Bosque Part 2

#8 Cuti Bersama

Di saat Jokowi sudah menetapkan 23 Juni 2017 sebagai tambahan cuti bersama dan semua orang gembira..

S: “Libur lebarannya jadi panjang banget. Yeay!”

F: “Anjir”

S: “Hahaha reaksi paling absurd yang aku dengar hari ini. Temen2 di sini sih malah hepi, karena ga perlu cuti, bisa mudik lebih awal”

F: “Hahaha, kan kerjanya jadi lebih singkat sal”

 

#9 Medok

Waktu lagi ngorek-ngorek file masa lalu terus ada rekaman percakapan kami berdua di telepon…

F: “Gila! Aku ternyata medok banget ya?!”

S: “Gila! Udah setua ini baru nyadar -__-”

 

#10 Sekolah Mutan

Lagi macet macetan di jalan, percakapan random pun terjadi.

F: “Cita-cita aku tuh pengen ini deh.. bikin sekolah….”

S: “Wow”

F: “….. kayak professor X”

S: “He?”

F: “Iya bikin sekolah untuk para mutan”

S: “Sampe kata kata bikin sekolah tadi aku udah hepi banget loh dengernya”

F: “Ya engga lah sal itu terlalu mainstream. Aku pengennya bikin sekolah untuk anak anak yang ada mutasi genetiknya”

S: “Jaman skrg mah adanya mutasi tempat dinas wey”

F: “Ga mungkin sal, aku yakin X men itu real. Mereka ada di luar sana.”

S: “Serah lo.”

 

#11 Mati Lampu

Berhubung pakbos paham banget soal listrik, jadi kalau ada tragedi mati lampu pasti langsung laporan lah ya. Sayangnya, dalam berbincang kadang dia lupa saya itu orang awam…

S: “Wew apartemenku mati lampu nih”

F: “Kenapa? Kog bisa?”

S: “Yah mana ku tahu. Di group whatsapp tetangga sih katanya mati dari PLNnya”

F: “Oh unit lain juga pada mati?”

S: “Iya pada mati, tapi lampu di lorong sama lift tetep hidup tuh”

F: “Yaa switchgearnya beda kali”

S: “Tapi aneh ya, kan satu gedung, masa bisa di dalem unit mati, di lorong nyala?”

F: “Mungkin emang 1 gedung switchgearnya dibeda-bedain”

S: “Hmmm..”

F: “Udah kamu tanya belum di grup? Mati lampunya kenapa?”

S: “Ya tetangga pada ga tau lah, katanya dari PLN emang mati”

F: “Telpon dong ke PLN nya”

S: “Iya si pengelola udah nelpon katanya”

F: “Trus?”

S: “Tauk, ga dibahas di grup”

F: “Tapi lantai lain juga mati?”

S: “Iya. Tapi yang lorong nyala”

F: “Berarti emang switchgearnya beda”

S: “…………..”

F: “Emang rusak ya switchgear buat unit-unit?”

S: “KAK AKU TUH DARITADI NGGA NGERTI MANEH NGOMONG APA. SWITCHGEAR TEH NAON?”

 

#12 Bad Genius

Udah pada nonton film Thailand Bad Genius? Filmnya tentang anak-anak pintar yang jago ngasi contekan. Tapi susah emang kalau nontonnya juga sama orang jenius, habis nonton pun langsung ga mau kalah.

F: “Gile, masih jagoan aku ya berarti, bisa kasi contekan soal esai!”

S: “Gimana caranya?”

F: “Ya kertas jawabannya diedarin satu kelas”

S: “Lah itu mah dosennya yang halu”

F: “Emang sih. Tapi itu pelajaran emang susah banget sal”

S: “Kelas apa emangnya?”

F: “Medan Elektromagnetika”

S: “Terus kamu dapet A?”

F: “Ga juga sih, aku dapet B”

S: “Yeee ga pinter-pinter amat juga sih wey”

F: “Lah kalo kamu ikut kelas itu kamu pasti dapet E sal”

 

#13 Dia Memang Pintar

Kami jarang banget makan baik (dan mahal lol). Sekalinya iya, sekaligus 18 course. Dan ada surprise di tengahnya :))

S: “Gils panjang amat ya ternyata. Kamu ngafalin speechnya dari kapan?”

F: “Baru tadi pagi kog. Aku kan pinter.”

21oktober2017
Said yes to forever!
Anw, percakapan terakhir itu worth a separate post. Semoga ada niat untuk menuliskannya ya. Hihi. Happy Monday!!

Baca juga percakapan sebelumnya di sini: Bosque Part 1

 

 

Lem Tikus Terbukti Lengket

Jadi gini. Saya punya teman, sebut saja dia Mawar. Jago masak, berjiwa petualang, penari sejati. Saat ini dia lagi mengabdikan dirinya untuk pengembangan masyarakat di daerah Sorong Selatan. Desa tempat dia tinggal tidak ada sinyal, jadi kabar darinya dapat saya terima sesekali saja. Lebih sering lewat email, karena dengan demikian dia bisa ketik dulu di draft baru kirim begitu ada sinyal. Salah satu emailnya berbunyi seperti ini:

Prestasi Pertama di 26yo

Dear Sali,

Sepertinya sejak akses email di tempat langganan cari sinyal agak sulit, ku sudah jarang tulis email untukmu karena pasti lama kekirimnya, tunggu ke kota dulu baru kekirim. Tapi yang satu ini sepertinya layak menunggu agak lama.

Pastikan kamu ga lagi makan atau ga lagi menikmati keindahan dunia ya mak ketika baca kata-kata selanjutnya.

Yes, it’s unlike any other good story. But, still it is a prestasi buat Mawar Melati.

