Day 7 : 30 interesting facts about Sali

I’m trying to make this as interesting as possible, jadi mohon dihargai dan kalau ternyata kurang menarik yaudalah ya anggep aja lo selangkah lebih dekat menuju proses menyayangi gue…… (kan tak kenal maka tak sayang – apa sih)

Anyway here they are :

1. Pas TK gue sempet bolos sekolah 1 bulan dengan alasan gue takut sama guru gue yang suka maksa semua murid makan bubur ketan hitam. Setelah gue hubung hubungkan dengan list ketakutan gue dalam hidup, mungkin ini awal mula kenapa gue takut sama guru..

2. Jenis kelamin gue ketika hendak dilahirkan sangat membuat nyokap dan keluarga gue cemas karena mereka takut yang lahir bukan perempuan. Mereka sengaja nggak ngecek dari awal gue laki laki atau perempuan biar seru, tapi ternyata kakak gue selama berbulan bulan minta ke nyokap biar punya adik perempuan. HARUS perempuan. Kalau bukan perempuan, kakak gue bilang ke nyokap supaya adik bayinya dibalikin lagi aja ke dokternya. Jadi kelahiran gue sebagai perempuan sungguh sangat melegakan banyak orang.

3. Kalau mau bersin, gue pasti otomatis nyari sinar. Entah itu sinar lampu, sinar komputer, atau sinar matahari. Nggak ada sinar biasanya gue ga bisa bersin.

4. Nyambung sama nomor 3, kalo dipikir pikir kayanya gue alergi sinar berlebih, apalagi sinar matahari. Kalau dari dalam ruangan terus keluar kena sinar matahari terik pasti gue bersin. Itupun bersinnya ga cuma sekali melainkan berkali kali.

5. Telapak tangan gue pernah robek dan dijahit pas kelas 3 SD, dan itu membuat jempol kiri gue ga bisa dibengkokin sampe sekarang.

6. Gue dulu pendek. Super pendek. Kalau baris pasti berdiri paling depan. Tapi kelas 3 SMP tiba tiba pertumbuhan badan gue mendadak pesat dan akhirnya gue jadi “agak” tinggi seperti sekarang.

7. Rambut terpanjang gue adalah sebahu, nggak pernah lebih dari itu. Antara guenya yang kepanasan atau orang lain yang sebel liat rambut gue nggak beraturan. Heheh tapi toh banyak orang bilang gue lebih cocok sama rambut pendek..

8. Gue ga bisa minum susu putih sampe sebelum gue ke Korea. Selaluu minum susu cokelat. Tapi begitu nyampe di sini, gue mendapati susu cokelat nggak sebanyak susu putih dan di asrama keluarnya selalu susu putih, jadi apaboleh buat :(

9. Gue juga ga bisa minum Americano alias kopi item yang nggak ada manis manisnya itu. Huek.

10. Dalam hidup gue udah pernah bikin sekitar 10 blog (atau lebih) di semua jenis tempat tempat standar: wordpress, blogspot, livejournal, multiply, friendster.. tapi yang bertahan dan rajin diupdate ya cuma blog ini. Oh tumblr juga masi suka diupdate si tapi gue nggak nulis di situ, kebanyakan cuma reblog. Dan isinya pun super mellow heheh.

11. Gue juga masih punya buku diary yang gue tulis sejak SMP. Biar keren gue nyebutnya journal sih. Heheh dan buku buku tersebut (total 2 buku) super sangat rahasia, sampe gue tau ada yang baca sih kayanya bakal gue beset beset deh pipinya.

12. Gue sangat suka gulali kapas yang pink pink itu (biasanya). Kalau ke taman bermain gue pasti beli mereka.

13. Pas SD gue jadi anak baru 4 kali. Kelas 1, kelas 2, kelas 3, dan kelas 6. Semua itu berkat bokap gue seorang tentara yang menjadikan dirinya pindah pindah tempat dinas. Kalo ada yang nanya, “Sali lo SD di mana?” Nah gue harus nanya balik, “SD kelas berapa?”

14. Pas kelas 2 SD dulu temen temen cowo di kelas gue pernah iseng masukin banyak belalang ke tas gue (karena gue anak baru) dan gara gara itu gue benci banget sama anak cowo. Pas SMP gue masuk sekolah cewe semua dan gue pun merasa bahagia karena nggak bakal ada yang masukin serangga aneh aneh ke tas gue.

15. Gara-gara SMPnya udah cewe semua, agak nanggung kalo nggak dilanjutin sampe SMA karena udah deket sama temen-temen di sana. Alhasil 6 tahun deh gue sekolah homogen terus. Tapi kalo ditanya nyesel apa enggak, jawabannya enggak kog. Best time in my life :) Viva Sanur!

16. Well actually pas mau nerusin SMA sempet ada kasus dan gue nyaris nggak lanjut di sekolah yang sama dengan SMP itu sih, yakni Sanur. Akhirnya gue sempet daftar Aloysius, Angela (Bandung) dan Taruna Nusantara!! Ahuhahah untung suster Sanur mendadak baik terus memperbolehkan gue lanjut situ, kalo enggak berarti hidup sendiri gue udah dimulai dari SMA tuh..

