It was always him

Suatu hari di Putussibau, Kalimantan Barat, ketika gue masih sementara bertugas jadi Pengajar Muda di tahun 2015, gue pernah dibonceng sama teman satu penempatan gue bernama Ali. Dia yang bawa motornya, gue duduk manis di belakang. Sambil jalan, gue lupa kami lagi ngomongin apa (kemungkinan besar ngomongin orang sih, as always hahaha), terus Ali nanya dengan santai, “Sal, kenapa Fajar?”

PERTANYAANNYA DALEM BANGET YHA. UNTUK UKURAN SEBUAH PERTANYAAN YANG DILONTARKAN SAMBIL BONCENG-BONCENGAN DI MOTOR.

Hahahaha. Tapi sayangnya meskipun pertanyaan itu sungguh sangat membekas, jawabannya enggak. Gue udah ga inget lagi gue jawab apa waktu itu, begitupun dengan Ali (gue udah nanya ke dia semalam dan dia bilang kami perlu reka ulang ke Putussibau karena dia pun lupa).

Bagi teman-teman terdekat, mungkin udah pada tau ya kalau perjalanan gue dan pakbos ini panjang dan banyak belok-beloknya. Dulu saking panjangnya, gue sempet berniat bikin beberapa seri tentang bagaimana kami bertemu. Tapi apa daya, tulisan itu cuma terwujud di episode satu doang huahahah pemalas :))

Baca: How I Met My…. #1

LDR, teleponan dan video call yang tidak berkesudahan, berantem, ga direstuin orang tua, farewell, jealous-an, ada orang ketiga empat lima dst, berantem lagi, beda agama, kerjaan > pacaran, ambisi pribadi > visi bersama, berantem terus, sampe akhirnya kami memutuskan untuk bosen berantem dan mulai mengeluarkan usaha untuk tetap bersama.

Usaha itu belum selesai, dan ga bakal pernah selesai, karena konon katanya kebersamaan itu harus diusahakan terus menerus kan, ngga boleh berhenti di satu titik. Tapi usaha itu jelas ditandai dengan satu momentum mendebarkan, bagi dia, dan memalukan, bagi gue. Untung in the end tetep hepi sih hahaha.

namaaz
21/10/17: First step for the future

Pada beberapa Sabtu lalu, dia bilang kami akan makan enak dan dia suru gue ga boleh telat karena dia udah reservasi. Ini jelas mencurigakan, karena dia jarang menggunakan istilah “makan enak”. Ketika akhirnya kami datang ke restoran yang ternyata bernama Namaaz itu, gue kaget karena makanannya 18 course hahahah buset pulang-pulang kenyang gila sih. Tapi semua makanannya enak! Dan datengnya secuil-secuil aja, jadi sebenernya porsinya masih bisa dihabiskan.

Cuma aneh banget rasanya ngeliat pakbos, selama makan kayanya ngga lahap gitu huahaha. Banyak yang nyisa, even gue makan lebih banyak dari dia. Dan di tengah-tengah makan, dia sempet pamit mau ke toilet segala. Sungguh tak wajar, karena biasanya yang lebih sering ke toilet adalah gue, bukan dia.

Later on dia baru ngaku, “Ya menurut kamu aja Sal, aku daritadi udah ga bisa makan saking nervousnya.”

Kacian ya makan mahal-mahal tapi ga dinikmatin :))

Singkat cerita di sela-sela coursenya tiba-tiba Chef datang ke meja kami, membawa bunga warna kuning dan puding Mangga, juga kalung yang ada di antaranya. Pakbos berlutut, gue panik, semua orang ngeliatin, dia speech, gue makin malu, speechnya ga selesai selesai, gue bolak balik bilang ‘Udah dong plis yuk duduk aja yuk‘, petugas resto bantu ngerekamin pake gopro, pengunjung lain masih ngeliatin juga, akhirnya speech selesai, dan semuanya pun beres.

Ku senang, tapi ku sungguh bersyukur kejadian kayak begini cukup dilalui sekali aja seumur hidup >.< Malu banget jadi pusat perhatian kaya gitu hahaha. Dia pun ngakunya demikian, nervous lebih parah daripada pas mau sidang master.

Dan satu minggu setelahnya, keluarga pakbos datang ke rumah orang tua gue, kenalan plus ngobrol-ngobrol, dan ketok palu deh untuk rencana-rencana selanjutnya.