Setiap kali ku mau kembali ke kampung aku pasti belanja kebutuhan paling ga buat sebulan. Mulai dari indomi sampai hair vitamins. Yang ga pernah ketinggalan salah satunya adalah lem tikus cap gajah. Aku udah pernah cerita kan bagaimana monsternya tikus-tikus disini? Mulai dari makanin beras sampai gigitin jempol kakiku.

Berkat kehadiran lem tikus cap gajah ini, tikus-tikus ini udah mulai berkurang, tidak semerajalela dulu. Mungkin dia sekarang kalau jalan sudah lebih hati-hati supaya tidak kena lem.

Kemarin, aku buka papan lem tikus cap gajah yang baru di dekat jendela kamarku, tempat siti(kus) sering seliweran. Aku kasih umpan ikan goreng secuil di tengah-tengah jebakan.

Sebelum ku nyenyak, bahkan lem tikus cap gajah udah berhasil menangkap tiga ekor tikus sekaligus, bukan satu mak, tapi tiga. Aku cinta lem tikus cap gajah.

Di antara semua makhluk yang berkeliaran bebas di kehidupan domestik ini, siti ini emang makhluk yang paling ku takuti mak. Demi apapun juga. Even dibandingkan dengan sepuluh kecoak terbang, aku tetap lebih takut dengan siti meski cuma satu.

Dan bayangkan ketika aku melihat tiga sekaligus terperangkap disitu. Gw degdegan. Ofkors. Tiga kali lipat. Ofkors. Pertanyaan berikutnya, gimana caranya ngeberesin siti-siti ini? Aku harus menghabisi nyawanya sebelum melepaskan dia dari papan lem tikus cap gajah (papan ini bisa digunakan berulang-ulang btw). Biasanya aku nyuruh anak-anak buat matiin siti yang terperangkap, melepaskannya dari perangkap, dan mengenyahkannya jauh-jauh dari hadapanku. Tapi, kadang melihat bagaimana mereka menghabisi siti ini membuat hatiku lemas juga mak. Agak kejam soalnya.

As a grownup, who needs to finish whatever I started, kali ini ku mau menyelesaikannya mak. By myself. Aku ga mau pakai adegan darah-darah, so aku menutup akses siti untuk bisa bernafas sampai dia mati. Lalu, aku bungkus tanganku pakai kantong plastik buat ngambil jasadnya dari lem tikus cap gajah. Lem tikus cap gajah ini super banget lengketnya. Jadi, agak setengah mati juga melepaskan siti dari situ. Gw super degdegan pas mau megang. Masyaowoh! Aku ga cuma ngelihat, ga cuma ngebunuh, tapi megang, ketakutan terbesarku dalam kehidupan domestik ini. Aku pindahin ke sobekan karton air mineral sepenggal. Menangkapnya aku ga perlu lihat, ngebunuhnya aku juga ga perlu lihat. Tapi untuk ngebuangnya ga mungkin aku ga lihat. Aku akhirnya minta tolong anak-anak yang pulang sekolah untuk buangin siti ke tempat yang jauh.

Aku ga tau sih ini bisa disebut prestasi apa engga. Kalaupun bisa disebut prestasi, aku ga yakin ini adalah prestasi yang membanggakan. I didn’t find any pleasure by doing that too. Dan ga akan mau melakukan hal ini lagi. Meskipun akhirnya aku bisa berefleksi untuk bisa mengatasi ketakutan sepeleku. Kalau ketakutan sepele aja bisa dihadapi, ketakutan yang gedean dikit kudunya juga bisa diatasi kan ya mak. Gila wise abis gw. Haha. Padahal ceritanya mengindikasikan gw udah mulai psycho.

Butuh belasan tahun (sejak takut siti), ribuan mil, puluhan bahkan ratusan siti, dan hanya satu kesendirian buat aku bisa mengalahkan ketakutanku terhadap siti.

Di sisa tahun ini, semoga ada prestasi-prestasi kecil lainnya (not involve any murder anymore) yang bisa buat hidup terasa lebih baik dan langkah terasa lebih ringan ya mak. Semoga ada ketakutan-ketakutan lain yang bisa dilunakkan.

Tawanggire, 26 Juli 2017.

PS: lem tikus cap gajah terbukti lengket mak. Bisa digunakan untuk menjebak apapun yang nakal dan mengganggu.

For one and only lyfe 😘,
Cheers,

Mawar.

Jadi, moral dari cerita ini adalah, lem tikus ternyata ampuh :) Dan dear Mawar, kalo lo baca postingan ini, iya email terakhir dari lo se-memorable itu sampe harus banget gue post di blog. Prestasi yang sungguh membanggakan. Sampai jumpa di Jakarta!

Apa yang ada di otak saya ketika lari

Skenario ini secara khusus terjadi tadi malam, pas lari di Soemantri gelap-gelap.

Habis ini makan apa ya?

Ah lagunya terlalu slow, next!

Ini kaki gue bener ga sih arahnya?

Kog kayanya kurang asyik ya geraknya

Kakinya kurang diangkat apah?

Coba.. coba…

Ealah jadi cape. Laper. Habis ini makan apa ya? 

Eh gue punya lagu ini di playlist?

Burger King enak sih kayanya..

Ah tapi masa abis olahraga langsung junkfood .__. brokoli cah di Bakmi GM aja lah.

Tapi bentar, ini udah berapa kilo sih gue lari?

*liat hp*

Naon ieu.. baru segini doang… udah juga laper…

 Apa app nya ngaco ya? Tadi udah gue setting ke km kan?

Atau jangan-jangan yang gue liat tadi satuannya mil…

Tapi ga sih, terakhir kali udah bener kog diubah ke km

Terakhir lari tuh… hmmm… kapan ya… damn udah lama banget sampe lupa :3

Oh inget deng, yang pas selesai lari lanjut Burger King waktu itu!

