Hari Pertama Sekolah

Gila ya Jakarta minggu ini macetnya udah back to normal banget. Minggu lalu habis libur Lebaran masih berasa kosong dikit, tapi sejak Senin kemarin rasanya semua udah tumpah ruah di jalan. Konon kata orang sih jalanan macetnya jadi maksimal karena anak sekolahan juga udah pada masuk.

Terus karena habis baca blognya Annisast #SassyThursday: Hari Pertama Sekolah jadinya pengen ikutan nulis soal hari pertama sekolah. Ini maksudnya hari pertama SAYA dulu pas sekolah ya.  Jadi marilah kita cek seberapa jauh saya masih ingat masa lalu jaman sekolah :))

TK Santo Ignatius Loyola

Kalo ga salah dulu masuk TK A di umur yang agak kemudaan dikit deh, yaitu belum genap 4 tahun. Soalnya saya kelahiran bulan November, terus di sekolah itu kebanyakan yang bulan lahirnya mepet-mepet akhir tahun disuru ikut tahun ajaran berikutnya. Tapi ntah apa yang terjadi sama kepsek dibolehin aja gitu saya sekolah dan masuk TK A.

Hari pertama masuk TK, saya ga inget apa-apa. Huhahah. Memori saya tentang TK cuma tentang saya yang hobi nangis, nangis, dan nangis. Duh gila cengeng banget dulu sumpah.

Bahkan pernah satu saat saya lihat temen ada yang dimarahin guru entah karena apa, terus gara-gara itu saya jadi ngambek ga mau sekolah. Lame banget ga sih -__- yang dimarahin siapa, yang ngambek siapa. Masalahnya aksi ngambeknya saya itu adalah dengan cara menolak sekolah selama sebulan. Akhirnya saya bolos sebulan pas TK. Gila nyebelin abis gue emang pas kecil. Sekarang juga sih :))

SD Santo Ignatius Loyola

Selesai TK A, lanjut TK B, terus udah otomatis aja masuk SD di tempat yang sama. Kebetulan kakak saya juga sekolah di SD ini, jadi praktis lah ya bagi orang tua saya, dalam hal ngurus administrasi, antar jemput (kadang-kadang), dan bagi mereka akan jauh menenangkan kalau saya masuk sekolah ini juga, soalnya ada yang jagain (yaitu kakak saya).

Padahal sempet satu saat kami harusnya pulang sekolah jalan kaki bareng, tapi terus kakak saya pulang aja gituh nyelonong duluan, dan saya ditinggal di sekolah. Orang tua kami udah ngoceh ngoceh ke kakak saya “KENAPA ADIKNYA DITINGGAL KALO KENAPA KENAPA GIMANA” tapi ga lama kemudian saya nongol di pintu rumah habis jalan kaki juga.

Apakah saya ingat semua ini? Tentu tidak :D Kisah di atas juga saya taunya karena diceritain. Terus hari pertama masuk kelas 1 SD kayak gimana juga saya ga inget apa-apa sih. Saya lebih inget hari pertama masuk kelas 2 SD……….

SD Hidup Baru

Karena pas kenaikan kelas 2 SD itu keluarga kami memutuskan untuk pindah ke Bandung! Ga ngerti juga kenapa dadakan banget pindahnya, tapi yang pasti saya sebenernya udah beli buku dan seragam untuk kelas 2 di sekolah sebelumnya, eh terus mama papa bilang kami harus pindah sekolah.

Ada yang sadar gak kalau topi SD di Jakarta dan Bandung itu beda warna?

Jakarta ada putihnya, Bandung merah semua. (klik gambar untuk lihat sumber foto)

Nah dulu saya ga sadar. Kirain sama. Sampe pas hari pertama sekolah di Bandung, saya pakai topi dari Jakarta, terus saya baru ngeh warnanya beda sendiri :( ini big deal banget dulu sebagai anak kecil, saya ga suka mencolok perhatian karena beda sendiri.