IMG_8432
28/10/17: Pakbos sampe merem saking terangnya masa depan kami :)) AMIN!

Sekarang kalau dipikir-pikir lagi, semuanya all by God’s grace sih <3 Gue bersyukur Tuhan merestui mendengarkan doa-doa kami. Dan bersyukur juga karena pakbos adalah partner yang tangguh untuk diajak sama-sama ngeluarin effort.

Ga kebayang kalau kami berhenti berusaha, atau nyerah dan memutuskan udah ah cari yang lebih gampang aja. Mungkin Tuhan juga langsung yang, “Yaudah as you wish aja gaes.”

Tapi sama pakbos, kata nyerah itu ga ada di kamus. Dia terlalu sombong untuk mengakui bahwa dirinya ngga bisa. Bawaan sejak S1 kayanya, tauk tuh kuliah di mana sik dulu :p

Dan karena gue juga kompetitif + ambisius juga, ya bawaannya keseret lah huahaha. So pada akhirnya, kami sama-sama jadi mantan terindah satu sama lain, yang otomatis saling berpegangan kalo denger lagu Kali Kedua nya Raisa. Receh banget, I know. Tapi ya hidup kan emang untuk menertawakan hal-hal receh kaya begini yah.

Jadi, kenapa Fajar, Sal?

Karena dia selalu tahu apa yang dia mau, dia bisa melakukan semua yang bisa gue lakukan bahkan can do it better (kecuali bahasa Korea ofkors, HA!), dan dia satu-satunya orang yang membuat gue merasa butuh orang lain :)

Gue selalu merasa content with myself, dan dulu gue ga ngerti konsep “You complete me, I cannot live without you”. Gue pikir kayanya gue bisa-bisa aja hidup tanpa pasangan hahaha. Terus gue baru ngeh oh itu emang quote buat anak remaja aja toh, kalau udah tua mah dikit kata-kata mutiaranya berubah jadi, “Find someone complimentary, not supplementary.”

Then I look at him. He’s content. He’s secure.

Dengan dia, gue sadar bahwa kami tidak saling menyerap energi satu sama lain. Kalau dianalogikan dengan gelas, gelas gue penuh, dan gelas dia pun penuh. Airnya udah luber ke mana mana, sehingga kalo gue bagi dikit kebahagiaan ke dia, gelas gue ga jadi berkurang. Begitu pula dengan dia, kalo gue mau nyoel nyoel gelayutan sama dia, ga bikin gelas energi dia berkurang.

Jadi begitulah. I chose him.

Ada masa-masa kami perlu belajar sendiri (kayak mo ujian gitu ye hahah), but then I chose him again.

Because after all…..

It was always him!

Merry Christmas! :)

 

Papi Amat Amat Baik

Jadi ceritanya kepala sekolah kami namanya Pak Amat. Orangnya baik hati dan sederhana. Kami menempati rumah dinas guru yang sama. Sebagai sesama pendatang, ternyata kami (sejauh ini) cukup kompak. Pak Amat juga orangnya sangat baik. Berikut cuplikan kisah kami.

Ketika waktu telah menunjukkan pukul 1 siang, dan tumben-tumbenan kelas 3 belum pulang karena masih banyak siswa yang belum mengerti cara perkalian dan pembagian…

*gedubrak* (pintu kelas terbuka)

“Belum selesaikah?”

‘Belum Pak Amat…’

“Kenapa?”

‘Anak-anak belum selesai mengerjakan tugas…’ (sambil menunjuk 5 anak di kelas)

“Jangan terlalu lama, sudah siang. Nanti kamu lapar.”

‘Heheh iya siap bos.’

“Pulang langsung makan ya.”

‘Okee….’

dan kelaspun segera saya bubarkan

 

Ketika botol-botol minum air saya di rumah sudah kosong…

“Kumasakkan air ya”

‘Kenapa?’

“Itu air minummu kan sudah habis” (sambil menunjuk botol-botol air matang yang sudah kosong)

‘Aih…. makasih Pak Amat’

 

Ketika pada suatu hari secara serempak seluruh murid saya tidak ada yang mau mendengar kata-kata saya sehingga tekanan darah saya naik drastis dan suara saya tidak bisa biasa lagi di kelas…

“Tadi marah ya sama kelas 3?”