Tuh kan jadi keinget burger lagi. BK aja lah abis ini..

Eh tapi gue lagi ada Mokado KFC

Tapi BK leh uga sih, kan lagi ada promo di Line

Sialan tuh emang Line sering banget promoin BK huhuhu

Padahal di rumah masih ada fish streat sisa Gofood kemarin

Yaudadeh makan di rumah aja

Berarti habis lari langsung pesen gojek pulang

Tapi ini kapan kelarnya?

Udah berapa km sih gue?

*cek hp lagi*

Whatttt baru segini juga? OMG so slow

Ini pasti karena lagunya ga enak nih

Kapan sih gue mau beresin playlist, udah ga seru ini playlist gue

Bisa-bisanya masih ada lagu Natal di playlist lari gue duh

*next song*

Lah lagu Natal lagi

*next lagi*

Nah gini kek Galih dan Ratna. Enak deh yang versi GAC ini <3

Harmonisasinya mantep banget! Memang ya GAC debest. 

Jadi inget awal-awal nontonin video2 covernya Gamaliel Audrey

Di mana ya gue waktu itu?

Oh nontonin youtubenya di kamar di asrama!

Masih di Korea ya gue waktu itu..

Jaman-jaman kuliah, hobinya makan McD tengah malam

OMG Spicy Chicken Burger! Huhuhu kangen

Pas ke Korea bulan Mei lalu ga sempet makan McD huhuhu

Apa abis ini makan malamnya McD ya…

Tapi jangan deh ntar makanan di kulkas kapan abisnya

Ah siah laper bener inih

Kapan kelarnyaaaa

*cek hp lagi*

Udalah! Cukup!

Yesss saatnya pulang

Ah apa makan burger dulu ya di sini?

Dan demikianlah terus terjadi pergumulan batin yang sangat dahsyat setiap kali habis lari di Soemantri. Junk food itu selalu menggoda. Untung hari ini saya lolos dari cobaan…

Emang di saat-saat kritis kayak tadi udah paling bener berdoa Bapa Kami aja…

Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya

dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari yang jahat

AMEN!!

ps: go judge me lah, tapi iya emang gue secupu itu kalo lari hahahaha lari for fun yooo :))

Bosque Part 1

#1 Tidur = Lemah

“Mau gereja jam berapa nih kita?”

‘Pagi apa sore yah..’

“Terserah”

‘Mmmmm… hmmmm….. sore aja deh, aku males pagi pagi hehe’

“Yaudah aku kerja dulu paginya.”

‘Yaudah aku bisa tidur lagi berarti sekarang..’

“Heh! Jangan! Enak aja, belajar lah sana!”

‘Lah kog belajar? Belajar apaan? Wong ngantuk, mau tidur’

“Ya jangan buang waktu. Produktif dong. Ngapain kek, baca buku kek..”

‘Njir dimarahin….’

“Improve yourself!”

‘……’

“Tidur itu untuk orang lemah, Sal”

 

#2 Lalu kemudian siangnya…

*kirim gambar kaki lagi dimaskerin*

*kirim gambar muka lagi pake masker juga*

“Hahaha, bocah.. Perawatan ya? Bagus bagus!!”

‘Yoi. Jangan muji doang, next time sponsorin plis. Makasi.’

😄

 

#3 Ketika Pakbos di Luar Kota

“Pagiiii”

‘Hai! Dah lagi meeting yaa? Nanti kasitau ya malam ini pulang jam berapa’

“Yes”

“Belum tau jam berapa”

“Lagian emang kalo pulang jam 11 jam 12 gitu kamu mau ngapain?”

‘Mau doain biar tiba dengan selamat’

:D

 

#4 Another rhetorical question

“Bocah, di mana?”

‘Di Menteng, makan deket tere’

‘Sekarang baru mau nyari grab, tapi ga dapet’

‘Kamu udah free?’

“Aku? Ya ga ada ceritanya free lah.”

*neruga bang!

 

#5 Pagi-pagi, beberapa hari setelah ulang tahun…

“Udah bangun?”

‘Udah hehe’

‘Kog kamu manis?’

“Ada maunya kan”

‘Waduh’

‘Naon mas?’

“Hadiah. Kan belom”

😱

‘Yaudah gitu terus aja ya sampe hadiahnya dateng’

 

#6 Di hari Minggu yang cerah..

“Hai Sali, lagi apa?”

‘Hai Fajar, habis nonton Kartini lagi sama mama’

‘Dan nangis lagi hehehehe’

“Walah”

‘Kamu kerja hari ini?’

“Masa enggak?”

😅

 

#7 Percakapan tadi malam, sambil ngunyah 짜장면!

‘Kamu ga takut?’

“Takut kenapa?”

‘Yaa… ngerjain proyek-proyek gede itu, kamu ga takut?’

“Semua sudah ada takdirnya, Sal”

‘Serius ah, emang ga takut proyeknya gagal gara-gara kamu?’

“Ga lah”

‘Kog bisa?’

“BECAUSE I’M THE BEST”

‘SERIUS WEYY!!’

“Hahahaha ya kalo aku takut aku ga bakal berani benerin rig Sal di umur 31. Kalo takut, aku ga ngambilnya proyek yang cupu-cupu doang. Aku tuh udah gila sal, makanya Syntek ada.”

BANGGA

LALU MAKAN LAGI SAMPE KENYANG

dan akhirnya sisanya dibungkus

mayan buat sahur

LS

(pajang foto ini karena di sini pakbos paling ga keliatan kayak bos – more like kuli :D tiati kesetrum ya bang!)

Visa Korea

Demi menghapus ingatan masa lalu tentang jalan-jalan yang tragis ke Cina tahun lalu, tahun ini gue dan Bania dan juga Obi berniat main ke Korea. Meskipun kami pernah tinggal di Korea, tetep aja sih kami ga punya visa tinggal atau sejenisnya, jadi pas mau berangkat ini harus tetap apply visa lagi seperti pada umumnya hahah.

