Ganti Baju Setelah Sekian Lama…

Ntah kenapa akhir-akhir ini keinginan gue untuk cuap-cuap di blog melunjak lagi. Dan mumpung hasrat itu ada, sekalian lah ya gue “ganti baju” alias ubah theme setelah bertahun-tahun tampilannya gitu-gitu aja hehehe.

Anyway, random and quick updates for today:

  • Hari ini Selasa, 18 April 2017. Saat gue mulai mengetik blog ini, kerjaan hari ini udah beres dan gue lagi menanti waktu pulang untuk bergegas ke Sarinah bertemu dengan Bania, Obi, dan Feyusu. (ps: Feyusu is getting married!)
  • Kemacetan ketika berangkat ke kantor tadi pagi dimulai dari depan apartemen. Jakarta akhir-akhir ini macetnya luar biasa dan luar binasa. Di mana-mana dan sungguh tak terduga. Gatot Subroto MT Haryono udah kayak neraka, dengan Pancoran jadi titik pusatnya. Satu hal yang bisa menguatkan hati gue setiap kali bengong kepanasan di tengah polusi Jakarta adalah, “For a better Jakarta,” dan disusul oleh, “This too shall pass…”
  • Besok, 19 April 2017, adalah Pilkada putaran ke-2. Antara Pak Ahok dan Pak Anies. Gue ga usa lah ya ikut-ikutan ngomongin politik? Udah bosen juga jadi anak IM ditanyain mulu sekarang dukungnya yang mana :p Jadi biarlah hari esok segera berakhir dan berlalu, karena siapapun Gubernurnya yang penting KRISTUS SUDAH BANGKIT *EDISI HOLY*
  • Ohiya kenapa barusan gue nulis edisi Holy, karena memang Paskah baru saja terlewati hari Minggu yang lalu. Yang spesial di Paskah ini adalah, ehm, kami ibadah sekeluarga dan makan malam bersama habis itu. Kenapa spesial? Karena udah lama banget ga gereja dan makan bareng. Maklum anak durhaka ini jarang pulang….
  • Hari ini Selasa, 18 April 2017. Saat gue mengetik ulang kalimat barusan waktu pulang sudah tiba dan gue bisa bergegas meninggalkan kantor! Ini priviledge, karena bekerja di bawah pemerintahan bos Korea ga setiap hari bisa pulang on time. Yang ngerti coba angkat tangan! :)

Selamat nyoblos ya, Jakarta!

Dilema Setiap Pagi (Kalau Hujan)

Rutinitas pagi belakangan ini:

Bangun pagi, cek pendengaran, itu suara hujan apa suara bajaj lewat?

Oh bukan hujan, ya bagus deh. 

Keluar kamar, kucek-kucek mata, nengok ke langit. (berasa tidurnya di alam aja)

GILE!! Jam 6 pagi apa 6 sore nih? Gelap amat bro…

Ambil HP, nyalain musik, mulai sikat gigi, mandi pelan pelan, lagu udah ganti 3 kali, mulai sadar udah kelamaan di kamar mandi.

Oke mari buru-buru mandi sebelum hujan turun.

Masuk kamar lagi, pake baju, beres-beres, ngibrit ke dapur, potong kue Meranti secuil, mulai sarapan ekspress.

Oke mari buru-buru makan sebelum hujan turun.

Harapan gue sirna.

Mendadak langit mengamuk, air mulai turun, hujan membasahi bumi, gue pun cengo.

Great, sekarang gue naik apaan dong ke kantor???

Masih ngunyah potongan Meranti terakhir, gue mulai menatap ke luar sambil main hape dengan sebal.

Biasanya gue ngantor naik ojek; selain harganya terjangkau, waktu tempuhnya juga singkat. Tapi kalo ujan gini?? T.T

Pilihan kedua bisa sih naik taksi, tapi sekali nelpon Blue Bird minimal pembayaran itu 40 ribu, padahal normalnya ke kantor gue cuma 20 ribu… huuu kan rugi bandar T.T

Pilihan ketiga bisa juga nyetir bawa mobil, tapiiii parkir di kantor sendiri itu bener-bener bikin nangis darah. Coba aja itung 11 jam kali 4 ribu…

Naah kalau mau agak ekonomis sedikit sih mungkin bisa dicoba nyetopin taksi di pinggir jalan, tapiii hujan hujan begini udah basah, taksi juga penuh semua -__-

Yang jelas ada sih bus kopaja yak, jadi jalan kaki dulu 1 km, nyambung kopaja, turun lalu jalan kaki lagi 1 km. Pilihan sangat ekonomis dan menggiurkan, hanya saja waktu tempuhnya tiga kali lipat pilihan-pilihan lainnya. Kalau mau naik bus mustinya bangun tidur kuterus berangkat, kagak pake mandi apalagi ngunyah Meranti..

Jadi penyelesaiannya?

Nggak tahu. Sampe sekarang masih mencari cara paling ideal untuk ngantor di kala hujan. Bener-bener dilema tiada akhir di musim penghujan ini.

Sementara untuk tadi pagi sih gue kekeuh naik ojek, karena pas berangkat belom hujan. Cuma sayang aja gue kurang hoki, di tengah jalan hujan dan gue cukup basah serta kedinginan….. mari minum vitamin banyak banyak. Huuu…..

#firstworldproblem

Selamat Datang Kembali di Jakarta

Delapan minggu semenjak menginjakkan kaki kembali di Jakarta, dua belas hari setelah mencicipi umur baru.

Berikut isi otak saya akhir-akhir ini…

1. Jakarta tuh panas ya.. panasnya pake banget… tapi kenapa ya gak bisa pake celana pendek di Jakarta? Bukan bermaksud sok seksi atau pamer, tapi sungguh deh panasnya gak termaafkan..

2. Kenapa sih Jakarta gak punya trotoar? Dan tempat nyeberang yang bener? Gue ga bisa nyalahin manusia berseliweran di jalan raya dan nyebrang sembarangan lagi sekarang, wong ternyata emang trotoar itu nyaris nggak ada di Jakarta. Dan zebra cross? selamat mencari sendiri.

3. Well sebenarnya jembatan penyeberangan masih banyak sih, tapi jujur naik jembatan penyebrangan sensasinya kayak mau naik halilintar. Serem. Bolong-bolong. Antara takut jatoh dan takut rok gue diintipin orang di bawah (macemnya anak SD banget gue ngomong kayak begini, tapi beneran deh itu tangganya bolong bolong…..)

4. Masih dengan topik berjalan kaki, agaknya fasilitas untuk para pejalan kaki yang nggak terlalu baik di Jakarta ini membuat orang-orang udah males banget kalo musti ke mana-mana jalan kaki. Jarak yang sebenernya deket pun dianggap jauh oleh kebanyakan orang di sini (atau at least di sekeliling gue) dan ini mengakibatkan gue sering banget dapet tatapan aneh dari temen-temen gue kalo gue bilang mau jalan kaki karena toh jaraknya cuma 2 kilo. Misalnya dari ambassador mau ke plaza semanggi, gue ngotot mau jalan kaki dan temen-temen gue mengecap gue gila seraya memaksa gue naik taksi… Hmmm gue yang aneh ya?

5. Nyambung sama poin sebelumnya, mungkin alasan lain orang-orang melarang gue jalan kaki ke mana mana adalah karena udah ga aman lagi sih Jakarta ini. Selain kemungkinan lo ditabrak pas lagi jalan kaki cukuplah besar (again.. thanks to trotoar trotoar yang eksistensinya hampir nol), juga karena lo bisa apa kalo tiba-tiba segerombolan preman menghadang lo pas lo lagi jalan kaki dengan riang gembira? Oke alasan keamanan ini cukup masuk akal sih di otak gue.

