Day 25 : My Favorite Movie

Hehehehe dengan mudah jawabannya adalaaaah

LION KING !!

Gue inget pertama kali nonton Lion King itu sama mama (dan mungkin ada abang serta orang-orang lain juga) di bioskop di Taman Ismail Marzuki. Mama yang seorang seniman di hati itu emang gak pernah absen bawa anak-anaknya nonton bioskop demi menikmati tayangan film-film bermutu, dan buat dia film cocok untuk anak kecil adalah film kartun, serta film kartun yang paling oke ya buatan Walt Disney.

Heheh jadi begitulah, dari kecil gue agak banyak dicekokin sama film kartun Disney, dan dari sekian banyak film yang gue tonton kayaknya pilihan gue selalu jatuh ke Lion King.

Kalau ditanya kenapaa yaaaa jawabannya gampang lah. Karena Lion King punya semuanya!

Kisah kekeluargaannya dalem, ngajarin kepemimpinan, juga mengajarkan perbedaan dan uniknya dunia yang isinya macem macem.

Belom lagi ngajarin tentang kenyataan hidup, bahwa nggak semua dalam hidup itu baik dan menyenangkan. Pasti ada orang jahat dan ada momen-momen sedih dalam hidup contohnya ditinggal orang yang disayang; cuma kita tetep kita harus menjalani hidup ke depan dengan hepi and with no worries for the rest of your day :D

Well itu alasan generalnya sih. Tapi kalau alasan personal, mungkin bisa dibilang suka banget banget banget dan kalo ditanya apa film Disney, atau even film ajah, kesukaan lo jawabannya adalah Lion King karenaaa dulu pas kecil setelah filmnya tayang lalu versi VHS nya keluar, mama beli itu dan diputer di rumah tiap pagi. SETIAP PAGI.

Gue inget setiap gue sarapan pagi mau ke sekolah, pasti sarapan gue ditemani oleh Lion King. Lucu sih kalo dipikir-pikir.. orang mah sarapan nontonnya Liputan 6 Pagi gitu yah, ini si mama malah nyetel kartun.

Kebiasaan itu pun berlanjut sampe keluar Lion King 2, huhahaha.. Kalo ga salah pas Lion King 2 keluar kami ga nonton di bioskop karena masih cupu, nggak tau bioskop di Bandung itu di mana (waktu itu keluarga kami lagi berdomisili di Bandung), jadi mama juga beli VHS nya (eh atau udah VCD? -__- lupa) daaaann diputer juga dong tiap hari.

So…… dengan penggabungan emang filmnya bagus DAN gue dicekokin tiap hari tiap pagi, jadilah gue pasti ga bakal pernah lupa film ini. Plus sequelnya juga tentu, si Lion King 2.

Iniii lagu kesukaan gue di Lion King pertama. Lingkaran terdekat gue pasti tau kebiasaan aneh gue yang suka menguap sambil nyanyi pembukaannya lagu ini ehuhehe.

Dan yang ini adalah lagu kesukaan gue di Lion King kedua, yang jujur kalo didengerin pas habis patah hati lagu ini agak bikin air mata mengalir deras. Dalem.

Nah jadi sehubungan dengan ini maka bisa dibilang salah satu penyesalah hidup gue terbesar adalah gue gak bisa nonton Lion King musical di Singapore dulu. Jujur sedih :3

Hahah anyway… ngomong-ngomong nama “Kiara” cukup bagus nggak untuk dijadikan nama anak? :p Menurut gue namanya bagus. Tapi kalo tau diambil dari nama singa… agak lucu juga ya.

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Day 19 : My 10 Favorite Foods

Saya bukan peminat makanan sejati, so maaf jika list ini terkesan standar dan kurang wah ehuhehe

1. Bistik non halal buatan Opung

2. Puding cokelat dan flanya (juga buatan Opung, atau mama)

3. Tiramisu

4. Brownies

5. Pisang goreng dan rica roa

6. Pizza tanpa ubi (goguma shoo shoo!)

7. Biji salak

8. Kelepon

9. Dadar gulung

10. Es kopyor (ini bahkan bukan makanan ya?)

Hahah anyway maaf postingan ini membosankan. Im not really into food hehehe

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Day 17 : My Favorite Quotes

Gue itu quote freak.