‘Iya.. ndak ada yang mau dengar kata-kataku. Berisik semua.’

“Hahaha… ndak usah terlalu serius.. nanti nuan yang cape..”

‘Iya huhuhu’

“Nih makan.”

 

Ketika tahu saya suka ikut orang memancing (walaupun ujung-ujungnya cuma makan kue di perahu)

“Lihat deh!” (sambil memamerkan bambu kecil tipis cantik)

‘Apa nih Pak Amat?’

“Bambu..”

‘Dari mana?’

“Dari Kakek Saung di seberang. Mau kubuat pancing.”

‘Pancing? Untuk Pak Amat?’

“Ndaak… saya lebih suka jala daripada pancing.”

‘Lalu?’

“Ini mau kubuat pancing untukmu.”

‘Yaampun Pak Amat… terima kasih…’

“Iya kasian kan kalau pergi mancing harus pinjam orang terus.”

‘….. (terharu)’

“Tapi nanti latihan pegang cacing ya. Sia-sia pergi mancing tapi ndak bisa pasang umpan.”

‘ -__-“ ‘

 

Ketika sedang kecapekan dan hendak mengurung diri di kamar tapi lalu anak-anak memanggil…

“Bu Guru…”

(tidak menjawab)

“Bu Gurruuu…”

(masih tidak menjawab)

“Bu Guurruuuuuuu…”

‘Bu Guru tidur! Dia istirahat! Sudah kalian pulang dulu sana!’

(akhirnya malah Pak Amat yang menjawab)

 

Ketika saya ngidam ingin punya pohon Natal di rumah tapi apa daya yang keangkut cuma lampunya aja…

“Pak Amat hias meh dindingnya pakai lampu ini…”

‘Lampu apa?’

“Lampu kelap-kelip ini…”

‘Buat hiasan kayak apa?’

“Buat pohon Natal..”

Aoookkk meeh…’

 

Merry Christmas 2014

Taraaaaa~~ Selamat menjelang Natal! :)

Tuhan, kenapa sih Tuhan harus menciptakan kecoak?

Sehabis latihan di Gereja…

Tok gue duluan yaa..”

‘Yoo hati-hati di jalan sal..’

Grad gue balik dulu yaa deeee..”

‘Iyoo..’

Maka berjalanlah seorang saya ke arah tempat parkir. Ambil kunci, tekan tombol unlock, pintu mobil terbuka, dan untuk sesaat saya terhenyak. Itu.. makhluk kecil berwana cokelat ada kumisnya panjang yang barusan ada di jok mobil saya… apa ya? Kog larinya cepat sekali ke arah bawah jok. Shit, itu kecoak??? Argghhh becanda lo di mobil gue ada kecoak???

Gak pake mikir, pintu mobil saya banting dan saya berlari kembali ke arah gedung gereja. Dengan langkah kaki super cepat saya telepon kedua adik adik manis saya tadi, tapi gak diangkat. Untung salah satunya masih lagi jajan di depan gereja dan satu lagi baru keluar dari gerbang. Sedikit memelas saya berkata,

Tok gue tau ini aneh banget tapi plis banget bantuin gue..”

‘Kenapa sal? Ga jadi balik lo?’

“Ga bisa pulang gueeee….. di mobil gue ada kecoak. Plis banget lakukan sesuatu atau gue ga bisa pulang beneran. Pleeaasseeee..”

‘YAELAH SAL!!’

“Pliiss ayo sini ikut ke mobil gueee huuu udah mau nangis nih gueeee”

Di saat itu adik yang satu lagi bergabung, dan lengkaplah pasukan pembasmi kecoak saya.

‘E kenapa si ribut ribut? Ada apaan si?’

“Nah grady lo juga sini ikutan ke mobil guee tolongin gueeeeee”

Grad kalo lo tau ini apaan lo pasti bakal bilang NGGAK BANGET.’

‘Hah paan sih?’

‘Ada kecoak di mobil die dan kita disuruh bunuhin.’

‘AH ELAH SAL!!!’