17. Gue pernah punya anak kucing bernama Noli dan satu saat dia dilindes mobil bokap gue sampe isi perutnya keluar semua. Melihat itu gue langsung nangis meraung raung dan masuk ke kamar, sambil dalam hati menjudge bokap gue sebagai manusia paling jahat sedunia. Bokap gue gak pernah bilang apa apa sejak peristiwa itu, tapi sekarang gue agak kebayang betapa merasa bersalahnya dia yah ngeliat gue nangis jejeritan begitu…

18. Pas kecil gue percaya sinterklas itu ada. Pernah satu Natal gue siapin kue nastar dan susu milo, plus kartu Natal dan gue taro di meja kamar gue untuk paman Sinterklas. Keesokan harinya nastar dan susu milo itu habis, kartu Natal juga lenyap, dan gantinya ada kado di sana. Gue seneng banget. Sampe sekarang gue ga pernah tau pelakunya siapa (ofkors either bokap atau nyokap gue lah ya), tapi gue juga ga pengen tau apa yang sebenarnya terjadi, dan bagaimana mereka bisa tau gue bakal nyiapin “sesajen” buat Sinterklas. Heheh gue senang mengingat betapa manis dan polosnya diri gue sendiri dulu pas kecil :)

19. Cita-cita gue dulu berubah-ubah setiap tahun : pramugari, tukang jaga pintu tol, pianis, guru, fashion designer, dokter manusia, dokter hewan, pilot, translator, programmer. Dan yang lagi gue jalani saat ini? Nggak ada -__- heheh tapi tunggu tanggal mainnya, sekarang udah mulai jelas kog cita-citanya yang mana..

20. Tangan gue gampang dingin. Dari semua organ tubuh gue, yang paling gampang beku adalah tangan gue. Hal ini cukup diakui banyak temen gue yang suka sebel kalo gue pegang pegang badannya (ups) demi mencari kehangatan di bagian tangan.

21. Gue nggak suka main game game RPG termasuk the Sims (eh iyakan sims termasuk RPG?). Terus semua game di FB yang buka sawah, panen panen, atau buka restoran gitu semuanya nggak mempan di gue. Game komputer yang gue mainin cuma game standar kayak Freecell atau Minesweeper. Oh palingan dulu gue suka game Ski atau Snake yang ada di windows 98 heheh.

22. Gue enggak pernah suka boneka Barbie. Sebenernya gue bahkan nggak suka boneka sih, apalagi yang kecil kecil. Boneka yang gue suka cuma yang bisa gue peluk kayak beruang besar, atau singa besar, atau panda besar. Mungkin ini karena pas masih kecil gue selalu main sama kakak gue, jadi cenderung lebih suka mobil mobilan daripada boneka.

23. Gue suka science fiction dan gue penggemar Lord of The Rings. Gue bahkan baca ketiga novelnya yang setebel dosa itu, plus The Hobbitnya juga.

24. Gue memasang total 6 alarm untuk membangunkan gue setiap harinya. 4 diantaranya nggak bisa disnooze atau distop dengan mudah, harus ada puzzlenya dulu ehehehe. Efektif lho!

25. Gue untungnya nggak terlalu berbakat menghilangkan barang, tapi gue agak suka punya bad luck sama HP. Gue selalu ganti HP karena ada yang rusak dengan HP gue itu. Kerusakan paling parah adalah ketika gue menjatuhkan HP Sony Ericsson gue ke lobang WC.

26. Sebenernya gue punya ketakutan berlebih kalau dikasi tanggung jawab sebagai pemimpin. Gue selalu takut kalau disuru jadi ketua kelas, dan gue super panik pas dulu dipilih jadi ketua Mahasiswa Indonesia Kyungsung, apalagi Ketua Perpika 3 (Persatuan Pelajar Indonesia di Korea Selatan) !! Semua pasti ngira gue hepi hepi aja tapi dalam hati gue sangat terbebani ahuhaha. Penampilan memang menipu, kawan. Gue lebih suka di belakang layar.

27. Gue nggak bisa bersiul.

28. Gue sangat buruk di bidang senam atletik. Gue ga bisa split, gue ga bisa roll belakang, gue ga bisa hula hoop, gue ga bisa lompat jungkir balik segala rupa, dan ofkors gue ga bisa handstand atau kopfstand.

29. Sebenernya gue emang nggak bisa olahraga sih. Penampilannya doang jagoan tapi gue nggak gemilang di bidang basket atau volley (dua itu jenis olahraga paling sering diajarkan di sekolah kan?). Olahraga yang paling mendingan gue bisa adalah lari dan renang.

30. Gue suka ngomong sendiri. Ofkors ini gue lakukan kalau gue lagi sendirian, misalnya di rumah. Kadang gue ngomong sama diri gue sendiri di depan cermin, kayak ngasi nasehat atau nanya sama diri sendiri. Tapi kadang gue juga role play, berasa lagi main drama memerankan tokoh A lalu ganti jadi tokoh B. Ahuhaha apakah gue gila? Semoga ada seseorang di luar sana juga yang punya keanehan seperti gue.

Okeehh selesai sudah tiga puluh fakta dan kalo boleh nambahin satu lagi: nulis fakta tiga puluh buah tentang diri sendiri itu sulit!! Gue beneran stop di nomor 8 tadi, hahah habis itu nulisnya pake mikir lama. Tapi anyway.. Sampai jumpa di day 8!

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Aku Gigi, Mulut Rumahku. Agar Kau Tidak Bokek, Aku Harus Disikat!! Setiap Hari..

Setelah minggu lalu gue rutin bertandang ke dokter kulit alias dokter muka, hari ini gue bermain ke dokter gigi. Alasannya simple sih, karena gue mau bersihin karang gigi dan ada klinik dokter gigi baru buka di deket rumah. Bersihin karang gigi yang biasanya bisa 80ribu won (yess, sinting mahalnya) jadi diturunin sampe 10ribu won. Ahahaha emang otak murahan, liat promosi gue langsung nyoba.

Sebenernya gue udah lamaaa banget nggak ke dokter gigi, dan gue tau gigi gue itu bukan tipikal yang gak disikat pun sehat. Udah sejak kecil gue langganan ke dokter gigi. Dan ntah kenapa walaupun gue ga suka makan permen atau coklat pas kecil, gigi gue yang bolong buanyuaaak buanget. Oke mulai terdengar jiji sih tapi emang demikian adanya T.T

Jadi pas tadi gue pasrah di bangku dokter gigi, seperti dugaan gue, mbaknya komentar agak panjang lebar sehabis bersihin karang gigi. Dia bilang gigi gue bermasalah di bagian A, harus dirawat dengan cara B, terus bisa menyebar ke C, dan berujung di D. Demi menjaga nama baik diri sendiri gue ga pengen membeberkan apa saja masalah gigi gue, tapi yang pasti masalahnya banyak.

