Apa yang ada di otak saya ketika lari

Skenario ini secara khusus terjadi tadi malam, pas lari di Soemantri gelap-gelap.

Habis ini makan apa ya?

Ah lagunya terlalu slow, next!

Ini kaki gue bener ga sih arahnya?

Kog kayanya kurang asyik ya geraknya

Kakinya kurang diangkat apah?

Coba.. coba…

Ealah jadi cape. Laper. Habis ini makan apa ya? 

Eh gue punya lagu ini di playlist?

Burger King enak sih kayanya..

Ah tapi masa abis olahraga langsung junkfood .__. brokoli cah di Bakmi GM aja lah.

Tapi bentar, ini udah berapa kilo sih gue lari?

*liat hp*

Naon ieu.. baru segini doang… udah juga laper…

 Apa app nya ngaco ya? Tadi udah gue setting ke km kan?

Atau jangan-jangan yang gue liat tadi satuannya mil…

Tapi ga sih, terakhir kali udah bener kog diubah ke km

Terakhir lari tuh… hmmm… kapan ya… damn udah lama banget sampe lupa :3

Oh inget deng, yang pas selesai lari lanjut Burger King waktu itu!

Tuh kan jadi keinget burger lagi. BK aja lah abis ini..

Eh tapi gue lagi ada Mokado KFC

Tapi BK leh uga sih, kan lagi ada promo di Line

Sialan tuh emang Line sering banget promoin BK huhuhu

Padahal di rumah masih ada fish streat sisa Gofood kemarin

Yaudadeh makan di rumah aja

Berarti habis lari langsung pesen gojek pulang

Tapi ini kapan kelarnya?

Udah berapa km sih gue?

*cek hp lagi*

Whatttt baru segini juga? OMG so slow

Ini pasti karena lagunya ga enak nih

Kapan sih gue mau beresin playlist, udah ga seru ini playlist gue

Bisa-bisanya masih ada lagu Natal di playlist lari gue duh

*next song*

Lah lagu Natal lagi

*next lagi*

Nah gini kek Galih dan Ratna. Enak deh yang versi GAC ini <3

Harmonisasinya mantep banget! Memang ya GAC debest. 

Jadi inget awal-awal nontonin video2 covernya Gamaliel Audrey

Di mana ya gue waktu itu?

Oh nontonin youtubenya di kamar di asrama!

Masih di Korea ya gue waktu itu..

Jaman-jaman kuliah, hobinya makan McD tengah malam

OMG Spicy Chicken Burger! Huhuhu kangen

Pas ke Korea bulan Mei lalu ga sempet makan McD huhuhu

Apa abis ini makan malamnya McD ya…

Tapi jangan deh ntar makanan di kulkas kapan abisnya

Ah siah laper bener inih

Kapan kelarnyaaaa

*cek hp lagi*

Udalah! Cukup!

Yesss saatnya pulang

Ah apa makan burger dulu ya di sini?

Dan demikianlah terus terjadi pergumulan batin yang sangat dahsyat setiap kali habis lari di Soemantri. Junk food itu selalu menggoda. Untung hari ini saya lolos dari cobaan…

Emang di saat-saat kritis kayak tadi udah paling bener berdoa Bapa Kami aja…

Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya

dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari yang jahat

AMEN!!

ps: go judge me lah, tapi iya emang gue secupu itu kalo lari hahahaha lari for fun yooo :))

Tuhan, Kenapa Tuhan Menciptakan Kecoa?

Serius nih Tuhan, why?!

Gue bisa ngerti sih kenapa Tuhan menciptakan ular; mungkin karena ular makan banyak hewan lain, dan dia juga jadi makanan hewan yang lebih besar, dan ada juga orang yang hobinya pelihara ular..

Atau kenapa Tuhan menciptakan manusia bisa gendut kalo makan banyak; mungkin karena sebagai hukuman juga buat manusia biar ga ngabisin jatah makanan manusia lain…

Tapi kecoa?

Buat apaa diciptakaaaannnn……

Gue rajin nyapu rajin cuci piring rajin bersih-bersih, tapi bisa aja tiba-tiba di kamar ada kecoa. Dan gue melompat seketika. Dan gue gatau musti ngapain habis itu. Satu-satunya senjata gue cuma baygon, yang gue semprotin sambil banyak berdoa biar kecoanya ga lari (atau even terbang OMG) begitu gue racun…

Bertahun-tahun hidup sendiri, saat-saat seperti inilah gue merasa butuh orang lain dalam hidup gue (di rumah). Yaitu saat-saat ketika ada kecoa yang muncul tiba-tiba!!