(siap-siap nangis)

15 menit kemudian saya pun hanya bisa teriak teriak di trotoar sambil kedua adik-adik manis itu ngecekin seisi mobil pake senter. Mereka kekeuh bilang kecoaknya ga ada dan saya hanya berhalusinasi. Saya juga lemes sih pas mereka bilang ga ketemu.. huu kenapa ga ketemu?? Kalo tiba-tiba pas lagi nyetir terus dia ngegerayangin kaki saya gimana? Kalo tiba-tiba dia nongol di kaca gimana? Kalo dia BISA TERBANG, GIMANA???

Ngebayanginnya aja udah cukup bikin saya lemes selemes lemesnya. Tadi saya sempet kepikiran untuk ninggalin mobil dan pulang naik taksi, tapi mengingat jarak gereja ke rumah saya itu bisa 2 jam sendiri, rasanya nggak mungkin banget naik taksi. Dan saya sadar bahwa tingkah saya ini konyol banget, saya sampe nyuruh mereka ngecek bagasi dan buka kap mesin untuk memburu si kecoak laknat itu. Hadeuh…. umur udah mau 24 tapi liat kecoak aja bisa nangis.

Tapi gimana dooonggggg itu kan kecoaaaak T___T

  “takuuuut kakaaakkk tolong lakukan sesuatu dengan makhluk ituuu”

Anyway endingnya adalah saya akhirnya pulang juga sih. Masuk ke mobil dengan super takut.. awalnya gak mau nutup pintu saking seremnya, tapi dipaksa oleh adik saya itu dan dia juga yang nutupin dari luar, jadinya saya terpaksa duduk. Sempet kepikiran juga apa nyari tempat cuci mobil 24 jam biar minta dibersihin sama mas-masnya sampe ke dalem dalem, tapi kog gak masuk akal juga…

Jadi akhirnya dengan kecepatan tinggi ya saya melaju pulang lah. Sambil terus menerus memanjatkan doa dalam hati biar kecoaknya gak tiba-tiba nongol. Dan sambil minta kekuatan serta penghiburan juga dari kakak F via telepon (tenang, ada handsfree kog) supaya saya ngobrol terus di jalan dan konsentrasi sedikit teralihkan dari topik sang kecoak laknat. Walaupun ujung-ujungnya itu aanak malah ngisengin saya soal kecoak sih.. cuma akhirnya tiba di rumah dengan selamat kog. Puji Tuhan.

Phew…. perjalanan pulang paling menyeramkan dalam hidup.

December 2011

Warning: postingan kali ini adalah luapan curahan hati saya selama berminggu-minggu di bulan Desember ini, jadi akan sangat panjaaang sekali dan mungkin membosankan. Tulisan ini saya buat untuk menghibur hati saya sendiri. Here we go…

Bulan Desember saya diawali dengan farewell di sana sini. Setelah dibikin nangis di acara kebaktian seperti di postingan saya sebelumnya, kepergian saya juga dilepas oleh teman-teman di gereja, dan akhirnya tanggal 8 Desember saya nyaris resmi meninggalkan Busan.

8 Desember 2011, pagi-pagi saya dan seorang teman pergi ke Seoul untuk ngurus ganti alamat rumah dan apply visa kerja. Ganti alamat rumah sangat mudah sekali, cuma bawa KTP dan pergi ke kelurahan. Hari itu masih indah, sampai ketika visa kerja saya ditolak di kantor imigrasi. Alasannya ga masuk akal, katanya saya kecepetan datengnya dan disuru balik lagi akhir Desember. Padahal teman saya yang lain berhasil apply beberapa hari sebelumnya. Emang orang imigrasi ga ada yang bener. Dengan sedikit kecewa, saya dan teman saya mulai luntang-lantung di Seoul karena gak tau mau ngapain lagi. Akhirnya kami memutuskan masuk sauna sekitar jam 4 sore, dan berencana keluar keesokan harinya jam 7 pagi. Sauna selalu menyenangkan, saya selalu suka berendam air panas. Tapi berbeda dari biasanya,, sauna ketika itu sangatlah menyedihkan dan saya menangis di atas karpet dan bantal yang keras itu karena tiba-tiba saya tersadar bahwa semua ga akan sama lagi.. Ketakutan akan training yang segera dimulai keesokan harinya menghantui saya, dan fakta bahwa mulai saat itu saya benar-benar akan berdiri di kaki saya sendiri bikin saya lemas.