Kemudian datanglah pak Dokter atau mereka sebut 원장님. Pak Dokter ramah dan baik hati, tapi dia sangat sangat prihatin pas tau masalah gigi gue banyak padahal umur gue masih…. muda hehehe. Akhirnya dia suru gue X-ray, biar dia jelasinnya lebih asyik, dan gue langsung dikasi liat mana-mana aja sumber penyakit di mulut gue itu. Daan setelah dibuat pusing sama istilah kedokteran gigi dalam bahasa Korea, akhirnya gue dibantuin bikin “plan” untuk merawat gigi gue, lengkap dengan harganya.

Mula mula mereka tanya ke gue, gue mau benerin yang mana. Gue bilang “oh ofkors kalo bisa gue mau beresin semuanya!” Gue juga mau sehat lah, ini kan penyakit, bukan demi kecantikan aja. Terus habis itu mbaknya ngangguk ngangguk, tapi lalu bilang pelan pelan supaya gue re-consider apakah gue mau rawat semuanya atau bertahap. Gue tanya, “emang kenape si mbak?” Mbaknya jawab, ‘ini mahal dek‘. Gue kekeuh, “emang berapa sih mbak?” Mbaknya sambil meringis bilang, ‘yang bagian ini, sekali beresin 100ribu won. karena dedek bermasalah di 4 bagian, bisa kena 400ribu won.’ Gue mulai diam. Mbaknya lanjut lagi, “Nah untuk yang bagian itu, satu gigi minimal 300ribu won, tapi belum termasuk terapi anunya. Berhubung si adek Sali bermasalahnya di tiga gigi, yaa… kira kira minimal keluar 1juta won...”

Okeh di titik itu gue antara pengen nangis dan malu…. Si mbak masih dengan ceria bilang bahwa biaya ini termasuk sangat murah, dibandingin klinik lain karena mereka baru buka. Jadi semua harga masih termasuk “miring”. Gue percaya sih, karena sejujurnya gue sempet liat liat iklan dokter gigi di tempat lain dan harganya 2 kali lipat dari yang ditawarkan si mbak tadi. Apalagi untuk klinik macemnya di Apgujeong dan Kangnam… bisa 3 kali lipat lebih mahal.

Jadi akhirnya gue memutuskan untuk melakukan tahap pertama untuk perawatan gigi gigi gue.. dan melanjutkannya sampai tahap kedua saja. Sisanya.. gue masih minta second opinion dari tim dokter pribadi di Jakarta sana, siapa tau dia punya temen tukang benerin gigi biar gue ga perlu bayar 1juta won atau hampir 10 juta rupiah itu.

Cuma satu yang pasti sih, pas gue bilang ke ayahanda soal gigi gue yang banyak bermasalah itu, bokap gue dengan sangat suportif menghibur, “Tenang aja sali, itu bukan sepenuhnya salah kamu. Papa rasa itu turunan papa dan mama, makanya dari kecil gigi kamu juga selalu bermasalah.

Sekarang setelah gue pikir pikir lagi… iya sih, bokap gue teratur sikat gigi tapi siklus munculnya karang gigi beliau super cepet, jadi harus rajin ke dokter gigi. Nyokap gue, sikat gigi rajinnyaaa bukan main tapi sejak muda dia juga langganan  ke dokter gigi. Kakak gue termasuk hoki, dia dapet gen bagus. Giginya rata nggak perlu dibehel, dan gue ga inget dia pernah ditambal. Sementara gue? Gigi gue ukurannya jumbo seperti bokap tapi rahang gue mungil seperti nyokap, sehingga dari kelas 6 SD gigi gue dikawatin. Gara-gara itu juga 4 buah gigi gue dicabut paksa sebelum dibehelin (untuk memberi space buat para gigi jumbo), dan pas behelnya selesai kira kira kelas 2 SMA ternyata gigi geraham tambahan yang disebut wisdom teeth  itu malah sudah muncul dengan sempurna!! Luar biasa cepat pertumbuhannya dibandingkan manusia-manusia pada umumnya. Sayangnya gigi-gigi tersebut ternyata tidak ada bijak-bijaknya sama sekali, karena diketahui bahwa mereka tumbuh miring. Sialnya yang miring itu bukan cuma satu pula, melainkan empat-empatnya. Hal itu membuat gue harus operasi 4 gigi lagi di kelas 2 SMA, dan membuat total jumlah gigi permanen yang telah dibuang paksa dari mulut gue adalah 8 buah saja.

Hmmm sekarang gue jadi kepikiran kalo gue punya anak nanti gimana nasibnya.. jujur agak kasian sih kalo dia nurunin semua gen jelek dari gue… tapi gimana dong, kan katanya you don’t choose your family? Fuhahahah nak… gotcha!! (calon ibu gagal)

Moving Out

Selamat tahun baru cina semuanya. Mengawali tahun ular ini keluarga kaunang mengisinya dengan sebuah peristiwa yang memorable yakni pindah rumah. Memang sih berita tentang keluarga kami pindahan ini kayanya udah didengungkan beberapa kali di postingan sebelumnya, tapi baru hari inilah! di tahun baru cina ini! di hari minggu yang hujan tapi panas ini! kami mulai resmi menempati rumah di Cileungsi.

Yang nggak tau Cileungsi itu di mana.. silakan google sendiri. Pastinya sih di tol Jagorawi keluarnya pintu tol Cibubur. Dekat kog dari jakarta (pintu tolnya doang huhuhu). Tapi Cileungsinya sendiri masih kayak…. satu…. jam… lebih… dari pintu tol Cibubur. Dan jalannya sangat menantang, banyak lobang di mana mana dan cuma dua jalur. Jadi kalau mau latihan nyetir ala supir bus antar propinsi yang ahli lambung lambungan, silakan deh main ke rumah saya. Tapi hati hati ya, kalo nggak itu shock breaker bisa abis kemakan lubang lubang nakal dan banyak kendaraan dari arah berlawanan.

