Giliran Noel

Rencana awal pengen tidur cepet dan gereja pagi besok, eeh tiba tiba mood bongkar baju datang, disertai dengan mood bongkar kardus, dilanjut kan dengan mood nyapu kamar, dan diakhiri dengan mood nyuci piring. dan ketika semuanya itu selesai, waktu telah menunjukkan pukul 2 pagi. gila.. kadang saya ga ngerti kenapa mood saya jadi pembantu rumah tangga suka muncul di saat saat yang kurang tepat.

Yah anyway.. lagi siap siap mau mengakhiri malam ini tiba tiba tante saya si bujing Tatap ngetag saya di foto Noel… Noel di pelukannya, tampak tidak berdaya, dan yah.. captionnya seperti bisa ditebak, memberitakan bahwa beliau sudah tak ada.

Noel was still eating yesterday, but right before midnight she gave up and died in my arms…. She was almost 21. Good bye Noel dear, follow the rainbow… say hello to all our beloved ones up there.

Untuk yang gak kenal Noel, bisa baca postingan saya yang panjangnya agak gak wajar di sini. Dan untuk yang ga ngerti kenapa judul ini berbunyi “Giliran Noel”, memberi kesan bahwa sebelum Noel ada juga sosok yang udah pergi duluan, silakan simak tulisan super sedih saya di sini.

Huks… satu per satu kucing keluarga kami yang udah sepuh dan opung opung akhirnya meninggalkan dunia ini. Untuk Noel, umurnya 21 tahun. Yeap.. saya yakin dan percaya seseorang, atau seseekor (haha) bisa umur panjang asal dia makan makanan bergizi dan dilimpahi kasih sayang!! Huzzah!! Huhaha ini yang baca blog ataupun twitter gue bingung kali yak.. sering banget gue ngeblog tentang kucing, aduh tapi gimana dong kucing kucing keluarga kami udah bagian dari keluarga. Makan bareng bobo bareng tapi mandi gak bareng..

Hehe.. yasudalah. Mengutip kata kata tante saya lagi:  Sali, Noel deteriorated immediately after Pusi died. Don’t be sad, let’s be glad that they’re now together in a better and brighter place…

Yeap.. next time saya pelihara kucing robot aja deh. Biar kalo mati tinggal ganti batre :3 Good night world *^^*

 

mamamia

 

ibu saya beneran membuatkan saya mainan dari karton susu dulu.. ketika saya masih TK kalo gak salah… dan dilapisi kertas krep, persis seperti di video. seinget saya waktu itu saya seneng seneng aja sih dikasi mainan buatan sendiri seperti itu. tapi yaa di luar itu sering juga saya mengecewakan ibunda. huks. semoga suatu hari kelak saya bisa jadi ibu yang baik. dan bisa punya anak laki-laki yang (kemudian menjadi) manis seperti di video juga. huhehehe.

 

Pappapia

Akhir-akhir ini saya sering mimpi aneh-aneh. Sebenernya kalo dipikir-pikir lagi saya memang lumayan sering mimpi aneh (bukti nyatanya bisa diliat di postingan2 sebelumnya), tapi belakangan ini penyakit mimpi yang enggak-enggak saya mulai kambuh lagi.

Mimpi terakhir yang lumayan ngaco adalah saya mimpi di suatu siang saya punya pacar dan saya lagi jalan sama pacar saya lalu tiba-tiba pacar saya ditangkep polisi, diadili, dan bukannya berakhir di bui eh laki-laki itu malah kawin sama perempuan lain.

Endingnya adalah saya nangis-nangis merasa dikhianati dan tokoh penyelamat saya di kala sedih itu adalah AYAH SAYA!!

Emang namanya mimpi ya bisa seenak jidat jalan ceritanya, tapi intinya begitulah, di saat saya lagi sedih banget tiba-tiba ada ayah saya yang menghibur. Dia nyetirin saya sambil meyakinkan semuanya akan baik-baik saja.

