Blighted Ovum: Pengalaman Keguguran Alami dan Kuret

Catatan: postingan ini sudah mengendap 22 hari di draft saya. Beneran lupa sih buat menamatkan dan mempublikasikannya. Tapi kan lumayan ya buat kenang-kenangan, jadi tetep dipost deh meskipun sekarang udah ga berasa gimana-gimana sama sekali.. hahaha :))

Sebelum membaca postingan ini, ada baiknya baca dulu postingan sebelumnya tentang kronologis kehamilan gue yang pertama: Part 1 & Part 2.

Jadi… hamil, Sal?

Uhm… kata testpack pas akhir Juni kemarin sih iya. Ehehe. Tapi terus ga jadi hamilnya.

Maksudnya ga jadi?

Yaa… ternyata memang terjadi pembuahan sel telur dan sperma di dalam rahim gue, tapi tidak terbentuk embrio. Cuma kantongnya aja.

Tapi lo tetep berasa hamil?

Iya, di awal-awal. Ini mungkin karena hormon progesteronnya tetap meningkat, terus dia mendeteksi ada kantong janin, lalu dia memberikan tanda-tanda kehamilan deh. Jadi di awal-awal ya gue mual, badan ga enak, cepet cape, ga nafsu makan. Standar lah ya.

Terus kapan lo mulai sadar lo Blighted Ovum?

Sadar bahwa gue hamil BO sih ya baru di akhir-akhir menjelang keguguran. Soalnya kan gue ga mau memvonis diri sendiri juga. Tapi di week 8 pas dokter mulai mencurigai gue BO, gue udah mulai rajin baca-baca artikel soal BO. Dan gue mulai menyadari bahwa tubuh gue mengalami perubahan lagi…

Perubahan gimana?

Perubahan jadi balik lagi ke kondisi kayak ga hamil :)) Di sekitar week 8-9 itu badan gue seger banget asli!! Nafsu makan meningkat, dada ga sakit, tenaga jadi banyak, terus perut ga kembung.

Lalu kata dokter gimana?

Kata dokter yaa… dari week 8 sampe 10 itu dipantau dulu. Dikasi obat penguat selama 2 minggu. Namun pada akhirnya di week 10 fix gue BO sih. Terlihat dari kantong janin yang tetap kosong, dan bahkan ukurannya mengecil.

Penyebabnya apa sih?

Dokter cuma bilang ini karena kualitas sperma dan sel telurnya tidak baik.

Masa? Bukan karena lo kecapean, Sal?

Ehmmm dokternya bilang sih bukan. Gatau juga ya kalo dia hanya membesarkan hati gue buahaha. Tapi ga sih, dia berulang kali bilang bahwa ini murni karena kelainan kromosom dan memang sperma dan sel telurnya ga bagus. Titik. Bukan karena toksoplasma juga seperti kata artikel-artikel sesat di internet.

Penyebab ga bagusnya kenapa?

Nah itu yang misteri. Bisa karena pola hidup yang kurang sehat (duh), atau bisa karena memang spermanya lemah (wth?) atau sel telurnya ada keanehan (wtf?). Kalau mau diteliti lebih jauh, ya harus tes sperma dan cek sel telur, tapi itu lebay aja kata dokternya.

Jadi yaudah, direlain aja?

Ya kami punya opsi lain apa lagi memangnya? Eheu~

Terus memutuskan dikuret itu pas kapan?

Pas akhirnya udah pendarahan beberapa hari, gue pikir kalo mau dikuret mungkin sebaiknya pas weekend supaya ga ganggu jadwal Fajar juga, dan bisa istirahat penuh di ruko tanpa ada karyawan kerja. Jadi pas Jumat 9 Agustus 2019 itu gue memutuskan untuk kuret besoknya, hari Sabtu 10 Agustus 2019.

Baca juga: First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 2)

Kuret lancar?

Lancar! Yang ga lancar itu proses menjelang kuretnya hahaha penuh darah dan air mata.

Wew kog terdengar horor, emang apa yang terjadi?