6. Dulu gue pikir asap rokok itu udah polusi paling membunuh di dunia. Kebencian gue sama asap rokok sebenarnya cukup tinggi :3 Namun sekarang selaamat! Asap rokok udah turun level! Gue ketemu polusi udara berikutnya yang sangat gue benci akhir-akhir ini.. yakni asap knalpot. Nah jackpot tuh kalo lo lagi nunggu bus di pinggir jalan sambil samping sampingan sama orang orang merokok. Pengen bawa tabung oksigen sendiri rasanya.

7. Kapan ya Jakarta bebas macet?

8. Perasaan dulu pas masi kecil ngerencanain perjalanan di dalam kota Jakarta gak sampe berjam-jam, kenaapa sekarang harus kayak mau ke luar kota gini sih waktu tempuh ke manamana?

9. Gue bahkan sekarang udah sampe di pemikiran bahwa mungkin memang kota ini nggak layak dikelilingi naik kendaraan roda empat. Gue udah sampe di tahap di mana gue mikir bahwa sepeda motor diciptakan dengan tujuan yang sangat mulia (padahal biasanya gue benci banget liat motor kalo lagi di dalam mobil). Pas gue bilang sama nyokap “ma apa sali bawa motor aja ya…” dia cuma jawab setengah ga peduli “terserah“. Sementara abang gue tanpa ekspresi berkomentar “coba aja kalo berani ajuin proposal ke papa, abang aja bawa motor dilarang, apalagi kamu..” yang mana mungkin dia ada benarnya, bokap gue pasti nggak ngizinin. Phew… mungkin sudah saatnya berinvestasi membeli helikopter.

10. Padahal sebenernya Jakarta cantik loh. Coba deh ngebut di sepanjang jalan Sudirman sampe ke Monas. Malem malem tapi yah.. udah gelap dan cuma lampu-lampu kota yang nyala. Hihi pasti bakal lebih cantik lagi kalau pohon pohon itu didekorasi pake lampu Natal warna warni. Ato ga jalan Diponegoro! Sepanjang jalan ini juga pohon pohon cemaranya rindang banget kan. Bakal bagus banget loh kalo dikasi pita pita merah.. atau salju boongan.. atau ya tentunya lampu kelap kelip ^.^ Ah ini mah emang khayalan gue doang.

Happy Weekend, all!

25 days to Christmas, 21 days to December 21 :) :)

ps: foto diambil dari sini http://www.habegraphy.com/?gallery=jakarta

Long Way Home (Part 2 – Welcome to Southeast Asia)

Menyambung dari tulisan sebelumnya, berikut adalah kelanjutan dari perjalanan pulang gue yang panjang dari Korea menuju Indonesia.

Jadiii setelah puas bermain di Jepang tibalah saatnya bagi kakak F untuk kembali ke kehidupan nyata sementara gue melanjutkan perjalanan pulang, yang lagi-lagi pake acara nyangkut di negara-negara berikut..

MALAYSIA

Seperti sempat gue sebutkan di postingan sebelumnya, gue ke Malaysia itu cuma transit. Heheh numpang mejeng doang di Petronas, lalu pajang status Path “sleeping in Kuala Lumpur”, baru besoknya terbang lagi. Agak kurang kece memang, tapi ntah kenapa pas gue muter-muter Kuala Lumpur di taksi itu gue agak kurang menikmati sih. Terlalu mirip Jakarta.. huhehe (sok).

Anyway begitulah tanggal 23 September gue terlewati. Hari berikutnya gue terbang lagi dari Malaysia menuju keee.. Vietnam!

VIETNAM

Day one – 24 Sept

Touch down Hanoi!! Dan bertemu traveling partner gue berikutnya, yakni Ibu Tiur. Heheh. Seinget gue sih hari kami tiba di Hanoi udah sore, dan nyampe di hotelnya malam. Jadi kami gak sempat ke mana mana lagi selain muter-muter di sekitar tempat kami nginep (Hoan Kiem District) sambil nyari Pho pinggir jalan yang duduknya di dingklik di trotoar. Mama girang banget diajak makan makanan pinggir jalan gitu, dan gue juga girang banget soalnya super murah *.* hahah untungnya gak ada peristiwa sakit perut atau apapun yang merugikan kog.

Kami nginep di hotel bernama Hanoi Legacy Hotel yang apparently punya 3 cabang di daerah yang sama. Lucunya, dari ketiga cabang tersebut kami sudah mencoba tiga tiganya T.T hahah dikarenakan awalnya gue book di cabang pertama, lalu pas nyampe mereka transfer kami ke cabang kedua dengan alasan di cabang pertama itu kamarnya sudah penuh. Eh lalu pas hari-hari berikutnya setelah kami balik dari Ha Long Bay, si cabang kedua bilang di tempat terserbut pun sudah penuh, jadi mereka transfer kami lagi ke cabang ketiga.

Entah emang gue naif atau gue murni berhati mulia jadi dioper oper ke cabang ini itu sama sekali ga jadi masalah sih buat gue.. Apalagi karena mereka toh ngangkatin koper kami dan bayarin taksinya (cuma jarak kurang dari 5 menit sih via taksi). Tambahan lagi, tiap kali dioper kamar kami selalu diupgrade fuhahaha jadi gue beneran gak punya alasan untuk protes. Lagipula petugasnya juga sangat ramah kog, jadi recommended lah menurut gue. Terimakasi mami untuk sarannya.

Day two – 25 Sept

Hari keduaa kami ikut Hanoi city tour yang mesennya langsung dari hotel. Sekitar jam delapan pagi kami dijemput, bergabung sama rombongan sekitar 10 orang lainnya, naik minivan lalu dibawa muter-muter Hanoi. Gue inget banget hari itu hujan derasss sederas derasnya sampe gue kesel sendiri, tapi untung masih bawa payung dan tournya selesai cepat hehehe.

Yang kami kunjungi ketika itu adalah Chua Tran Quoc (sebuah temple dengan pemandangan danau yang bagus),  Ho Chi Minh Mausoleum, One Pillar Pagoda, Temple of Literature (National University), dan Ngoc Son Temple yang berada di Hoan Kiem Lake.

Kalau nggak hujan dan ada waktu lebih gue pengen coba mengunjungi Vietnam Women’s Museum dan Museum of Ethnology sih. Kabarnya cukup menarik dan okelah untuk dikunjungi. Namun apa daya waktu itu cuma sehari dan mood berkelana sudah hilang terbawa arus hujan. Hehe jadi next time ada yang mau ke Hanoi silakan tambahkan dua spot di atas, plus water puppet show juga kalau suka nonton performance.

Day three – 26 Sept

Ha Long Bay! Lagi-lagi dengan memesan tour melalui hotel, kali ini kami dijemput jam 8 pagi dan bertolak meninggalkan Hanoi  untuk menuju ke kota Ha Long.

Sejujurnya gue gatau Ha Long itu letaknya di mana, sejauh apa dari Hanoi, dan sebenarnya dia itu tempat apa. Gue random aja ngegoogle apa yang asyik dilakukan di Vietnam dan semua suru gue ke tempat yang ternyata termasuk UNESCO world heritage itu. Okeh kerandoman otak gue ternyata gak sia-sia akhirnya.

