Team Ican

AKHIRNYA GUE BOLEH NULIS INI!!

Huahaha setelah sekian lama jadi teman main, teman ngeprint, teman memotoran, dan paling awet adalah jadi teman curhat bagi seorang Ican, akhirnya, akhirnyaa, akhirnyaaaa gue bisa dengan mudah menjawab pertanyaan orang yang kebetulan kenal juga sama Ican dan kadang suka kepo, “Eh abis ketemu Ican? Apa kabar dia?”

Seperti misalnya pagi ini. Habis lari di GBK, ketemu sesama PM tapi beda angkatan, lalu ngomongin hal lain yang berujung ke diskusi:

“Eh ketua angkatan lo siapa sih, Sal?”

“Ican'”

“Oohhh Icaan…. apa kabar dia?”

Nah dulu-dulu tuh, pertanyaan kaya gitu pasti jawaban gue template, “Baik, makin jaya di Tokopedia. Emang dasar kompetitor, dianya hepi, gue terseok-seok.” (HEHEHE engga deng, kalimat terakhir biasanya ga disebutkan)

TAPI

SETELAH KEMARIN ADA YANG GO PUBLIC DI GRUP ANGKATAN

AKHIRNYA

TANPA RAGU-RAGU

GUE BISA JAWAB PERTANYAANNYA DENGAN:

“Ican? Baik banget dia. Mau nikah <3 “

Hihihi even sambil ngetik ini pun gue senyum-senyum sendiri. Sebagai teman sepenempatannya Ican, daaan ntah kenapa paling sering dicurhatin Ican soal kisah asmara, gue udah bosen banget ngomongin kisah Ican yang tak kunjung berbuah manis jua (hingga setahun terakhir ini).

Dari awalnya ikutan ceng-cengin Ican pas masih pelatihan IM, terus lanjut di penempatan menyaksikan sendiri Ican beli buku dan poster (iya bukan sih can?) buat dikirim dari Putussibau ke Sangihe, eeh terus balik Jakarta malah pupus, ya pastinya ada lah masa-masa gue jadi setan dan nasehatin buat move on dan nyari calon pendamping yang lain. Habis kan ga tega yha liat kisah cintanya, naik turun naik turun kayak jemuran di musim hujan >.<

Tapi Ican bukan seorang Ican namanya kalau nyerah gitu aja. Dari namanya aja udah jelas: I CAN! (Ga salah sih can Bapak Ibu lo milihin nama dulu).

Dia bisa PDKT bertahun-tahun dan ga capek. Dia bisa maju terus walaupun kompetitor yang ngantri banyak banget :D Dia bisa tiba-tiba cuti terus terbang nemening si Enci yang sakit di pulau sebelah, tanpa kerjaannya terbengkalai. Dia bisa bikin rencana sematang mungkin, dari meniti karir, beli rumah, survei gedung, nyari katering, les bahasa Inggris, SAMBIL KULIAH MALEM S2 yang bentar lagi juga udah mau sidang. Dan pastinya, dia bisa meyakinkan si Enci (dan keluarganya – ini yang penting ya can? :p) untuk memantapkan hati memulai kehidupan rumah tangga berdua.

Jadi iya, kalau dianalogikan kayak jalanan, kisah cintanya Ican itu memang kayak jalanan di Jakarta. Banyak banget hambatannya :)) Ntah yang jalanannya bolong, kebanyakan orang berseliweran, atau ya emang macet aja. Makanya begitu ketemu titik cerah alias jalannya lowong dikit, langsung tancap gas ya can?

