Aku Gigi, Mulut Rumahku. Agar Kau Tidak Bokek, Aku Harus Disikat!! Setiap Hari..

Setelah minggu lalu gue rutin bertandang ke dokter kulit alias dokter muka, hari ini gue bermain ke dokter gigi. Alasannya simple sih, karena gue mau bersihin karang gigi dan ada klinik dokter gigi baru buka di deket rumah. Bersihin karang gigi yang biasanya bisa 80ribu won (yess, sinting mahalnya) jadi diturunin sampe 10ribu won. Ahahaha emang otak murahan, liat promosi gue langsung nyoba.

Sebenernya gue udah lamaaa banget nggak ke dokter gigi, dan gue tau gigi gue itu bukan tipikal yang gak disikat pun sehat. Udah sejak kecil gue langganan ke dokter gigi. Dan ntah kenapa walaupun gue ga suka makan permen atau coklat pas kecil, gigi gue yang bolong buanyuaaak buanget. Oke mulai terdengar jiji sih tapi emang demikian adanya T.T

Jadi pas tadi gue pasrah di bangku dokter gigi, seperti dugaan gue, mbaknya komentar agak panjang lebar sehabis bersihin karang gigi. Dia bilang gigi gue bermasalah di bagian A, harus dirawat dengan cara B, terus bisa menyebar ke C, dan berujung di D. Demi menjaga nama baik diri sendiri gue ga pengen membeberkan apa saja masalah gigi gue, tapi yang pasti masalahnya banyak.

Kemudian datanglah pak Dokter atau mereka sebut 원장님. Pak Dokter ramah dan baik hati, tapi dia sangat sangat prihatin pas tau masalah gigi gue banyak padahal umur gue masih…. muda hehehe. Akhirnya dia suru gue X-ray, biar dia jelasinnya lebih asyik, dan gue langsung dikasi liat mana-mana aja sumber penyakit di mulut gue itu. Daan setelah dibuat pusing sama istilah kedokteran gigi dalam bahasa Korea, akhirnya gue dibantuin bikin “plan” untuk merawat gigi gue, lengkap dengan harganya.

Mula mula mereka tanya ke gue, gue mau benerin yang mana. Gue bilang “oh ofkors kalo bisa gue mau beresin semuanya!” Gue juga mau sehat lah, ini kan penyakit, bukan demi kecantikan aja. Terus habis itu mbaknya ngangguk ngangguk, tapi lalu bilang pelan pelan supaya gue re-consider apakah gue mau rawat semuanya atau bertahap. Gue tanya, “emang kenape si mbak?” Mbaknya jawab, ‘ini mahal dek‘. Gue kekeuh, “emang berapa sih mbak?” Mbaknya sambil meringis bilang, ‘yang bagian ini, sekali beresin 100ribu won. karena dedek bermasalah di 4 bagian, bisa kena 400ribu won.’ Gue mulai diam. Mbaknya lanjut lagi, “Nah untuk yang bagian itu, satu gigi minimal 300ribu won, tapi belum termasuk terapi anunya. Berhubung si adek Sali bermasalahnya di tiga gigi, yaa… kira kira minimal keluar 1juta won...”

Okeh di titik itu gue antara pengen nangis dan malu…. Si mbak masih dengan ceria bilang bahwa biaya ini termasuk sangat murah, dibandingin klinik lain karena mereka baru buka. Jadi semua harga masih termasuk “miring”. Gue percaya sih, karena sejujurnya gue sempet liat liat iklan dokter gigi di tempat lain dan harganya 2 kali lipat dari yang ditawarkan si mbak tadi. Apalagi untuk klinik macemnya di Apgujeong dan Kangnam… bisa 3 kali lipat lebih mahal.

Jadi akhirnya gue memutuskan untuk melakukan tahap pertama untuk perawatan gigi gigi gue.. dan melanjutkannya sampai tahap kedua saja. Sisanya.. gue masih minta second opinion dari tim dokter pribadi di Jakarta sana, siapa tau dia punya temen tukang benerin gigi biar gue ga perlu bayar 1juta won atau hampir 10 juta rupiah itu.

Cuma satu yang pasti sih, pas gue bilang ke ayahanda soal gigi gue yang banyak bermasalah itu, bokap gue dengan sangat suportif menghibur, “Tenang aja sali, itu bukan sepenuhnya salah kamu. Papa rasa itu turunan papa dan mama, makanya dari kecil gigi kamu juga selalu bermasalah.

Sekarang setelah gue pikir pikir lagi… iya sih, bokap gue teratur sikat gigi tapi siklus munculnya karang gigi beliau super cepet, jadi harus rajin ke dokter gigi. Nyokap gue, sikat gigi rajinnyaaa bukan main tapi sejak muda dia juga langganan  ke dokter gigi. Kakak gue termasuk hoki, dia dapet gen bagus. Giginya rata nggak perlu dibehel, dan gue ga inget dia pernah ditambal. Sementara gue? Gigi gue ukurannya jumbo seperti bokap tapi rahang gue mungil seperti nyokap, sehingga dari kelas 6 SD gigi gue dikawatin. Gara-gara itu juga 4 buah gigi gue dicabut paksa sebelum dibehelin (untuk memberi space buat para gigi jumbo), dan pas behelnya selesai kira kira kelas 2 SMA ternyata gigi geraham tambahan yang disebut wisdom teeth  itu malah sudah muncul dengan sempurna!! Luar biasa cepat pertumbuhannya dibandingkan manusia-manusia pada umumnya. Sayangnya gigi-gigi tersebut ternyata tidak ada bijak-bijaknya sama sekali, karena diketahui bahwa mereka tumbuh miring. Sialnya yang miring itu bukan cuma satu pula, melainkan empat-empatnya. Hal itu membuat gue harus operasi 4 gigi lagi di kelas 2 SMA, dan membuat total jumlah gigi permanen yang telah dibuang paksa dari mulut gue adalah 8 buah saja.