 

Jadi.. sekali lagi nih ditanya Tuhan, buat apa diciptakan kecoa? Apa gunanya diaa? :(

Delete Toxic People

Bulan Desember 2016 lalu saya sempet gereja di JPCC, dan dari sekian banyak sermon yang saya catat ringkasannya di HP, ada salah satu yang masih membekas jelas di ingatan. Berhubung ini hari Minggu, gapapalah ya sekali sekali copas catatan kotbah ke blog :)) Meskipun ada ayat alkitabnya, topik ini ga sepenuhnya bahas soal ketuhanan kog. Malah lebih ke cara bergaul dan bersosialisasi.

Delete Toxic People in Your Life – Ps. Sidney Mohede

Buat beberapa dari kita, ini adalah masalah berat. Toxic itu racun, dan membuat kita mati secara perlahan-lahan. Stop, unfollow, dan unfriend teman-teman yang memberikan konteks negatif dalam hidup kita. Jangan izinkan orang-orang tersebut memberikan pengaruh buruk dalam hidup kita.

–> KERAS BRO. Love is patient, love is kind, tapi in some way lo disuru buang-buangin temen juga hahahah.

Ciri-ciri Toxic People:

  • Selalu negatif dalam tindakan & perkataan
  • Suka mengecilkan dan merendahkan orang lain
  • Sering menjelek-jelekkan orang lain
  • Suka membuat kamu berpikir buruk tentang dirimu sendiri

Amsal 22: 24-25, Jangan berteman dengan orang yang lekas gusar, jangan bergaul dengan seorang pemarah, supaya engkau jangan menjadi biasa dengan tingkah lakunya dan memasang jerat  bagi dirimu sendiri.

1 Korintus 15: 33, Janganlah kamu sesat: Pergaulan yang buruk merusakkan kebiasaan yang baik.

When people walk away from you, let them go. Your destiny is never tied to anyone who leaves you,  and it doesn’t mean they are bad people. It just means that their part in your story is over. God will never ask you to give up something without giving you something better in return.

Kotbah ini sedikit nyambung juga dengan another sermon yang kurang lebih berkata, “You are the average of the 5 people you spend the most time with.

Artinya, sebenarnya tanpa disadari, karakter kita, sifat kita, cara bicara kita, itu pasti mirip dengan 5 orang terdekat yang paling sering berinteraksi dengan kita. Dan ini somehow bener banget!!

Jadi sebenarnya saya memulai tahun 2017 ini dengan sebuah resolusi yang aneh tapi efektif sih, yaitu mengurangi teman huhahaha. Sounds weird, tapi efektif banget. Mengurangi teman bukan berarti saya jadi nambah musuh, cuma emang mengurangi waktu yang dihabiskan dengan orang-orang yang menurut saya kayaknya bakal cross path dalam hidup itu cuma bentar banget. Mending investasi waktu buat orang-orang yang kemungkinannya masih tetep berkomunikasi sama saya sampe tua renta nanti lebih besar ga sih?

Btw hasil “resolusi” saya ini sekarang berasa banget. Tahun 2017 ini saya jadi punya lebih banyak waktu untuk diri sendiri dan quality time sama keluarga atau teman-teman baik. Grup wasap emang masih banyak, cuma setidaknya saya ga semurah tahun lalu, yang mana setiap malam pasti adaaa aja janji heng ot di sebuah tempat. (Tapi kan dulu alibinya nyari pelarian yak demi move on hahaha). Walaupun memang alasan lain saya jadi memahalkan diri adalah karena udah berasa makin tua sih… kayak cape gitu ya sekarang kalo banyak basa basi atau main sampe larut malam…. 나 왜 이래…

Anyway! Gitu deh yah. Buat yang ga tegaan nolak tawaran main, latihan lah jadi orang tega. Buat yang susah move on, pikir-pikir lagi coba, itu orang akan bawa lo naik level atau tidak? Naik level secara intelektual, naik level dalam keimanan. Kalo ujung-ujungnya malah nyeret lo jadi makin alay… YA BHAY.

Who you spend most of your time with determine which influence you will get in your life. Kalau kamu terus menerus menghabiskan waktu dengan orang yang salah, kamu ga akan sempet ketemu orang yang benar.

Toxic people? Shoo shoo! (kibas-kibas pake sapu)

ps: Konten di atas ini saya tuliskan kembali berdasarkan kotbahnya Ps Sidney yaa.. bukan karangan saya sendiri. Isinya memang terlalu mengena jadi sayang kalau disimpan sendiri :)

Selidiki Aku

Lihat hatiku

Apakah ku, sungguh mengasihimu Yesus?

Kau yang maha tahu

dan menilai hidupku

Tak ada yang tersembunyi bagiMu..

