My Big Fat Bataknese Family

Sebagai half-blood Batak, kadang gue suka lupa bahwa Sangalian Jato Kaunang itu bukan seorang Manado saja. Gak semua orang di keluarga gue ngomongnnya pake kita-ngana. Ada juga sodara yang kalo ngumpul bawanya ulos dan suka mempertanyakan kenapa gue ga aktif di HKBP atau GKPA.

Heheh anyway, thanks to acara ngumpul-ngumpul setahun sekali seperti Bona Taon hari Minggu, 2 April 2017 lalu, (yessss exactly, udah April tapi masih Bona Taon, YA BIAR LAH YAA lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali), gue diingatkan bahwa ada sebagian diri gue yang berdarah Batak.

Terus ngumpul ngumpul kaya gini bikin gue sadar sih kenapa gue suka liat acara musik, ga bisa diem kalo lagunya seru, punya kecenderungan joget-joget ga behave, dan selalu senang kalo diajak karaoke. It’s in the blood menn!! :))

Sebagai info tambahan, Manado juga kalo ngumpul-ngumpul pasti ada nyanyi dan jogetnya. Nah kalo Batak digabung Manado paket kombo lah ya….

Maphilindo H1 Movie Night – Demi Ucok

Setelah bertahun-tahun nggak nonton sekeluarga.. akhirnya sesuatu yang aneh terjadi di rumah kami. Sejak papa dan mama hobi nonton Kick Andy, mereka suka termotivasi buat nonton bioskop untuk menyaksikan film film yang diresensikan di acara tersebut. Saya cukup syok sih soalnya seumur-umur nggak pernah liat papa ke bioskop. Kalo mama pernah.. beliau sering bawa saya dan kakak saya nonton film Disney pas masih kecil. Jadi pas beberapa minggu lalu mama bilang dia mau belanja ke Carrefour eh tapi terus pas saya SMS dia buat nitip brownies dia malah bales, “Mama nggak jadi belanja, ini lagi nonton Habibi Ainun sama papa.. he-he-heee…” saya pun yakin dan percaya ini keajaiban alam!

Nah! Keajaiban alam yang kedua pun terjadi sabtu kemarin. Di hari yang cukup gloomy karena seharian badaaiii… saya pun berusaha menghibur diri dengan jalan jalan ke mall sepi sama mamah. Mama pun hepi, karena udah lama nggak diajak jalan sama anaknya (karena anaknya sok sibuk hahahah).

Saking hepinya, mama pun nyombong ke papa lewat BBM
tante Tiur: Pah, mama dong diajak jalan-jalan sama Sali ke Pacific Place!
oom Dolly: ah, ngapain ke sana?
tante Tiur: yaa jalan-jalan, mau ikut nggak?
oom Dolly: ah cuma makan malam kan paling?
tante Tiur: mungkin..
oom Dolly: nggak mau nonton Demi Ucok aja?
tante Tiur: eh?
sali (yang ikut ngelirik ke layar HP): eh? tumben?
tante Tiur (nanya ke saya): emang ada si ucok di PP?
sali: ada sih.. tapi banyakan nggak Batak
tante Tiur: eh??

Singkat cerita saya pun bergegas ke Blitz di PP buat mengejar si ucok. Dan walopun ternyata di PP filmnya udah keburu main, saking niatnya saya pun sampe pindah bioskop ke Grand Indonesia segala demi ngejar ucok yang lain. ahaha ambigu banget deh ini bahasanya. Tapi iyah.. karena di PP filmnya jam 6 sore doang padahal ketika itu udah jam 7, saya dan mama pun ngejar film berikutnya di GI jam 9 malam. Dan karena waktunya lebih malam, peserta nontonnya pun nambah jadi ada kakak saya ikutan, pacar kakak saya ikutan, sampe mbak Irna di rumah pun dijemput papa buat ikutan nonton. Total berenam! Semua penghuni Halim Jalan Maphilindo H1 diboyong :D

The Girls

Ofkors saya hepi berat.. eheheh akhir pekan yang gloomy jadi ceria kembali menjelang tengah malam. Apalagi disuguhi tontonan gratis dari papa saya yang dateng ke bioskop pake jaket mama! dan itu bikin dia terlihat super jangkis. Belum lagi saya emang udah menanti-nanti film ini dari tahun lalu, jadi saya super girang pas bisa berkesempatan nonton ini bareng keluarga.