Hmmm sekarang gue jadi kepikiran kalo gue punya anak nanti gimana nasibnya.. jujur agak kasian sih kalo dia nurunin semua gen jelek dari gue… tapi gimana dong, kan katanya you don’t choose your family? Fuhahahah nak… gotcha!! (calon ibu gagal)

Monday Morning Rain is Falling..

Setelah satu minggu pulang di atas rata-rata jam 10 malam, akhirnya minggu tenang saya datang. Pagi ini beberapa atasan saya terbang ke Jakarta untuk seminggu ke depan, meninggalkan saya beberapa PR ringan yang semoga bisa saya kerjakan sambil “istirahat”. 

Ngomong-ngomong kemarin saya berhasil ke Everland! hahah dengan kupon diskon dan potongan sana sini saya berhasil masuk tempat itu dengan harga murah.. untuk pertama kalinya. Tapi ofkors nggak main banyak banyak, secara itu hari minggu dan sekali ngantri permainan bisa bikin ubanan. Kebetulan juga napsu main wahana menyeramkan lagi tidak ada, dan kami semua lagi dalam keadaan super cape. Jadi saya dan 2 teman saya memutuskan untuk bermain di Everland ini hanya dengan 2 tujuan utama: mencoba kebun binatang baru ‘Lost Valley’, dan foto di festival bunga tulip. Sisanya tentu saja kebagian wahana-wahana kecil dan jajan sana sini.. tapi overall kami puas sekali dengan kepergian kemarin. 

ImageImageImage

Yeap. Coret satu lagi daftar kunjungan yang harus saya lakukan sebelum kembali ke Indonesia for good. Fuhahah.

You know you’re working in Korea when…

1. Lo enggak pernah pulang sebelum matahari terbenam. 

2. Lo adalah anggota tim paling muda tapi lo nggak merasa itu adalah sesuatu yang membanggakan. (Unlike di negara lain, masih muda tapi udah masuk kantor keren itu artinya lo either pinter ato hoki)

3. Lo haus akan kehadiran seorang junior. Atau bawahan. Atau siapapun yang statusnya di bawah lo. 

4. Tiba-tiba senioritas adalah sesuatu yang halal.

5. Lo terbiasa membungkuk kalau berpapasan sama orang lain di hall.

6. Lo sukses menghabiskan semua makan siang lo dalam waktu 15 menit saja. 

7. Lo nggak merasa butuh televisi di rumah. Toh nggak ada waktu buat nonton juga..

8. Lo pernah at least sekali setahun nangis di kantor.

9. Toilet tiba-tiba menjadi tempat yang indah sekali buat lo; tempat lo kabur dari kepenatan di meja, tempat lo makan sepotong snack kesukaan yang lo ga pengen bagi ke orang lain, tempat lo ngecek FB dan Path tanpa harus khawatir kegep bos, dan tempat lo bobok singkat untuk 5 menit.

10. Lo mulai berpikiran untuk meninggalkan banyak barang rumah lo di kantor, karena lo tau lo ga sempat menggunakan mereka di rumah. (Sejauh ini sih barang gue baru ini: sepatu flats, payung, sikat gigi, odol, parfum, lipstick, lipbalm, body lotion, gunting kuku, kapas, aseton, jepitan rambut, karet rambut, hand cream, gelas, milo sachet, cokelat batang, charger, earphone, kacamata cadangan, kertas minyak, obat diare batuk pilek panadol, balsem geliga..)

11. Lo stress.

12. Lo masuk kantor pagi-pagi dan menemukan anggota tim lo semua bau soju, bekas pesta semalam…

13. Lo terpaksa patuh sama bos lo. Bos bilang minum, ya tenggak. Bos bilang makan sashimi, ya telen. Bos bilang besok pulang Indonesia, ya terbang. Bos bilang laporannya jelek, ya ulang dari awal. 

14. Lo benci bos lo.

15. Lo mengerti dengan jelas apa artinya “kebahagiaan lebih penting dari uang”. 

Aaaannd,,, I’m back!

Setelah kurang lebih 6 bulan mengemban tugas perkantoran di Jakarta, akhirnya saya kembali ke negeri ginseng! Yosh! 

Sebenernya nyampenya udah dari minggu lalu, dan udah sekitar 2 minggu penuh saya kembali ke rutinitas saya ngantor di headquarter di Seoul sini. Namun karena satu dan lain hal saya teh enggak punya laptop di rumah dan kayanya agak gimanaaa gitu mau ngeblog dari kantor yang nggak ada biliknya sama sekali itu :3 jadi baru deh hari ini pesenan laptop saya datang dan inilah sayaaa mosting melalui Asterix.