Tlah kuliat kebaikanMu

yang tak pernah habis di hidupku

Ku berjuang

SAMPAI AKHIRNYA

Kau dapati aku tetap setia

14.01.14 – Hari Bersejarah

Beberapa hal kecil yang perlu diingat dari hari bersejarah ini:

1. Tuhan itu baik. Sudah berminggu-minggu Jakarta dan sekitarnya diguyur hujan dan dilanda banjir, tapi tepat pada hari Selasa, 14 Januari 2014 matahari bersinar cerah sekali :) Banyak tamu yang nanya, “Pake pawang ya?” dan kami hanya menjawab, “Nggak, cuma pake doa aja kog..” (kalo cuma pake shampo nggak nyambung soalnya)

2. Kalo emang nggak biasa pake heels, apalagi heelsnya sepatu baru pula, mendingan nggak usah sok. Seharian lari-lari pake sepatu baru super tinggi sukses membuat langkah gue kayak tentara mau perang dan bolak balik diprotes sodara, “Sali jalannya feminin dikit dong!” Okeh lain kali pake flats aja. Sip.

3. Harta yang paling berharga memang keluarga, tapi kalo nggak hati-hati si harta ini bisa bikin manusia saling membenci juga. Maaf untuk pihak-pihak yang kena omel karena ngalangin fotografer, atau dandannya lelet, atau seenaknya nyosor pengen ikutan prosesi dan terpaksa gue usir. Maaf sekali lagi, hamba khilaf dan di bawah tekanan. Plus kaki sakit juga. Maar torang samua basudara toh? *wink*

4. Pake korset itu nyiksa. Rajin-rajinlah berolahraga agar perut rata alami.

5. Punya rambut super pendek kadang berbuah baik juga. Ga perlu nyalon, ga perlu nyatok, tinggal kasi hiasan rambut dan selesai!

6. Selalu ingat, secape-capenya keluarga atau teman terdekat atau panitia pesta, tetep aja kedua mempelai itu yang paling cape. Capenya maksimal. Kita capenya baru seminggu, mereka capenya udah setahun. Jadi kurang-kurangilah mengeluh.

7. Kalau acara pernikahan kebetulan bertepatan dengan hari spesial lainnya, misalnya ulang tahun ibu atau bahkan ulang tahun mempelai wanita, jangan lupa rencanakan surprise party ^.~ tentu ini optional sih, hanya kalau masih ada energi tersisa saja.

8. Nah lalu kalau memang mau bikin surprise party dengan kue, sediakanlah kue yang kecil dan mudah dibawa. Ngangkat kue 3 susun pake heels setinggi harga diri itu agak ribet juga loh hahaha.

9. Makanan kurang ketika acara berlangsung memang bikin panik, tapi sebenarnya kalau dipikir dari sisi sebaliknya justru itu berkah sekali. Bayangkan betapa banyaknya orang yang datang memberi restu di acara spesial ini, sampai melebihi ekspektasi. Terberkatilah kalian!!

10. Senyum sepanjang hari itu susah ya ternyata huheheh mari berlatih senyum untuk hari-hari spesial berikutnya :D

J45A2704

Kaunangers dan oma!

J45A4422

Happy birthday Mama dan kak Melissa!

J45A4431

Pengiring pengantin dan kedua adik

J45A4504

Lain kali harus latihan nangkep bunga lebih baik lagi!!

J45A3194

Welcome to the family, beautiful bride :)

Hello 2014

Tahun yang baru  sudah di sini, saatnya membuat awal yang baru untuk semuanya :D

Terinspirasi dari blog Apple dan juga dari sini, saya ingin merangkum tahun 2014 saya dengan satu kata agar lebih ringkas dan fokus.

(Kalau dipikir-pikir tahun lalu resolusi saya juga cuma satu kata sih “resign”, tapi ini kayaknya terlalu kelam ya untuk dijadikan kata kunci penyemangat sepanjang tahun -__- )

Jadiiii inilah satu kata yang saya pilih untuk 2014! GIVE!

Deutronomy  15:10 – Give generously to them and do so without a grudging heart; then because of this the Lord your God will bless you in all your work and in everything you put your hand to.

Dengan memberi tentunya mencakup banyak hal yah, gak cuma memberi secara materi tapi juga memberi waktu, memberi perhatian, dan memberi semua-muanya.

Have a blessed 2014 all :)

Deuteronomy 15:10

ps: Walaupun tahun lalu resolusi satu kata saya agak kontroversial, tapi ayat penyemangat saya sungguh sangat memberkati lho. Siapa tau ada lagi down dan merasa goyah gontai di awal tahun, nih silakan tertoel sama ayat ini Jeremiah 29: 11

Walk in the Light

Just some notes I took during the sermon last week….

The easiest thing to do → is to sin.

The worst thing to do →  is to try to deny it. Sin never gets smaller when you don’t admit it and pretend that you never do it. We ARE sinners.

