Blighted Ovum: Pengalaman Keguguran Alami dan Kuret

Catatan: postingan ini sudah mengendap 22 hari di draft saya. Beneran lupa sih buat menamatkan dan mempublikasikannya. Tapi kan lumayan ya buat kenang-kenangan, jadi tetep dipost deh meskipun sekarang udah ga berasa gimana-gimana sama sekali.. hahaha :))

Sebelum membaca postingan ini, ada baiknya baca dulu postingan sebelumnya tentang kronologis kehamilan gue yang pertama: Part 1 & Part 2.

Jadi… hamil, Sal?

Uhm… kata testpack pas akhir Juni kemarin sih iya. Ehehe. Tapi terus ga jadi hamilnya.

Maksudnya ga jadi?

Yaa… ternyata memang terjadi pembuahan sel telur dan sperma di dalam rahim gue, tapi tidak terbentuk embrio. Cuma kantongnya aja.

Tapi lo tetep berasa hamil?

Iya, di awal-awal. Ini mungkin karena hormon progesteronnya tetap meningkat, terus dia mendeteksi ada kantong janin, lalu dia memberikan tanda-tanda kehamilan deh. Jadi di awal-awal ya gue mual, badan ga enak, cepet cape, ga nafsu makan. Standar lah ya.

Terus kapan lo mulai sadar lo Blighted Ovum?

Sadar bahwa gue hamil BO sih ya baru di akhir-akhir menjelang keguguran. Soalnya kan gue ga mau memvonis diri sendiri juga. Tapi di week 8 pas dokter mulai mencurigai gue BO, gue udah mulai rajin baca-baca artikel soal BO. Dan gue mulai menyadari bahwa tubuh gue mengalami perubahan lagi…

Perubahan gimana?

Perubahan jadi balik lagi ke kondisi kayak ga hamil :)) Di sekitar week 8-9 itu badan gue seger banget asli!! Nafsu makan meningkat, dada ga sakit, tenaga jadi banyak, terus perut ga kembung.

Lalu kata dokter gimana?

Kata dokter yaa… dari week 8 sampe 10 itu dipantau dulu. Dikasi obat penguat selama 2 minggu. Namun pada akhirnya di week 10 fix gue BO sih. Terlihat dari kantong janin yang tetap kosong, dan bahkan ukurannya mengecil.

Penyebabnya apa sih?

Dokter cuma bilang ini karena kualitas sperma dan sel telurnya tidak baik.

Masa? Bukan karena lo kecapean, Sal?

Ehmmm dokternya bilang sih bukan. Gatau juga ya kalo dia hanya membesarkan hati gue buahaha. Tapi ga sih, dia berulang kali bilang bahwa ini murni karena kelainan kromosom dan memang sperma dan sel telurnya ga bagus. Titik. Bukan karena toksoplasma juga seperti kata artikel-artikel sesat di internet.

Penyebab ga bagusnya kenapa?

Nah itu yang misteri. Bisa karena pola hidup yang kurang sehat (duh), atau bisa karena memang spermanya lemah (wth?) atau sel telurnya ada keanehan (wtf?). Kalau mau diteliti lebih jauh, ya harus tes sperma dan cek sel telur, tapi itu lebay aja kata dokternya.

Jadi yaudah, direlain aja?

Ya kami punya opsi lain apa lagi memangnya? Eheu~

Terus memutuskan dikuret itu pas kapan?

Pas akhirnya udah pendarahan beberapa hari, gue pikir kalo mau dikuret mungkin sebaiknya pas weekend supaya ga ganggu jadwal Fajar juga, dan bisa istirahat penuh di ruko tanpa ada karyawan kerja. Jadi pas Jumat 9 Agustus 2019 itu gue memutuskan untuk kuret besoknya, hari Sabtu 10 Agustus 2019.

Baca juga: First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 2)

Kuret lancar?