Mimpi ini udah lewat seminggu kayaknya, tapi mungkin saking anehnya saya masih inget sampe sekarang. Dan saya juga inget keesokan pagi setelah saya mimpi ngaco gitu saya bangun dengan perasaan bersyukur campur kangen; bersyukur karena saya tau saya punya ayah yang selalu ada di pihak saya (even dalam mimpi teraneh sekalipun) dan kangen karena ya…… kangen ajaa :$

NAH lucunya! Papa saya teh orangnya gak banyak omong. Dia gak pernah nelpon saya, selalu ngecek keberadaan saya via mama, dan kalo kirim email sekalipun isinya singkat jelas padat. Kalimat-kalimatnya kayak atasan ngomong ke bawahan, terus kalo dibaca pake nada pun datar… gak bakal ada intonasinya sama sekali.

Tapii sejak BBM mendekatkan yang jauh (dan menjauhkan yang dekat), papa saya lumayan sering berinteraksi dengan saya. Saya ingat BBMnya yang paling lucu adalah suatu malem ga ada angin ga ada apa tiba tiba beliau kirim begini:

“Indonesia kalaaaaah! Malaysia menang, padahal so jam2an nonton kalah lagi! Mama yang butul, abis bastrika, tidor!” (google translate: Indonesia kalah, Malaysia yang menang, padahal udah dibela-belain nonton berjam-jam. Bener tuh si mama, habis nyetrika langsung tidur aja.)

BBM di atas saya balas dengan: Hahaha kalo kata komentator malaysia kan, “Garuda Indonesia tak mampu terbang”

Papa saya kekeuh bales ngelucu, “Tapi ‘Garuda Jaya’ pe kaluar jo dari kampung rambutan, langsung terbang!”


Nah, kebetulan banget semalam papa saya nge-BBM lagi. Dan inilah yang membuat saya jadi pengen ngeblog tentang dia. BBMnya super manis, “Hai sali. Kamu sehat2 kan?”

Hehehe buat saya kalimat di atas terdengar super janggal. Papa saya gak pernah nyapa dengan kata HAI di depan. Dan percaya atau tidak dia jarang memanggil saya Sali. Biasanya Sangalian.

Dengan terburu-buru saya balas, “Halo, iya sehat-sehat. Kenapa?”

Jawabannya mengagetkan, “Koq semalam Papa mimpi Sali opname kong tabangon.” (google translate lagi: ‘Kog semalam papa mimpi sali opname terus papa terbangun’)

Jeng-jengg.. huhaha serem abis gue dengernya sampe kaget. Saya langsung meyakinkan dia bahwa saya baik-baik saja, sehat walafiat walaupun jerawat lagi memenuhi muka, tapi gak ada yang perlu dikhawatirkan.

Dan begitulah, kembali ke cerita awal tentang saya mimpiin papa saya, ternyata PAPA SAYA MIMPIIN SAYA JUGA! hehehe agak creepy sih tapi yah emang kami lagi kangen-kangenan kali yah. Andai oh andai.. desember ini bisa pulang indo dan natalan atau tahun baruan di rumah… ooh andaaaii….

Anyway itulah sepenggal kisah saya dan papa saya yang lagi kangen-kangenan lewat mimpi. Semoga ga mimpi yang aneh-aneh lagi.

Ohiya btw saya sering banget denger orang bilang saya mirip mama saya, yang suka saya iyakan kadang kadang. Tapi perasaan, muka saya bukannya jauuhh lebih mirip lagi dengan papa saya ya? Tidakkah demikian? Saya harap otak saya juga mirip beliau deh :)

17 Agustus…

9 tahun yang lalu tahun 2002, saya masih kelas 2 SMP dan sedang upacara bendera. Seperti biasa, saya pingsan di tengah upacara. Saya memang lemah, kena matahari dikit langsung tumbang. Tapi ketika itu peristiwa pingsannya saya lumayan berkesan, karena pada saat bersamaan Opung saya yang tercinta menghembuskan nafas terakhirnya di rumah sakit halim.

Saya pulang sekolah naik bajaj, masuk ke gang rumah kami dan ada bendera kuning berkibar di sana.. saya turun dari bajaj dipeluki para tetangga dan disambut bujing saya dengan tangis air mata. Saya tidak tau apa apa waktu itu. Tapi yang jelas sejak itu setiap tahunnya tanggal 17 Agustus kami “upacara” di Tempat Pemakaman Umum Kampung Kandang…
Hari ini pun, sesuai rencana saya dan ibu bangun pagi pagi karena hendak ziarah menjenguk opung. Namun memang manusia berencana Tuhan berkehendak, dari pagi kucing kami yang bernama Mak Putih sakit, dia muntah muntah darah dan kelihatan seperti menahan sakit. Panik, saya dan ibu langsung membawanya ke dokter hewan. Sekitar satu setengah jam kemudian Mak Putih beres ditangani, kami pulang beristirahat dan berencana ziarah di sore harinya saja.