Lucu juga sih sensasinya balik lagi ke negara ini setelah setengah tahun saya tinggalkan begitu saja. Rasanya saya kayak fast forward hidup saya 6 bulan heheheh. Balik ke kantor, nggak ada lagi kewajiban buat nunduk nunduk kepala kalo ketemu orang. Saya bukan lagi 신입사원 alias kacung level paling rendah, dan saya bahkan udah punya junior 2 angkatan! Hahah. Lucunya banyak juga orang kantor yang pas ngeliat saya bilang, “Loh, Sali kemarin katanya pulang ke Indonesia.. ternyata nggak resign toh? Balik ngantor lagi toh?” eheheh not yet people.. not yet…. :p

Laluuu puji Tuhan rumah saya utuh. Jujur saya khawatir kulkas saya bau, atau udara kamar saya apek, ato tiba tiba pipa air bocor or something tapi ternyata tidak. Semua tampak normal persis seperti ketika saya tinggalkan. Cuma sayangnya semua bumbu dapur saya udah expired, termasuk persediaan obat-obatan.

Suasana Seoul sendiri juga lucu.. heheh. Saya berasa asing lagi dengan sekitar saya, dan memang mendadak banyak kafe plus restoran baru yang lahir di sekeliling tempat tinggal saya. Pelosok pelosok Seoul lainnya belum sempet saya tengokin sih, tapi nggak pa pa saya masih punya banyak weekend untuk datengin mereka semua satu satu :D

Yaah.. intinya sih Seoul sejauh ini baik baik saja. Walaupun saya masih tetep sebel sama kantor saya dan resolusi 2013 masih sama, saya bisa berlega hati karena keadaan saya saat ini jauh lebih baik daripada setahun lalu ketika saya harus ngantor di akhir pekan dan subuh subuh. Kehidupan sosial di sini mungkin sedikit berbeda, tapi thats okaaayy mari kita kombinasikan kedua kata kata bijak people come and go dan life goes on dengan baik. 

Hihi saya memang meninggalkan hati saya di Indonesia (Cileungsi, tepatnya :3 ) tapi saya juga senang kog di sini. Can’t believe Im saying this but.. it’s good to be back ^__^

Korea, bring it on!

To do list before leaving Korea for good

Terinspirasi dari blog orang tentang list list lainnya.. saya juga ikutan pengen bikin list yang harus dilakukan sebelum meninggalkan Korea selamanya. Tapi berhubung hidup saya di Korea pun udah kelewat lama, jadi ini saya share aja cita-cita saya dari awal banget menginjakkan kaki di negeri kimchi, hingga detik ini. Banyak yang udah kesampean, banyak juga yang belum. Oiya list ini ofkors saya buat sejak masih remaja kehilangan arah sampe sekarang udah jadi pemudi kehilangan arah (hahah tetep gitu terombang ambing) jadi mohon maaf kalo ada yang garing banget cita-citanya. Anyway inilah dia listnya…

1. Menghasilkan uang sendiri – checked

Saya inget pengalaman saya part time pertama kali itu lumayan telat dibandingin orang-orang lain.. temen-temen udah sibuk dapet alba sejak tahun pertama, sementara saya kalo ga salah baru mulai part time di tahun kedua, itu pun akhir-akhir. Kerjaan saya waktu itu ngajar Bahasa Inggris untuk dua bocah anak pendeta, yang ternyata super pintar pintar tapi super nakal nakal. Gaji pertama saya telah saya sulap seketika menjadi Junpyo, mp3 hitam mungil kesayangan saya heheheh.

2. Bisa ngebenerin komputer alias ga sia sia kuliah jurusan komputer – semi checked

Dibilang semi checked karena sebenernya komputer ga pernah rusak-rusak amat juga… cuma perlu diformat aja. Tapi berhubung hidup saya dulu di Jakarta selalu bergantung pada kakak saya dalam hal teknologi, jadi ketika laptop saya di Korea butuh sentuhan formatan ulang saya pun tidak punya pilihan lain selain mencuci sendiri otaknya sampai bersih.

3. Bisa menggunakan kemampuan berbahasa Korea untuk sesuatu yang baik – checked

Untuk sesuatu yang baik dalam hal ini maksudnya seperti membantu orang nranslate.. nemenin orang jalan-jalan.. menjauhkan diri sendiri dari tragedi nyasar… gitu gitu sih hehehe. Tapi yaa jujur dulu saya pesimis sekali, bisa kah saya yang mulai belajar bahasa Korea dari NOL akhirnya fasih dengan bahasa bulet garis kotak ini? Belajar bahasa Inggris bertaun-taun aja rasanya sampe sekarang masih kurang… Jadi ketika sekarang bahasa Korea saya udah sampe tahap yang gak jelek-jelek amat, rasanya waah puji Tuhan banget heheh.

4. Nambah kemampuan bermusik – checked

Dulu cita-cita saya belajar gitar!! Dibuktikan dengan kemampuan saya membujuk ibu saya untuk bawa gitar dari Jakarta pas beliau jalan-jalan ke Busan tahun 2009. (As iffff gitu ya di Korea ga ada gitar…. emang saya kejam) Tapi yaa gitu deh, ditemani oleh gitar Yamaha nilon, saya pun dulu sempet seneng-senengnya belajar gitar. Eeh siapa sangka beberapa tahun kemudian saya beralih haluan ke perkusi pas udah pindah ke Seoul. Gak jago sih… tapi ngiringin lagu standar 4 per 4 yang ada di Kidung Jemaat bisa laah..