Ha Long Bay
Ha Long Bay

Tour yang gue ambil itu naik kapal dan kami menginap di atas air semalam. Kapalnya lucu, makanannya enak, kamarnya nyaman, air panas ada, dan petugasnya ramah-ramah. Guidenya pun lucu nian. Cuma sayang sinyal suka kembang kempis di sana dan ga ada wifi (yaiyalah wong di tengah laut).

Heheh tapi overall tournya oke kog. Hari pertama ini kegiatannya adalah check in di kabin, lalu kapal kami berlayar ke sebuah goa yang terletak di salah satu besar dan bernama Hang Sung Sot. Jujur goa itu terlalu banyak orang sih, dan letaknya tinggi nian sampe nyokap gue kecapean sendiri nanjaknya. Jadi gue agak kurang menikmati sang goa, apalagi karena gue udah punya perbandingan goa-goa lain di Korea yang somehow lebih menantang (cieh).

Habis dari goa kami lalu ke pantai! Pantainya kecil banget, pasirnya hanya sedikit, dan kalau dibandingkan dengan Bali tentu nggak ada apa apanya. Tapi pemandangannya cukup lucu sih. Karena pantai ini juga terletak di salah satu “batu” besar, sambil berenang para pengunjung bisa menikmati pemandangan kapal-kapal berlabuh dan ratusan batu hijau di kanan kiri.

Day four – 27 Sept

Hari berikutnya, kami bangun dan menikmati sarapan di atas kapal! Hehe pengalaman yang menarik. Bagus banget sih memang pemandangannya, dan mama juga tampak senang :D Habis sarapan kami lalu ganti baju siap basah dan bergegas ke “batu” berikutnya yang menyediakan fasilitas kayak.

Gue selalu suka water sport, dan gue kira itu semua karena mengalir dalam darah Kaunang gue yang emang berasal dari ujung sulawesi sana, jadi ramah sama air. Namun ternyata gue agak salah. Di hari itu gue yang seumur hidup belum pernah main kayak harus dapet tantangan dobel: mengarahkan perahu gue biar nggak ketinggalan sama peserta tour lainnya, dan juga menenangkan ibu Tiur yang panik luar biasa di belakang gue.

Satu perahu itu isinya dua orang, dan memang lo nggak bisa ngapa ngapain di dalam sana. Cuma bisa duduk selonjor dengan kaki lo lurus ke depan. Kalau lo goyang dikit, maka perahu lo bakal goyang, dan inilah yang jadi masalah besar di dalam perahu gue. Nyokap gue yang gue kira adalah seorang jagoan, ternyata sangat-sangat takut pas naik ini. Huhahahah.

Jadiiii boro-boro foto-foto, dia megang dayungnya aja udah setengah mati seerat mungkin sambil ngucap doa. Ada ombak dikit teriak, perahunya diem bentar teriak (takut ketinggalan rombongan), ditabrak perahu lain (cuma kena ujungnya) juga teriak, dan pas dia liat ada peserta lain yang beneran jatuh dari perahu dia pun ikutan teriak. Perang batin luar biasa gue ketika itu hahahaha untunglah akhirnya satu jam main kayak selesai juga dan ternyata mama berhasil mengambil beberapa foto yang layak ditampilkan di publik. Sepertinya beliau memotret itu ketika gue suru nggak usa ngedayung dan silakan fokus sama pemandangan sekitar heheh.

Anyway habis kayaking di pagi hari, perahu kami muter-muter daerah Ha Long Bay, lewatin spot spot bagus untuk foto, kemudian kembali ke daratan. Jam satu siang kami bertolak dari kota Ha Long, sekitar jam tujuh baru kami tiba lagi di hotel di Hanoi. Agak jauh rupanya.

Day five – 28 Sept

Hari kelima, kami meninggalkan Hanoi dan terbang ke Ho Chi Minh. Nyampe Ho Chi Minh kami lalu check in kemudian kelalang keliling melihat serunya kota tersebut. Dalam beberapa jam saja gue langsung berpendapat bahwa kota Ho Chi Minh jauh lebih “muda” daripada Hanoi sih. Atraksinya lebih hidup, gedungnya lebih warna-warni, dan penduduknya lebih bervariasi. Suka!

Sambil megang peta yang dikasi sama petugas hotel, gue lalu berhasil membawa nyokap gue jalan kaki jauuh banget dan ngelilingin beberapa spot penting seperti Ben Thanh market, Opera House, Cathedral, dan Post Office. Walaupun cuma jalan-jalan dan nggak ngapa-ngapain juga, gue cukup senang sejujurnya. Ntah kenapa bangunannya bagus bagus dan gue suka jalan-jalan di sana hehe.

Ho Chi Minh

Malam itu kami menginap di Luan Vu Hotel yang berada di daerah Pham Ngu Lao. Petugasnya hostelnya sangat baik dan hostelnya sendiri sangat murah :) Pas booking gue sempet bilang bahwa nyokap gue ga bisa manjat tangga tinggi tinggi (begitu pula dengan gue ha ha ha) jadi sama mereka dikasi kamar yang paling “rendah”. Kamarnya bersih dan wifi berjalan baik hehehe. Lalu daerahnya sendiri adalah daerah turis, jadi di sekitarnya banyak restoran dan juga toko oleh oleh. Asyik sih, enak ke mana mana. Terima kasih kakak matahari pagi untuk rekomendasinya.

Day six – 29 Sept

Tour lagi! Hari itu hujan deraaas dan gue sangat.. sangat… membenci tujuan tur pertama kami, yakni Cao Dai Temple.

Maaf jika ada penganut aliran Cao Dai di sini, dengan sangat menyesal gue katakan bahwa gue sebel sekali sama tempat itu. Ketika kami datang, pas banget mereka lagi mau ada acara kebaktian tengah hari atau apalah itu, jadi para pengunjung harus merapat ke samping dan memberi jalan untuk para pemuka agama membawa sesajen mereka masuk ke ruangan lalu ke altar.

Okelah gue mengerti perasaan mereka, bete juga kali ya kalo lagi mau sembahyang tau-taunya ada orang segambreng nontonin lo yang lagi khusyuk. Tapi bukan berarti semua pengunjung harus diusir usirin kayak ngusir lalat juga kan? Jujur kesel. Hahaha mana itu tempat sebenernya kuecill banget (dibanding dengan jumlah turis yang dateng) dan para tante serta nenek yang lagi beribadah di sana judesnya luar biasa pula. Semua orang dicolek colek dan disuru geser KELUAR. Disuru gesernya nggak pake mulut dan kata kata manis pula, ini mah pake jari broh. Pake jari nunjuk nunjuk kayak anak SD ketauan nyontek, ditunjuk persis di depan muka lo, terus nunjuk ke pintu. Ngeselin. Klimaksnya lagi, di luar itu HUJAN. Jadi lo suru gue nunggu di luar, kehujanan? T___T reminds me so much of ajumma ajumma di Korea… tega banget…..

Vietnam Trip5

Untungnya habis dari si temple tour kami menjadi sedikit lebih menarik karena tujuan berikutnya adalah ke CuChi Tunnel. Di sini lo bisa ngerasain sendiri sensasinya ikutan perang Vietnam dulu, dan bisa nyobain masuk ke terowongan mereka yang super mini. Hujan dan becek, tapi yang ini worth it ^.~

Malamnya, gue janjian ketemuan sama temen-temen Vietnam gue yang merupakan anak-anak Lotte juga, dan mereka menraktir gue serta ibu Tiur di restoran Mongolia. Hahaha randomnya parah, tapi mereka semua lucu seperti biasa. Gue sangat bersyukur bisa punya kenalan lucu lucu dan baik baik di Ho Chi Minh, hihi mungkin lain kali giliran gue yang mengundang mereka ke Indonesia.