Map

Laluu.. untuk pindahannya sendiri sebenernya sudah dilakukan dalam beberapa tahap. Mulai dari Desember kemarin kami udah rajin angkat angkatin barang, dan emang udah 2 bulan terakhir saya tidur di lantai. Udah 2 minggu belakangan juga keluarga kami nggak punya kulkas dan meja makan. Ehehehe itu menunjukkan betapa keluarga kami sangat menjunjung tinggi pepatah SEDIKIT DEMI SEDIKIT LAMA LAMA MENJADI BUKIT. Alias pindahannya dicicil.. dengan alasan males nyewa truk pindahan super gede (ntah karena apa). Well pada akhirnya kami emang pinjem mobil boks dan tronton (huhahah) dari kantor ayah dan kakak saya sih, tapi itu cuma untuk barang ukuran XL macamnya kulkas, sofa, lemari, meja, dan sepeda. Perintilan sisanya kayak boks baju, alat mandi, dan barang-barang yang teramat disayang seperti TV dan KUCING ofkors masuk mobil biasa.

Chaos

Oiya KUCING! Banyak yang nanya, keluarga kami nanti pindah rumah terus kucing diapain? Menurut saya ini pertanyaan sangat retoris karena jawabannya YA OFKORS DIBAWA LAAH…. benda mati aja dibawa masa makhluk hidup nggak dibawa?? Lagipula kucing kucing kami kan nama belakangnya udah Kaunang semua alias udah diangkat keluarga, sudah pasti mereka turut serta. Ih suka lucu deeh yang nanya *tendang.

Kucing

Kucing kami totalnya 5 ekor, yang besar 3 (Mak Putih, Neril, dan Krunch), dan yang kecil ada 2 ekor (Kembang dan Kuncup). Sementara itu kami cuma punya 2 buah kandang jumbo serta 1 kandang kecil, yang cuma muat satu ekor kucing dalam posisi lurus ke depan alias dia nggak bisa muter muter di dalemnya. Jadi kemarin di kandang ekstra jumbo masuklah Mak Putih, Kembang dan Kuncup (mereka ini hubungannya adalah nenek dan cucu cucu), lalu di kandang jumbo biasa masuklah Neril, dan di kandang mini (warna biru di foto) dimasukin si Krunch.

Ketiga kandang ini masuk di mobil yang dikendarai kakak saya, dan ditumpuk di antara kardus dan boks boks lainnya. Kata kakak saya kemarin sih di awal perjalanan kelima ekor kucing ini nangis semua ketakutan.. tapi later on satu per satu mulai tidur. Bahkan Mak Putih mulai menyusui cucu cucunya (hmm… oke… ini terdengar aneh). Tapi tetep aja sih, si Krunch katanya super berisik (mungkin karena kandang dia paling mungil) dan akhirnya dia dikeluarin dari kandang dan dibiarkan bebas di dalam mobil, sampe akhirnya dia memilih duduk manis di tengah di dekat persneling. Lucu ya ^__^ Eh lalu setibanya di sana, mereka nggak langsung dilepas karena takut nyasar, dan si Krunch disuru join di kamarnya Neril deh.

Tiba!

Ngomong-ngomong perjalanan kami kemarin itu bisa dibilang perjalanan paling bikin muak dalam hidup saya. Kemarin itu Minggu malem, dan muacetnya ueedaaaan parah. Saya start dari Halim jam 5 sore, dan nyampe Cileungsi jam 10 malam. Ehehehe tragis memang. Tapi yaaaah….. mau.. diapakeun lagi… saya nggak bisa protes dan nggak boleh mengeluh, karena ini baru awalnya saja! Kemarin hari pertama resmi pindah, dan juga tahun baru! Jadi pantang kan ngomel ngomel (padahal dalam hati udah depresi).

Eheheh tapi yaah walopun sangat melelahkan dan agak bikin mellow harus pergi dari rumah dinas di halim, yang lingkungannya sebenernya udah enak banget itu… kami semua excited kog pindah. New is always better kan eheheh. Semoga saya bisa cari jalan jalan tikus biar nggak kena macet lagi, semoga saya segera hafal posisi lubang lubang nakal ada di mana saja biar bisa menghindar dengan mulus, dan most of all semoga kami semua kerasan di tempat baru ini. Kami semua = para manusia beserta kucing kucing kami juga! Hehehe.

This House Is On Fire

Di saat orang-orang heboh kebanjiran, tetangga saya heboh kebakaran. Kejadiannya pagi ini, Jumat 18 Januari 2013 sekitar pukul 3 pagi. Kami sekeluarga lagi tidur dan mimpi kami lagi klimaks-klimaksnya, ketika mendadak mbak Irna ketok ketok kamar mama saya, “Bu.. Bu… bangun Bu.. rumah sebelah kebakaran.”

Emang dasar the power of kata “kebakaran”, saya yang biasanya kalo tidur berubah jadi batang pohon alias ga denger apa apa pun ikutan kebangun dan langsung loncat dari kasur saya. Keluar kamar, ibu saya dengan panik bilang, ‘Sali Passah bangun ayo semua stand by di mobil.’

Tanpa tahu apa bagaimana mengapa, saya menyambar satu tas tangan saya berisi HP, dompet, kacamata, dll lalu lari ke belakang untuk ngambil kunci mobil. Dari dalam rumah saya bisa denger orang-orang ribut teriak-teriak di sekeliling rumah kami dan saya cuma bisa dag dig dug der aja karena saya masih belum liat sendiri apinya seperti apa.