5. Punya temen baik Korea – checked

Lee Minji. Orang paling berjasa dalam kehidupan pergaulan serta perbahasaan saya di Korea. Heheheh bisa dibilang berkat dialah saya bisa lulus kuliah (mengingat banyaknya PR dan Report saya yang dibantu dia) dan berkat dia juga saya bisa dapet kerja (mengingat CV dan Cover Letter saya selalu di-proofread dulu sama dia sebelum saya submit). Selain ngajarin saya bahasa dan budaya (dulu pas Chuseok suka ngundang saya main ke rumahnya), Minji juga selalu membawa saya ke tempat-tempat menarik seperti norebang, kafe, suljib, pantai, tebing, mall, Jinhae, dan lain sebagainya. Anak ini sekarang berdomisili di Busan, dan terakhir ngirimin saya kupon jajan 100 ribu di restoran India Gangga. Yuk ada yang mau nemenin saya dinner?

6. Pacaran sama orang Korea – checked

Ya….. namanya juga anak muda….. pasti ingin menccoba…. dan tentu sangat mudah dicobai… hahahaha. Yang ini kejadiannya pas saya umur 20 (kuliah tahun kedua) dan bertahan melewati 100 hari (Korea banget ya ngitungnya). Orangnya sekarang entah di mana, rada ga peduli apalagi mengetahui habis putus kemudian dia nindik kupingnya jadi alay Korea. Ewwh saya super anti sama cowo kupingnya ditindik. Masa saya musti saingan dalam hal anting-anting sama lawan jenis… Nehi.

7. Nonton konser – checked

Nyeheheh untuk ukuran perempuan memang saya cukup liar dalam hal nonton konser. Musik yang saya suka dulu juga bukan yang kalem kalem. Saya inget pas SMP saya nonton konser Simple Plan, Avril Lavigne, dan pas SMA hobi ikut pensi pensi brutal macamnya alay Jakarta. Jadi dengan harapan besar, saya pun ingin hobi nonton konser ini tetap dipertahankan. Dan puji Tuhan saya selalu dapet rejeki buat berkesempatan nonton artis-artis kesukaan saya (dan juga kesukaan teman-teman saya – mengacu pada satu konser Idol yang saya saksikan) di negeri ginseng. Konser terakhir yang nyarisss saya tonton adalah Maroon 5… yang akhirnya gagal total karena saya dikirim ke Indonesia untuk berperang demi kantor saya.

8. Naik kuda – checked

Cita-cita yang aneh apalagi untuk dilakukan di Korea. Tapi begitu nyampe sini saya sempet denger ada temen saya naik kuda di Korea… dan saya langsung nyari-nyari.. dan untungnyaa berkesempatan naik kuda (poni) pas saya ke Jeju dulu sama mama. Huhaha kurang memorable emang, tapi yaudalahya lumayan buat nambah-nambahin daftar cita-cita yang kesampean.

9. Main olahraga air – checked

Saya (dan keluarga saya) selalu  mikir bahwa main olahraga air macamnya banana boat, jetski, dan teman temannya itu mahal. Jadi kalau kami liburan di pantai Indonesia, pasti kami fokus pada main airnya, instead of tetek bengek yang harus ngeluarin duit lagi itu. Alhasil menjadi bagian dari cita-cita saya lah si main olahraga air ini…. yang mana akhirnya malah kesampean pas saya nyampe Korea! Hurrah! Hahaha saya pertama kali main banana boat pas di Boryeong tahun 2008, lalu lanjut rafting sama lab di sekolah di tahun yang sama (atau tahun berikutnya? lupa), lalu surfing-surfingan dan naik boat satu hari sebelum saya tes Samsung di tahun 2011.

10. Main film, masuk TV – checked!! hahaha

Cita-cita paling gak jelas, tapi bisa dibilang ini ekspektasi terbesar orang-orang di sekitar saya pas denger saya mau ke Korea dulu. “Jangan lupa main film Korea yaa terus ntar jadi artis di sana.” Sebuah petuah yang biasanya cuma saya balas dengan pasang tampang males, tapi lucunya kesampean juga!! Huhahah sedikit yang tahu bahwa di tahun kedua saya dulu saya pernah jadi pemeran utama film pendek buatan orang-orang di sekolah saya. Mereka butuh pemeran orang asing, dan ntah gimana caranya mereka dapet kontak saya dari kantor Internasional di sekolah. Alhasil saya bolos sekolah seminggu demi shooting di luar kota, dan muka saya bisa disaksikan di layar “bioskop” gedung fakultas film di sekolah saya. Masuk TV? Ya enggak disiarin di TV juga sih.. untuk urusan masuk TV, saya mengacu pada pengalaman saya yang lain, yakni pengalaman nari saman yang ternyata disiarin di Arirang. Hehehe.