Day seven – 30 Sept

Setelah hari berhujan seharian, akhirnya datang juga hari bermatahari terik yang lumayan bikin hepi di hari berikutnya. Hehe hari ini gue dan nyokap ke Mekong Delta, dan pengalamannya cukup lucu. Naik perahu (lagi), pake topi khas Vietnam, terombang-ambing di air; awalnya gue ngerasa sensasinya mirip kayak ngeliat kali Ciliwung. Cokelat soalnya. Heheh untung gue sudah diedukasi sebelumnya oleh seseorang bahwa itu cokelat karena tanah, jadi gak norak-norak amat lah. Dan setelah puas memandangi sungai Mekong, kami pun kembali ke Ho Chi Minh dan beristirahat sebelum menutup perjalanan Vietnam kami ;)

Day eight – 1 Oct

Paginya masih sempet nyari oleh-oleh di deket hostel, siangnya kami sudah bertolak ke airport. Hari ini rute kami adalah terbang dari Ho Chi Minh ke Singapore, dan dalam hati gue sedikit lega karena akhirnya gue bisa semakin dekat dengan rumah. Makin lama di jalan, makin cape badan gue dan makin menipis kantong gue hahahah. At least di singapore nanti gue lebih familiar sama lingkungannya dan gue ga punya jadwal ketat jadi bisa istirahat sepuasnya gratis di rumah tante.

SINGAPORE

Daaan benar saja, nyampe Singapore kegiatan utama gue adalah beristirahat. Sebenarnya gue pengeen banget liat tempat yang jauh jauh di Singapore, kayak kebun binatang atau kebun burung (ini kog terjemahannya lucu ya). Atau night safari, atau garden garden apa deh gitu. Pengennya bukan ke mall dan pengen jalan-jalan aja.

Tapiiii apa daya ibu juga sudah lelah dan matahari singapura sangat sangatlah panas, sehingga mood gue semuanya keserep lagi di bantal. Alhasil inilah yang gue lakukan dalam hampir sepekan di singapura..

Day one – 2 Oct

Siang hari ke Novena (Velocity Mall) untuk nyari perlengkapan olahraga babeh, habis itu ke Chinatown buat mampir ke TinTin Shop, kemudian makan malam di Orchard. Selesai.

Day two – 3 Oct

Bangun pagi niatnya mau ke Zoo! Yeaaay zoo!! Tapi kog perut ga enak ya….. kog sakit ya…. kog agak-agaknya butuh minum obat dan tidur lagi yaa…….. dan akhirnya batal ke zoo. Siang hari kami ke IKEA. Keluar keluar udah maghrib.

mama high di IKEA
mama high di IKEA

Day three – 4 Oct

Lagi-lagi pengeen ke Zoo! Udah nanya nanya orang gimana caranya, udah menetapkan hari mau ke sana karena kemarinnya gagal, tapi begitu liat ke luar kog panas ya… kog malas ya… kog udah udah keburu siang ya….  daan akhirnya keluar rumah cuma buat ke Mustafa nyari tas ransel titipan kakak.

Day four – 5 Oct

Again, hasrat hati ingin sekali ke Zoo, tapi yah… yah… manusia berencana Tuhan berkehendak. Kami ke Gardens by the Bay, lalu malamnya mejeng di Marina Bay Sands. Gue sudah merelakan kebun binatang untuk dikunjungi lain kali. Lagipula Cileungsi sama Cisarua kayaknya udah deket…… :3

Day five – 6 Oct

Pagi-pagi ke gereja di….. oke lupa. Gerejanya Stephen Tong itu di mana? Hahah pokonya habis dari sana lalu makan makanan Indonesia di Lucky Plaza Orchard, kemudian kembali pulang dan siap siap terbang.

Yeay terbang! Packing untuk terakhir kalinya, check in untuk terakhir kalinya, dan landing untuk terakhir kalinya!

Maka dengan demikian selesailah sudah perjalanan pulang gue yang panjangnya luar biasa..

I’m home!

Tuhan, kenapa sih Tuhan harus menciptakan kecoak?

Sehabis latihan di Gereja…

Tok gue duluan yaa..”

‘Yoo hati-hati di jalan sal..’

Grad gue balik dulu yaa deeee..”

‘Iyoo..’

Maka berjalanlah seorang saya ke arah tempat parkir. Ambil kunci, tekan tombol unlock, pintu mobil terbuka, dan untuk sesaat saya terhenyak. Itu.. makhluk kecil berwana cokelat ada kumisnya panjang yang barusan ada di jok mobil saya… apa ya? Kog larinya cepat sekali ke arah bawah jok. Shit, itu kecoak??? Argghhh becanda lo di mobil gue ada kecoak???

Gak pake mikir, pintu mobil saya banting dan saya berlari kembali ke arah gedung gereja. Dengan langkah kaki super cepat saya telepon kedua adik adik manis saya tadi, tapi gak diangkat. Untung salah satunya masih lagi jajan di depan gereja dan satu lagi baru keluar dari gerbang. Sedikit memelas saya berkata,

Tok gue tau ini aneh banget tapi plis banget bantuin gue..”

‘Kenapa sal? Ga jadi balik lo?’

“Ga bisa pulang gueeee….. di mobil gue ada kecoak. Plis banget lakukan sesuatu atau gue ga bisa pulang beneran. Pleeaasseeee..”

‘YAELAH SAL!!’

“Pliiss ayo sini ikut ke mobil gueee huuu udah mau nangis nih gueeee”

Di saat itu adik yang satu lagi bergabung, dan lengkaplah pasukan pembasmi kecoak saya.

‘E kenapa si ribut ribut? Ada apaan si?’

“Nah grady lo juga sini ikutan ke mobil guee tolongin gueeeeee”

Grad kalo lo tau ini apaan lo pasti bakal bilang NGGAK BANGET.’

‘Hah paan sih?’

‘Ada kecoak di mobil die dan kita disuruh bunuhin.’

‘AH ELAH SAL!!!’

(siap-siap nangis)

15 menit kemudian saya pun hanya bisa teriak teriak di trotoar sambil kedua adik-adik manis itu ngecekin seisi mobil pake senter. Mereka kekeuh bilang kecoaknya ga ada dan saya hanya berhalusinasi. Saya juga lemes sih pas mereka bilang ga ketemu.. huu kenapa ga ketemu?? Kalo tiba-tiba pas lagi nyetir terus dia ngegerayangin kaki saya gimana? Kalo tiba-tiba dia nongol di kaca gimana? Kalo dia BISA TERBANG, GIMANA???

Ngebayanginnya aja udah cukup bikin saya lemes selemes lemesnya. Tadi saya sempet kepikiran untuk ninggalin mobil dan pulang naik taksi, tapi mengingat jarak gereja ke rumah saya itu bisa 2 jam sendiri, rasanya nggak mungkin banget naik taksi. Dan saya sadar bahwa tingkah saya ini konyol banget, saya sampe nyuruh mereka ngecek bagasi dan buka kap mesin untuk memburu si kecoak laknat itu. Hadeuh…. umur udah mau 24 tapi liat kecoak aja bisa nangis.