Berhubung pas bangunin kami semua si mbak bilangnya “rumah sebelah kebakaran”, ofkors satu rumah kami panik. Gile aje! Rumah di kompleks kami itu modelnya rumah kopel, alias sepasang dempet dempetan gitu. Jadi apa yang terjadi di rumah sebelah ofkors bakal dengan cepet merembet ke rumah kami juga. Buat yang nggak tau rumah kopel itu apa, ini saya cariin gambarnya di google:

Rumah Kopel

(Foto diambil dari aidiaproperti.com)

Andaikan rumah saya itu yang paling kiri atas, dan yang kebakaran adalah sampingnya alias pasangan rumah saya, tentu saja saya bisa ikutan nangis liatnya. Tapi syukurnya yang kebakaran adalah 3 rumah samping saya, atau kalau diandaikan di gambar di atas adalah rumah paling kanan. Di antara kami ada selisih 2 rumah lagi, yang secara jarak sebenernya agak sedikit jauh (beberapa meter lah) tapi kalau dalam keadaan panik mendadak api keliatan seakan bisa pindah dalam hitungan detik (which is probably true yah in some cases kalo memang media penghantarnya klop banget sama si api).

Rumah
(Rumah terbakar di kejauhan, heroic daddy berambut putih mencoba mendekat ke TKP)

Di satu jam pertama, mobil pemadam kebakaran belum juga dateng. Para penghuni rumah sekeliling kami udah sibuk mindahin mobil dan siap siap menyelamatkan diri masing-masing, sementara penghuni rumah yang kebakaran itu udah nangis nangis di dalam mobil mereka yang masih bisa selamat dan diparkir persis di depan rumah mereka yang lagi dilahap api. Ayah saya sukses mindahin mobil kami ke jarak yang lebih jauh, Ibu saya sukses menyelamatkan beberapa barang yang menurut dia berharga, Mbak Irna dan saya sukses matiin sekring listrik dan nyabut nyabutin kabel di rumah, dan kakak saya sukses ngumpulin dan ngandangin kucing kucing kami. Semua siap dimasukin ke mobil kalau memang petugas pemadam nggak dateng dateng juga.

Api Api Gunakan Atimu
(Closer look, para penghuni rumah meringkuk manis di Karimun)

Untungnya satu jam setelah api nyala beberapa mobil pemadam berhasil datang dan langsung semprat semprot. Sebelumnya sempet heboh juga soalnya bunyi krangg bumm prakkk klontangg udah meriah banget dari arah sana, menandakan api sukses melahap berbagai perkakas di rumah yang menghasilkan bunyi bervariasi. Tapi setelah disiram dengan membabibuta akhirnya rumah itu kembali tenang dan sesi pemadaman ditutup dengan hujan deras horeee. Ibu saya bilang pasti Tuhan sengaja mau nyuruh manusia berusaha sekuat tenaga dulu, baru Dia yang beresin sisanya.

Pemadam Kebakaran
(Pemadam kebakaran parkir sempurna di depan rumah saya)

Well kalo dipikir pikir bener juga sih, kalo Tuhan nurunin hujannya dari awal mungkin kami semua cuma bakal merengek rengek ‘ayoo ayoo hujan lagii biar padaam…’ tanpa ikutan bantuin mindahin barang atau memadamkan api. Tapi karena di jam pertama kering kerontang dan apinya nggak kunjung mengecil, para bapak bapak rumah tangga pun mengerahkan ember masing masing buat membantu proses pemadaman dan baru dilanjutkan oleh pemadam kebakaran beneran yang kemudian diakhiri sendiri oleh Yang Maha Kuasa.

Yeaa jadiii lumayan scary juga pagi itu buat saya. Terbangun jam 3.30 pagi, saya baru bisa kembali ke kasur sekitar jam 5.45. Dan begitu kepala saya menyentuh bantal lagi HP saya udah menjerit jerit ngebangunin saya.. sial. Satu jam kemudian saya memaksakan diri untuk melek dan menyeret badan saya ke kamar mandi untuk kembali bersiap membanting tulang. Untung jalanan Jakarta hari ini nggak terlalu macet walaupun ada beberapa titik yang masih jadi kolam susu.

Oiya keadaan rumah tetangga saya itu sekarang… ntah gimana. Tadi pagi saya lewatin rumah itu terburu buru dan di depannya udah banyak provost. Dasar kompleks tentara ya, musibah dikit langsung rame tronton dan manusia manusia berseragam. Jadi saya belum liat nih tampang sang rumah pasca panas-panasan di pagi pagi buta. Yang pasti sih nggak ada korban jiwa, dan rumahnya nggak rata dengan tanah. Masih ada beberapa yang sisa tapi ofkors semuanya hitam legam. Satu mobil APV dan satu sepeda motor bebek hangus, dan ternyata penyebab kebakaran adalah AC yang korslet! Ga usah tanya saya kenapa AC bisa korslet dan bisa bikin satu rumah menyala, dari dulu sampe sekarang Fisika saya jelek banget.

Daann… di sini lah saya.. menuliskan ini semua sambil nyedot Nescafe sebagai doping biar mata saya tetep terbuka. Nyawa saya tinggal sepertiga nih.. Sepertiga yang satu ikutan hanyut kebawa banjir kemarin, dan sepertiga yang satu lagi kayanya ikutan hangus di rumah tetangga tadi pagi. Eheheh.

Sama seperti closingnya postingan saya kemarin, stay safe people! And happy weekend :)

Maphilindo H1 Movie Night – Demi Ucok

Setelah bertahun-tahun nggak nonton sekeluarga.. akhirnya sesuatu yang aneh terjadi di rumah kami. Sejak papa dan mama hobi nonton Kick Andy, mereka suka termotivasi buat nonton bioskop untuk menyaksikan film film yang diresensikan di acara tersebut. Saya cukup syok sih soalnya seumur-umur nggak pernah liat papa ke bioskop. Kalo mama pernah.. beliau sering bawa saya dan kakak saya nonton film Disney pas masih kecil. Jadi pas beberapa minggu lalu mama bilang dia mau belanja ke Carrefour eh tapi terus pas saya SMS dia buat nitip brownies dia malah bales, “Mama nggak jadi belanja, ini lagi nonton Habibi Ainun sama papa.. he-he-heee…” saya pun yakin dan percaya ini keajaiban alam!