Hobinya ngeretweet quote quote remaja dan juga ngereblog tulisan tulisan menyayat hati. Heheh jadi kumpulan quote kesukaan gue lumayan banyak; selalu gue kumpulin di tumblr dan biasanya orang yang baca langsung berkomentar, “lo segalau itu ya sal?”

Hahah padahal enggak si. Gue suka aja bacain quote quote orang. Yang ringan ringan tapi kadang masuk akal juga.

Dan dari sekian banyak quote yang pernah gue baca dan gue dengar dalam hidup, berikut adalah top 3 yang selalu nempel di otak gue:

You will have to remember my advice dear, women should never say “I do” until they can earn their own money so as to be able to maintain your independence. Trust me, you’ll never regret it.

This comes from my favorite aunt. Zamira Loebis namanya, heheh siapa tau dulu ada yang sempet suka bacain artikel majalah Time tentang Soeharto.

Gue lupa persisnya beliau melontarkan quote di atas dalam rangka apa, tapi yang jelas gue masih either SMP atau SMA ketika itu. Dan bisa dibilang quote ini lah yang sangat mempengaruhi presepsi gue tentang hubungan pria dan wanita, juga tentang pernikahan. Sejak saat itu menikah bukan lagi jadi cita-cita gue (bukan berarti ga mau, cuma itu bukan menjadi tujuan utama hidup gue), dan gue tau gue ga mau nikah muda. At least nggak sampai gue merasa bisa menafkahi diri gue sendiri.

Everything ends up okay. If it’s not okay, it’s not the end.

Yang ini… gue temukan di internet sih. Kayanya termasuk salah satu quote fenomenal, yang gue ga tau juga pencetus aslinya siapa. Ada yang bilang John Lennon, ada yang bilang Paolo Coelho. Tapi yah siapapun itu, gue berterima kasih!

Hahah karena gue memang sangat setuju sama quote di atas. Sudah sering juga gue terapkan dalam hidup sehari hari. Contoh konkretnya ya pas beberapa minggu kemarin ini suasana ngantor lagi kayak neraka, dan gue jadi segitu menderitanya sampe mikir, “ah inilah titik klimaksnya! mari resign!”, maka quote inilah yang mengingatkan gue bahwa, “nggak, ini belom tamat. semua baru bisa dibilang tamat kalau justru keadaan udah baik baik lagi. jangan kabur seenaknya.”

Heheh tapi sekarang keadaan udah okay sih ^.^

You can never.. ever.. change someone, but you can be the reason someone changes. Or, even wiser, you can ask God to change him.

Kalau ini quote andalan dari nyokap gue. Dilontarkan dengan manis ketika gue jadian sama pacar gue yang kedua hihihi. Ketika gue mendeskripsikan seperti apa pacar gue ketika itu, nyokap gue dengan sangat berhati-hati namun tegas mengingatkan bahwa gue ga akan bisa mengubah dia. Jadi pilihannya adalah either gue mau hidup menerima dia dengan segala… ke… tidakbaikannya itu, atau cari yang lain.

Lo tau lah ya gue pilih yang mana akhirnya :D

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Maphilindo H1 Movie Night – Demi Ucok

Setelah bertahun-tahun nggak nonton sekeluarga.. akhirnya sesuatu yang aneh terjadi di rumah kami. Sejak papa dan mama hobi nonton Kick Andy, mereka suka termotivasi buat nonton bioskop untuk menyaksikan film film yang diresensikan di acara tersebut. Saya cukup syok sih soalnya seumur-umur nggak pernah liat papa ke bioskop. Kalo mama pernah.. beliau sering bawa saya dan kakak saya nonton film Disney pas masih kecil. Jadi pas beberapa minggu lalu mama bilang dia mau belanja ke Carrefour eh tapi terus pas saya SMS dia buat nitip brownies dia malah bales, “Mama nggak jadi belanja, ini lagi nonton Habibi Ainun sama papa.. he-he-heee…” saya pun yakin dan percaya ini keajaiban alam!

Nah! Keajaiban alam yang kedua pun terjadi sabtu kemarin. Di hari yang cukup gloomy karena seharian badaaiii… saya pun berusaha menghibur diri dengan jalan jalan ke mall sepi sama mamah. Mama pun hepi, karena udah lama nggak diajak jalan sama anaknya (karena anaknya sok sibuk hahahah).