Terus yang saya inget banget banget banget dari hari pertama sekolah di Bandung adalah, saya berangkat sekolah langsung dari stasiun kereta! Jadi sebenernya ayah saya udah duluan pindah ke Bandung (well, Lembang sebenernya) untuk pendidikan, terus ibu saya dan anak-anaknya nyusul. Tapi ga ngerti banget kenapa ga naik kereta di hari sebelumnya aja (mungkin tiketnya habis kali ya? belum bisa book online juga kan jaman itu hahah) lalu akhirnya kami naik kereta dari Jakarta ke Bandung pagi-pagi di hari pertama sekolah.

Sampe stasiun, saya (kelas 2 SD) dan kakak saya (kelas 6 SD) disuru ganti seragam dan kami langsung diantar mama ke sekolah. Waktu itu ofkors udah lewat jam 7 pagi lah ya.. jadi masuk sekolah kayak di tengah-tengah kelas gitu.

Jadi anak baru, topinya beda warna, datengnya telat banget, dan ga ngerti bahasanya sama sekali pula :( Hari pertama masuk sekolah kelas 2 SD ini memorable banget lah. Terus in the end saya ga bertahan lama di sekolah ini alias cuma 1 tahun aja, karena pas kenaikan kelas ke kelas 3 pas juga kakak saya masuk SMP, lalu mama memutuskan untuk memindahkan saya sekalian ke sekolah yang dekat dengan kakak saya.

SD Santo Yusup 2

Lagi-lagi ga inget apapun yang terjadi di hari pertama masuk sekolah di sini. Cuma inget saya seneng banget sekolah di sini karena kelas seninya aneka rupa! Saya belajar nari, belajar gamelan, belajar nyanyi, ikut paduan suara, dan tentunya belajar Bahasa Sunda (yang mana nilainya pas-pasan mulu).

Saya baru sadar pelajaran kesenian yang saya dapatkan di sekolah ini benar-benar beraneka ragam karena pas udah gede lalu bandingin sama temen-temen lain (khususnya yang sekolah di Jakarta) saya baru sadar mereka gak belajar lagu-lagu daerah. Waw. Padahal dulu pelajaran favorit saya itu, hobi banget bacain buku lagu daerah (dan nasional). Terus ga ada juga yang pernah belajar alat musik tradisional pas SD.

Ah ku sayang sekolahku. Tapi ingatanku tetap samar-samar saja. Ahuhaha.

SD Santo Ignatius 

Dan yes, naik kelas 6 SD, keluarga kami balik lagi ke Jakarta dan saya pindah sekolah lagi. Kali ini pindah sekolah ke sekolah yang lama.

Hari pertama masuk sekolah, saya ga inget teman-teman saya tapi rupanya banyak teman saya yang masih ingat saya. Terharu >.< Mungkin karena saya dulu pas kelas 1 ranking 1. Huhahah. Terus di hari pertama ini saya berasa roaming banget, karena balik dari Bandung logat saya masih Sunda pisan. Tapi sampe sini, teman-teman sekelas berbahasa Indonesia dengan gaul dan kadang tidak benar :))

Butuh beberapa waktu sampai logat Sunda saya akhirnya luntur dan akhirnya sampai sekarang kemampuan berbahasa Sunda saya hilang sama sekali.

SMP Santa Ursula 

Hari pertama sekolah, saya kenalan sama seseorang bernama Mellyna. Later on dia dipanggil Pejor, dan kayanya dia juga masih inget deh momen-momen kami kenalan di lorong sekolah pas bergegas mau ngumpul di aula. In the end kami beda kelas dan beda lingkaran permainan, tapi kalau ngomongin hari pertama masuk SMP, saya pasti inget banget teman pertama saya ini.

Buat yang ga tau, SMP Santa Ursula ini adalah sekolah homogen, alias cewek semua. Apa rasanya sekolah yang isinya cuma perempuan? Ga ada bedanya sih. Apalagi pas masih SMP yah.. saya kayaknya mah belum tertarik sama cowok deh.