11. Nyanyi di atas panggung – checked

Bukan… sama sekali bukan…. pengalaman yang saya banggakan :( Sebuah pengalaman terhoror dalam hidup saya, karena saya ga pernah merasa suara saya bagus. Dan waktu itu saya duet sama jurusan vokal di sekolah kami, Sarita, jadi bisa dipastikan suara saya super kebanting. Tapi lagi-lagi.. manusia kalo udah ga punya pilihan pasti ujung-ujungnya mepet orang yang bisa dipepet kan. Jadi sekolah saya pun waktu itu butuh perwakilan anak Indonesia Kyungsung untuk nyanyi di Boryeong Mud Festival, dan saya plus Sarita menjadi anak bawang yang cuma bisa manut-manut aja pas ditodong suru ikut lomba di sana. Tentu saja tidak menang. Tapi saya cukup terharu ada yang bawain saya boneka pas saya lagi nyanyi di atas panggung.

12. Ikut volunteering – checked

Cita-cita ini terbentuk hasil kebanyakan baca majalah remaja dan Chicken Soup yang banyak membahas tentang pengalaman membantu sesama di sana sini. Pengalaman volunteering saya yang pertama bermula ketika saya tahun kedua alias tahun 2009, diawali dengan kegiatan bantu-bantu di sebuah acara festival film. Setelah itu baru deh menyusul acara bantu-bantu lain, dan salah satu di antaranya yang paling lama saya lakoni adalah ikutan CCAP, yakni jadi pengajar budaya Indonesia ke sekolah-sekolah di Korea.

13. Punya rumah/apartemen/tempat tinggal sendiri dan hidup sendiri – checked

Hehe manusia mana sih yang gak pengen punya apartemen sendiri? Hidup di asrama 4 tahun memang menyenangkan, tapi setiap semester saya selalu pengen banget ngerasain hidup di luar. Sayang aja terbentur masalah biaya heheh. Jadi pas akhirnya lulus kuliah dan berkesempatan punya kamar sendiri di luar asrama, rasanya cukup senang dan merdeka! Walopun ujung-ujungnya suka kelaperan kalo tinggal sendiri, karena males dan ga bisa masak -___-

14. Ke Lotte World dan Everland – huhuh not yet

Yang ini emang super memalukan. Empat tahun lebih sudah saya tinggal di Korea, dan saya belum pernah ke Everland!! Hebat. Lotte World akhirnya kesampean pas Chuseok tahun lalu, tapi itu pun super rame jadi rasanya kurang puas mainnya. Sekarang saya pengen lagi ke taman bermain ini, Everland apalagi, tapi teman-teman saya udah pernah pergi semua. Bah… ini dia nih yang ga asik. Masa saya main sendiri :3

15. Nami Island – checked

Fiuh… ini juga merupakan salah satu spot cita-cita saya, yang akhirnyaaa terpenuhi di awal tahun ini. Untung sekali. Kan malu udah lama-lama di Korea masa ga pernah ke Nami.. wong orang orang yang dateng ke Korea buat traveling 5 hari aja biasanya menyempatkan diri ke tourist site yang satu ini, masa saya enggak. Hehehe walaupun ya kalo boleh jujur sih sebenernya tempatnya biasa aja.. atau karena kebanyakan orang kah jadinya biasa aja? Dan lokasinya super jauh kalau naik subway. Jadi buat saya yaah cukup lah untuk memuaskan diri nambah-nambahin centangan di check list.

16. DMZ – checked

Thanks to Daniel Dewangga! Hohoho banyak soalnya temen-temen saya yang menolak ketika saya ajak ke DMZ, dengan alasan terlalu dekat ke Korea Utara, ga ada yang dilihat, terlalu jauh, ga penting, panas, cuma liat tentara doang ngapain, dan masih banyak alibi alibi lainnya. Tapi saya pengen banget. Jadi di awal tahun ini pula saya mendesak salah satu teman saya untuk mengawal, dan kami pun bergegas menuju perbatasan!! Saya sih suka.. liat bekas bekas perang.. liat tentara.. liat foto-foto kekerasan… emang it’s in the blood kali ya. Tapi kalau untuk orang yang cinta damai dan ga kuat turun ke tunnel ratusan meter sih emang tempat ini kurang dianjurkan. Apalagi yang mau romantis romantisan pacaran sama kekasih… mendingan disimpen duitnya buat fine dining.

17. Soraksan – not yet

Saya bukan pencinta gunung. Saya lebih suka main air daripada mendaki tanjakan. Tapi saya suka nyari sensasi. Jadi saya pengen nyobain sih bermain ke Soraksan ini.. mungkin ga lewat site mendaki benerannya ala kakek nenek sehat… tapi kalau boleh saya mau dong menginjakkan kaki di deket deket situ. Ada yang mau nemenin?

18. Ski – not yet

Hiyaaaa yang ini agak miris. Dari awal dateng ke Korea pengeeen banget ski, tapi alasannya selalu sama: kejauhan dan kemahalan kalau dari Busan. Nah sekarang, udah pindah ke Seoul, tetep aja ga kesampean main ski dengan alasan yang udah dimodif: ga ada waktu, ga ada temen. Nahhhh sekarang nih.. saya udah pindah tim, jadi udah punya waktu lebih lowong di akhir pekan. Dan kebetulan temen-temen saya juga udah nambah. Eh emang gak jodoh, malah gantian sayanya didepak ke Indonesia. Gagal lagi deh main ski. Semoga aja ketika saya balik ke Korea nanti sudah cukup dingin untuk main salju hehehe.