9 Desember 2011, saya bangun dengan mata bengkak. Namun thanks to make up seadanya muka saya tetap terlihat segar dan saya pun siap berangkat meninggalkan sauna pukul 8 pagi. Dengan gagah berani saya dan teman saya keluar gedung, dan kami disambut oleh salju yang deras di pagi hari. Saya biasanya senang melihat salju, tapi berhubung di hari itu saya pake blazer, rok, stocking, dan HIGH HEELS, oh serta menyeret koper segede-gede dosa ke arah subway station, saya benar-benar mengutuk salju untuk pertama kalinya. Untunglah saya tiba di Lotte World Hotel dengan selamat, dan segera bergabung dengan ratusan peserta training lainnya.

Dan begitulah, job training alias karantina saya pun dimulai.

Karantina saya berlangsung selama dua minggu. Minggu pertama diadakan di sebuah tempat bernama Osan. Minggu kedua diadakan di sebuah resort bernama Buyeo. Peserta karantina saya ketika itu sekitar hampir 250 orang, dan ini baru kloter pertama. Total ada 4 kloter, jadi bisa dibayangkan kira-kira 1000 orang baru bergabung di group tempat saya bekerja nanti.

Kalau ditanya karantina saya seru atau tidak, saya pasti jawab seru. Menyenangkan. Banyak yang saya pelajari. Saya dapat teman-teman baru. Makanan saya lebih bergizi. Badan saya (mustinya) lebih sehat. Gigi saya lebih kinclong karena lebih sering disikat. Gak ada snack, harusnya lemak lebih berkurang. Dan gak ketinggalan, bahasa korea saya sedikit lebih diasah lagi.

Tapi itu tadi baru plus-plusnya saja. Kalau harus diurutkan kisahkisah dukanya…. waaaaaaa….. waaaaa…. bisa histeris. hehehe. Yang paling saya inget aja deh ya. Jadi tiap hari saya harus bangun paling lambat jam 5.40, karena sekamar bertiga dan kami harus ganti2an kamar mandi. Jam 6.20 sudah di lapangan bola, siap lari keliling lapangan dan senam pagi. Sekedar informasi, jam 6.20 matahari belum bersinar dan suhu dinginnya udah ngalahin dinginnya hati saya (halah). Di hari-hari pertama malah sempat salju, jadi kami berlari di atas es T__T

Sehabis olahraga biasanya lanjut lecture di hall, yang selalu menjadi ajang untuk lanjut tidur. Namun ofkors gak bisa bener-bener tidur, karena kalau ketahuan sama senior pengawas kami akan disuru berdiri di belakang ruangan. Gak boleh nyender, dan ga boleh melipat kaki (ini susah sekali buat saya, saya sangat suka melipat kaki saya >.< ). Gak boleh terlambat!! Ini penting banget, terlambat satu menit aja akan jadi bahan omelan sepanjang hari. Yang gak kalah pentingnya, jam 12 malam semua udah harus di kamar dan udah harus matikan lampu. Di hari-hari pertama kami masih ga peduli dan tetep aja jam 12 malem pasang lampu, toh ga diperiksa. Siapa sangka keesokan harinya kami habis dimarah-marahi karena senior pengawas melihat dari luar gedung, ditandai kamar kamar mana saja yang lampunya masih nyala setelah lewat jam 12 malam…

Hmm terus apa lagi ya. Setiap kali ketemu senior udah pasti, wajib, kudu membungkuk memberi hormat. Tangan ga boleh masuk ke kantong baju sama sekali, dengan alasan ga sopan pose tangannya kayak nantangin (jadi kalo kedinginan yaudalah tangannya di…. tiup tiup pake mulut aja). Kemudian kamar saya itu di lantai 4, sementara ruang kelas saya di lantai 4 juga tapi di gedung lain. Dan kami dilarang pakai lift, jadi tiap hari saya emang olahraga mati-matian.

Dan olahraga paling mematikan adalah 2 hari yang lalu, yakni tanggal 22 Desember 2011. Saya akan mengingat tanggal keramat ini sampai sepanjang masa karena banyak sekali yang terjadi di hari itu.