Nah untuk ngurus visa kemarin, gue dan Bania sengaja ga pake tur karena toh kedutaan Korea lokasinya dekat dengan kantor kami, dan konon katanya kalau urus sendiri lebih cepat jadi daripada pakai tur.

Fyi, gue karyawan swasta, belum menikah, hendak membuat visa turis single entry, dengan biaya pribadi, tanpa surat undangan dari Korea atau sponsor, dan sebelumnya memang sudah pernah ke Korea. Ini dokumen yang kemarin gue siapkan untuk urus visa:

  • Formulir aplikasi visa (download di sini)
  • Foto 4×6 background putih 2 lembar
  • Paspor asli dan fotokopi (halaman depan dan halaman yang ada cap visanya)
  • Fotokopi KTP & NPWP
  • Fotokopi akte kelahiran
  • Fotokopi KK
  • Fotokopi ID card dan kartu nama kantor
  • Rekening koran 3 bulan terakhir (atau e-Statement dari klik BCA)
  • Surat referensi visa dari bank (gue bikin di BCA Plaza Sentral, bayar 50ribu)
  • Slip gaji 3 bulan terakhir
  • SPT PPh 21
  • Surat keterangan kerja (English)
  • Print tiket pesawat PP
  • Print bookingan penginapan (gue via booking.com biar ga kena charge)

Itu saja dokumen yang gue bawa! Sebenernya ketika mau nyiapin dokumen buat visa kemarin itu, gue banyak belajar dari blog ini sih (makasih banyak yaaa hehe). Terus satu hal yang gue ga siapin kemarin, yaitu itinerary. Alasannya simply karena males. Dan karena dulu ke Korea juga pernah bikin visa terus ga masukin itinerary sama sekali hahaha jadi yaudalah skip.

Lalu perihal harus sedia uang berapa banyak di tabungan, itu sih emang banyak mitosnya ya. Cuma kemarin gue perkirakan aja uang di tabungan sekitar 2 atau hampir 3 kali lipat total pengeluaran selama liburan di Korea. Dan kebetulan gue apply visa setelah gue gajian, huhahahah jadi gak miris-miris banget lah angka di rekening.

Nah, proses nyiapin dokumen terlihar sederhana dan menyenangkan bukan? Tentu saja! Tapi tenang, bukan Sali dan Bania namanya kalau mau jalan-jalan ga ada malapetakanya. Hahahah. Malapetaka ini hampir timbul ketika kami mau apply dan ternyata waktunya mepet banget karena banyak tanggal merah :3

Apply: Selasa, 2 Mei 2017

  • Berangkat dari kantor jam 9, tiba di Konsulat Korea jam 9.15, dapet antrian 42 tapi nomornya sudah berjalan sampai 36 dan geraknya cepat. Selesai jam 9.45, dan katanya visa jadi dalam 6 hari kerja tapi disuru cek dulu di website.

Diperkirakan jadi: Rabu, 10 Mei 2017

Tiket berangkat: Kamis, 11 Mei 2017

IMG_9938

Komedi sih. Jujur kami ga nyangka bakal makan waktu 6 hari kerja, karena seinget kami ga selama itu waktu yang dibutuhkan. Tapi pas ketemu petugas, dia bilang emang peraturannya baru berubah. Terus ada temen kantor yang menenangkan dan bilang, “Gue juga waktu itu apply hari Selasa, eh hari Sabtunya gue cek di web udah beres, dan hari Senin minggu depannya udah bisa diambil.

Sementara kami baru disuru ngambil hari Rabu. Like.. NOOOO

Usut punya usut, ternyata di minggu itu emang tanggal merahnya banyak banget. 3 Mei itu Waisaknya Korea, 5 Mei itu hari anak, terus tanggal 9 Mei ada Pemilu pula. Aku harus apah T__T

Ya ga harus apa-apa juga sih. Banyak-banyak doa aja palingan hahahah. Karena sepanjang minggu itu sambil deg-degan gue dan Bania tiap hari ngecek website kedutaan untuk cek status aplikasi visa, dan hasilnya tetap “Application Received” alias belum approved. Senyumin aja ya kak :)

Untungnya pagi ini, tepat hari Rabu tanggal 10 Mei 2017, gue terbangun dengan wasap ceria dari Bania yang bilang bahwa visa kami udah bisa diambil! Persis seperti perkiraan dari petugas di kedutaannya, hahah ga lebih cepat rupanya. Tetep disyukuri lah ya.. andaikan telat sehari aja, ga bisa terbang besok @.@

(cek status di sini, pilih bahasa Inggris, lalu cari yang Check Application Status)

cek aplikasi

Jadi moral dari cerita ini adalah, jangan apply visa mepet-mepet ya! Nanti jantungan kayak gue :) Oh dan juga, urus visa sendiri gampang kog. Kalau emang tinggal di Jakarta dan punya banyak waktu, saran gue adalah urus sendiri. Biaya hanya 544,000, dan jadinya lebih cepat. Tapi kalau emang ga ada waktu atau rumahnya jauh (ngerti banget lah ya kemacetan Jakarta sekarang kayak apa) ga ada salahnya juga minta tolong tur. Your call!

한국 내일 갑니다!!

 

Ganti Baju Setelah Sekian Lama…

Ntah kenapa akhir-akhir ini keinginan gue untuk cuap-cuap di blog melunjak lagi. Dan mumpung hasrat itu ada, sekalian lah ya gue “ganti baju” alias ubah theme setelah bertahun-tahun tampilannya gitu-gitu aja hehehe.