 

Namun sekali lagi, rencana kami batal. Tiba tiba ayah saya mendapat telepon dari RS Husada yang mengatakan bahwa namborunya mama saya, Opung Dalkit, juga menghembuskan nafas terakhirnya pada sore hari. Dalam perasaan kalut kami bergegas ke rumah sakit, dan ibu saya terlihat cukup sedih juga. Saya aja berasa dejavu, apalagi ibu saya, dia pasti teringat peristiwa 9 tahun lalu. Sepupu-sepupu ibu saya ramai tadi di rumah sakit, saya sendiri ikut menemani ibu saya sementara abang saya menjaga Mak Putih di rumah.

 

Rasanya 17 Agustus bakal bener bener jadi tanggal keramat dalam hidup saya, dan ibu saya, dan keluarga kami. Dan seluruh bangsa Indonesia juga lah ya pastinya hehehe. Dirgahayu Indonesia, best wishes.

Joke Mama

“Besok ke mana, Ma?”

‘Itu.. ngurusin paspor lagi ke imigrasi.’

“Sama..?”

‘Sama pacar.’

“Lah, masih punya pacar? Katanya udah mantan?”

‘Oiya ya lupa kalo uda jadi suami berarti nyebutnya mantan pacar.’

“Nah tuh pinter.”

 

ps: istilah pacar, mantan, dan suami dalam percakapan ini maksudnya Papa saya kog.

Kakak Saya

 

Nama lengkap kakak saya Tumoutou Passah Kaunang. Tumoutou diambil dari semboyan Sam Ratulangi yang terkenal, “Sitou Timou Tumoutou” yang berarti ‘Manusia hidup utuk memanusiakan manusia lain‘, sementara nama Passah adalah plesetan dari kata Paskah, mengingat dia dilahirkan tepat pada hari Paskah pada tanggal 8 April 1985 silam.

Konon katanya kakak sayalah yang ingin punya adik perempuan. Ketika ibu saya mengandung saya, kakak saya berulang kali bilang, “Ma, pokonya mau adik perempuan!!” yang ditanya kembali oleh ibu saya, ‘yah.. kalau laki laki gimana?’ dan dibalas kembali oleh kakak saya, “Balikin lagi ke dokternya!”.

Percakapan di atas berdasarkan kisah nyata, yang membuat ibu saya memang sedikit gugup di detik-detik menjelang persalinannya, karena beliau memang sengaja tidak memeriksa kandungannya itu perempuan atau laki-laki sejak awal, takut kalau harapannya tidak sesuai nanti malah gugup berkepanjangan.

Untung saja saya lahir sebagai perempuan. Ibu saya senang, Ayah saya senang, dan kakak saya tentu sangat senang pada mulanya. Namun apa boleh buat, kesenangannya memiliki adik perempuan tidak terlalu lama berlangsung di masa kecil kami. Jarak umur 4 tahun membuat kakak saya lumayan beda jauh cara mainnya, dan kami sempat tidak terlalu akrab dahulu. Saya ingat ketika kami SD kakak saya tidak mengijinkan saya menyentuh Nintendonya, berlanjut dengan saya selalu kalah main Tekken lawan dia (ofkors dia ga pernah mau ngalah), dan ingatan saya paling jelas adalah ketika kakak saya menembak saya (literally) dengan pistol mainan yang pelurunya bulat bulat warna hijau kecil kayak permen itu tepat di bibir saya, mengakibatkan bibir saya bercucuran darah dan saya menangis sejadijadinya sementara kakak saya lapor pada ibu dan pembantu,Ah, passah ga ngapa-ngapain kog, sali jatuh makanya berdarah…”

Di masa labil ketika SMP pun saya banyak bertengkar dengan kakak saya, dan saya akui dulu saya bisa marah padanya untuk hal apapun. Kakak saya yang berantakan suka tidak mengembalikan botol minum dari kulkas, dan saya marah. Kakak saya menghabiskan stok meses di dapur, saya pun marah. Kakak saya bikin ibu marah karena pulang terlalu malam, saya ikut ikutan marah dalam hati. Kalau dipikir-pikir lagi sekarang memang kayaknya saya yang agak gak normal ya, tapi ya intinya dulu kami tidak terlalu akrab… sampai…. jarak memisahkan.