Nah! Keajaiban alam yang kedua pun terjadi sabtu kemarin. Di hari yang cukup gloomy karena seharian badaaiii… saya pun berusaha menghibur diri dengan jalan jalan ke mall sepi sama mamah. Mama pun hepi, karena udah lama nggak diajak jalan sama anaknya (karena anaknya sok sibuk hahahah).

Saking hepinya, mama pun nyombong ke papa lewat BBM
tante Tiur: Pah, mama dong diajak jalan-jalan sama Sali ke Pacific Place!
oom Dolly: ah, ngapain ke sana?
tante Tiur: yaa jalan-jalan, mau ikut nggak?
oom Dolly: ah cuma makan malam kan paling?
tante Tiur: mungkin..
oom Dolly: nggak mau nonton Demi Ucok aja?
tante Tiur: eh?
sali (yang ikut ngelirik ke layar HP): eh? tumben?
tante Tiur (nanya ke saya): emang ada si ucok di PP?
sali: ada sih.. tapi banyakan nggak Batak
tante Tiur: eh??

Singkat cerita saya pun bergegas ke Blitz di PP buat mengejar si ucok. Dan walopun ternyata di PP filmnya udah keburu main, saking niatnya saya pun sampe pindah bioskop ke Grand Indonesia segala demi ngejar ucok yang lain. ahaha ambigu banget deh ini bahasanya. Tapi iyah.. karena di PP filmnya jam 6 sore doang padahal ketika itu udah jam 7, saya dan mama pun ngejar film berikutnya di GI jam 9 malam. Dan karena waktunya lebih malam, peserta nontonnya pun nambah jadi ada kakak saya ikutan, pacar kakak saya ikutan, sampe mbak Irna di rumah pun dijemput papa buat ikutan nonton. Total berenam! Semua penghuni Halim Jalan Maphilindo H1 diboyong :D

The Girls

Ofkors saya hepi berat.. eheheh akhir pekan yang gloomy jadi ceria kembali menjelang tengah malam. Apalagi disuguhi tontonan gratis dari papa saya yang dateng ke bioskop pake jaket mama! dan itu bikin dia terlihat super jangkis. Belum lagi saya emang udah menanti-nanti film ini dari tahun lalu, jadi saya super girang pas bisa berkesempatan nonton ini bareng keluarga.

Movie Date

Ngomongin filmnya sendiri, hmmmm inti filmnya sih tentang seorang anak perempuan batak yang disuru kawin oleh emaknya, ofkors dengan sesama batak. Tapi anaknya sendiri nggak mau kawin (dengan siapapun) karena dia mau ngejar mimpinya untuk bikin film. Antara cinta dan impian gitu deh. Heheh. Alur ceritanya sangat smart, dan film ini layak tonton banget walopun dia termasuk film indie low-budget. Kebetulan juga sang pemeran utama dulunya anggota gereja saya dan aktif jadi dirigen naposo (pemuda) pas saya juga masih ngeksis jadi pemusiknya (sekarang sih beliau sudah menikah dan lulus dari naposo sementara saya kembali jadi umat biasa huheheh). Nih lihat trailernya di sini.

Bisa dibilang film Demi Ucok ini film yang sangat personal. Bagi orang yang nggak ngerti dunia batak dan tetek bengeknya pasti susah buat ketawa di tengah tengah film.

“Lo tuh jangan mau dipaksa kawin sama gue.. kalo lo kawin sama gue, lo musti bayar sinamot gue 2 juta per kilo tau nggak!”
“Mendingan lo kawin sama padang aja.. kalo lo sama padang, elo yang dibeli!!”

Tapi buat orang-orang yang berdarah batak asli macamnya mama saya, waaah bakal terpingkal pingkal banget deh sepanjang cerita. Menurut dia, film ini emang mencerminkan inang inang batak banget. Belum lagi sisipan lagu kesukaan beliau yang dinyanyikan indah sempurna oleh kak Ain (Geraldine Sianturi) nya sendiri bikin film ini berasa mengena di hati sekali.

Dung sonang rohangku dibaen Jesus i.. porsuk pe hutaon dison..
Na pos do rohangku di Tuhanta i, dipasonang tongtong rohangkon..
Sonang do… sonang do… dipasonang tongtong… rohangkon…

Yah jadiii demikianlah. Film Demi Ucok ini sendiri ngingetin saya bahwa orang tua itu pasti mau anaknya lebih sukses daripada dirinya sendiri. Jadi apapun itu cita-cita atau impian kita, silakan kejar sampe ke langit ketujuh asalll tetep inget untuk menghormati orang tua! Sementara kalo untuk urusan batak harus kawin sama batak juga.. ya itu terserah lah….. ngikutin kata-katanya Mak Gondut, kalau anjing yang darah murni memangg harganya lebih mahal daripada yang campuran, tapi kita kan bukan guguk? Ehehe lagian ini udah 2013 masbro! Mari berpikiran lebih terbuka.

Selamat menikmati hari berhujann..

Taruhan Berakhir

Dan jawabannya adalaah… saya sempat kedinginan di Korea Selatan namun sudah terselamatkan kembali dan bernaung hangat di pelukan ibu pertiwi.