19. Wine tunnel – not yet

Yang iniii saya denger lokasinya ada di daerah selatan sana. Saya lupa tepatnya di mana, tapi yang pasti saya pernah denger ada temen saya yang pergi ke sana dan saya penasaran tempatnya seperti apa. Cita-cita saya sih ingin mengunjungi tempat ini sambil mewujudkan cita-cita saya yang nomor 20 hehehe.

20. Road Trip – SOON

Hahaha ini dia nih cita-cita saya yang mewujudkannya cukup sulit. Dulunya saya pengen deketin orang yang udah punya SIM di korea, plus mobil kalo bisa, dan minta diajak jalan jalan sama dia. Tapi setelah pencarian bertahun-tahun, saya ga dapet juga tuh kenalan orang yang sanggup diajak road trip bareng.. Huhu. Jadi tampaknya saya harus mewujudkan cita-cita ini dengan tenaga sendiri, alias bikin SIM sendiri. Heheh nantikanlah kedatangan saya kembali di Korea, wahai semenanjung beraroma kimchi. Saya akan mengunjungi pelosok pelosokmu dengan mengendarai kendaraan sendiri! (by kendaraan hopefully bukan sepeda atau otopet yaaa…. bisa encok). Hehehe.

Wish me luck untuk nomor 14, 17, 18, 19, terutama 20!

Wah sudah september!

Kalau jamannya sekolah, bulan september selalu menandakan semester baru telah dimulai. Dan jujur saya selalu senang kalau bulan september datang, karena itu mengawali datangnya bulan -ber -ber berikutnya, yang berarti gak lama lagi desember tiba dan satu tahun pun selesai sudah.

Hari ini pun mood saya super bagus, karena cuaca di luar lagi super bagus juga (iya saya tipe orang yang mudah bete kalau hujan dan gampang ceria kalau matahari bersinar terang). Jadi saya pun memulai hari saya dengan berkeliaran jalan kaki di sekitar tempat tinggal saya, nengok kiri kanan sambil liat ada yang bisa dibeli ato enggak eheheh. Rasanya sudah lama sekali tidak jalan kaki tanpa takut kanker paru paru kayak di jakarta, dan bisa berkeliaran dengan bebas tanpa mikirin kerjaan kantor. Dan seperti saya bilang juga, cuaca pagi ini super indah dan saya ga berenti berenti mendongak ke langit mengagumi birunya langit korea.

Lucu juga sih, minggu lalu saya lagi super galau karena harus balik ke korea lagi, ga rela mengetahui bahwa liburan saya akan berakhir.. Sementara minggu ini tiba-tiba saya udah harus farewell lagi. Semuanya mendadak jadi berkesan “terakhir”, dan jujur rasanya aneh juga mengingat kepergian saya ke rumah yang terakhir kali itu gak terlalu bagus, saya malah sering berantem sama papa saya. Saya jadi ga yakin apakah kepergian saya yang berikutnya ke indonesia akan membuat mereka senang.

Tapi anyway yah.. perasaan lucu ini entah harus saya deskripsikan dengan istilah apa.. yang pasti saya excited sekaligus sedih. Bagaimana pun juga hidup di Korea kan jauh lebih praktis dan aman, sementara hidup di Jakarta itu ke mana mana jauh dan berbahaya. Dan yang lebih lucu lagi, saya udah berasa kayak gini padahal saya bukan pulang untuk for good loh :D haha cuma untuk beberapa bulan dan perasaan saya aneh.

Entah gimana jadinya kalau nanti saya harus tinggalkan Korea untuk selamanya…. senang? sedih? well yang pasti lega sih iya. dan bangga sama diri sendiri, udah lolos dari salah satu pencobaan terbesar di dunia. Haha anyway selamat berakhir pekan semua!

Freaky Sunday

hari ini aneh. saking anehnya saya berasa perlu banget numpahinnya di sini sebelum saya lupa.

dimulai dengan telat bangun dan tergopoh gopoh ke gereja tanpa mandi (maafkan saya Tuhan, maafkan saya wahai jemaat sekalian), saya pun mengawali hari saya tanpa nyawa sepenuhnya. pulang gereja, saya buru buru ke rumah dan mandi, lantas bersiap siap untuk menunaikan tugas penting saya hari ini!

hari ini saya sudah janji sama salah satu kenalan saya di kantor untuk menemani dia menjemput tamu di Incheon. jadi entah untuk keberapa kalinya di tahun ini, saya ke airport lagi-lagi tanpa terbang.

setahu saya tamu saya itu namanya pak Benny. seorang saja. dan dengan gagah berani, saya pun dateng ke gate tempat beliau keluar, dan melangkahkan kaki ke arah sana. namun!! keanehan pertama terjadi. setibanya saya di gate D, kerumunan orang rameeee banget di situ. semua orang megang kamera, dan banyak cewe-cewe mungil bawa bunga dan kado. karena ada police line warna kuning, tadinya saya pikir ada yang bunuh diri. tapi ngeliat semua orang tampangnya bahagia gini sih, saya mulai curiga ada artis yang bakal keluar dari gate.

tebakan saya salah. tapi nyerempet bener sih. karena ternyata yang keluar dari gate adalah TIMNAS BOLA KOREA yang baru sahaja mengalahkan jepang dua hari lalu di London. sempet bingung juga kenapa mereka datengnya cepet banget, perasaan closing ceremony belum terlaksana. tapi yaudalah ya, semua orang heboh moto, saya pun ikutan moto.