Kakak saya lanjut kuliah di Universitas Sam Ratulangi di Manado. Ketika itu saya masih SMA, dan sudah mulai sadar pentingnya punya kakak laki laki. Selain bisa menjaga saya dari serangan pria pria jahat, juga bisa dimanfaatkan sebagai supir pribadi. Namun terlambat, kami sudah keburu terpisah ribuan kilometer. Saya mendadak jadi anak tunggal, yang ternyata rasanya super ga enak banget, dan kakak saya jadi cucu kesayangan oma di sana.

Sejak inilah saya sadar saya sayang sekali dengan kakak saya, begitu pula tampaknya dengan dia. Setiap kali ada liburan, saya sangat semangat dikirim ke Manado supaya bisa bermain dengan kakak saya. Dan setibanya saya di Manado, saya selalu mendapat perlakuan khusus dari kakak saya. Seperti misalnya, mengunci saya di mobil ketika kami pergi ke kampusnya dan dia terpaksa turun untuk menemui teman-temannya sejenak, dengan alasan supaya teman-temannya (yang kebanyakan pria) tidak menggoda saya –> ketika itu saya berang karena saya tidak suka disuru menunggu di mobil seperti hewan dikandangi, tapi kalau dipikir pikir itu cukup manis juga. Kasus lainnya adalah membawa saya tamasya ke gunung, ke pantai, ke air terjun, ke danau, yang ada di Manado dan sekitarnya, berdua saja (atau kadang dengan teman-teman baiknya) yang rasanya sangaaat menyenangkan.

Bukti-bukti kemanisan kakak saya tidak berhenti di sana saja. Dia selalu berbaik hati melakukan apa saja yang saya mau, dan juga saya butuhkan:

  • memasakkan indomie (ketika lapar menerjang di tengah malam)
  • menggorengkan telur (ketika lauk kurang lezat)
  • mencuci piring (ketika pembantu tidak ada dan ibu menyuruh saya melakukannya, namun dengan cerdik saya minta kakak saya yang cucikan dan dia mau)
  • mencuci mobil (padahal yang pakai saya)
  • membekalkan saya makanan (ketika saya mau kembali ke Korea kemarin)
  • mengisikan bensin dan memastikan mobil dalam keadaan layak pakai (supaya saya aman sentosa di jalan)
  • membelikan obat (ketika saya tewas kesakitan di mobil dan dia tergopoh gopoh dari apotek dengan Feminax tiga strip – agak terlalu banyak, tandanya dia benar benar khawatir)
  • menelepon saya malam-malam menanyakan saya di mana (ketika dia tau saya tidak bawa mobil demi memastikan saya bisa pulang dengan selamat atau tidak)
  • dan yang terbaru, mengisikan lima puluh ribu pulsa simpati saya lalu kembali ke kamar saya dengan lembaran rupiah warna biru dalam keadaan utuh (yang artinya dia membayarkan pulsa saya, yeeyy!)

Masih banyak lagi bukti-bukti kemanisan kakak saya yang saya bangga-banggakan ini. Kadang saya merasa dia lebih sayang sama saya daripada sama ibu saya huhahaha oke kenarsisan tingkat tinggi tapi buktinya dia lebih takut pacarnya tidak memenuhi standar saya daripada standar ibu saya hehehehe.

Banyak teman-teman perempuan saya yang iri karena saya punya kakak laki-laki sementara mereka tidak, dan memang iya, saya juga bersyukur punya abang yang luar biasa ini. Tapi rasanya lebih banyak lagi teman-teman laki-laki saya yang iri sama kakak saya, karena segitu dicintainya sama saya hahahaha :D

Happy Anniversary Mom and Dad!

Ayah saya seorang Manado, ibu saya seorang Batak.