Soalnya pas SD dulu saya sering banget dibully sama temen-temen cowok :( Pernah satu saat tas saya dimasukin belalang sama anak-anak cowok dan mereka ngetawain saya. Lalu apa yang saya lakukan? Saya nangis :)) Duh ampun lah saya mah cengeng banget dulu. Kalo sekarang mungkin udah lebih berani dikit ya.. mungkin saya siram pake air panas atau masukin social media huhahah. Tapi dulu bisanya cuma mengeluarkan air mata.

Jadi pas masuk SMP ketemunya anak cewek semua, saya merasa hidup lebih damai….

SMA Santa Ursula

Sampai akhirnya masuk SMA pun saya lanjut di tempat yang sama, dengan tipe sekolah yang juga sama, yaitu sekolah perempuan semua. Dengan begini resmi sudah 6 tahun saya sekolah temen-temennya perempuan saja huahhaha.

Hari pertama masuk SMA? Ga begitu inget. Kebetulan teman-temannya kan sebagian udah kenal sejak SMP, jadi ga berasa asing lagi.

Yang jelas masa-masa SMA sih banyak banget ceritanya yaa.. Dan ini masa yang paling saya inget juga. Mungkin karena udah gede sih, dan sampe sekarang lingkaran curhat & hangout saya ya tetep teman-teman SMA ini.

Jadi meskipun sepanjang sekolah saya ga pernah ngerasain naksir kakak kelas atau ngegepin temen pacaran di kelas, kalau disuru ngulang lagi saya tetep pilih sekolah di tempat yang sama sih. Sanur mailaff <3

Kuliah

Hari pertama kuliah saya adalah tanggal 3 Maret 2008 di Korea. Apa yang diingat dari hari itu? Dingin huhahaha. Dingin dan roaming tingkat tinggi. Ga ada ospek angkatan, adanya ospek jurusan. Inipun ospek jurusannya pakai nginep dan ada latihan fisik dengan dilatih oleh senior-senior yang baru balik wajib militer. Ofkors saya dan 2 teman sejurusan saya yang orang Indonesia dibebaskan dari ospek kejam itu.

Terus memori saya tentang ospek jurusan juga ga terlalu positif, karena pas ospek itu teman-teman seangkatan saya yang orang Korea rata-rata pada baru pertama kali nyobain minum Soju, jadi habis acara dicekokin senior dan dosen, banyak yang bergelimpangan di lantai. Muntah sana sini juga. Doh pemandangan yang tidak indah deh. Saya sendiri ga mabok lah ya, nyicipin Sojunya juga cuma pake lidah kayak kucing minum air. Sampe sekarang pun saya ga suka Soju, rasanya aneh :))

Jadi gitu. Meskipun saya suka sekolah di Korea tapi saya ga suka ospek di Korea. Sekian.

SD 17 Nanga Bungan

Terus habis kuliah kog balik lagi ke SD sih, Sal?

Ya yang ini saya balik bukan sebagai murid lah yaa. Kali ini naik kelas jadi ibu guru huahaha.

Jadi di tahun 2014 silam (omg udah 3 tahun yang lalu ternyata) saya bergabung dengan Gerakan Indonesia Mengajar menjadi Pengajar Muda. Saya ditugaskan di Nanga Bungan, sebuah desa terpencil di hulu sungai Kapuas, provinsi Kalimantan Barat. Pengalaman jadi Pengajar Muda ini buanyak buanget nget nget lah yaa.. Rangkaian ceritanya bisa lihat di halaman ini, atau cek tweettalk saya di sini:

#TweetTalk tentang dampak perubahan bersama @cutesalmon Pengajar Muda angkatan VIII Kab. Kapuas Hulu

Satu hal yang pasti hari pertama masuk sekolah sebagai guru itu saya ketar-ketir banget! Takut, bisa ngajar ga ya? Kalo garing gimana? Kalo muridnya ga ngerti saya ngomong apa gimana? Kalo muridnya bandel banget gimana? In the end semuanya lewat juga, karena.. well…. this too shall pass yekaaan hahaha.