Lancar! Yang ga lancar itu proses menjelang kuretnya hahaha penuh darah dan air mata.

Wew kog terdengar horor, emang apa yang terjadi?

Yang terjadi adalaah… di pagi hari di mana gue dijadwalkan untuk kuret sorenya, gue malah keguguran duluan. Istilahnya keguguran alami, karena gue ga minum obat apapun, tapi dia memutuskan untuk keluar dengan sendirinya. Mana gue pilek pula waktu itu, jadi badan super ga enak.

Keluar dengan sendirinya dalam bentuk apa?

Dalam bentuk darah lah! Darah berupa cairan, dan darah dalam bentuk gumpalan.

WTH. Serem dongggg?

Serem gila T__T Seumur-umur gue dapet tiap bulan, kagak pernah dah liat darah sebanyak itu keluar dari vagina huhuhu. Di sabtu pagi itu gue menghabiskan 5 pembalut ukuran night, dan sempet keliyengan setiap kali ke kamar mandi untuk ganti pembalut.

Sakit ga?

Pas paginya belum terlalu sakit, cuma lemes banget karena banyak darah keluar. Keliyengannya kerasa banget, kayak mau pingsan gitu. Tapi sakitnya masih bearable.

Itu ga langsung ke UGD aja pas paginya?

Engga sih.. karena gue terlalu lemah jadi gue pikir gue mau baring dulu aja di kasur sambil mengisi energi di tubuh ini. Jadi dengan penuh inisiatif gue makan semua yang manis manis, dari cokelat, vitamin, teh manis, sampe protein drink. Dan sempet mesen gofood juga untuk makan siang.

Trus siangnya baru ke rumah sakit?

Iyah. Kebetulan pagi itu jam 9 Fajar masih ada jadwal interview orang, lalu jam 10 ada meeting sama temennya. Hahaha produktif yah. Jadi jam 11 gofood gue baru dateng, jam 11.30 mulai makan, 12.30 mandi, jam 13an berangkat, jam 14 mejeng di rumah sakit.

Di rumah sakit diapain?

Langsung ke UGD, diperiksa sama dokter jaga, terus dia bilang tensi gue normal. Gue sempet menyebutkan bahwa paginya gue sudah sempat keluar darah banyak sekali, bahkan ada gumpalan gumpalan darah (dan gue kasi liat fotonya, hihi mo liat juga gak? ;p ), tapi dia bilang gue tampak baik-baik saja. Gue sempet nyaut, “Oh iya dok soalnya saya sempet makan banyak banget tadi pagi..”

Terus langsung dikuret?

Eehm ga langsung sih, gue sempet nunggu total 2 jam gitu baru masuk ke ruang tindakan. Kan gue tiba di rumah sakit jam 2 siang, nah gue inget masuk ruang tindakan jam 4 sore. Kebetulan dokter anastesinya masih lagi sementara operasi orang, jadi sambil nungguin dia, gue sambil dicek darah dll dkk. Cuma at least jadwal kuret gue jadinya maju dikit, kan tadinya 17.30, ini jadi jam 16.00.

Nunggunya bosen dong?

Bosen sih enggak, sakit iye!

Oh sakit nih akhirnya?

Iya, akhirnya hahaha. Pas pagi yang pendarahan di rumah itu menurut gue sakitnya masih bisa ditahan, cuma keliyengannya yang ga sanggup. Tapi waktu gue udah sampe di rumah sakit, perut gue malah sakiit.. dan sakitnya datang dan pergi gitu. Sakitnya kayak sakit kram dapet tapi versi lebih nyeri, dan lebih lama, daan lebih sering.

Trus pas dikuret sakit juga ga?

Pas dikuret udah ga sakit, soalnya dibius. Dan gue lega banget pas akhirnya dokter anastesi masuk ke ruangan, karena gue tau bentar lagi semua kesakitan gue lenyap sudah hahaha. Dan bener aja, gue cuma inget ada perawat dateng ngebenerin posisi kaki gue yang sebelah kiri, lalu gue hilang kesadaran..