Ayah saya besar di Manado dan mendapatkan gelar sarjananya dari Universitas Sam Ratulangi sampai pada suatu hari datang surat panggilan wajib militer yang mengakibatkan cita-citanya untuk menjadi seorang dokter spesialis penyakit dalam kandas. Nasib melemparnya ke Jakarta, mengikuti pelatihan militer dan lain sebagainya dan di saat itulah ia memutuskan untuk berteman dengan lebih serius lagi dengan kawan lamanya, yang kemudian menjadi ibu saya.

Ibu saya besar di Pematang Siantar sampai kelas 3 SMP, lalu melanjutkan sisa masa remajanya di ibukota. Mengambil jurusan Sastra Inggris di Universitas Kristen Indonesia, aktif di kegiatan organisasi-organisasi, namun tidak berkesempatan menyelesaikan gelar sarjananya akibat tuntutan pengabdian kepada ibunya. Nenek saya menjanda sejak kakek saya meninggal akibat penyakit lever ketika ibu saya masih berumur 6 tahun saja, dan sejak itu ibu saya pun statusnya berubah menjadi part-time sister full-time father bagi empat orang adiknya. Kondisi ini membuat ibu saya menjadi wanita paling tangguh kedua yang saya kenal (setelah nenek saya) dan saya  yakin inilah yang menjadi salah satu dari sekian banyak alasan mengapa ayah saya meminang beliau.

15 Mei 1984 kedua teman lama ini pun memutuskan untuk menikah. Pernikahan yang sederhana, dengan harapan dapat dirayakan dengan meriah kelak kalau umur pernikahannya sudah mencapai 50 tahun saja. Setahun kemudian lahirlah kakak saya, Tumoutou Passah Kaunang, dan lima tahun kemudian lahirlah saya, Sangalian Jato Kaunang. Foto berikut diambil masih di era 80-an, bisa dilihat rambut ayah saya masih hitam legam dan mata ibu saya masih besar layaknya orang batak kebanyakan.

Bertahun-tahun kemudian, kedua sosok yang saya panggil mama dan papa ini mulai berubah. Ayah saya kini berambut putih cemerlang, dan didukung dengan postur tubuhnya yang tinggi, beliau sangat mudah ditemukan di tengah kerumunan orang banyak. Sementara ibu saya, entah apakah darah Batak yang mengalir dalam DNA nya kurang kuat atau bagaimana, namun kulitnya makin lama makin terang dan matanya makin lama makin sipit, mengakibatkan dirinya selalu dipanggil, “Ci.. ci.. boleh ci tasnya… ayo ci mampir sini dulu….” kalau sedang berkelana ke pusat perbelanjaan seperti Mangga Dua. Saya selalu menertawai dia dan ikut-ikutan melontarkan ejekan rasis pada ibu saya, namun kadang saya juga khawatir apakah nanti kalau saya tua saya juga akan menyipit seperti dia, karena menurut pengakuan banyak teman saya pun, sekarang muka saya semakin mencina dan mencina T__T

Kini pernikahan kedua orang tua saya sudah mencapai umur 27 tahun. Cita-cita saya adalah saya ingin sekali merayakan ulang tahun pernikahan mereka yang ke-50, bersama segenap keluarga saya dan keluarga kakak saya. Kakek dan nenek saya dari pihak ayah berkesempatan merayakan ulang tahun pernikahan emas ini beberapa tahun silam, dan saya ingat sekali ketika itu ayah, ibu, serta om tante saya sangat semangat mempersembahkan perayaan yang meriah untuk orang tua mereka. Saya ingin seperti itu. Saya ingin sekali melihat kedua orang tua saya hidup sehat, bahagia, saling mengasihi, sampai lanjut umur mereka.

Namun lebih dari itu, saya juga ingin menjadi seperti mereka! Saya ingin menjadi wanita tangguh nan keibuan yang sempurna bagi keluarga dan suami saya, dan saya mau punya suami seperti ayah saya!! Hihihihi.

Anyway, selamat ulang tahun pernikahan sekali lagi kepada Ayah dan Ibu, terima kasih untuk dukungan, ajaran, dan cinta kalian kepada kami selama ini. Kiranya Tuhan memberkati kalian selalu. Love love :*

Noel

Namanya Noel. Umur aslinya kira-kira 17 tahun, kalau disetarakan dengan umur manusia berarti 17 kali 7 yakni 119 tahun. Seperti bisa dilihat sendiri di gambar di atas warna kulitnya kuning kecokelat-cokelatan. Ada sedikit warna putih di badannya, dan ekornya pendek bengkok dua. Bengkokannya agak parah, benar benar berbentuk seperti kaitan sesuatu, sehingga saya ingat dulu ekornya sering nyangkut di mana-mana.