Tapi gimana dooonggggg itu kan kecoaaaak T___T

  “takuuuut kakaaakkk tolong lakukan sesuatu dengan makhluk ituuu”

Anyway endingnya adalah saya akhirnya pulang juga sih. Masuk ke mobil dengan super takut.. awalnya gak mau nutup pintu saking seremnya, tapi dipaksa oleh adik saya itu dan dia juga yang nutupin dari luar, jadinya saya terpaksa duduk. Sempet kepikiran juga apa nyari tempat cuci mobil 24 jam biar minta dibersihin sama mas-masnya sampe ke dalem dalem, tapi kog gak masuk akal juga…

Jadi akhirnya dengan kecepatan tinggi ya saya melaju pulang lah. Sambil terus menerus memanjatkan doa dalam hati biar kecoaknya gak tiba-tiba nongol. Dan sambil minta kekuatan serta penghiburan juga dari kakak F via telepon (tenang, ada handsfree kog) supaya saya ngobrol terus di jalan dan konsentrasi sedikit teralihkan dari topik sang kecoak laknat. Walaupun ujung-ujungnya itu aanak malah ngisengin saya soal kecoak sih.. cuma akhirnya tiba di rumah dengan selamat kog. Puji Tuhan.

Phew…. perjalanan pulang paling menyeramkan dalam hidup.

This House Is On Fire

Di saat orang-orang heboh kebanjiran, tetangga saya heboh kebakaran. Kejadiannya pagi ini, Jumat 18 Januari 2013 sekitar pukul 3 pagi. Kami sekeluarga lagi tidur dan mimpi kami lagi klimaks-klimaksnya, ketika mendadak mbak Irna ketok ketok kamar mama saya, “Bu.. Bu… bangun Bu.. rumah sebelah kebakaran.”

Emang dasar the power of kata “kebakaran”, saya yang biasanya kalo tidur berubah jadi batang pohon alias ga denger apa apa pun ikutan kebangun dan langsung loncat dari kasur saya. Keluar kamar, ibu saya dengan panik bilang, ‘Sali Passah bangun ayo semua stand by di mobil.’

Tanpa tahu apa bagaimana mengapa, saya menyambar satu tas tangan saya berisi HP, dompet, kacamata, dll lalu lari ke belakang untuk ngambil kunci mobil. Dari dalam rumah saya bisa denger orang-orang ribut teriak-teriak di sekeliling rumah kami dan saya cuma bisa dag dig dug der aja karena saya masih belum liat sendiri apinya seperti apa.

Berhubung pas bangunin kami semua si mbak bilangnya “rumah sebelah kebakaran”, ofkors satu rumah kami panik. Gile aje! Rumah di kompleks kami itu modelnya rumah kopel, alias sepasang dempet dempetan gitu. Jadi apa yang terjadi di rumah sebelah ofkors bakal dengan cepet merembet ke rumah kami juga. Buat yang nggak tau rumah kopel itu apa, ini saya cariin gambarnya di google:

Rumah Kopel

(Foto diambil dari aidiaproperti.com)

Andaikan rumah saya itu yang paling kiri atas, dan yang kebakaran adalah sampingnya alias pasangan rumah saya, tentu saja saya bisa ikutan nangis liatnya. Tapi syukurnya yang kebakaran adalah 3 rumah samping saya, atau kalau diandaikan di gambar di atas adalah rumah paling kanan. Di antara kami ada selisih 2 rumah lagi, yang secara jarak sebenernya agak sedikit jauh (beberapa meter lah) tapi kalau dalam keadaan panik mendadak api keliatan seakan bisa pindah dalam hitungan detik (which is probably true yah in some cases kalo memang media penghantarnya klop banget sama si api).

Rumah
(Rumah terbakar di kejauhan, heroic daddy berambut putih mencoba mendekat ke TKP)

Di satu jam pertama, mobil pemadam kebakaran belum juga dateng. Para penghuni rumah sekeliling kami udah sibuk mindahin mobil dan siap siap menyelamatkan diri masing-masing, sementara penghuni rumah yang kebakaran itu udah nangis nangis di dalam mobil mereka yang masih bisa selamat dan diparkir persis di depan rumah mereka yang lagi dilahap api. Ayah saya sukses mindahin mobil kami ke jarak yang lebih jauh, Ibu saya sukses menyelamatkan beberapa barang yang menurut dia berharga, Mbak Irna dan saya sukses matiin sekring listrik dan nyabut nyabutin kabel di rumah, dan kakak saya sukses ngumpulin dan ngandangin kucing kucing kami. Semua siap dimasukin ke mobil kalau memang petugas pemadam nggak dateng dateng juga.

Api Api Gunakan Atimu
(Closer look, para penghuni rumah meringkuk manis di Karimun)

Untungnya satu jam setelah api nyala beberapa mobil pemadam berhasil datang dan langsung semprat semprot. Sebelumnya sempet heboh juga soalnya bunyi krangg bumm prakkk klontangg udah meriah banget dari arah sana, menandakan api sukses melahap berbagai perkakas di rumah yang menghasilkan bunyi bervariasi. Tapi setelah disiram dengan membabibuta akhirnya rumah itu kembali tenang dan sesi pemadaman ditutup dengan hujan deras horeee. Ibu saya bilang pasti Tuhan sengaja mau nyuruh manusia berusaha sekuat tenaga dulu, baru Dia yang beresin sisanya.

Pemadam Kebakaran
(Pemadam kebakaran parkir sempurna di depan rumah saya)

Well kalo dipikir pikir bener juga sih, kalo Tuhan nurunin hujannya dari awal mungkin kami semua cuma bakal merengek rengek ‘ayoo ayoo hujan lagii biar padaam…’ tanpa ikutan bantuin mindahin barang atau memadamkan api. Tapi karena di jam pertama kering kerontang dan apinya nggak kunjung mengecil, para bapak bapak rumah tangga pun mengerahkan ember masing masing buat membantu proses pemadaman dan baru dilanjutkan oleh pemadam kebakaran beneran yang kemudian diakhiri sendiri oleh Yang Maha Kuasa.

Yeaa jadiii lumayan scary juga pagi itu buat saya. Terbangun jam 3.30 pagi, saya baru bisa kembali ke kasur sekitar jam 5.45. Dan begitu kepala saya menyentuh bantal lagi HP saya udah menjerit jerit ngebangunin saya.. sial. Satu jam kemudian saya memaksakan diri untuk melek dan menyeret badan saya ke kamar mandi untuk kembali bersiap membanting tulang. Untung jalanan Jakarta hari ini nggak terlalu macet walaupun ada beberapa titik yang masih jadi kolam susu.

Oiya keadaan rumah tetangga saya itu sekarang… ntah gimana. Tadi pagi saya lewatin rumah itu terburu buru dan di depannya udah banyak provost. Dasar kompleks tentara ya, musibah dikit langsung rame tronton dan manusia manusia berseragam. Jadi saya belum liat nih tampang sang rumah pasca panas-panasan di pagi pagi buta. Yang pasti sih nggak ada korban jiwa, dan rumahnya nggak rata dengan tanah. Masih ada beberapa yang sisa tapi ofkors semuanya hitam legam. Satu mobil APV dan satu sepeda motor bebek hangus, dan ternyata penyebab kebakaran adalah AC yang korslet! Ga usah tanya saya kenapa AC bisa korslet dan bisa bikin satu rumah menyala, dari dulu sampe sekarang Fisika saya jelek banget.

Daann… di sini lah saya.. menuliskan ini semua sambil nyedot Nescafe sebagai doping biar mata saya tetep terbuka. Nyawa saya tinggal sepertiga nih.. Sepertiga yang satu ikutan hanyut kebawa banjir kemarin, dan sepertiga yang satu lagi kayanya ikutan hangus di rumah tetangga tadi pagi. Eheheh.