Setelah 3 malam tidur nggak wajar di kamar yang dingin, akhirnya hari minggu kemarin saya terbang kembali ke Jakarta dan dijemput kakak saya yang baik hati, dan kami langsung meluncur ke rumah untuk bersiap pindahan. Agak mengagumkan sih melihat rumah sendiri kayak habis perang, kardus di mana mana, lemari udah ga ada, sofa udah jungkir balik, meja makan hilang satu (dan kami pun makan malam kayak standing party). Dengan sisa energi yang ada saya pun ikut serta kerja bakti ngangkatin barang ke mobil dan kemudian melaju ke sudut timur jakarta yang nantinya akan menjadi domisili kami yang baru. Sekitar jam 12 malam lebih sedikit akhirnya saya berhasil kembali ke rumah di halim (lagi), mulai menyapu kamar dan mencari kasur kosong. Ranjang kami sudah dibongkar semua, dan kami terpaksa tidur di lantai. Debu di mana mana, kardus pun menggentayangi. Namun senang juga sih akhirnya pindahan rumah ini bisa terealisasi sedikit demi sedikit, karena kami juga sudah lelah terbebani harus keluar kompleks tentara sementara papa sudah pensiun. Mungkin minggu depan pindahan kami selesai dan Natal nanti kami sudah tidur di rumah baru, walaupun pasti kondisinya belum jadi sempurna.

Fiuh.

Lokasi rumah kami memang super jauh, dan saya akan butuh waktu 3 jam minimal untuk ke kebon jeruk dari cileungsi. Kemungkinan untuk teman-teman saya mengantar jemput saya atau bermain ke rumah kami pun semakin kecil, secara itu udah benar-benar di luar Jakarta.

Namun tak apa. Saya suka perubahan; saya butuh perubahan. Dan lagi, new is always better. Always.

Nenek dari masa depan

Jadi ceritanya sepulang kerja tadi saya sempat terlibat perbincangan sekilas mengenai salah satu panutan hidup saya, yakni ompung saya. Ompung ini panggilan saya kepada nenek dari pihak mama saya, yang tentu berdarah batak jadinya dipanggil ompung. Kalau nenek dari pihak papa saya yang berdarah manado itu ofkors dipanggilnya oma.

Hehe anyway.. tadi teh ceritanya kami lagi membahas tentang kebiasaan nonton di bioskop pas masih kecil, dan lawan bicara saya itu agak takjub sama ibu saya yang masih mau nemenin saya nonton film film Disney di bioskop. Sebenernya buat saya itu bukan hal yang terlalu menakjubkan sih, soalnya sampe sekitar sebulan lalu pun ibu saya masih pergi ke bioskop berdua ayah saya.

Tapi satu hal yang saya yakin lumayan menakjubkan, adalah fakta bahwa saya masih punya pengalaman nonton Lord of The Rings yang pertama di bioskop bersama ibu dan OMPUNG saya. Saya inget banget nontonnya di Megaria, naik bajaj bertigaan. Ketika itu saya SMP kelas 1, dan jujur saya antara ga ngerti dan juga ketakutan nonton film ini. Bahasanya susah, ceritanya gelap, dan saya masih ga nyambung apa itu hobbit apa itu elf kenapa bisa begini dan kenapa bisa begitu.

Cuma satu hal yang saya inget, ketika itu saya super terheran-heran sama ompung saya yang suka banget sama Lord of The Rings. Bahkan yang ngajak kami nonton ke bioskop pun beliau, karena beliau udah tau film yang diangkat dari novel kesayangannya itu akan segera diputar di bioskop ibukota. (Hasil kebanyakan nongkrongin berita di TV tiap hari)

Yeap.. Lord of The Rings merupakan salah satu serial novel kesayangan ompung saya. Selain itu tentu dia juga baca karangan Tolkien lainnya seperti The Hobbit, dan roman-roman seperti Gone With The Wind. Semuanya dalam bahasa Inggris, dan saya ingat ke manapun opung saya pergi, beliau selalu nyimpen satu novel di tasnya.

Hobi nontonnya pun ternyata memang agak unik, karena selera film kesukaannya dia tuh film film perang macamnya Ben Hur. Ibu saya cerita dulu si ompung pernah keasyikan nonton Ben Hur sampe sesak nafas karena jantungnya mendadak berdegup terlalu kencang.

 [ Ompung dan kelima anaknya, tebak tebak berhadiah mama saya yang mana? ]

Selain seleranya di bidang sastra dan perfilman yang agak di atas standar, ompung juga punya kemampuan lebih di bidang teknologi. Bisa dibilang beliaulah yang bener-bener memperkenalkan saya sama komputer, printer, mesin fotokopi, dan fax. Agak menakjubkan karena “perkenalan” ini terjadinya di sekitar akhir tahun 1990 menjelang 2000 loh.. Even sekarang ibu saya aja masih agak gaptek sama komputer, tapi sekitar belasan tahun silam ompung saya sangat mahir pakai Microsoft Office.

Pekerjaan ompung sebagai penterjemah dan peng-aransir lagu membuat beliau harus selalu bekerja dengan komputer, dan itulah yang membuat beliau setiap hari temenan sama Excel dan Access. Sebenernya saya masih ga ngerti kenapa dia suka pake Microsoft Access.. rasanya nranslate atau ngedit lagu ga butuh database… hmm apa ingatan saya salah? Tapi rasanya enggak deh soalnya pas awal SMP gitu ompung sempet bantuin saya bikin PR komputer tentang access di rumah..

Saya juga pertama kali belajar nyalain modem dari beliau. Melalui hasil ngintilin ompung tiap hari jugalah saya mulai tau kalo mau buka website itu pake Internet Explorer, dan Microsoft Outlook itu untuk ngirim email. ASTAGA bahkan pas saya ngetik ini aja saya siyok sama kehebatan beliau, even saya mau nyetting outlook sekarang aja kudu nyontek google, lah si ompung dulu gimana cara makenya?

Oh Oh! Freecell sama minesweeper juga yang ngajarin itu si ompung! Huhaha saya suka merhatiin ompung hobi main kedua game tersebut, dan saya minta diajarin. Bahkan saya yakin ibu saya sampe sekarang gak bisa main Freecell.. huhehehe.