Bangun-bangun udah beres?

Yoiii… bangun-bangun gue udah terbujur rapi, dan Fajar udah nongol lagi di samping gue sambil megang es kopi. Dia bilang prosesnya cepet banget, tapi nunggu gue bangunnya yang lama hahahah.

Abis itu opname dong?

Mana adaaa! Hahaha. Dokter gue super cool kayanya. Abis gue kuret itu, perawat nganterin gue ke ruang kelas 3 (yang satu ruangan rame-rame), lalu gue dianterin makanan. Abis itu perawat bilang kami udah bisa memproses pembayaran (tentu saja Fajar yang mengurus administrasi sementara gue lanjut makan), terus ga lama dia dateng lagi untuk lepas jarum infus.

Kemudian…. pulang?

Iyah. Sekitar jam 19 gue ganti baju, beres-beres, ganti pembalut (tetep masih berdarah soalnya), lalu berjalan ke mobil dan pulang.

Emang ga sakit lagi?

Ga sakit. Gue kira itu ga sakit karena masih ada efek obat biusnya, tapi pas sampe rumah dan bahkan keesokan harinya juga ga sakit sih.

Terus di rumah lanjut bedrest?

Dokter sih ga nyuru demikian sebenernya… dokter bilang silakan berkegiatan seperti biasa, karena buktinya dia nyuru gue langsung pulang kan malam itu juga? Hahah. Tapi di rumah iya gue lanjut istirahat sih. Sama rutin minum obat juga.

Obatnya banyak?

Total ada 4. Gue inget di antaranya ada vitamin, dan ada antibiotik. Gue diresepin pain killer juga sebenernya, dan gue tebus, tapi itu boleh diminum kalau gue merasa sakit saja. Dan puji Tuhan sampai seminggu setelah kuret pun gue tetep ga minum obatnya karena ga merasa sakit.

Terus reaksi orang gimana?

Pas mau dikuret itu kan gue sempet ngepost di Twitter.. beberapa langsung shock dan ada yang wasap seketika. Tapi ketika itu ya gue masih kalem aja. Cuma pas hari senin paginya gue ngepost di instagram, baru deh banjir notifikasi berisi kata-kata manis dan penyemangat. Di situ gue merasa.. diperhatikan haha.

Hahahah.. netizen heboh ya?

Yoi. Gue kira selama ini follower gue ga aktif semua, eh ternyata banyak banget yang komen dan mesej hahaha. Gue terharu sih asli.

Ada komentar yang paling diinget ga?

Ada satu yang wasap, “GWS, semoga makin romantis ya” dan ada satu lagi yang bilang, “Be gentle with yourself.” Dua itu paling teringat sih, karena yang satu unik, dan yang satu… sangat mengena.

Wk emang lo ga gentle sama diri lo sendiri?

Yaaa… sekarang sih gue udah jauh lebih kalem, tapi pas di week 10 yang gue udah mulai keguguran itu gue stress sih. Kalo kata Fajar, gue defensif banget. Gue sering sok-sokan ketawa biar keliatan hepi, padahal aslinya sedih. Ya emang sedih juga, gue keguguran anjir.

Trus sekarang masih sedih?

Kalo lagi bengong, bisa jadi sedih. Tapi kalo lagi waras ya gue kembali mengingat bahwa ini memang rencana Tuhan…..

meskipun yah, kalau mau dikritisi, kenapa Tuhan kasi kayak gini? Did he change His mind? Tadinya mau memberi tanggung jawab kepada gue dan Fajar untuk jadi orang tua, tapi pas diliat-liat lagi, ‘hmmm kayaknya dua bocah ini belom siap, gajadi deh’, apa kayak gitu?

Lha kog jadi mulai drama

Hahahah ya tapi asli emang itu sih yang kadang terlintas di kepala. Apakah kami memang belum siap? Are we not… good enough?