 

sehabis heboh ikutan moto abang abang tukang bola yang mendadak menawan itu, saya kembali berdiri manis menanti tamu saya di depan gate. tunggu dan tunggu dan tunggu….. eh tiba-tiba ada segerombolan bule bertato bawa koper banyaknya sebanyak dosa. gede gede pula kopernya. dan hitam semua. menarik perhatian, saya pun mulai merhatiin gerombolan ini dengan seksama. barang bawaannya berbentuk panjang, lonjong, bulat, kotak, gede, kecil, sedang, pokonya semua bentuk ada. dengan kecurigaan tingkat tinggi, saya mulai menebak ini pasti pemusik, karena barang bawaannya mirip keyboard, gitar, dan sodara-sodaranya.

dengan otak penuh tanda tanya, saya asyik melototin gerombolan itu dan bawaannya. DAN! tiba tiba saya membaca sebuah tulisan yang gak asing. “Gym Class Heroes” terpampang di hampir semua koper mereka, dan berbekal ingatan saya yang kadang kadang cemerlang, saya sadar bahwa mereka memang pemusik…… dan mereka akan tampil di Supersonic Festival, another festival musik yang hampir saya tonton juga rabu ini (kalo ga inget dompet udah jerit jerit, mungkin saya udah beli tiketnya). yah si band satu ini emang belum seterkenal Maroon 5, tapi lagunya not bad kog. dan mengingat mereka bener bener stop di samping saya, even koper koper mereka sempet jatoh hampir nimpa kaki saya, saya jadi rada gimanaaa gitu kalo inget sempet berdiri deket pemusik beneran :p

okeh jadi, kembali ke tugas utama saya hari ini, saya pun kembali fokus menanti tamu saya yang tak kunjung datang namun akhirnya datang juga (apasih). ya jadii setelah satu jam menunggu, akhirnya Pak Benny yang dinanti-nanti ini datang. dengan pikiran bahwa beliau datang sendirian, saya pun gak nyangka ternyata ada dua orang lain lagi yang menyertai kedatangan mereka. yang satunya bapak-bapak, yang satunya ibu-ibu. basa basi sedikit, perkenalan diri sedikit, baru deh saya sadar mereka bukan “orang biasa” yang jalan-jalan ke sini untuk nemenin Pak Benny doang. si bapak rupanya technical director dari Metro TV yang tugasnya beli alat-alat heboh demi kesempurnaan studio Metro TV, dan si ibu…. rupanya…. direktur sales and marketing Metro TV….. yang setelah saya coba ketik namanya di google ternyata buanyak sekali artikel yang memuat nama beliau. plus foto-foto diri beliau di acara-acara penting.

sadar bahwa saya bertemu dengan orang-orang penting dari negeri saya sendiri, saya mulai bersyukur tadi saya masih sempet mandi sebelum ke airport. dan untung pake baju lumayan rapih…..

lantas.. seakan “keanehan” hari ini belum selesai, acara saling memperkenalan diri kami dipotong oleh another self introduction by seorang wanita jelita yang luar biasa berkarisma dan stylish. beliau bukan tamu saya, tapi beliau ikutan menjemput tamu saya. beliau orang korea, tapi fasih bahasa inggris dan penampilannya tidak seperti orang korea. usut punya usut, rupanya beliau adalah kakak ipar dari salah satu tamu saya, dan beliau adalah……. fashion designer ternama di negeri ini. namanya 화숙리 alias Hwa Sook Lee, dan yappp untuk orang-orang yang bergerak di bidang fashion pasti pernah dengar nama beliau. saya juga pernah dengar, karena baju-baju line nya dia dijual di kantor saya…..

ehehehe. begitulah hari saya yang penuh dengan orang orang yang namanya bisa dengan mudah dicari di google atau naver.

hari yang panjang. hari yang mengajarkan saya betapa “kecil”nya saya di dunia ini. masih panjang perjalanan menuju sukses (lah). haha anyway….. sekian dulu postingan di hari minggu.

LIMA HARI menuju surga dunia! horeeee…

Hello June

yesss sudah bulan enam.. yang berarti kirakira saya sudah bertahan
setengah tahun di lingkungan penuh tegangan tinggi ini. selamat sali!! (tepuk tepuk bahu sendiri) huhehe dan sekarang mari mulai bekerja. have a blessed day kawan kawan!

Gue harus banget ngeblog tentang ini….

jadi di hari libur yang ternyata ga seindah bayangan gue…

gue batal ngedate sama diri sendiri ke Nami Island. epic memang.. udah memasuki tahun kelima tinggal di korea dan belom pernah juga ke Nami Island. jadi dengan memantapkan hati jalan jalan sendiri ke pulaunya be yong jun itu, gue pun bangun pagi pagi dan udah sibuk nyiapin peta cara ke sana. namun ternyata, tiba tiba temen kantor gue yang kebetulan orang indonesia juga ngewazzap gue dan berkata, “sal, daripada lo jalan jalan sendiri ke nami mendingan lo ikut gue perpanjang paspor.”