Anyway, random and quick updates for today:

  • Hari ini Selasa, 18 April 2017. Saat gue mulai mengetik blog ini, kerjaan hari ini udah beres dan gue lagi menanti waktu pulang untuk bergegas ke Sarinah bertemu dengan Bania, Obi, dan Feyusu. (ps: Feyusu is getting married!)
  • Kemacetan ketika berangkat ke kantor tadi pagi dimulai dari depan apartemen. Jakarta akhir-akhir ini macetnya luar biasa dan luar binasa. Di mana-mana dan sungguh tak terduga. Gatot Subroto MT Haryono udah kayak neraka, dengan Pancoran jadi titik pusatnya. Satu hal yang bisa menguatkan hati gue setiap kali bengong kepanasan di tengah polusi Jakarta adalah, “For a better Jakarta,” dan disusul oleh, “This too shall pass…”
  • Besok, 19 April 2017, adalah Pilkada putaran ke-2. Antara Pak Ahok dan Pak Anies. Gue ga usa lah ya ikut-ikutan ngomongin politik? Udah bosen juga jadi anak IM ditanyain mulu sekarang dukungnya yang mana :p Jadi biarlah hari esok segera berakhir dan berlalu, karena siapapun Gubernurnya yang penting KRISTUS SUDAH BANGKIT *EDISI HOLY*
  • Ohiya kenapa barusan gue nulis edisi Holy, karena memang Paskah baru saja terlewati hari Minggu yang lalu. Yang spesial di Paskah ini adalah, ehm, kami ibadah sekeluarga dan makan malam bersama habis itu. Kenapa spesial? Karena udah lama banget ga gereja dan makan bareng. Maklum anak durhaka ini jarang pulang….
  • Hari ini Selasa, 18 April 2017. Saat gue mengetik ulang kalimat barusan waktu pulang sudah tiba dan gue bisa bergegas meninggalkan kantor! Ini priviledge, karena bekerja di bawah pemerintahan bos Korea ga setiap hari bisa pulang on time. Yang ngerti coba angkat tangan! :)

Selamat nyoblos ya, Jakarta!

Indonesia 6D5N

With only approximately 800 USD….

FOR 2 PERSONS!!

Haha jadi saya menuliskan postingan ini sebenarnya untuk rekam jejak pribadi aja. Semua bermula dari teman baik saya di Korea dulu tiba-tiba ngabarin bahwa dia ingin berkunjung ke Indonesia bersama adiknya, dan minta dikasi saran musti pergi ke mana aja. Dia sendiri hanya mention beberapa nama kota, seperti Jakarta, Bandung, dan Jogja, tanpa menyebut secara spesifik mau ke mana.

Mengetahui dengan jelas bahwa teman saya itu, sebut saja MJ, tidak berbahasa Inggris sama sekali, akhirnya saya super ga tega menelantarkan dia begitu saja. Apalagi ini kali pertama dia jalan-jalan ke luar negeri. Dia pergi dengan adiknya sih, tapi itu ga membantu banyak juga karena adiknya sama-sama ga berbahasa Inggris, apalagi Indonesia :D

Akhirnya dengan brutal saya membuatkan itinerary sekaligus memesan semua hotel, tour, rent car, dll dkk untuk MJ dan adiknya dan karena pertemanan kami seakrab itu jadi saya rela nalangin dulu semua pengeluarannya. Baru kemudian setelah dia tiba di Indonesia, dia membayar sesuai dengan catatan pengeluaran yang saya buat, dan saya sendiri amazed karena pengeluaran dia kurang lebih 800 USD saja untuk 2 orang! Hahaha kenapa amazed, karena ini udah termasuk tiket pesawat PP ke Jogja, nginep di tempat yang bukan backpackeran amat, makan di restoran yang baik (sebaik itu sampe harus reservasi dulu) dan saya ga setega itu untuk bawa dia makan di pinggir jalan.

Jadi untuk siapa pun itu yang butuh contekan kalau ada temennya mampir ke Indonesia dan nanya kurang lebih habisnya berapa, silakan bisa nyontek list ini di bawah ini. Harga tercantum itu untuk 1 orang asing ya. Dan saya pergi sama mama saya dan teman-teman saya juga, jadi kalau ada harga yang perlu patungan, ada yang dibagi 4 (waktu ke Jogja) dan ada yang dibagi 5 (waktu ke Bandung).

Day 1 (Jumat, 17 Feb 2017)

Pengeluaran hari pertama adalah biaya taksi saja, karena mereka nginepnya di rumah sayah heheh.

15.35 Incheon Departure  
20.40 Jakarta Arrival
22.00 Sali’s House Arrival

Day 2 (Sabtu, 18 Feb 2017)

Di hari kedua ini, kami naik pesawat Airasia ke Jogja. Di sana sewa mobil tanpa supir dari seorang teman (ada nomor HPnya yaa kalau butuh) dan kami patungan ber-4. Terus wisata candi kami pakai yang satu paket, Prambanan plus Ratu Boko, cuma harganya ternyata dibedain antara WNI dan WNA. Habis dari candi, makan di restoran yang lumayan kece dan WAJIB reservasi dulu. Tempat ini terlampau hits jadi kalau ga reservasi kemungkinan besar ga dapet tempat.

10.25 Jakarta Departure 442,700 IDR
12.00 Rent Car  300,000 IDR
13.00 Prambanan & Ratu Boko 25 USD
17.30 Abhayagiri  100,000 IDR (DP untuk 4 org)
20.00 Greenhost Boutique Hotel 479,788 IDR per kamar (2 org)

Day 3 (Minggu, 19 Feb 2017)

Untuk Day 3 ini kami pakai 1 Day Tour dari Nagan Tour, bisa cek di sini.

Kurang lebih harga untuk WNI 418,000 IDR, dan untuk WNA 705,000. Kenapa bedanya jauh sekali? Karena tiket masuk Borrobudur aja 30USD kalau ngga salah :( Sedih memang Indonesia ini ya untuk WNA dimahalin sekali harganya.