Saking hepinya, mama pun nyombong ke papa lewat BBM
tante Tiur: Pah, mama dong diajak jalan-jalan sama Sali ke Pacific Place!
oom Dolly: ah, ngapain ke sana?
tante Tiur: yaa jalan-jalan, mau ikut nggak?
oom Dolly: ah cuma makan malam kan paling?
tante Tiur: mungkin..
oom Dolly: nggak mau nonton Demi Ucok aja?
tante Tiur: eh?
sali (yang ikut ngelirik ke layar HP): eh? tumben?
tante Tiur (nanya ke saya): emang ada si ucok di PP?
sali: ada sih.. tapi banyakan nggak Batak
tante Tiur: eh??

Singkat cerita saya pun bergegas ke Blitz di PP buat mengejar si ucok. Dan walopun ternyata di PP filmnya udah keburu main, saking niatnya saya pun sampe pindah bioskop ke Grand Indonesia segala demi ngejar ucok yang lain. ahaha ambigu banget deh ini bahasanya. Tapi iyah.. karena di PP filmnya jam 6 sore doang padahal ketika itu udah jam 7, saya dan mama pun ngejar film berikutnya di GI jam 9 malam. Dan karena waktunya lebih malam, peserta nontonnya pun nambah jadi ada kakak saya ikutan, pacar kakak saya ikutan, sampe mbak Irna di rumah pun dijemput papa buat ikutan nonton. Total berenam! Semua penghuni Halim Jalan Maphilindo H1 diboyong :D

The Girls

Ofkors saya hepi berat.. eheheh akhir pekan yang gloomy jadi ceria kembali menjelang tengah malam. Apalagi disuguhi tontonan gratis dari papa saya yang dateng ke bioskop pake jaket mama! dan itu bikin dia terlihat super jangkis. Belum lagi saya emang udah menanti-nanti film ini dari tahun lalu, jadi saya super girang pas bisa berkesempatan nonton ini bareng keluarga.

Movie Date

Ngomongin filmnya sendiri, hmmmm inti filmnya sih tentang seorang anak perempuan batak yang disuru kawin oleh emaknya, ofkors dengan sesama batak. Tapi anaknya sendiri nggak mau kawin (dengan siapapun) karena dia mau ngejar mimpinya untuk bikin film. Antara cinta dan impian gitu deh. Heheh. Alur ceritanya sangat smart, dan film ini layak tonton banget walopun dia termasuk film indie low-budget. Kebetulan juga sang pemeran utama dulunya anggota gereja saya dan aktif jadi dirigen naposo (pemuda) pas saya juga masih ngeksis jadi pemusiknya (sekarang sih beliau sudah menikah dan lulus dari naposo sementara saya kembali jadi umat biasa huheheh). Nih lihat trailernya di sini.

Bisa dibilang film Demi Ucok ini film yang sangat personal. Bagi orang yang nggak ngerti dunia batak dan tetek bengeknya pasti susah buat ketawa di tengah tengah film.

“Lo tuh jangan mau dipaksa kawin sama gue.. kalo lo kawin sama gue, lo musti bayar sinamot gue 2 juta per kilo tau nggak!”
“Mendingan lo kawin sama padang aja.. kalo lo sama padang, elo yang dibeli!!”

Tapi buat orang-orang yang berdarah batak asli macamnya mama saya, waaah bakal terpingkal pingkal banget deh sepanjang cerita. Menurut dia, film ini emang mencerminkan inang inang batak banget. Belum lagi sisipan lagu kesukaan beliau yang dinyanyikan indah sempurna oleh kak Ain (Geraldine Sianturi) nya sendiri bikin film ini berasa mengena di hati sekali.

Dung sonang rohangku dibaen Jesus i.. porsuk pe hutaon dison..
Na pos do rohangku di Tuhanta i, dipasonang tongtong rohangkon..
Sonang do… sonang do… dipasonang tongtong… rohangkon…

Yah jadiii demikianlah. Film Demi Ucok ini sendiri ngingetin saya bahwa orang tua itu pasti mau anaknya lebih sukses daripada dirinya sendiri. Jadi apapun itu cita-cita atau impian kita, silakan kejar sampe ke langit ketujuh asalll tetep inget untuk menghormati orang tua! Sementara kalo untuk urusan batak harus kawin sama batak juga.. ya itu terserah lah….. ngikutin kata-katanya Mak Gondut, kalau anjing yang darah murni memangg harganya lebih mahal daripada yang campuran, tapi kita kan bukan guguk? Ehehe lagian ini udah 2013 masbro! Mari berpikiran lebih terbuka.