Movie Date

Ngomongin filmnya sendiri, hmmmm inti filmnya sih tentang seorang anak perempuan batak yang disuru kawin oleh emaknya, ofkors dengan sesama batak. Tapi anaknya sendiri nggak mau kawin (dengan siapapun) karena dia mau ngejar mimpinya untuk bikin film. Antara cinta dan impian gitu deh. Heheh. Alur ceritanya sangat smart, dan film ini layak tonton banget walopun dia termasuk film indie low-budget. Kebetulan juga sang pemeran utama dulunya anggota gereja saya dan aktif jadi dirigen naposo (pemuda) pas saya juga masih ngeksis jadi pemusiknya (sekarang sih beliau sudah menikah dan lulus dari naposo sementara saya kembali jadi umat biasa huheheh). Nih lihat trailernya di sini.

Bisa dibilang film Demi Ucok ini film yang sangat personal. Bagi orang yang nggak ngerti dunia batak dan tetek bengeknya pasti susah buat ketawa di tengah tengah film.

“Lo tuh jangan mau dipaksa kawin sama gue.. kalo lo kawin sama gue, lo musti bayar sinamot gue 2 juta per kilo tau nggak!”
“Mendingan lo kawin sama padang aja.. kalo lo sama padang, elo yang dibeli!!”

Tapi buat orang-orang yang berdarah batak asli macamnya mama saya, waaah bakal terpingkal pingkal banget deh sepanjang cerita. Menurut dia, film ini emang mencerminkan inang inang batak banget. Belum lagi sisipan lagu kesukaan beliau yang dinyanyikan indah sempurna oleh kak Ain (Geraldine Sianturi) nya sendiri bikin film ini berasa mengena di hati sekali.

Dung sonang rohangku dibaen Jesus i.. porsuk pe hutaon dison..
Na pos do rohangku di Tuhanta i, dipasonang tongtong rohangkon..
Sonang do… sonang do… dipasonang tongtong… rohangkon…

Yah jadiii demikianlah. Film Demi Ucok ini sendiri ngingetin saya bahwa orang tua itu pasti mau anaknya lebih sukses daripada dirinya sendiri. Jadi apapun itu cita-cita atau impian kita, silakan kejar sampe ke langit ketujuh asalll tetep inget untuk menghormati orang tua! Sementara kalo untuk urusan batak harus kawin sama batak juga.. ya itu terserah lah….. ngikutin kata-katanya Mak Gondut, kalau anjing yang darah murni memangg harganya lebih mahal daripada yang campuran, tapi kita kan bukan guguk? Ehehe lagian ini udah 2013 masbro! Mari berpikiran lebih terbuka.

Selamat menikmati hari berhujann..

Bataknism

Kali aja ada yang belum liat trailer ini… from the makers of Cin(T)a, coming soon September 2012.

ehuahehe yang ketawa di detik 41 angkat tangan!

Welcome To The Enchanted Lore of My 7 Crimson Theatre – Reynold Silalahi

Video berikut ini adalah video mantan guru teori piano saya ketika masih muda dulu, sekaligus pianis di gereja tempat saya beribadah di Jakarta. Beliau memang talentanya luar biasa sekali, dan saya sangat amat menikmati setiap kelasnya, begitu pula iringan pianonya kalau lagi kebetulan bergereja di hari minggu dan beliau yang jadi pengiringnya. Denger-denger beliau baru baru ini bikin album “USANG-USANG ISENG-ISENG”, (C) 2012, Limun Records, dan ini adalah salah satu tracknya.


Dear kak Reynold, ijinkanlah saya ngeshare video ini karena saya terlampau bangga dan terpukau pada kakak.. Huhehe BRAVO!