Untuk meramaikan hari training trakhir sebelum pelantikan, acara training kami di hari itu diisi dengan Amazing Race! atau kalo versi koreanya adalah Running Man. Cumaaa walaupun terdengarnya keren, aslinya amat sangat menyedihkan. Dari jam 10 pagi sampe jam 4 sore kami harus lari-lari dari satu pos ke pos lainnya, dan setelah dihitung ternyata kami menempuh jarak 20 km dalam seharian itu (sambil jalan sambil megang GPS, jadi ketrack berapa jarak yang ditempuh). Dan sebagai pemanasan sebelum mulai lari-lari ke pos, kami harus latihan fisik ala militer yang bener-bener bikin gue hampir nyerah. Push up, jongkok berdiri, loncat loncat, dan segala kegiatan mematikan lainnya bikin badan saya sakit duluan sebelum bahkan mulai jalan. Sedih sedih sedih.

Masih di hari yang sama, setelah acara amazing race selesai, kami dikumpulkan di hall besar dan dimarah-marahin lagi oleh senior pembimbing. Dalam keadaan cape dan stress dimarah-marahin, kami disuru menutup mata dan menunduk. Tiba-tiba lampu dimatikan dan ada suara rekaman ibu-ibu ngomong (dalam bahasa korea) “XX-ya, selamat ulang tahun.. Mama dengar training kamu berat sekali ya, tapi semangat ya… mama selalu mendoakan kamu, semoga selalu sukses”.

Rekaman itu disambung dengan rekaman ibu-ibu dan bapak-bapak lain, yang juga mengucapkan selamat ulang tahun untuk anak-anak yang kebetulan ulang tahun di hari itu. Dan saya yang lagi kecapean, kangen sama mama juga, dan pengen pulang, denger itu bener-bener meleleh… Mana hari itu adalah hari Ibu di Indonesia, dan siang itu Ibu saya beserta keluarga yang lain sedang berduka, sibuk memakamkan Tulang saya yang meninggal tanggal 20 Desember kemarin. Belum lagi tanggal 22 Desember menandakan hari bersejarah lainnya dalam hidup saya, yang sayangnya akhir-akhir ini malah bikin hati saya perih kalau ingat hal itu…

22 Desember malam, hari pun ditutup dengan “Lotte-in Night”, di mana tiap kelas menampilkan perwakilannya untuk unjuk bakat nyanyi, dance, dan lain lain. Menyenangkan.. sangat menyenangkan, untuk pertama kalinya kami tidak pakai baju training biru seragam yang buruk rupa itu, dan semua tampak senang karena akhirnya bisa bertemu lagi dengan yang namanya BEER. Tiba di kamar, badan saya yang hampir patah masih harus dipaksa bekerja ngepack barang untuk siap pulang keesokan harinya, sambil terus BBM-an dengan ayah saya demi mengupdate keadaan keluarga Loebis yang masih berkabung.

Yep highlight training saya selama dua minggu bisa dibilang adalah tanggal 22 Desember kemarin, hari di mana semua perasaan digabung jadi satu. Begitu keesokan harinya datang, kami dilantik dan dipasang badge alias lencana “L” di jas masing masing, dan siap berpisah dengan teman teman seangkatan. Terpincang-pincang saya menyeret koper saya kembali ke rumah baru saya di Seoul, lalu segera kembali ke Seoul station untuk kembali ke Busan.

24 Desember 2011 jam 2 pagi, saya tiba kembali di asrama dengan perasaan campur aduk. Asrama lantai saya sudah kosong, semua orang sudah pulang. Kamar saya masih sama, dan ada Bania yang sudah saya rindukan sekali. Pagi harinya saya lanjut packing, karena memang itulah tujuan saya kembali ke busan, yaitu untuk merampungkan barang-barang saya yang belum dikardus. Siang harinya saya dengan sukses mengirimkan total 7 kardus dari Busan ke alamat rumah baru saya di Seoul,  dan inilah saya saat ini, mengupdate kehidupan saya di bulan terakhir di tahun 2011, dengan Ajeng di pangkuan saya setelah sekian lama tak berjumpa.

Kereta saya malam ini jam 7 malam, KTX menuju Seoul (lagi). Kali ini saya pergi dan tidak kembali lagi ke Busan. Eh.. kembali sih, tapi mungkin masih dua bulan lagi. Kaki kiri saya pincang, cidera pas amazing race kemarin. Tangan, punggung, paha, betis, bahkan pant*t saya pegel setengah mati, rasanya pengen berendam di counterpain. Perasaan saya nano nano, masih gak percaya ini malam natal dan saya akan menghabiskannya di dalam kereta.