Selamat menikmati hari berhujann..

Nenek dari masa depan

Jadi ceritanya sepulang kerja tadi saya sempat terlibat perbincangan sekilas mengenai salah satu panutan hidup saya, yakni ompung saya. Ompung ini panggilan saya kepada nenek dari pihak mama saya, yang tentu berdarah batak jadinya dipanggil ompung. Kalau nenek dari pihak papa saya yang berdarah manado itu ofkors dipanggilnya oma.

Hehe anyway.. tadi teh ceritanya kami lagi membahas tentang kebiasaan nonton di bioskop pas masih kecil, dan lawan bicara saya itu agak takjub sama ibu saya yang masih mau nemenin saya nonton film film Disney di bioskop. Sebenernya buat saya itu bukan hal yang terlalu menakjubkan sih, soalnya sampe sekitar sebulan lalu pun ibu saya masih pergi ke bioskop berdua ayah saya.

Tapi satu hal yang saya yakin lumayan menakjubkan, adalah fakta bahwa saya masih punya pengalaman nonton Lord of The Rings yang pertama di bioskop bersama ibu dan OMPUNG saya. Saya inget banget nontonnya di Megaria, naik bajaj bertigaan. Ketika itu saya SMP kelas 1, dan jujur saya antara ga ngerti dan juga ketakutan nonton film ini. Bahasanya susah, ceritanya gelap, dan saya masih ga nyambung apa itu hobbit apa itu elf kenapa bisa begini dan kenapa bisa begitu.

Cuma satu hal yang saya inget, ketika itu saya super terheran-heran sama ompung saya yang suka banget sama Lord of The Rings. Bahkan yang ngajak kami nonton ke bioskop pun beliau, karena beliau udah tau film yang diangkat dari novel kesayangannya itu akan segera diputar di bioskop ibukota. (Hasil kebanyakan nongkrongin berita di TV tiap hari)

Yeap.. Lord of The Rings merupakan salah satu serial novel kesayangan ompung saya. Selain itu tentu dia juga baca karangan Tolkien lainnya seperti The Hobbit, dan roman-roman seperti Gone With The Wind. Semuanya dalam bahasa Inggris, dan saya ingat ke manapun opung saya pergi, beliau selalu nyimpen satu novel di tasnya.

Hobi nontonnya pun ternyata memang agak unik, karena selera film kesukaannya dia tuh film film perang macamnya Ben Hur. Ibu saya cerita dulu si ompung pernah keasyikan nonton Ben Hur sampe sesak nafas karena jantungnya mendadak berdegup terlalu kencang.

 [ Ompung dan kelima anaknya, tebak tebak berhadiah mama saya yang mana? ]

Selain seleranya di bidang sastra dan perfilman yang agak di atas standar, ompung juga punya kemampuan lebih di bidang teknologi. Bisa dibilang beliaulah yang bener-bener memperkenalkan saya sama komputer, printer, mesin fotokopi, dan fax. Agak menakjubkan karena “perkenalan” ini terjadinya di sekitar akhir tahun 1990 menjelang 2000 loh.. Even sekarang ibu saya aja masih agak gaptek sama komputer, tapi sekitar belasan tahun silam ompung saya sangat mahir pakai Microsoft Office.

Pekerjaan ompung sebagai penterjemah dan peng-aransir lagu membuat beliau harus selalu bekerja dengan komputer, dan itulah yang membuat beliau setiap hari temenan sama Excel dan Access. Sebenernya saya masih ga ngerti kenapa dia suka pake Microsoft Access.. rasanya nranslate atau ngedit lagu ga butuh database… hmm apa ingatan saya salah? Tapi rasanya enggak deh soalnya pas awal SMP gitu ompung sempet bantuin saya bikin PR komputer tentang access di rumah..

Saya juga pertama kali belajar nyalain modem dari beliau. Melalui hasil ngintilin ompung tiap hari jugalah saya mulai tau kalo mau buka website itu pake Internet Explorer, dan Microsoft Outlook itu untuk ngirim email. ASTAGA bahkan pas saya ngetik ini aja saya siyok sama kehebatan beliau, even saya mau nyetting outlook sekarang aja kudu nyontek google, lah si ompung dulu gimana cara makenya?