Yahh anyway anyhow.. itulah cuplikan keajaiban ompung saya. Dulu sih saya pikir semua nenek memang super cool kayak dia; jagoan naik vespa dan fasih berbahasa inggris. Namun setelah saya pikirpikir lagi sekarang, tampaknya saya harus bersyukur bisa punya ompung super antik yang keahliannya di bidang bidang tertentu melebihi banyak orang lain.

[Ompung dan Passah]

Mungkin benar kata lawan bicara saya tadi, ompung saya itu datang dari masa depan…

in memoriam of Tilly Loebis-Nainggolan, 4 Feb 1925 – 17 Agustus 2002

ga enaknya punya dokter pribadi…

banyak yang bilang kalo sakit dan punya bokap atau nyokap dokter itu pasti enak. ada yang ngurusin. ga usah ke rumah sakit udah pasti sembuh. pokonya keselamatan jiwa pasti terjamin.

gue ga tau sih kalau kasus orang lain, tapi kog dalam kasus gue agaknya hal itu kurang berlaku.. justru karena punya bokap dokter, yang ada malah dikit dikit gue dibawa ke rumah sakit. kaki lecet dikit, langsung dibikinin appointment sama dokter A buat dibelek di rumah sakit. gigi ngilu dikit, langsung dititah suru ke dokter gigi keesokan harinya. belom lagi masalah obat, baru bersin sekali doang gara gara debu nakal, langsung dituduh kena pilek dan berujung disuru minum obat A sampe Z.

gue inget dulu pernah gue kuliah di korea, masih tahun kedua kalo ga salah, dan gue hampir pingsan karena kesakitan sakit perut pas lagi dapet.. itu sakitnya udah kayak dilindes truk, dan gue nangis nangis di pelukan temen gue sampe akhirnya dia ngasi gue ponstan yang berhasil membuat hidup gue kembali bahagia. gue udah hepi, temen temen gue udah lega, tapi malah pas malemnya gue lapor ke bokap gue bahwa tadi gue sakit perut dan dia minum ponstan.. dia malah berang “apa apaan kamu seenaknya minum ponstan, itu obat keras tau blablabla kamu harusnya tahan aja blablabla” dan berujung gue menutup telepon sambil nangis.

dan.. untuk kesekian kalinya dalam hidup gue malam ini pun gue lagi lagi kesel karena punya bokap yang terlalu ahli biologi. untuk yang sempet ketemu gue akhir akhir ini, pasti sadar bahwa muka gue udah kayak monster, penuh jerawat ntah akibat stress ntah akibat patah hati. dan dari hari pertama gue menjejakkan kaki di tanah air pun bokap gue udah ngomel “itu muka gak pernah dirawat kenapa sih jerawatnya banyak banget”

tiap kali gue habis cuci muka pun dia ngeliatin muka gue dengan mata nanar dan tatapan pengen ngamplas pipi gue, dilanjutkan dengan kalimat “kamu besok ke dokter anu gih!” (tapi langsung gue balas “gak mau! sali ke sini cuma seminggu ngapain malah ke dokter!”)

lantas hampir tiap hari dia berusaha ngasi gue obat obatan dari obat minum sampe obat oles demi menunjang baiknya muka gue. as if gitu gue ga tau apa yang sebenernya bikin muka gue kaya gini. bukan makanan, jelas… karena gue makan aja jarang. dan bukan salah kosmetik juga, karena gue akhir akhir ini pake produk perawatan muka yang harganya gak kalah jauh sama harga diri gue. seperti yang sering gue celotehkan ke orang orang, jerawat2 ini akan hilang dengan sendirinya ntar kalo gue udah resign ato terjadi keajaiban di kantor gue.

tapi plis lah… gue santai aja gitu sekarang.. cuma di rumah gue semua orang kagak bisa santai. semuanya lomba ceramah ngelarang gue makan ini makan itu dan hobi banget kasi nasehat A B C D supaya gue mulus lagi.. yang mana di kuping gue malah terdengar seperti kalimat “aduh sal lu kenapa sekarang jadi jelek banget sih, lu pasti begini begitu ya makanya lakukan ini itu dong” which are kalimat kalimat yang menyudutkan gue.

padahal gue pulang untuk mencari ketenangan loh. yang gue butuh adalah kebahagiaan supaya gue ga stress dan bisa balik ke korea dengan semangat baru, tapi ini gue malah kesel hampir tiap hari. even detik ini pun, kira kira dua belas jam sebelum pesawat gue take off di pagi hari, gue lagi super kesel karena barusan bokap gue ngomel kenapa gue beli beng-beng dua kotak untuk orang orang kantor… “aduuh sali ngapain lagi sih beli cokelat, mau bolong bolong lagi gigi kamu?”

gue yang langsung bete kemudian menanggapi “ya gampang ntar tinggal ke dokter gigi”

tapi bokap gue pantang menyerah “adooh tapi itu coklat, jerawat kamu mau diapain lagi?”

dan gue langsung nyamber dengan nada tinggi “yaampun papa ini buat oleh oleh ini bukan buat sali juga kenapa sih komentar terus tentang muka sali pada gak bisa santai banget deh ih buset” 

dan gue pun berlari ke kamar, mengunci pintu, dan pasang musik kenceng kenceng.

oke gue tau ini tindakan, dan juga postingan, yang super sangat remaja. berasa balik ke umur tujuh belas lagi gue. yaudalah ya sekali sekali. huhu. bye bye jakarta, au revoir.

Master

image

Kakak saya lulus lagi. huhehe ayah dan ibu pasti senang.. tahun dua ribu dua belas tampaknya tahun yang baik dalam sejarah akademik keluarga kami. Senang! Saya senang! Terlihat jelas kan dari reaksi saya yang agak ga wajar? huhehe.

Sekali lagi selamat passah mama dan papa. Dan terimakasih Tuhan! Tak sabar bertemu mereka lagi :D