Yang terjadi adalaah… di pagi hari di mana gue dijadwalkan untuk kuret sorenya, gue malah keguguran duluan. Istilahnya keguguran alami, karena gue ga minum obat apapun, tapi dia memutuskan untuk keluar dengan sendirinya. Mana gue pilek pula waktu itu, jadi badan super ga enak.

Keluar dengan sendirinya dalam bentuk apa?

Dalam bentuk darah lah! Darah berupa cairan, dan darah dalam bentuk gumpalan.

WTH. Serem dongggg?

Serem gila T__T Seumur-umur gue dapet tiap bulan, kagak pernah dah liat darah sebanyak itu keluar dari vagina huhuhu. Di sabtu pagi itu gue menghabiskan 5 pembalut ukuran night, dan sempet keliyengan setiap kali ke kamar mandi untuk ganti pembalut.

Sakit ga?

Pas paginya belum terlalu sakit, cuma lemes banget karena banyak darah keluar. Keliyengannya kerasa banget, kayak mau pingsan gitu. Tapi sakitnya masih bearable.

Itu ga langsung ke UGD aja pas paginya?

Engga sih.. karena gue terlalu lemah jadi gue pikir gue mau baring dulu aja di kasur sambil mengisi energi di tubuh ini. Jadi dengan penuh inisiatif gue makan semua yang manis manis, dari cokelat, vitamin, teh manis, sampe protein drink. Dan sempet mesen gofood juga untuk makan siang.

Trus siangnya baru ke rumah sakit?

Iyah. Kebetulan pagi itu jam 9 Fajar masih ada jadwal interview orang, lalu jam 10 ada meeting sama temennya. Hahaha produktif yah. Jadi jam 11 gofood gue baru dateng, jam 11.30 mulai makan, 12.30 mandi, jam 13an berangkat, jam 14 mejeng di rumah sakit.

Di rumah sakit diapain?

Langsung ke UGD, diperiksa sama dokter jaga, terus dia bilang tensi gue normal. Gue sempet menyebutkan bahwa paginya gue sudah sempat keluar darah banyak sekali, bahkan ada gumpalan gumpalan darah (dan gue kasi liat fotonya, hihi mo liat juga gak? ;p ), tapi dia bilang gue tampak baik-baik saja. Gue sempet nyaut, “Oh iya dok soalnya saya sempet makan banyak banget tadi pagi..”

Terus langsung dikuret?

Eehm ga langsung sih, gue sempet nunggu total 2 jam gitu baru masuk ke ruang tindakan. Kan gue tiba di rumah sakit jam 2 siang, nah gue inget masuk ruang tindakan jam 4 sore. Kebetulan dokter anastesinya masih lagi sementara operasi orang, jadi sambil nungguin dia, gue sambil dicek darah dll dkk. Cuma at least jadwal kuret gue jadinya maju dikit, kan tadinya 17.30, ini jadi jam 16.00.

Nunggunya bosen dong?

Bosen sih enggak, sakit iye!

Oh sakit nih akhirnya?

Iya, akhirnya hahaha. Pas pagi yang pendarahan di rumah itu menurut gue sakitnya masih bisa ditahan, cuma keliyengannya yang ga sanggup. Tapi waktu gue udah sampe di rumah sakit, perut gue malah sakiit.. dan sakitnya datang dan pergi gitu. Sakitnya kayak sakit kram dapet tapi versi lebih nyeri, dan lebih lama, daan lebih sering.

Trus pas dikuret sakit juga ga?

Pas dikuret udah ga sakit, soalnya dibius. Dan gue lega banget pas akhirnya dokter anastesi masuk ke ruangan, karena gue tau bentar lagi semua kesakitan gue lenyap sudah hahaha. Dan bener aja, gue cuma inget ada perawat dateng ngebenerin posisi kaki gue yang sebelah kiri, lalu gue hilang kesadaran..

Bangun-bangun udah beres?

Yoiii… bangun-bangun gue udah terbujur rapi, dan Fajar udah nongol lagi di samping gue sambil megang es kopi. Dia bilang prosesnya cepet banget, tapi nunggu gue bangunnya yang lama hahahah.