Sama seperti closingnya postingan saya kemarin, stay safe people! And happy weekend :)

Sail Jakarta 2013

Jadi ceritanya pagi ini saya bangun pagi super berat hati karena hujan di luar mengguyur sejak semalam dan bikin saya nggak mau pisah banget sama selimut saya.. namun karena saya ceritanya mau jadi employee of the year di kantor jadi saya maksain diri juga deh ke kantor secepat mungkin dan tepat pukul 7 pagi saya sukses meninggalkan rumah menuju kantor.

Sekilas info sekali lagi, rumah saya di Halim Perdanakusuma dan kantor saya letaknya di Kebon Jeruk. rumah saya ada di jakarta timur, sementara kantor saya di jakarta barat. aslinya jarak sejauh itu bisa ditempuh dalam 30 menit kalau jalanan kosong melompong. tapi kalau jalanan jakarta lagi kumat, bisa jadi 3 jam sendiri dengan kecepatan 5 km/jam.

Berangkat jam 7 pagi, target saya adalah nyampe kantor jam 8.30 pas. Namun memang manusia berencana Tuhan berkehendak yah, saya baru nyampe di Pancoran (itu kayak 1 per 8 dari total perjalanan saya) sekitar jam 9 pagi saja. Luar biasa.. 2 jam cuma buat tertatih tatih sampe si patung fenomenal.

Tapi emang nasib. Di saat hujan nggak berhenti, macet nggak abis abis, genangan air makin banyak, emak di rumah makin khawatir, mood kerja udah makin menipis, eeehh masih bisa bisanya atasan saya nelepon buat minta DIJEMPUT di apartemennya buat ke kantor bareng lantaran supirnya nggak masuk. ihihihi kiyut ya atasan sayaaa.. damn you Korean.

Namun yah tentu saja saya nggak jadi jemput beliau. dengan sisa sisa kewarasan saya, saya minta pak taksi keluar di semanggi dan puter balik ke arah Plaza Indonesia. Kenapa ke Plaza Indonesia? karena atasan saya yang minta dijemput tadi berhasil saya yakinkan untuk nggak usah ke kantor aja, toh kebon jeruk pasti udah berubah jadi kolam jeruk. Jadi dia pun setuju untuk nggak ngantor, tapi sebagai gantinya dia mau kami “kerja” di mall dan ntah kenapa dia pilih Plaza Indonesia. untuk sesaat saya nggak ngerti definisi “kerja” di kamus dia, karena saya nggak bawa laptop atau notes, bahkan pensil pun saya nggak bawa! tas saya isinya payung, botol minum, dan sepotong roti bread talk. agak mirip anak sekolahan ya kalo dipikir pikir. Tapi yah anyway karena saya loyal kayak golden retriever jadinya atasan bilang ke Plaza Indonesia, ya hayuuukk mareee..

Dan menujulah saya ke tengah kota itu ketika saya sadar mobil udah nggak bisa masuk jalan jenderal sudirman. polisi udah mengalihkan semua mobil supaya ngga masuk jalan protokol itu, dan dari atas saya bisa lihat jalur lambatnya sudirman udah banyak menggenang sementara jalur cepatnya sudirman udah berubah jadi tempat parkir. hihihi -___-

Nah! Karena saya nggak bisa masuk sudirman, alhasil saya melemparkan diri ke daerah senayan dan mendamparkan diri di depan Plaza Senayan. udah muak liat argo taksi yang naik naik naik tapi saya tetep nggak tiba di tempat tujuan dengan selamat, saya pun memutuskan turun dari taksi dan menghirup udara basah di luar. sedikit kehujanan saya ngiter ngiter di daerah senayan sampe saya merasakan panggilan alam untuk masuk Senayan City karena saya kebelet pipis :p

map
(Rute saya dari A ke B, malah terdampar di titik merah)

Masuk Senayan City, pada belum buka toko toko jadinya saya sok masuk ke Starbucks. di sana ternyata penuh dengan eksekutif muda yang lengkap dengan laptop masing masing. takjub juga sih, ternyata orang indonesia ada juga yang gila kerja, nggak kayak saya. dengan kondisi super lusuh, rambut basah, baju keujanan, dan nenteng nenteng payung, saya bener bener berpenampilan kayak tikus kecebut got. tapi tetep kece dongg.. mesennya caramel machiato sodara sodara :D dan saya pun menghabiskan sejam berikutnya duduk manis di Starbucks sambil baca majalah.

3 jam kemudian, saya mencoba mengecek posisi atasan saya, karena kami kan sebenernya janjian di Plaza Indonesia dan saya tahu dia pasti udah di taksi juga menuju sana. tapi saya santai aja sih karena saya yakin dan percaya dia gak bakal bisa meraih tempat itu.. secaraaa bunderan HI nya udah jadi kolam milo ehehe.


(foto diambil dari The Jakarta Globe)

Alhasil saya beneran leha-leha untuk sesaat di Senayan City dan saya sengaja “lupa” untuk ngabarin atasan saya bahwa saya nggak bakal beranjak lagi dari tempat itu. saya ogah menerjang macet lagi. jadi saya tunggu beberapa saat biar dia liat sendiri macetnya kayak gimana dan banjirnya setinggi apa hohoho. dan akhirnya bener, sekitar jam 1 siang atasan saya sms nyuru saya pulang saja hore horee…

Jadi siangnya pun saya dengan ringan hati meninggalkan Senayan City, menuju… Kampung Kandang. hehe kalau yang ini ceritanya udah nggak ada hubungannya sama banjir-banjiran, karena saya dapet kabar kurang enak tentang sepupu saya yang kehilangan bayinya :(

Jadilah dari tujuan awal saya mau ngantor, sempet hampir belok ke Plaza Indonesia, namun terdampar di Senayan City, malah akhirnya ke pemakaman bakal calon keponakan yang telah dijemput kembali oleh Bapa di surga. (prayers and hugs for you, dear Acied and Evan)

Moral hari ini yang saya tangkep sih, bikin orang lain senang emang baik, tapi sekali sekali nyenengin diri sendiri jauh lebih baik loh. nggak kebayang gimana kalo saya beneran lanjut sampe kebon jeruk demi ngantor, atau belok ke plaza indonesia, atau nggak kabur ke sency.. pasti udah makin stress di jalan dan saya akan ikutan mengutuk kota Jakarta dan air airnya.

Tapi sekarang? yaah hujan lagi.. banjir lagi… macet lagi… terus kenapa? santai sedikitlah. God knows what He is doing kog. buat yang jadi korban banjir, ayo stay strong dan jadikan ini ajang buat memotivasi diri untuk stop buang sampah sembarangan dan belajar berenang. buat yang nggak jadi korban banjir, ayo ikutan doain yang kena banjir!! dan tentunya tetep belajar berenang juga. belajar sailing sekalian! jaga jaga kan..

eheheh stay safe, people! salam olahraga.

I was so shocked I just had to blog this….