HUSH MULAI!

Wk baiklah kuhentikan di situ pikiran buruknya.

Jadi lo udah sehat belum sih?

Secara fisik udah, kayanya. Secara mental, akan.

Tapi udah semangat menyambut hari-hari baru?

Semangat doong! Semangat juga untuk mencoba buat lagi :p

Hahaha alright then. Take care, Sali and Fajar!

We will <3

First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 2)

Sebelum baca postingan ini, lihat dulu kronologis pertamanya ya: First Pregnancy: Blighted Ovum (Part 1)

Selasa, 6 Agustus 2019, gue kontrol di usia kandungan 10w berdasarkan HPHT, dan mendapati bahwa kantong janin gue masih kosong. Dokter tidak menemukan penampakan janin maupun detak jantung, dan usia kantong janinnya hanya 6w2d. Padahal 2 minggu sebelumnya, di saat gue 8w berdasarkan HPHT, ukuran kantong janin gue seperti 6w1d. Jadi dalam dua minggu gue cuma nambah sehari >.<

Selama 2 minggu terakhir itu pula gue merasa lebih segar daripada hari-hari awal ketika gue baru tahu gue hamil. Nafsu makan gue membaik, gue ga kembung-kembung lagi, dada ga kenceng dan ga sakit lagi, gue ga terlalu ngantukan, gue jadi lebih segar. Singkat kata, kayak ga hamil deh. Beberapa orang bilang, “berarti lo emang kategori ibu hamil yang kehamilannya gampang banget kali sal, ga berasa mual, ga berasa kayak hamil. Bagus tau!”

Hmmm tapi gimana yah, berhubung di awal-awal itu gue sempet merasakan ga nyamannya hamil, gue merasa badan yang terlalu segar ini justru pertanda aneh. Too good to be true aja gitu, baru 8w tapi kog udah ga ada rasa ga nyaman lagi.

Sampai akhirnya pulang dari kontrol hari Selasa 6 Agustus 2019 itu, gue pendarahan. Pendarahannya masih bisa dibilang sedikit, karena volume darah yang keluar tidak lebih dari menstruasi. Malam itu juga gue wasap dokter, bertanya apakah gue perlu di rumah sakit segera atau tidak. Lalu wasap gue dibalas tengah malam:

[00:57, 8/7/2019] dr. Musa Soebiantoro: Itu berarti proses keguguran sdh terjadi
Sebaiknya besok pagi ke RS langsung UGD, krn khawatir Sali perdarahan semakin banyak

Kemudian apakah gue langsung ke rumah sakit besok paginya? TENTU TIDAK SODARA SODARI… bukan Sali namanya kalau ga keras kepala, paling ga mau disuru ke rumah sakit hahaha.

Jadi dari Selasa malam itu gue udah pakai pembalut. Lalu Rabu paginya, gue udah siap-siap mau ke UGD, tapi gue sadar kog pagi itu malah gue tidak mengeluarkan darah lagi. Badan juga masih segar. Perut pun tidak sakit. Maka dengan jeniusnya gue beride: bagaimana jikalau kita ke rumah sakit besoknya lagi saja yaitu hari Kamis? Bagaimana jikalau hari ini (Rabu) kita ke kantor dulu saja untuk mengabarkan warta buruk ini kepada teman-teman kantor yang kebetulan selama ini bahkan belum tahu bahwa gue hamil? Ide cemerlang!

Maka berangkatlah gue ke kantor. Hahahah rada gila ya emang. Tapi beneran deh, hari Rabu itu gue merasa baik-baik saja. Gue masih tetep pake pembalut dan darah masih keluar, tapi hanya sedikit. Jumlah darahnya tuh kayak menstruasi hari ke-3 gitu lah. Apalagi perut gue ga berasa sakit dan ga ada kram sama sekali, jadi gue pikir aaahh can laah ngantoor…

Hari Kamis pun datang, dan gue tetep ngantor paginya lalu sorenya ke rumah sakit. Masuk ruangan dokter, beliau bertanya, “Masih keluar darah?” Dan gue pun menjawab, “Masih dok. Tapi kog ga sakit ya?”