Baca juga: Ooh ternyataaa…. Hari pertama sekolah itu ga cuma bikin gugup muridnya, tapi juga gurunya :3

Jadi ya gitulah. Mengingat-ingat kembali hari pertama masuk sekolah itu emang seru ya…. kalau memang masih ada yang bisa diingat hahahaha. Kalo udah lupa atau ingatannya lemah kayak saya mah ya jadi cuma inget sepotong-sepotong doang.

Kalau kalian gimana? Masih ingat hari pertama sekolah dulu?

Day 21 : How Important I Think Education Is

SUPER PENTING!!

Untuk memulainya saya ingin terlebih dahulu membagikan tulisan teman saya yang manis di singapura yang juga menuliskan postingan dengan topik yang sama di blognya. Saya seratus persen setuju sama semua kata-katanya!!

Apparently mengenyam pendidikan di sekolah homogen yang super keras dan disiplin selama 6 tahun cukup membuat kami memiliki pendapat yang sama tentang pendidikan, terutama pendidikan untuk perempuan: bahwa perempuan juga nggak kalah sama laki-laki, bahwa perempuan harus dan wajib punya dasar edukasi yang kuat supaya kelak mereka gak harus bergantung sama orang lain alias bisa mandiri dan menghidupi dirinya sendiri.

Andaikan memang ujung-ujungnya perempuan cuma masak-masak di dapur atau ngurus anak, ya itu masalah nanti. Hidup kan pilihan. Asal jangan sampai dia jadi ibu rumah tangga cuma karena dia merasa “nggak bisa apa apa“. Atau even worse, karena orang lain ngejudge dia nggak bisa apa-apa!!

(yang mana banyak terjadi kan di keluarga keluarga kurang terbuka, begitu melihat anak putrinya bertumbuh besar dan cukup cantik untuk merayu laki-laki, instead of disuru cari kerja malah langsung dinikahi sama siapaaa gitu)

Lagipula menurut saya, jadi ibu rumah tangga pun harus pintar. Harus terdidik. Harus punya wawasan luas. Kalau ibunya nggak pintar, gimana bisa menghasilkan anak-anak yang pintar?

Ibu saya juga bukan sosok wanita karir yang punya jabatan luar biasa di perusahaan, tapi buat saya beliau sangat pintar seperti namanya hehehe. Dan saya nggak inget satu momen pun di mana saya nanya sesuatu ke ibu saya dan beliau nggak bisa jawab. Dia kayak ensiklopedi. Semuanyaa tahu.

Makanya saya suka agak miris kalau denger kisah anak-anak kecil yang putus sekolah dengan alasan biaya, terutama karena dia perempuan! Kalau anak laki-laki masih dibela-belain disuru sekolah. Tapi kalau anak perempuan, ah toh besarnya nanti bisa dinikahi dengan siapaa gitu.

Uhuk kalau baca artikel kaya gini rasanya pengen cepet-cepet bikin sekolah gratis khusus buat anak perempuan terus didoktrin deh semuanya biar bisa jadi jagoan dan berwawasan luas. Gak boleh manja! Kalo perlu orang tuanya disuru sekolah lagi aja biar mindsetnya berubah.

Sounds feminist enough?

Ehehe bukan feminist aliran keras kog. Cuma nggak suka aja kalau denger perempuan terlalu lembek dan jadi korban pelecehan gender. Kalo gagal dikit langsung dilempari celotehan, “Ah cewek sih..

Kayanya emang saya besar di lingkungan yang mengajarkan bahwa perempuan itu harus mandiri sih. Baik di sekolah maupun di keluarga. Tapi saya suka kog akan hal itu, dan juga setuju. Who run the world? Girls!

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.