Btw hari ini pengeluaran ada pas makan siang (87,000 berdua, dan saya lupa nama restonya -__- somewhere lah between Borrobudur dan Ullen Sentalu) dan makan malam (264,000 berdua, La Pergola). Sisanya udah termasuk di biaya tur di atas.

07.30-08.00 Departure from hotel
08.00-09.00 Breakfast Soto Pak Soleh
09:00-11.00 Borrobudur
11.00-12.00 Lunch
12.00-13.30 Moving
13.30-14.30 Ullen Sentalu
14.30-15.00 Move to Merapi
15.00-16.30 Jeep Lava Tour
16.30-17.30 Moving
17.30-19.30 Malioboro
19.30-20.00 Moving
20.00-22.00 Dinner (La Pergola)

Day 4 (Senin, 20 Feb 2017)

Karena hari ini adalah hari terakhir kami di Jogja, jadi rencananya sederhana: mampir liat Keraton &Taman Sari, lalu makan siang dan balik ke Jakarta. Di Jakarta sendiri MJ dijamu oleh teman-teman saya yang lain, Bania dan Obi, sementara saya kabur sejenak untuk nonton The Moffatts :D

08.00-09.00 Hotel checkout Sambil pesan Grab Car :)
09:00-11.00 Keraton & Taman Sari 20,000 + 15,000 IDR
11.00-12.00 Ayam Suharti 78,500 IDR
13.50-15.05 Jogja-Jakarta 503,250 IDR
17.30-18.30 Moving to Central Park 36,500 IDR (Uber)
18.30-21.00 Dinner Diakhiri dengan tidur di rumah Bania

Day 5 (Selasa, 21 Feb 2017)

Kami ke Bandung, nyewa mobil dengan supir. Rate sewanya 550,000 per 10 jam, dengan overtimenya 50,000 per jam. Kami sendiri pakai sampai kena overtime 8 jam, jadi pengeluaran kami 550,000 + (8*50,000) + 100,000 [tip] = 1,050,000 IDR. Isi bensin sampai 300,000 IDR, tol PP  53,000 kali 2. Rent mobilnya di sini.

05.00 Jakarta-Bandung 220,000 IDR (per orang PP)
08.00 Dusun Bambu (lunch) 150,000 IDR
11.00 Tangkuban Perahu 200,000 IDR (WNA)
14.00 Farm House 26,000 IDR
17.30 Miss Bee (dinner) 125,000 IDR
19.30 Bandung-Jakarta
22.00 Artotel Arrival

Day 6 (Rabu, 22 Feb 2017)

Hari terakhir MJ dan adiknya jalan-jalan sendiri di Grand Indonesia sementara saya kembali bekerja. Niatnya sih malamnya kembali saya antarkan ke bandara sepulang kantor, tapi ternyata malam itu hujan deras sekaliii huhuhu. Jadi akhirnya MJ dan adiknya naik Uber lagi ke airport, sampe argonya sekitar 250,000 IDR :)

Anyway yah.. walaupun tidak dicantumkan di tabel atas, sebenarnya jalan-jalan kali ini sebagian besar disponsori oleh Uber, Gojek, dan Grab! Hahahah dikit-dikit kalo mau pindah tempat langsung manggil sesuatu. Mau jadi apa liburan kami kalau takada ojek online :$ Plis lah semoga fasilitas murah ini terus ada selamanyah!

 

Jogja Klaten – Asep Besta Wedding

Bulan Maret tanggal 26 Maret 2017 lalu, salah satu teman sepenempatan gue di Kapuas Hulu dulu menikah. Namanya Asep, umurnya paling muda di antara kami ber-10, anaknya paling lucu, jurusan kuliahnya Perbandingan Agama (like what? ada jurusan kayak gitu? hahah), tapi kisah asmaranya puji Tuhan lurus-lurus aja sampe akhirnya sukses menikah di Klaten bersama perempuannya, Besta.

Berhubung momen ini akan jadi reunian kami yang paling lengkap sejak sekian lama tidak bertemu, dengan niatnya gue udah pesen tiket dari jauh-jauh hari dong ya. Kalender udah dibuletin, rencana dimantapkan. Dan karena udah tau tanggalnya dari lama, jadi sempet beli tiket kereta deh ke Jogjanya! Excited karena udah lama ga naik kereta dan juga karena murah huhahah. Cuma sayangnya gue ga sejagoan itu naik keretanya yang ekonomi, heheh gue lemah jadinya naik eksekutif saja.

IMG_7900
Argo Dwipangga 10 Eksekutif

Jujur gue norak tapi seneng sih naik kereta. Entah karena emang gue naik kereta yang bagus dan eksekutif atau emang kereta lebih nyaman dari pesawat, tapi ini lapang banget :D Kaki gue bisa diselonjorin ke depan, guling kanan guling kiri ga mentok, kamar mandinya juga bersih dan tidak bau, ya menyenangkanlah. Kebanting banget sama pas naik pesawat pulangnya, dengkul langsung mentok sama bangku depan :))

IMG_7909
Pemandangan dari Kereta

Not to mention pemandangan dari dalam keretanya itu sendiri! Reminds me so much of Kalimantan back then deh. Hijau hijau dan banyak bocah berkeliaran. Cuma bedanya kalau Kalimantan dulu jarang ada sawah, hahaha karena biasanya rawa-rawa gitu. Memang ya tanah Jawa ini tanah penuh berkat, menanam apapun sepertinya sukses. Anyway! Foto di atas adalah satu detik dari sekian puluh menit mata gue melek selama di perjalanan. Karena kalau boleh jujur dalam hampir 8 jam perjalanan kereta itu, sebagian besar gue habiskan dengan tidur nyehehehe. Tidur adalah harta paling berharga saat ini.