Dokter cuma jawab, “Yaa toleransi orang akan rasa sakit kan beda-beda. Yaudah ayo dicek dulu.”

canva-photo-editor (5).png

Gue pun kembali di-USG perut, dan kali ini terlihat bahwa kantong janinnya sudah mengecil. Di tanggal 27/7/2019 ukurannya 23mm usia 6w1d, lalu tanggal 6/8/2019 jadi 23.6mm usia 6w2d, kemudian 8/8/2019 jadi 20.9mm 5w6d. Lumayan ga wajar yah?

Dokter pun bilang selain kantongnya mengecil, bentuknya juga sudah rusak karena tepinya sudah mulai bergerigi. Di sinilah baru dokter yakin gue Blighted Ovum, dan beliau langsung menyarankan kuret.

Gue sempet nanya, kalau kuret, kapan baiknya?

Beliau bilang ya terserah saja, tapi ini proses kegugurannya sudah dimulai (karena gue sudah berdarah), jadi ada kemungkinan keguguran alami duluan kalau ga segera dikuret, dan keguguran alami itu bisa bikin sakit dan kehilangan banyak darah.

Gue masih nanya lagi, selain kuret, ada opsi lain atau tidak?

Dokter bilang tentu ada, yakni dengan obat peluruh. Tapi itu jauh lebih sakit daripada kuret, dan hasilnya belum pasti bersih. Juga ada kemungkinan setelah pakai obat, ternyata rahimnya belum bersih, sehingga tetap harus dikuret. Jadi kalau mau yang cepat dan yakin bersih, langsung kuret saja.

Pertanyaan terakhir gue, kapan bisa dikuret? Lama ngga? Pake nginep?

Dokter sambil ketawa bilang, aduh kuret bisa kapan saja! Sekarang juga bisa. Prosesnya cuma 15 menit, tapi kamu bangun dari obat biusnya mungkin makan waktu 30 menit. Ngga usah nginep! Ngapain nginep? Langsung pulang saja dan berkegiatan seperti biasa.

Dokter Musa ini emang super cool ya hahaha dia ngomong seolah kuret is no big deal. Padahal di otak gue itu serem banget. Dan untuk merayakan kepusingan di hari itu, kami pun berfoya-foya di Mapo Galmaegi hahaha.

canva-photo-editor (6).png

Hari Jumatnya, gue masih mengeluarkan darah tapi juga masih segar dan perut tidak kram. Gue ngantor seperti biasa, dan di kantor gue menyempatkan diri untuk menelepon rumah sakit dan membuat janji kuret keesokan harinya, Sabtu tanggal 10 Agustus 2019. Tadinya gue mau kuret pagi aja, supaya puasanya dari malam ketika tidur. Tapi ternyata dokter bisanya sore, jadi ketok palu lah kami semua bahwa gue akan dikuret Sabtu, 10 Agustus 2019, jam 17.30. Wohoo!

Jumat malamnya, gue masih sempat makan di luar sama teman-teman kantor. Ketika itu sebenernya badan gue udah mulai ga enak, tapi gue yakin itu karena gue pilek. Kombo banget ya emang, keguguran iya, pilek juga iya. Udah gitu pilek gue pas banget lagi klimaks-klimaksnya, jadi ga cuma ingus yang keluar, tapi pusing dan meriangnya juga kena.