To begin with, gue ingin ngestate bahwa seumur-umur gue enggak pernah kehilangan benda penting. (kehilangan orang penting sih sering :p ) Tuhan kayaknya tahu gue bisa sangat blank dan syok kalau kehilangan sesuatu, jadi Dia selalu jagain barang-barang di sekeliling gue. HP gue rusak sering, tapi sejauh ini belum pernah hilang. Dompet.. juga enggak pernah hilang beserta isi-isinya. Pernahnya palingan dompet kosong yang ga dipake hilang keselip di rumah. Passport, ID card, KTP, SIM, semuanya juga aman sejak lahir. Laptop juga aman. Kendaraan bermotor… rusak sering, mogok pernah, tapi hilang puji Tuhan enggak pernah. Satu-satunya kehilangan gue yang lumayan resek adalah buku tabungan BCA, yang mana yah… itu sensasinya bukan panik, melainkan sebel aje pake ilang segala.. duit juga cuma berapa puluh ribu rupiah…

Anyway.. gue ngeblog ini karena tadi sore acara makan-makan gue dengan teman gue berubah nestapa gara-gara dia kehilangan barang-barang pentingnya secara sekaligus. Yang hilang adalah Samsung Galaxy Tab, Blackberry Torch, kunci mobil beserta STNK dan tiket parkir, serta dompet berisi KTP, SIM, kartu kredit, dan kartu ATM. Lengkap? Banget. Itu kalo diandaikan menu di KFC udah menu super sangat kombo banget deh.. semuanya ada.

Ceritanya kami lagi makan di Fish n Co di dalam EX. Kami duduk di kursi kami jam 17.30, mulai mesen jam 17.33, barang-barang tersebut dicuri pada pukul 17.36, dan kami sadar barang-barang tersebut hilang jam 17.54. Kenapa gue bisa hapal timingnya? Karena setelahnya kami menghabiskan sekitar satu jam lebih cuma buat ngeliatin CCTV EX.

Barang-barang tersebut ditumpuk jadi piramid dengan beralaskan Galaxy Tab sebagai “nampan” dan ditaro di tempat duduk di samping kanan temen gue. Biasanya dia taro di meja, tapi mejanya super mungil jadi dia terpaksa taro di kanannya. Gue.. yang duduk di depannya persis, ofkors ngeliat proses dia menurukan dari meja dan meletakkan barang-barang itu di kanan dia. Tapi jujur gue enggak lihat jelas keberadaan barang-barang itu karena kehalangan meja. Dan di belakang tempat kami duduk, lebih tepatnya di belakang temen gue itu duduk, adalah restoran lain yaitu AW. Apesnya, tempat duduknya temen gue itu emang bukan sofa, melainkan.. kursi panjang gitu yang senderannya ada bolongannya. Jadi emang sangat memungkinkan banget untuk orang lain ngambil barang dari belakang temen gue.

Nah sekarang pertanyaannya, kapan diambilnya, gimana cara ngambilnya, dan kenapa gue sebuta itu? Huhahah jujur pas temen gue lagi makan dan sadar barang-barangnya ilang, gue masih santai bilang, “Ah jatoh kali ke belakang…”

Tapi then kami cek.. nggak ada. Gue tetep dengan cool bilang, “Gue miskol ya hp lo..” Dan ternyata HPnya mati. Okeh… kalo hp lenyap dan hpnya mati, biasanya emang terjadi sesuatu yakni beneran dicuri kan? Kayanya ga mungkin sekedar jatoh ke belakang lalu dia mati sendiri. Maka gue pun mulai panik.. mampus.. beneran ilang nih?

Temen gue pun mulai manggil petugas Fish n Co dan langsung liat CCTV internalnya Fish n Co. Sementara itu gue….. masih…. lanjut makan. Oke kurang tau diri memang tapi gue agak enggak tanggap tadi itu. Jadi gue masih berusaha ngabisin ikan gue yang segede dosa dan menyeruput es teh manis gue. Sampe akhirnya temen gue dateng lagi bilang, “Sal, tolong bayar semuanya ya. Gue mau lapor security dulu.”

Emang temen gue rada-rada galak, nada ngomongnya kagak pake senyam senyum dan isinya cuma perintah. Gue pun langsung bayar ke kasir dan ngintilin dia lapor security. Hal pertama yang paling dikhawatirkan sih mobil hilang, soalnya itu ada kunci, STNK, dan tiket parkirnya pula. Jadi temen gue langsung ngeblokir Secure Parking dan bilang supaya nomor polisi itu ga boleh meninggalkan gedung. Habis itu sambil tergopoh gopoh ke provost dan ngecek CCTV gedungnya EX dia pun sibuk ngeblokir kartu kredit dan kartu ATMnya.

Hasil penelitian dari CCTV yang udah dizoom in berkali kali tapi tetep nggak jelas gambarnya (karena posisi kami pas di blind spotnya si kamera.. emang apes nian) adalah pelaku emang melaksanakan aksinya sambil nunduk. Jadi dia ambil posisi di belakang punggung temen gue, yakni duduk di bagian restoran AW, lalu pura pura nunduk seolah mau benerin sepatu ato gimana, terus tangannya meraih barang-barang temen gue itu. Gue sendiri.. emang dari awal si barang-barang temen gue itu ketutupan meja.. jadi dari tempat gue tuh enggak keliatan apa apa. Dan itu bikin para security geregetan karena I was the only saksi mata tapi gue gak bisa ngasi keterangan yang oke… huhu maaf ya.

Kalo dipikir-pikir emang iya sih, jarak gue sama pencurinya cuma satu meter loh. Kalo temen gue sih wajar ga sadar, dia membelakangi pelaku. Tapi gue.. gue mustinya sadar ada yang deketin temen gue. Cuma ya itu, posisi barang-barang temen gue dan si pelaku yang nunduk bikin mereka semua masuk dalam area blind spot mata gue.

Temen gue mulai nyerah ngeliatin CCTV sekitar tiga jam setelah peristiwa, dan akhirnya petugas security bantuin dia bikin surat laporan hilang. Ga nanggung nanggung yang harus diurus: SIM, KTP, STNK, ATM, kartu kredit. Belum lagi data-data super penting yang tersimpan rapi di tabletnya, dan ratusan contact di BBnya.. bisa dipastikan besok dia bakal kepusingan kerja dan jadi super annoying karena nggak bisa dihubungi oleh orang-orang kantor..

Gue pun berhasil meloloskan diri dari kepanikan sesaat ketika keluarga dia dateng untuk bawain kunci serep mobil dan lanjut ke kantor polisi buat bikin laporan ini itu.. Dan di sini lah gue menuliskan semuanya sebelum gue lupa di kemudian hari, betapa Tuhan baik sama gue gak pernah ngebiarin gue kehilangan benda penting, tapi Dia juga ingetin gue bahwa gue jangan keenakan berasa dijagain, mbok ya gue juga bantu jagain barang orang lain, apalagi yang posisiniya tepat di depan mata gue >.<

Phew begitulah. Kayaknya tadi itu menjadi pengalaman makan di Fish n Co yang pertama dan terakhir kalinya deh buat gue… Orang lain yang kehilangan, gue yang trauma heheheh. Selamat malam semua.

Sekali Ga Jodoh Tetep Ga Jodoh

Hari ini saya gak jodoh sama bus Transjakarta. Dua kali.

Niat hati ingin kencan dengan Obi di Grand Indonesia, saya pun melangkah pasti keluar rumah hendak naik angkot dan berencana naik Transjakarta dengan rute Cililitan – Kampung Melayu – Matraman – Dukuh Atas – Bunderan HI.

Perjalanan cukup panjang, tapi berhubung saya udah lumayan lama ga naik bus itu jadinya saya pengen nyoba, itung itung lepas kangen.