Abis itu opname dong?

Mana adaaa! Hahaha. Dokter gue super cool kayanya. Abis gue kuret itu, perawat nganterin gue ke ruang kelas 3 (yang satu ruangan rame-rame), lalu gue dianterin makanan. Abis itu perawat bilang kami udah bisa memproses pembayaran (tentu saja Fajar yang mengurus administrasi sementara gue lanjut makan), terus ga lama dia dateng lagi untuk lepas jarum infus.

Kemudian…. pulang?

Iyah. Sekitar jam 19 gue ganti baju, beres-beres, ganti pembalut (tetep masih berdarah soalnya), lalu berjalan ke mobil dan pulang.

Emang ga sakit lagi?

Ga sakit. Gue kira itu ga sakit karena masih ada efek obat biusnya, tapi pas sampe rumah dan bahkan keesokan harinya juga ga sakit sih.

Terus di rumah lanjut bedrest?

Dokter sih ga nyuru demikian sebenernya… dokter bilang silakan berkegiatan seperti biasa, karena buktinya dia nyuru gue langsung pulang kan malam itu juga? Hahah. Tapi di rumah iya gue lanjut istirahat sih. Sama rutin minum obat juga.

Obatnya banyak?

Total ada 4. Gue inget di antaranya ada vitamin, dan ada antibiotik. Gue diresepin pain killer juga sebenernya, dan gue tebus, tapi itu boleh diminum kalau gue merasa sakit saja. Dan puji Tuhan sampai seminggu setelah kuret pun gue tetep ga minum obatnya karena ga merasa sakit.

Terus reaksi orang gimana?

Pas mau dikuret itu kan gue sempet ngepost di Twitter.. beberapa langsung shock dan ada yang wasap seketika. Tapi ketika itu ya gue masih kalem aja. Cuma pas hari senin paginya gue ngepost di instagram, baru deh banjir notifikasi berisi kata-kata manis dan penyemangat. Di situ gue merasa.. diperhatikan haha.

Hahahah.. netizen heboh ya?

Yoi. Gue kira selama ini follower gue ga aktif semua, eh ternyata banyak banget yang komen dan mesej hahaha. Gue terharu sih asli.

Ada komentar yang paling diinget ga?

Ada satu yang wasap, “GWS, semoga makin romantis ya” dan ada satu lagi yang bilang, “Be gentle with yourself.” Dua itu paling teringat sih, karena yang satu unik, dan yang satu… sangat mengena.

Wk emang lo ga gentle sama diri lo sendiri?

Yaaa… sekarang sih gue udah jauh lebih kalem, tapi pas di week 10 yang gue udah mulai keguguran itu gue stress sih. Kalo kata Fajar, gue defensif banget. Gue sering sok-sokan ketawa biar keliatan hepi, padahal aslinya sedih. Ya emang sedih juga, gue keguguran anjir.

Trus sekarang masih sedih?

Kalo lagi bengong, bisa jadi sedih. Tapi kalo lagi waras ya gue kembali mengingat bahwa ini memang rencana Tuhan…..

meskipun yah, kalau mau dikritisi, kenapa Tuhan kasi kayak gini? Did he change His mind? Tadinya mau memberi tanggung jawab kepada gue dan Fajar untuk jadi orang tua, tapi pas diliat-liat lagi, ‘hmmm kayaknya dua bocah ini belom siap, gajadi deh’, apa kayak gitu?

Lha kog jadi mulai drama

Hahahah ya tapi asli emang itu sih yang kadang terlintas di kepala. Apakah kami memang belum siap? Are we not… good enough?

HUSH MULAI!

Wk baiklah kuhentikan di situ pikiran buruknya.

Jadi lo udah sehat belum sih?

Secara fisik udah, kayanya. Secara mental, akan.

Tapi udah semangat menyambut hari-hari baru?

Semangat doong! Semangat juga untuk mencoba buat lagi :p

Hahaha alright then. Take care, Sali and Fajar!

We will <3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s