Oh Oh! Freecell sama minesweeper juga yang ngajarin itu si ompung! Huhaha saya suka merhatiin ompung hobi main kedua game tersebut, dan saya minta diajarin. Bahkan saya yakin ibu saya sampe sekarang gak bisa main Freecell.. huhehehe.

Yahh anyway anyhow.. itulah cuplikan keajaiban ompung saya. Dulu sih saya pikir semua nenek memang super cool kayak dia; jagoan naik vespa dan fasih berbahasa inggris. Namun setelah saya pikirpikir lagi sekarang, tampaknya saya harus bersyukur bisa punya ompung super antik yang keahliannya di bidang bidang tertentu melebihi banyak orang lain.

[Ompung dan Passah]

Mungkin benar kata lawan bicara saya tadi, ompung saya itu datang dari masa depan…

in memoriam of Tilly Loebis-Nainggolan, 4 Feb 1925 – 17 Agustus 2002

ga enaknya punya dokter pribadi…

banyak yang bilang kalo sakit dan punya bokap atau nyokap dokter itu pasti enak. ada yang ngurusin. ga usah ke rumah sakit udah pasti sembuh. pokonya keselamatan jiwa pasti terjamin.

gue ga tau sih kalau kasus orang lain, tapi kog dalam kasus gue agaknya hal itu kurang berlaku.. justru karena punya bokap dokter, yang ada malah dikit dikit gue dibawa ke rumah sakit. kaki lecet dikit, langsung dibikinin appointment sama dokter A buat dibelek di rumah sakit. gigi ngilu dikit, langsung dititah suru ke dokter gigi keesokan harinya. belom lagi masalah obat, baru bersin sekali doang gara gara debu nakal, langsung dituduh kena pilek dan berujung disuru minum obat A sampe Z.

gue inget dulu pernah gue kuliah di korea, masih tahun kedua kalo ga salah, dan gue hampir pingsan karena kesakitan sakit perut pas lagi dapet.. itu sakitnya udah kayak dilindes truk, dan gue nangis nangis di pelukan temen gue sampe akhirnya dia ngasi gue ponstan yang berhasil membuat hidup gue kembali bahagia. gue udah hepi, temen temen gue udah lega, tapi malah pas malemnya gue lapor ke bokap gue bahwa tadi gue sakit perut dan dia minum ponstan.. dia malah berang “apa apaan kamu seenaknya minum ponstan, itu obat keras tau blablabla kamu harusnya tahan aja blablabla” dan berujung gue menutup telepon sambil nangis.

dan.. untuk kesekian kalinya dalam hidup gue malam ini pun gue lagi lagi kesel karena punya bokap yang terlalu ahli biologi. untuk yang sempet ketemu gue akhir akhir ini, pasti sadar bahwa muka gue udah kayak monster, penuh jerawat ntah akibat stress ntah akibat patah hati. dan dari hari pertama gue menjejakkan kaki di tanah air pun bokap gue udah ngomel “itu muka gak pernah dirawat kenapa sih jerawatnya banyak banget”

tiap kali gue habis cuci muka pun dia ngeliatin muka gue dengan mata nanar dan tatapan pengen ngamplas pipi gue, dilanjutkan dengan kalimat “kamu besok ke dokter anu gih!” (tapi langsung gue balas “gak mau! sali ke sini cuma seminggu ngapain malah ke dokter!”)

lantas hampir tiap hari dia berusaha ngasi gue obat obatan dari obat minum sampe obat oles demi menunjang baiknya muka gue. as if gitu gue ga tau apa yang sebenernya bikin muka gue kaya gini. bukan makanan, jelas… karena gue makan aja jarang. dan bukan salah kosmetik juga, karena gue akhir akhir ini pake produk perawatan muka yang harganya gak kalah jauh sama harga diri gue. seperti yang sering gue celotehkan ke orang orang, jerawat2 ini akan hilang dengan sendirinya ntar kalo gue udah resign ato terjadi keajaiban di kantor gue.