Namun begitu saya jalan keluar rumah, tiba tiba ayah saya datang dan bertanya, “Mau ke mana?” dan saya jawab, “Grand Indonesia” dan dibalas, “Yaudah naik, papa antar sampe ambil taksi…” Dan begitulah, rencana saya naik bus mendadak lenyap karena papa insists, maksa, kekeuh, nganterin sampe saya masuk taksi.

Yasudah.. rencana naik bus pas pergi gagal, saya pun memutuskan pulangnya naik bus. Tapi apa daya, pulangnya pas udah nyampe halte Matraman jalur bus nya rusak T____T mengakibatkan penumpang terlantar dan halte udah kayak oven, semua orang numplek, belom lagi itu menuju jam 6 sore jadi semua orang udah pulang kantor, balapan mau nyampe rumah duluan buat buka puasa.

Alhasil dengan sangat kecewa saya keluar dari halte dan berusaha menebak nebak angkot menuju rumah saya yang mana…. tapi saya akui pengetahuan umum saya akan Jakarta tidak secemerlang dulu, dan sejauh yang saya liat kog angkotnya semua nyampe Kampung Melayu doang ya @.@ ada sih bus kota nan besar itu, lewat UKI dan nyampe ke Cililitan segala, tapi jujur saya ga napsu liat penuhnya… salah timing banget deh pokonya tadi.

Tersisa pilihan terakhir, saya pun memanggil kembali burung biru dan melaju pulang….

Mendadak Pulang

Untuk ketiga kalinya saya pulang ke Indonesia. Setelah perjuangan yang cukup panjang menjelang summer, akhirnya saya sukses memesan tiket dan terbang pulang ke rumah. Saya masih bisa inget sekitar dua bulan lalu saya sakit-sakitan, lalu ngebujuk mama papa minta dipulangin, sampe akhirnya saya udah sembuh dan sibuk sama interview sama sini sementara mama papa di rumah yang gantian memaksa saya pulang. Akhirnya dengan modal nekat tanpa pemikiran yang terlalu panjang, kira kira minggu lalu saya beli tiket dan 2 hari berikutnya pulang.

Senang sekali rasanya bisa pulang. Kembali tidur di rumah.. kembali dimasakin sama mbak (setelah beberapa saat sibuk memasak sendiri di rumah homestay).. kembali disupirin passah dan papa (kalau mereka emang lagi ga sibuk).. dan sibuk bikin janji sana sini (tapi belum ada yang ditepati juga, karena rasanya super malas keluar rumah). Tapi gak bisa saya pungkiri kepulangan kali ini rasanya agak.. sepi juga. Temen-temen di Korea ga ada yang pulang, sementara temen-temen SMA semuanya sibuk kerja. Dan setiap kali saya ketemu temen atau sanak saudara, mereka dengan kaget bilang, “eh Sali pulang? loh, udah lulus ya?” yang mana cuma bisa gue balas dengan senyuman manis dan mengatakan bahwa sayasaya masih punya sisa satu semester lagi sampai lulus tahun depan. (Tapi untuk pertanyaan kali ini saya dihibur oleh teman dari Korea sih, yang mengatakan kasus saya itu jauh lebih beruntung daripada dirinya yang selalu ditanya, ‘Kapan kawin?’)

Lalu apakah yang sudah saya lakukan dan akan saya lakukan di liburan saya kali ini?

Yang sudah saya lakukan sih belum banyak, di minggu pertama kepulangan saya ini saya sangat malas keluar rumah. Pertama karena matahari Jakarta gak santai banget panasnya, dan saya agak kurang rela pake hot pants keliling kota dan diliatin mas mas di jalanan, jadi saya milih ngadem di rumah (yang mana sebenernya rumah saya ga adem adem juga, tapi kl emang kepepet bisa lah guling gulingan di ubin).

Alasan kedua adalah karena macetnya Jakarta benar-benar ga  bisa dimaafkan lagi. Sempet kemarin kepikiran apa saya 2 bulan tinggal di Menado aja ya.. kayaknya lumayan bisa ke pantai tiap hari dan ga perlu macet-macetan. Mungkin saya juga bisa belajar naik motor di sana, atau melancarkan naik sepeda saya yang dari dulu ga pernah lancar-lancar amat. Ide baik kan? Sayang kayanya mama masih kangen sama putrinya yang manis ini jadi mungkin ide pindah ke menado bisa ditunda sampai kapan-kapan. Dan untuk sementara ya terpaksa saya mendekam di Jakarta. Btw sekilas tentang lalu lintas Jakarta, di daerah Casablanca lagi ada pembangunan sesuatu, entah flyover entah terowongan entah apapun itu, pokonya daerah situ sangat sangat macet 24 jam setiap harinya. Sayangnya ibu dan kakak saya lupa menginfokan itu, jadi kemarin dengan percaya diri saya ambil rute pulang melewati casablanca yang berakhir dengan kaki saya sakit dan rasanya pengen nangis kena macet terus :( Info satu lagi, truk gandeng dan teman-temannya kini tidak bisa seenaknya lewat di tol dalam kota. Mereka boleh lewat pada jam-jam tertentu saja, (jam malam gitu kalau ga salah) dengan tujuan untuk mengurangi kepadatan lalu lintas di jam pulang kantor, namun malah berakibat tol dalam kota teteeepp aja macet pas malem nya. Mau nangis tiap kali liat macet.

Sementara itu hal yang akan saya lakukan di liburan kali ini adalah ke PANTAI. Emang miris, di Busan saya tinggal di pinggir pantai, eeh bukannya dimanfaatkan malah kabur ke Indonesia. Tapi ya apaboleh buat, pantai di Busan gitu gitu ajaa T___T  semua orang udah mulai menyarankan saya mantai ke Ancol, yang mana cuma bikin saya memasang tampang swt, sementara ibunda mengajak ke Natuna. Buat yang belum tau di mana itu Kepulauan Natuna berada, silakan cek  di peta antara singapura dan kalimantan, ada sebuah kepulauan yang agak menyerempet ke arah laut cina selatan sana. Dan dengan logika saya yang masih sedikit berjalan, saya pun bertanya pada ibu, “Emang pantai di Natuna bisa dimasukin airnya? Bukannya ombaknya gede ya?” lantas ibu pun menjawab, “Oh ya enggak, kamu ke sana liat air aja, main airnya ya di kolam…” lagi lagi tampang swt saya pun keluar.

Selain pantai, saya juga sudah rindu sekali sama toko buku. Sudah saatnya kembali membeli novel roman picisan yang bisa bikin imajinasi saya meliar di siang bolong, namun lagi-lagi ngebayangin saya harus menembus macetnya jakarta demi ke toko buku rasanya bikin saya pengen melototin facebook aja daripada baca novel. Atau mungkin mulai membaca majalah kedokteran ayah saya jaman dia masih kuliah dulu, kemarin baru sadar ada banyak tumpukan majalah tua di belakang rumah.. hmm mungkin besok bisa dilirik.

Sekian dulu tentang update kehidupan saya terakhir di ibukota. Bisa dibilang liburan musim panas saya kali ini sangat tidak terduga. Yang tadinya mau daftar internship, lalu jalan-jalan ke HongKong, ikut training di sekolah, sampe daftar kerja di Lotte,, semuanyaa gagal total dan berakhir dengan liburan tenang di rumah.

Yep.. saya harap ini memang yang terbaik. Keluarga saya sih tampak senang melihat saya pulang, apalagi sang ibu karena supir dan teman bermainnya telah kembali. Jadi yah.. mari kita isi liburan ini dengan senyum dan semangat. Selamat hari minggu semuanya!