Alhasil Jumat malam pas gue pulang ke rumah, gue bilang sama Fajar bahwa badan gue ga enak banget. Gue takut besok pas kuret gue ga prima, karena saat itu gue merasa badan gue hangat. Gue sempet susah tidur karena hidung tersumbat, lalu Fajar ngambilin segelas air panas, disuru minum. Air panas!! Gue sampe kesel dan keluar air mata karena gue ga suka air panas hahahah. Fajar kayanya sadar gue udah cranky berat, jadi disuru tiup tiup aja air panasnya supaya uapnya bisa gue hirup lagi.

Malam itu gue sengsara banget deh pokoknya. Campuran antara nervous besok mau kuret, dan hidung yang bisa-bisanya memilih untuk pilek di saat yang bersamaan. Gue tidur dengan berbalurkan Vicks di hidung, terus bolak balik kanan kiri kanan kiri karena susah bernafas.

IMG_2267.jpg
Hospital bag edisi kuret 

Sabtu pagi, gue kebangun jam 5 subuh. Gue inget banget terbangun dalam keadaan super ga nyaman. Kepala ga nyaman, hidung ga nyaman, perut agak bergejolak, darah juga masih keluar. Lalu karena udah terlanjur bangun, gue ke kamar mandi lah ya. Niat awalnya cuma untuk pipis, tapi ketika gue lihat pembalut, damnnn kog darahnya lebih banyak dari kemarin-kemarin?

Ganti lah gue pembalut yang lebih tebal, lalu manjat kembali ke kasur. Pas baring lagi di kasur, gue berasa kog perut gue masih bergejolak. Mencoba tarik nafas dalam-dalam supaya semua masalah selesai seketika, eeh kog kagak bisa tarik nafas juga. Hidung masih tersumbat ternyata. Ah elah berat amat cobaan pagi-pagi, mulailah gue cranky lagi.

Di atas kasur, gue tetep ga bisa tidur. Gue merem, tapi masih inget perut gue terasa aneh dan badan gue ga enak. Gue inget beberapa kali ke kamar mandi, dan tiap kali gue ngecek pembalut, darahnya selalu tambah banyak dan tambah banyakk…

Hingga di satu titik gue ke kamar mandi terus melihat ada benda kayak balon yang belum ditiup, tergeletak di pembalut gue. Sempet gue pegang dan gue angkat, dia ga ancur gitu hahaha beneran kayak balon karet. Gue nulis ini sambil ketawa-ketawa, padahal ketika itu gue keliyengan parahhh >.< Fajar lalu bopong gue ke kasur, dan gue dibikinin teh manis.

Ga lama habis itu gue pengen pipis lagi (beser banget ya gue) terus minta diangkat Fajar ke kamar mandi. Tapi karena kali ini gue lebih cerdas, gue duduk dong di kursi kerja yang ada rodanya gitu, lalu minta didorong sama Fajar hahaha. Kali ini pas gue melirik pembalut, ternyata ada gumpalan segede kepalan tangan yang jatuh ke lantai kamar mandi. Gue angkat gumpalannya, lagi-lagi dia ga pecah, ternyata teksturnya agak mirip jelly, lalu gue flush deh. Dan setelah itu keliyengan lagi hahaha.

Pokonya Sabtu pagi itu penderitaan banget lah buat gue. Kegiatan cuma kasur – kamar mandi – ganti pembalut – lihat darah – keliyengan – makan cokelat – kamar mandi lagi – ganti pembalut lagi – ada gumpalan lagi – ke kasur lagi – gitu terus sampe waktunya makan siang tiba. Sementara kalau ada yang nanya, “Kenapa ga ke UGD dari pagi-pagi buta itu aja sih? Kenapa harus nunggu siang?”

Jawabannya adalah karena gue lemasss.. dan belom mandi :)) Maksudnya, jalan dari kamar mandi ke kasur aja harus dibantu Fajar, aduh gue ga kebayang kalo harus digendong ke rumah sakit. Males banget. Gue sadar sesadar-sadarnya bahwa Sabtu pagi itu adalah proses gue keguguran alami, dan yang harus diantisipasi adalah jangan sampe gue pingsan karena kehilangan banyak darah.