Besok? Besok hari Natal.. entah apa rencana saya. Entah ke gereja mana, entah apa yang harus saya lakukan. Ingin tidur sih, karena senin saya sudah mulai masuk kantor jadi harus simpan energi… tapi kog rasanya sedih banget tidur seharian di hari Natal. Lagipula saya belum punya kasur di rumah baru saya. :$

Seingat saya Desember tahun lalu adalah Desember terbaik dalam hidup saya.. kalau saya ingat-ingat lagi memori liburan winter saya tahun lalu, rasanya ingin berteriak protes sama Tuhan kenapa liburan kali ini berat sekali. Tapi saya ingat saya harus bersyukur.

Banyak orang ga punya kerja, jadi saya harus tetap semangat. Banyak orang gak punya ayah atau ibu, jadi saya harus tetap bersyukur punya mereka walaupun gak bisa merayakan Natal bersama. Banyak yang ga punya rumah, jadi walaupun rumah baru saya masih kosong melompong saya pun harus tetap merasa nyaman di sana. Banyak orang gak bisa jalan, jadi saya harus berhenti mengeluh walaupun kaki kiri saya sakitnyaaa luar biasa. Dan tentu saja, banyak orang gak punya teman.. jadi saya juga harus stop protes sama Tuhan kenapa saya harus pisah lagi sama teman-teman saya.. karena saya tau mereka akan tetap ada di hati saya (aww).

Hehehe anyway, saya udah harus siap siap pergi. Inilah postingan terakhir saya dari Busan! Semoga Seoul gak terlalu dingin deh, gakpapalah White Christmas, asal jangan Blue Christmas :)

Happy holiday, Merry Christmas, Godspeed!!

 

Christmas is on its way…

and I’m in love with Michael Buble!!

nyunyunyu gimana dong saya seharian ini kerjanya cuma dengerin album Natalnya Buble yang baru, entah udah berapa belas jam si abang Buble berkumandang melalui Ajeng.. dan hebatnya suara dia selalu sempurna, gak serak serak juga (ya kali…)

 

Kalau yang ini medley clip dari lagu-lagu yang ada di albumnya. UWAH! KENAPA ADA ORANG BISA NYANYI SEBAIK INI!

 

uhuk abang Buble, konser di Seoul yuk  <3

This Christmas

Hang on the mistletoes, I wanna get to know you better..

This Christmas REALLY WAS,, a very special Christmas, for me..

 

Oke jadi ga kerasa hari liburan saya sudah terlewati beberapa minggu, bahkan hari yang paling saya nanti nantikan pun sudah lewat 5 hari.. Semuanya memang berjalan terlalu cepat kalau lagi liburan.. huhuhu. Padahal saya masih ingat postingan saya yang sebelumnya adalah tentang betapa stressnya saya menghitung mundur hari-hari presentasi dan ujian, dan rasa cape nya badan akibat terlalu banyak packing juga masih ga bisa dilupakan..

Sekarang.. saya duduk manis di meja bundar di ruang tamu sambil nunggu giliran mandi untuk nganter kakak saya ke bandara. Ibu saya ada di kamarnya, ntah lagi ngapain, kemungkinan besar lagi BBM-an, dan ayah saya sibuk membalas sms ucapan Selamat Natal dan Tahun Baru yang masuk ke HPnya (sementara saya sendiri sibuk dengan komputer – oke keluarga kami memang ketergantungan sama benda elektronik yah kayanya, tapi ya sudalah).

Daan.. menyinggung judul postingan saya kali ini, yaah bisa dibilang Natal kali ini cukup berbeda. Ibu saya tidak ada di rumah ketika Natal, dia pulang ke Motung untuk menjenguk adiknya. Dan saya sendiri diboyong ayahanda ke Bandung untuk menemani acara kantornya, yang mana membuat saya tidur sepanjang jalan karena energi saya belum terisi penuh semalam sebelumnya.

Tapi tetap..

Natal kali ini istimewa kog. Istimewa sekali malah, untuk suatu alasan yang tidak bisa saya ketik di sini ;p Mungkin lain kali saya cerita, tapi sekarang saya harus segera mandi sebelum kakak saya berang. Selamat Natal semuanya, selamat tahun baru juga, dan selamat berlibur!