The hardest thing to do →  is to confess it.

The BEST thing in the world to do  → is to walk in the light.

I John 1 : 5-10 (NIV)

5 This is the message we have heard from him and declare to you: God is light; in him there is no darkness at all. 6 If we claim to have fellowship with him and yet walk in the darkness, we lie and do not live out the truth. 7 But if we walk in the light, as he is in the light, we have fellowship with one another, and the blood of Jesus, his Son, purifies us from all sin.

8 If we claim to be without sin, we deceive ourselves and the truth is not in us. 9 If we confess our sins, he is faithful and just and will forgive us our sins and purify us from all unrighteousness. 10 If we claim we have not sinned, we make him out to be a liar and his word is not in us.

Nighty nites, Seoul.

New Message from God

Today, Sangalian Jato, we believe God wants you to know that …

encouragement is important.

Everybody needs to be encouraged, INCLUDING YOU.

Keep doing the best you can, you’ve got what it takes and you are going to make it.

Remember to encourage others to pursue their own dreams. Build each other up, encouragement is important.

August 14, 2013

Sali’s Last Day of Work

Day 17 : My Favorite Quotes

Gue itu quote freak.

Hobinya ngeretweet quote quote remaja dan juga ngereblog tulisan tulisan menyayat hati. Heheh jadi kumpulan quote kesukaan gue lumayan banyak; selalu gue kumpulin di tumblr dan biasanya orang yang baca langsung berkomentar, “lo segalau itu ya sal?”

Hahah padahal enggak si. Gue suka aja bacain quote quote orang. Yang ringan ringan tapi kadang masuk akal juga.

Dan dari sekian banyak quote yang pernah gue baca dan gue dengar dalam hidup, berikut adalah top 3 yang selalu nempel di otak gue:

You will have to remember my advice dear, women should never say “I do” until they can earn their own money so as to be able to maintain your independence. Trust me, you’ll never regret it.

This comes from my favorite aunt. Zamira Loebis namanya, heheh siapa tau dulu ada yang sempet suka bacain artikel majalah Time tentang Soeharto.

Gue lupa persisnya beliau melontarkan quote di atas dalam rangka apa, tapi yang jelas gue masih either SMP atau SMA ketika itu. Dan bisa dibilang quote ini lah yang sangat mempengaruhi presepsi gue tentang hubungan pria dan wanita, juga tentang pernikahan. Sejak saat itu menikah bukan lagi jadi cita-cita gue (bukan berarti ga mau, cuma itu bukan menjadi tujuan utama hidup gue), dan gue tau gue ga mau nikah muda. At least nggak sampai gue merasa bisa menafkahi diri gue sendiri.

Everything ends up okay. If it’s not okay, it’s not the end.

Yang ini… gue temukan di internet sih. Kayanya termasuk salah satu quote fenomenal, yang gue ga tau juga pencetus aslinya siapa. Ada yang bilang John Lennon, ada yang bilang Paolo Coelho. Tapi yah siapapun itu, gue berterima kasih!

Hahah karena gue memang sangat setuju sama quote di atas. Sudah sering juga gue terapkan dalam hidup sehari hari. Contoh konkretnya ya pas beberapa minggu kemarin ini suasana ngantor lagi kayak neraka, dan gue jadi segitu menderitanya sampe mikir, “ah inilah titik klimaksnya! mari resign!”, maka quote inilah yang mengingatkan gue bahwa, “nggak, ini belom tamat. semua baru bisa dibilang tamat kalau justru keadaan udah baik baik lagi. jangan kabur seenaknya.”

Heheh tapi sekarang keadaan udah okay sih ^.^

You can never.. ever.. change someone, but you can be the reason someone changes. Or, even wiser, you can ask God to change him.

Kalau ini quote andalan dari nyokap gue. Dilontarkan dengan manis ketika gue jadian sama pacar gue yang kedua hihihi. Ketika gue mendeskripsikan seperti apa pacar gue ketika itu, nyokap gue dengan sangat berhati-hati namun tegas mengingatkan bahwa gue ga akan bisa mengubah dia. Jadi pilihannya adalah either gue mau hidup menerima dia dengan segala… ke… tidakbaikannya itu, atau cari yang lain.

Lo tau lah ya gue pilih yang mana akhirnya :D

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

God wants you to know

Today, Sangalian Jato, we believe God wants you to know that …

it is also important to know what you do not want.

Sometimes when you go through a period of great difficulty and struggle, it is so that you can finally realize what you do NOT want in your life. Then finally, at long last, you can embrace what you DO want.

 

Sometimes gue penasaran yang bikin aplikasi facebook ini siapa sih? messagenya SELALU tepat sasaran. hohoho!