Alhasil ya gue memasukkan mineral dan gula sebanyak-banyaknya lah ya ke tubuh gue, dari mulai ngemilin cokelat, minum protein, minum vitamin, minum teh manis, sampe terakhir itu makan nasi lengkap dengan sayur dan daging karena itu makan terakhir gue sebelum puasa. Yang sulit adalah tetap berpikir jernih karena di samping keliyengan, perut gue juga udah mulai sakit melilit datang dan pergi. Mungkin ini yang disebut orang kontraksi yah.

canva-photo-editor (7).png
belum tindakan, udah ganti baju rumah sakit 1x dan celana dalam 2x :))

Jam 14.00 kami tiba di rumah sakit. Gue dipersilakan baring di UGD, lalu diperiksa oleh dokter jaga, kemudian dokter Musa datang dan bilang, “Yaudah kuretnya dipercepat aja ya, ga usa nunggu 17.30”. Atur dok.

Dari UGD, gue pindah ke ruang tunggu atau apalah itu namanya, pokonya bilik-bilik tempat nunggu sebelum tindakan. Sebelah kanan kiri gue penuh ibu-ibu jerit-jerit karena lagi nunggu bukaan penuh hahaha. Sementara gue sesekali ketawa sesekali meringis, karena kontraksinya datang dan pergi. Di sini gue masih berdarah-darah kayak habis nyembelih ayam, sampe gue minta ganti baju rumah sakit dan minta pembalut maternity biar tebel sekalian.

20190810_150257.jpg

Sekitar jam 4 akhirnya gue masuk ruang tindakan alias ruangan tempat para ibu melahirkan juga kayanya, dan gue disuru menunggu sambil berbaring. Selama nunggu itu rasa sakit gue makin sering dan makin lama :( gue ga ngerti juga sebenernya apa sih yang terjadi kenapa pas pagi sakitnya B aja tapi sekarang makin sakit! Huhuhu. Sekitar 30 menit kemudian para dokter pun datang; ada satu dokter anastesi yang bertugas membius gue, dan satu lagi dokter Musa my luvv.

Dokter anastesi cuma nanya kapan terakhir makan, ini kehamilan ke berapa, lalu abis itu obat biusnya dimasukin lewat infus. Gue cuma inget ada perawat naikin kaki kiri gue ke penyangga, lalu…… gue ga inget lagi. Hahaha ingatan gue terhenti di kaki kiri doang.

Bangun-bangun, kaki gue sudah terbujur lurus lagi, lalu ada Fajar di samping gue lagi minum es kopi. Enak bener idup lu jar. Dia bilang prosesnya cepet banget tadi, dia cuma sempet nonton video masak-memasak di Facebook 2 biji, terus eh dokternya udah keluar lagi. Yang lama katanya nunggu gue bangun, dan gue tidurnya pake mangap dan mendengkur pula. Hahaha bodo amat! Namanya juga tidur nyenyak :D

IMG_2385

Dalam keadaan masih agak ngantuk-ngantuk dikit, perawat membantu gue turun dan duduk di kursi roda, lalu gue diantar ke kamar rawat inap. Gue baru sempet baring bentar, lalu ada perawat lain lagi datang dan bilang, “Dokter Musa sudah mengizinkan pulang ya bu, jadi setelah makan ibu boleh pulang.” LOL CEPET AMAT SIS.

Maka makanlah gue, ganti baju, dan pulang. Selesai.

(Wk kog jadi antiklimaks)

Yah intinya gitu deh, hari Sabtu 10 Agustus 2019 gue lalui dengan penuh perjuangan, Paginya sengsara banget, sorenya kembali bahagia. Kami pulang dengan rasa lega luar biasa, karena gue terlepas dari kesakitan. Gue ga sakit, artinya ga cranky lagi, sehingga hidup Fajar juga sedikit lebih tenteram. Semua hepi!

God is good.