Noel adalah kucing keluarga kami sejak saya masih kecil sekali. Saya ingat dulu saya tinggal di rumah nenek saya, dan nenek serta tante saya yang paling kecil masih tinggal bersama kami, dan Noel ditemukan. Lupa persisnya bagaimana sejarah ditemukannya Noel, tapi yang pasti keluarga kami yang sangat mencintai hewan itu dengan mudah mengadopsi Noel sebagai bagian dari keluarga. Dinamakan Noel karena kami semua cinta Natal. (Noel artinya Natal). Orang bilang nama Noel tidak cocok diberikan untuk kucing, karena banyak manusia yang juga dinamakan Noel, tapi kami tidak peduli.

Di masa mudanya Noel adalah kucing yang luar biasa menyebalkan. Badannya lincah, tangannya hobi mencakar, dan ekornya selalu nyangkut. Jadi bisa dibayangkan, setiap kali dia merasa stuck di posisi tertentu akibat ekornya yang bengkok itu nempel di kawat, atau melilit pintu, tangannya otomatis mencakar segala sesuatu yang ada di sekitarnya. Kaki manusia, contohnya. Jangan berani-berani dekat Noel kalau dia sedang kesal. Darah akan mengucur dan badan akan tergores.

Noel juga tipe kucing mandiri yang tidak suka dimanja. Berkali-kali saya mencoba menggendong Noel dan mengajaknya bermain di pelukan saya, dan usaha saya berakhir sia sia. Malah saya yang rugi; pundak saya tergores gores dan bahkan leher pun bisa kena cakar. Tidak hanya sama saya, ibu, kakak, tante, dan nenek saya pun sering kena cakar Noel. Dia memang kucing yang tidak suka disayang-sayang. Tapi kami tetap menyukai Noel.

Kini Noel sudah memasuki usia senja. Bayangkan saja seorang manusia berumur seratus sembilan belas tahun, badannya sudah luar biasa rapuh bukan? Noel pun demikian. Sudah berkali-kali kena serangan stroke, kepalanya miring-miring kalau jalan, mulutnya mengeluarkan air liur berlebih, dan tentu saja jalannya sudah sangat tertatih-tatih. Terakhir saya bertemu dengan dia ketika Natal kemarin, ketika saya pulang mengunjungi rumah nenek. Saya takjub makhluk kecil itu masih kuat dan sepintas terlihat sehat. Bahkan di hari tua nya pun dia tidak butuh bantuan untuk makan, berjalan, dan bernafas. Tidak seperti manusia, yang makin tua makin nyusahin.

Namun semalam saya mimpi buruk sekali tentang Noel. Benar-benar buruk. Saya ingat saya menangis di mimpi saya, menangis sambil mengelus-elus Noel yang sudah sekarat. Noel bukan kucing favorit saya; kucing kesayangan saya namanya Poussy. Tapi tetap saja, mengingat begitu banyak kenangan masa kecil saya terlewati dengan Noel, dengan begitu banyak bekas cakarannya pada tubuh saya, saya tidak rela Noel mati begitu saja. Di mimpi saya Noel yang sudah sepuh sesak napas, dan tergeletak di atas meja sementara kami terus mengelus-elus dia. Mimpi yang kejam, bisa dibilang.

Dan pagi ini pun saya terbangun dalam keadaan lelah, dan juga setengah sadar apakah itu mimpi atau bukan. Saya cek hape saya, tidak ada berita apa-apa dari ibu, itu artinya kucing-kucing kami dalam keadaan sehat walafiat. Syukurlah, kata saya dalam hati. Saya harap saya masih bisa bertemu Noel, Poussy, Toksie, dan kucing-kucing lainnya kalau saya pulang nanti (entah kapan itu, hanya Tuhan yang tahu).

Tetaplah sehat adik-adik (atau opung-opung, mengingat umurnya yang banyak?) yang manis, istirahat cukup dan makan yang banyak! Maaf aku tak bisa berbuat apa apa dari nun jauh di sini, aku yakin The Goeritnoes mengurus kalian dengan baik   :*