IMG_7933
Tourists gotta do what tourists gotta do

Tiba di Jogja, first thing first lah. Ketemu anak-anak ini formasi lengkap! Dari kiri ke kanan ada Erna, Erni, Ican, Linda, Ray, Sali, Gaol, dan Ali. Susi ngga bisa bergabung karena masih sibuk bekerja di kota lain, sementara Tennie harus menjaga Theia anaknya yang baru sembuh dari pilek. 7 dari 10 bisa kumpul, udah lumayan banget kaaaan <3

IMG_7954
The happy couple: Asep & Besta!
IMG_7963
Kami satu untuk Kapuas Hulu <3
IMG_7982
Ican dan kamera barunya :)

IMG_8009

IMG_7949

Plakat beli online di sini

Nikahannya sendiri di Klaten karena Besta asli Klaten. Kami nginep di daerah Kalasan, lalu pagi-pagi naik mobil ke Klaten. Gue sangat berterima kasih pada teknologi karena berkat Waze gue bisa mengantarkan anak-anak ini naik mobil sewaan ke Klaten dengan selamat tanpa nyasar! Hahah.Akad nikahnya sendiri mulai 8.30, dan kami tiba tepat sebelum akadnya mulai. Habis akad lanjut resepsi dan makan-makan, kemudian tentu saja akhiri dengan sesi foto dan nyanyi bareng untuk Asep :)

Kalau udah kaya gini lucu banget rasanya, para Pengajar Muda, meskipun udah lama ga ketemu dan dan ngobrol, begitu ngumpul pasti langsung bawel lagi. Siapa yang berani bilang Indonesia Mengajar itu cuma antek-antek bapake aja yang mau maju politik? Kalau emang ada alumninya yang ikutan politik, ya itu pilihan aja sih. Tapi rasa-rasanya defaultnya PM itu nyampah deh :)) Berisik, ga tau malu, dan paling jago ngerusuh. Jadi gue sungguh sangat setuju kalau slogan Setahun Mengajar, Seumur Hidup Menginspirasi itu diganti jadi Setahun Mengajar, Seumur Hidup Keluarga. Because we are <3

IMG_8035
For the first time ever, wisata candi pakai kain! (tapi leggingnya keliatan hahaha)

IMG_8049IMG_8048IMG_8047

Dan setelah selesai kondangan, tentu ga sah nurisnya kalau ga wisata mainstream di Jogja. Sayang Asepnya ga bisa ikut diculik ke Prambanan juga :) Family for life! Yassss!

ps: Mobile invitation Asep dan Besta dibuat oleh Ican dan dapat diakses di sini. Kalau berminat dibikinin yang serupa bisa hubungi gue lalu nanti gue kenalkan ya. Per tanggal 6 April 2017 ini sih anaknya masih single dan available :))

Closing Down The Year – Goodbye 2016

Yesss I do know that it’s March and we passed 2 months of 2017 already, but what am I supposed to do when this post was halfway done and yet I was distracted by this and that >.< Until this fine afternoon when I realized this post still lingers in my draft box :)) Hehehe so anyway, 3 months due, here it is! Another annual post to end another wonderful year.

cutesalmon_full2016

Kalau kata Instagram, di atas adalah highlight dari beberapa kejadian penting dalam hidup saya sepanjang 2016. Tapi kalo kata saya, di atas benar-benar cuma secuil peristiwa yang numpang lewat di tahun 2016.

Tahun 2016 diawali dengan doa dan harapan akan pelajaran dan berkat yang lebih banyak, dan seperti biasa Tuhan selalu memberi lebih dari yang saya minta :)

  • Addie MS & Twilite orchestra concert, Star Wars edition!
  • Tempat baru untuk bernaung <3
  • Trip ke China!! In this case God certainly gave me lots of lessons sih hahaha. Baca kisah tragisnya di sini.
  • Masih bekerja di perusahaan yang sama, masih di bawah asuhan pakbos Korea yang sama, dan masih belajar banyak di tempat ini. Surprisingly betah! Terima kasih untuk teman-teman kantor yang makin lama merambah jadi teman bermain juga :D
  • Family gatherings all around the year, mulai dari ulang tahun Oma ke-86, merayakan 17 Agustus sama keluarga mama, nikahan sepupu dekat, Natalan di Kencana, tahun baruan sama Oma, and so on and so on! Kesempatan ini yang selalu terlewatkan kalau merantau jauh dari rumah, tapi tahun 2016 saya sukses menghadiri semuanya! Yippie :D
  • Very short trip to Kawah Putih with fellow elevenians, yang lumayan membuat saya super norak tapi seneng karena jadi turis dadakan
  • Rajin ketemuan, reunian, karaokean, sama para alumni PM, yang mengisi hari-hari saya menjadi lebih positif
  • Oh plus! Hampir lupa! Kesempatan untuk “pulang kampung” ke Nanga Bungan di awal tahun 2016 dalam rangka menyambut pak guru penerus saya dan pamit dari kabupaten Kapuas Hulu
  • Weddings here and there, ga kehitung berapa banyak teman-teman dan saudara yang menikah di tahun 2016
  • Lari, lari dan lari. Terima kasih papa! Terima kasih IM Runners! Dua ini yang membuat saya masih rajin lari selama 2016. Highlight dalam kisah perlarian ini bisa dibilang Jakarta Marathon 2016, di mana saya ikut lari 10K tapi di tengah hujan yang bikin basah sampe ke dalem-dalem :))
  • And I did some yoga too…. walaupun bukan sesuatu yang bisa dibanggakan karena bolong-bolong latihannya dan kayang aja masih ga bener. Tapi gapapah! Biarlah ini jadi pelajaran di tahun 2016 dan resolusi di 2017. Demi perut rata seperti Tara Basro..
  • Last but not least, 2016 menjadi spesial karena di tahun ini saya punya kesempatan baru :) Kesempatan untuk memaafkan, kesempatan untuk memulai kembali. Kalau nyontek lagunya mbak Raisa, kali kedua.. pada yang samaaa… :)) Well you know who you are!

