam folat, kalsium, dan obat penguat. Semua obat itu diresepin buat 2 minggu saja, dan dokter bilang harus balik lagi 2 minggu depan. Dua minggu lagi itu, kata dokter, harus sudah tampak janin. Beliau ngomong gitu sambil nunjukin 2 foto USG di mejanya. Satu kantong janinnya besar dan ada penampakan janin, satu lagi kantong janin besar tapi kosong. Di situ gue rada blank, hah masa iya bisa kantong janin gue jadi besar tapi kosong kayak gitu?

Oiya dokter Musa sempet nawarin USG transvaginal sebenarnya, kalau mau lebih akurat. Tapi dokter bilang, walaupun sudah USG transvaginal dan hasilnya tetap ga keliatan janin maupun terdengar detak jantung, beliau tetap tidak mau ambil vonis apa-apa. Jadi either way gue harus tetep dipantau selama 2 minggu ke depan. Alhasil gue bilang gue bersabar saja lah, lihat 2 minggu lagi.

bed61caf-7bea-439a-939d-2fe8bb8d8aac.jpg
Sempet dapet kunjungan dari mama papa ketika blackout

Menjelang jadwal kontrol yang dinanti-nantikan, banyak hal terjadi. Jumat 2 Agustus 2019 Jakarta kena gempa, Sabtunya kalem, Minggu 3 Agustus 2019 Jakarta blackout. Dan di hari-hari penting ini gue ngeflek :( Berturut-turut tuh, Jumat pagi, Sabtu pagi, Minggu pagi, dan Senin pagi. Semuanya flek dengan volume sangat sedikit, kayak cuma sekali lap pake tissue, dan warnanya cokelat muda sekali. Gue bahkan awalnya ga yakin itu termasuk flek, tapi setelah nanya ke beberapa orang, gue mulai yakin gue ngeflek.

Berhubung pas banget jadwal kontrol gue adalah keesokan harinya, gue cuma bedrest dan wasap dokternya, apakah harus ke dokter saat itu juga atau masih boleh nunggu satu hari. Dokternya ga bales. Akhirnya gue memutuskan untuk lanjut bedrest saja (Fajar manis banget di saat ini, gue ga boleh turun dari tempat tidur dongg semuanya dilayani hahaha) dan bersabar hingga hari yang dinantikan datang.

canva-photo-editor (2).png

Dua minggu penuh kegusaran dan rasa cemas berlalu, akhirnya hari Selasa tanggal 6 Agustus 2019 gue balik lagi ke dokter. Hari itu gue bolos ngantor, sengaja biar hati dan pikiran lebih tenang, terutama karena beberapa hari sebelumnya sempet ngeflek. Dipikir-pikir sedih juga ya, udah dikasi obat penguat pun gue masih ngeflek :(

Sama seperti 2 minggu sebelumnya, melalui USG perut dokter tetep tidak bisa melihat janin maupun mendengar detak jantung. Ketika itu usia kandungan gue berdasarkan HPHT sudah 10 minggu padahal huhu. Dan ketika dokter menawarkan USG transvaginal, gue langsung iyakan saja karena oh ku tak sanggup menunggu lebih lama lagi.

Melalui USG transvaginal, keliatan jelas bahwa kantongnya kosong. Terus titik-titik merah dan biru penanda pembuluh darah arteri dan vena yang harusnya ada di dalam titik di kantong janin, tampak tersebar ga beraturan ke mana-mana. Dokter sudah hampir memastikan itu Blighted Ovum, tapi dia sendiri kayanya masih berharap ada keajaiban. Akhirnya dia bilang, gue balik lagi aja 1 minggu lagi. Gue ga dikasi obat penguat, gue disuru berkegiatan seperti biasa, dan kalau sampai flek gausah panik. Gue sempet nanya, dalam 1 minggu itu apa yang perlu gue antisipasi? Apakah mungkin gue ngeflek lebih banyak lagi? Atau pusing? Atau apa?

Dokter cuma bilang, yaa kalau pendarahan baru ke rumah sakit.

Fajar sempet nanya, “Pendarahannya kayak gimana?”

Dokter jawab, “Yaa kalau darahnya mengalir banyaak terus meneruuus gitu. Kalau cuma sedikit-sedikit mah nggak pa pa. Yah? Balik lagi aja minggu depan ya.”

Terus kami pulang deh.

Sampai di rumah, gue wasap beberapa teman terdekat, ngasitau bahwa kehamilan gue 99% Blighted Ovum tapi dokter masih suru dipantau seminggu ke depan. Gue dan Fajar udah masuk di tahap agak gak terima dan ‘kenapa ini bisa terjadi’ ketika tiba-tiba pas lagi makan malam gue berasa ada cairan mengalir. Gue udah mikir “yaelah ngeflek lagi” terus spontan gue melirik celana dalam sambil memegang tissue.

Pas gue lihat di celana, shit. Darah segar >.<

“Lah kog aku udah berdarah, ini mah bukan flek lagi namanyaaa…”

– bersambung

2 Replies to “First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 1)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s