tapi plis lah… gue santai aja gitu sekarang.. cuma di rumah gue semua orang kagak bisa santai. semuanya lomba ceramah ngelarang gue makan ini makan itu dan hobi banget kasi nasehat A B C D supaya gue mulus lagi.. yang mana di kuping gue malah terdengar seperti kalimat “aduh sal lu kenapa sekarang jadi jelek banget sih, lu pasti begini begitu ya makanya lakukan ini itu dong” which are kalimat kalimat yang menyudutkan gue.

padahal gue pulang untuk mencari ketenangan loh. yang gue butuh adalah kebahagiaan supaya gue ga stress dan bisa balik ke korea dengan semangat baru, tapi ini gue malah kesel hampir tiap hari. even detik ini pun, kira kira dua belas jam sebelum pesawat gue take off di pagi hari, gue lagi super kesel karena barusan bokap gue ngomel kenapa gue beli beng-beng dua kotak untuk orang orang kantor… “aduuh sali ngapain lagi sih beli cokelat, mau bolong bolong lagi gigi kamu?”

gue yang langsung bete kemudian menanggapi “ya gampang ntar tinggal ke dokter gigi”

tapi bokap gue pantang menyerah “adooh tapi itu coklat, jerawat kamu mau diapain lagi?”

dan gue langsung nyamber dengan nada tinggi “yaampun papa ini buat oleh oleh ini bukan buat sali juga kenapa sih komentar terus tentang muka sali pada gak bisa santai banget deh ih buset” 

dan gue pun berlari ke kamar, mengunci pintu, dan pasang musik kenceng kenceng.

oke gue tau ini tindakan, dan juga postingan, yang super sangat remaja. berasa balik ke umur tujuh belas lagi gue. yaudalah ya sekali sekali. huhu. bye bye jakarta, au revoir.

Master

image

Kakak saya lulus lagi. huhehe ayah dan ibu pasti senang.. tahun dua ribu dua belas tampaknya tahun yang baik dalam sejarah akademik keluarga kami. Senang! Saya senang! Terlihat jelas kan dari reaksi saya yang agak ga wajar? huhehe.

Sekali lagi selamat passah mama dan papa. Dan terimakasih Tuhan! Tak sabar bertemu mereka lagi :D

Abang Terganteng Sedunia

kakak saya teh lucu. orangnya gak banyak ngomong, dan pas kecil doyang banget ngejailin saya. tapi begitu udah gede, dia (ngakunya) sayang banget sama saya. ehehe dan salah satu bukti sayangnya sih, bisa tiba tiba sms saya cuma nanyain sehat apa enggak. pasti ini efek efek acara keluarga dan saya doang yang absen. yaah lucu aja sih.. kemarin pagi saya disapa dengan sms yang lucu.. dan berakhir agak lucu.

yeap begitulah. dan mau liat seberapa gantengnya abang saya di acara kemarin?

ehehehe emang paling juwara deh dia. rindu sekali sama kakak saya yang over protektif ini :*

Happy Wedding Sissy

hehe menyambung postingan beberapa saat lalu.. tentang sepupu saya yang akan segera menikah… akhirnya…. kemarin acara pernikahannya pun berjalan dengan lancar dan rame. literally rame, karena seperti yang sudah saya bilang, semua orang dateng kecuali saya -___-” even tulang dari denver dan sepupu saya yang udah gak ketemu lima tahun pun dateng -___-” yaah antara sedih dan berasa beruntung juga sih. hahaha abis kalo diliat dari fotonya doang tampak sangat ribet. men. gue sangat menghargai adat dan budaya kog. tapi kalo denger cerita mama betapa acara adat kemarin diselenggarakan dengan penuh air mata dan berantem sana sini, rasanya gue puyeng sendiri hahaha.

 

mamak mamak cakep

 

cuma yah.. barusan si mama ngewall bilang bahwa aku dirindukan di situ. hihihi lucu sekalii.. andai bisa teleport. kemarin pun abang saya yang manis tumben tumbenan sms saya pagi pagi nanyain kabar apakah saya sehat sehat, yang disusul oleh sms mama yang bilang bahwa saya dapet salam dari tulang ini.. dari namboru itu… dari oom ini.. dari tante itu… eh buset. banyak aje.

sepupu sepupu cakep

 

ya eniwei eniwei.. sekali lagi happy wedding astrid. dan welcome to the family bang Evan!! yihaaaaaa nambah abang baru :D