 

Once again, thank you to every each of you who is part of my world! I’m beyond blessed ❤ 2017, bring it on!

Perpanjang Paspor

Jadi, salah satu hal produktif yang saya lakukan di awal tahun 2017 ini adalah perpanjang paspor! Hahah rencana dipakainya masih lama, tapi ya mumpung ada temen yang mau perpanjang paspor juga, jadi sekalian lah ya supaya ga bengong nungguin sendirian :D

Tempat: Kantor Imigrasi Jakarta Barat (samping Museum Fatahillah di Kota)

Hari/Tanggal: Rabu/18 Januari 2017

Yang dibawa:

  1. Paspor Lama + fotokopi depan belakang
  2. KK asli + fotokopi
  3. Akte Kelahiran asli + fotokopi
  4. KTP asli + fotokopi
  5. ID card kantor + fotokopi –> tambahan, request dari si petugas
  6. Pen hitam

Kronologis:

Tiba di Kantor Imigrasi jam 06.36, dapat antrian Walk In nomor 83. Saya mau bikin e-paspor, jadi ga bisa daftar online. Kudu langsung datang katanya. Pas nyampe di Kantor Imigrasi, disambut oleh Pak Satpam yang bagi-bagi nomor antrian. Masuk ke area tempat duduk, udah banyak banget orang yang nunggu. Rame sih, tapi masi rapi dan semua sabar menunggu.

Jam 07.35 petugas mulai manggilin nomor antrian dari nomor 1 hingga seterusnya. Lumayan bisa diapresiasi nih, karena sebenarnya jam kerja mulai jam 8 pagi, tapi ini masih setengah 8 udah mulai dipanggil.

Tapi nasib, berhubung nomor antriannya 83, akhirnya saya baru dipanggil jam 9 pagi hahahah :( Dipanggil jam 9 itu pun untuk menyerahkan dokumen aja. Dicek asli dan fotokopinya, ditanya mau bikin e paspor atau paspor biasa, dikasi formulir, dan dikasi map untuk diisi. Habis itu semua kelengkapan dokumen yang sudah disatukan dalam map boleh dibawa ke ruang sebelah, untuk… menunggu wawancara.

Sambil nunggu wawancara inilah bolpen hitam kita dibutuhkan! Hahaha soalnya meja untuk ngisi ada di ujung, dan males kalo musti ngisi sambil berdiri. Enakan duduk manis sambil nulis-nulis form sambil nunggu. Jadi kalau ada yang mau perpanjang paspor juga, jangan lupa bawa bolpen hitam yaaa =D

Nah habis inilah kegiatan yang paling menyiksa terjadi. Ntah kenapa nunggu dipanggil wawancaranya lamaaaaaaa banget. Sedih. Mana dari pagi belum makan. Perut udah kelaperan, baru deh sekitar jam 11 kurang dipanggil wawancara. Wawancaranya sih singkat ya, cek dokumen, petugasnya ngetik ini itu, lalu rekam sidik jari, dan pastinya foto.

Selesai wawancara dikasi slip untuk bayar, dan saya ingatt sekali meninggalkan ruangan wawancara jam 11.10. Awesome.

Di slip bayar sih ditulisnya paspor bisa diambil setelah 3 hari kerja. Tapi pas tanya ke petugas, katanya biar aman ambil aja setelah 10 hari kerja. Hahaha yah untungnya ga lagi buru-buru sih ya.. jadi saya manut aja dan berencana ngambil minggu depan, setelah 10 hari kerja.

Bayar paspornya sendiri bisa di Kantor Pos dan di Bank, tapi karena lokasi kantor imigrasi minggu lalu itu dekat sekali dengan BNI Kota, jadi saya bayarnya di bank BNI. Tinggal kasi slipnya, bayar pakai uang cash, dan selesai dalam hitungan detik!

Oiya biaya bikin e paspor ini 655 ribu untuk paspor setebal 48 halaman.

Sampai saat ini sih saya belum sempat ambil paspornya. Tapi kata petugas dan kata blog orang-orang, ambil paspor lebih baik siang hari setelah jam makan siang (sekitar jam 1 gitu) dan ga akan makan waktu lama. Plus harus ngomong secara khusus ke petugasnya kalau mau minta paspor lama untuk diambil sebagai kenang-kenangan. Kalo ga ngomong, nanti disimpan oleh kantor imigrasinya.

Tambahan lagi, beberapa bulan lalu ibu saya dan teman kantor saya sempat perpanjang paspor juga di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan daerah Warung Buncit, dan mereka bilang paspornya udah ga perlu diambil lagi. Paspor yang sudah selesai akan dikirimkan pakai pos ke alamat yang terdaftar.

Waktu itu sih komentar saya, “Ih itu aman? Emang bakal sampe dengan selamat si paspornya? Apa ga mendingan diambil manual aja lagi ya ke kantornya?” Yang mana ternyata aman aman aja. Baik ibu saya maupun teman kantor saya mendapatkan paspor mereka dengan selamat di rumah.

Terus sekarang saya jadi ngiri, tau gitu bikin di Jakarta Selatan juga aja ya biar ga usa balik lagi ke kantor imigrasi buat ngambil paspor yang udah jadi :D

Moral: manusia memang tidak pernah puas…

Moral 2: kalau mau urus paspor, HARUS/KUDU/WAJIB bawa makan ya. Kemarin itu saya nunggu wawancara sampe sakit kepala saking kelaperannya hahahaha..