WOGH! perpanjang paspor! gue pun sadar paspor gue november ini expired. (begitu pula dengan KTP dan SIM, cuma dua itu yaudalah ya gak bisa diapaapain, ga mungkin juga diperpanjang dari sini). jadi gue buru buru ganti rencana dari tadinya mau ke Nami malah jadi ke KBRI. emang hidup ya.. penuh spontanitas.

nyampe KBRI udah hampir makan siang, tapi untung masih bisa masukin dokumen dan sempet bayar plus foto segala. habis makan siang, disuru nunggu dua jam sampe paspornya jadi, dan gue sama temen gue memutuskan untuk tidur di taman. literally tidur di taman samping KBRI. gue lepas ransel gue, lepas sepatu, dan mulai berbaring di bangku taman sambil denger musik. enak sih.. merem melek merem melek dengan pemandangan pohon pohon di atas. sekitar setengah jam ketiduran, kami pun kembali ke KBRI dan menjemput paspor baru kami dengan FOTO BARU YESSS (untuk temen temen terdekat mungkin pernah liat foto paspor gue yang lama…. gak beda jauh sama imigran gelap gitu mukanya, super duper jelek).

yah eniwei ini bukan klimaks dari cerita gue hari ini sih. klimaksnya kisah hari ini.. yang juga menjadi alasan kenapa gue pengen ngadu sama si ifsdrop… yaitu karena…. gue baru aja masak sambil mikir yang enggak enggak.

mikir yang enggak enggak bukan berarti… yang enggak enggak ya. maksud gue, gue sambil berdiri manis di depan kompor, muter muterin sendok ngaduk ramuan puding cokelat gue beberapa menit lalu, sambil mikirin banyaaak banget hal.

well sebenernya mikir banyak hal itu gak salah juga lah ya.. dan secara gue gak buruk buruk amat dalam multitasking, jadi gue emang sering melakukan sesuatu sambil.. melakukan yang lain.. atau mikirin yang lain….

nah tapii di malam yang indah ini ketika nafsu bikin jelly dan puding gue lagi menggebu gebu.. entah kenapa pikiran gue yang “banyak” banget itu mengacaukan segalanya. gara gara entah lagi mikirin apa.. gue gak sadar dongg puding cokelat gue udah mendidih siap melahap manusia.

dan makin dia berbunyi blubub blubub nyaring, makin napsu juga gue ngaduk ramuan itu. dan makin napsu gue ngaduknya, makin gak sadar gue bahwa ramuan cokelat itu udah naik hampir melebihi panci.. dan… dan… ramuan itu… pun…. keluar dari panci… dan… tumpah ke kompor…. dan… tumpah ke meja…. dan.. tumpah ke mana mana…. dan… karena kompornya masih panas banget, begitu ramuannya tumpah langsung gosong semua dan asap di mana mana…. dan…. gue…. pun…. panik…

sambil memaki maki diri sendiri gue langsung ambil lap basah dan mulai ngelap kompor. karena ini kompor listrik yang gak selayak dan sepantasnya kena air, apalagi kena ramuan puding. gue luar biasa benci sama diri gue sendiri… dan sambil nahan panas di jari gue mulai ngorekin kerak puding di kompor… dan sampe sekarang belum bener bener bersih.

luar biasa berbakat ya gue dalam hal kedapur-dapuran. kayanya gue harus belajar cara make pemadam kebakaran kecil itu deh.. in case gue gak sadar bakar rumah ato apa gitu -____-

pinter sali.. pinter….

 

Pertanyaan-pertanyaan yang gak pernah bisa saya jawab

Judul yang cukup panjang, tapi menjelaskan dengan baik apa isi postingan saya kali ini. Langsung saja, inilah list saya (berurutan):

 

1. Kenapa milih ke Korea?

Jawaban yang biasa keluar dari mulut saya: “Pas SMA doyan banget sama drama korea, ngefans sama artis-artisnya.”

Jawaban dalam hati: hanya Tuhan yang tahu

 

2. Cowo Korea oke gak? Mendingan cowo Korea apa Indonesia?

Jawaban yang biasa keluar dari mulut saya: “Oh oke lah, stylish, bersih, baik banget sama cewe.. Kalo cowo Indonesia gak terlalu peduli penampilan.”

Jawaban dalam hati: huek. mendingan cowo Indonesia ke mana mana.

 

3. Korea indah ya?

Jawaban yang biasa keluar dari mulut saya: “Iyaaa banyak banget tempat wisatanya, bervariasi..”

Jawaban dalam hati: ini semua ga ada apa apanya dibandingin Indonesia!!

 

4. Gimana masuk Lotte, seneng gak?

Jawaban yang biasa keluar dari mulut saya: “Oh tentunyaa.. kerjaannya menyenangkan, dan orang orangnya baik banget.”

Jawaban dalam hati: andai waktu bisa diputar kembali……

 

5. Apa kabar?

Jawaban yang biasa keluar dari mulut saya: “Baik! Sehat walafiat jasmani dan rohani :)

Jawaban dalam hati: *rahasia*