WA

Mungkin gue bisa berbangga hati menjadi salah satu dari sangat sedikit orang yang dikirimin foto ini. Ga banyak juga soalnya yang tahu dan mengikuti kisah Ican dan si Enci, apalagi menyangka bahwa mereka akan berujung di pelaminan :)

Tapi yang jelas, gue sekarang sungguh senang akhirnya Ican sebentar lagi akan menikah! Meskipun sedikit terharu ngebayangin temen baik gue akan jadi suami orang, tapi gue dengan senang hati melimpahkan tugas dengerin curhatan Ican ke istrinya kelak. Dan setidaknya mulai sekarang no more kisah-kisah galau soal asmara ya can!

canshas

Jadi, sebagai penutup, gue pengen sok bijak dan menyampaikan ini:

Ican, perjuangan lo berbuah manis. Tapi jangan sedih, ini belum sampai di akhirnya :)) Masih banyak perjuangan lain yang menanti di depan, tapi no worries lah ya, sekarang kan udah ada yang nemenin 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Ihiy!

Dan Shaski….. duh Shas. Lo bener-bener perempuan beruntung. Mungkin banyak yang bilang ke Ican, he’s a lucky guy to finally have you, karena…. yaiyalah ya, ibu peri Shaskia gituh! Tapi sebagai #TeamIcan, gue pengen teriak dan bilang SHASKI LO BERUNTUNG BANGET BISA MEMILIH DAN DIPILIH ICAN. Gue garansi pilihan lo ga salah. Selamat bertumbuh bersama, dan kalo berantem segera baikan yaa!

Selamat, Ican dan Shaski!

WhatsApp Image 2018-03-04 at 3.09.25 PM (1)
Iya Can, Shas, fotonya udah dikirim sejak Lebaran 2017 tapi karena kalian belum siap dikomentarin netizen jadinya baru boleh dipost sekarang… uhmm… iya dimaafin kog :))

Lihat juga testimoni teman-teman lain tentang mereka di sini: Kata Cinta Dari Mereka.

It was always him

Suatu hari di Putussibau, Kalimantan Barat, ketika gue masih sementara bertugas jadi Pengajar Muda di tahun 2015, gue pernah dibonceng sama teman satu penempatan gue bernama Ali. Dia yang bawa motornya, gue duduk manis di belakang. Sambil jalan, gue lupa kami lagi ngomongin apa (kemungkinan besar ngomongin orang sih, as always hahaha), terus Ali nanya dengan santai, “Sal, kenapa Fajar?”

PERTANYAANNYA DALEM BANGET YHA. UNTUK UKURAN SEBUAH PERTANYAAN YANG DILONTARKAN SAMBIL BONCENG-BONCENGAN DI MOTOR.

Hahahaha. Tapi sayangnya meskipun pertanyaan itu sungguh sangat membekas, jawabannya enggak. Gue udah ga inget lagi gue jawab apa waktu itu, begitupun dengan Ali (gue udah nanya ke dia semalam dan dia bilang kami perlu reka ulang ke Putussibau karena dia pun lupa).

Bagi teman-teman terdekat, mungkin udah pada tau ya kalau perjalanan gue dan pakbos ini panjang dan banyak belok-beloknya. Dulu saking panjangnya, gue sempet berniat bikin beberapa seri tentang bagaimana kami bertemu. Tapi apa daya, tulisan itu cuma terwujud di episode satu doang huahahah pemalas :))

Baca: How I Met My…. #1

LDR, teleponan dan video call yang tidak berkesudahan, berantem, ga direstuin orang tua, farewell, jealous-an, ada orang ketiga empat lima dst, berantem lagi, beda agama, kerjaan > pacaran, ambisi pribadi > visi bersama, berantem terus, sampe akhirnya kami memutuskan untuk bosen berantem dan mulai mengeluarkan usaha untuk tetap bersama.

Usaha itu belum selesai, dan ga bakal pernah selesai, karena konon katanya kebersamaan itu harus diusahakan terus menerus kan, ngga boleh berhenti di satu titik. Tapi usaha itu jelas ditandai dengan satu momentum mendebarkan, bagi dia, dan memalukan, bagi gue. Untung in the end tetep hepi sih hahaha.

namaaz
21/10/17: First step for the future

Pada beberapa Sabtu lalu, dia bilang kami akan makan enak dan dia suru gue ga boleh telat karena dia udah reservasi. Ini jelas mencurigakan, karena dia jarang menggunakan istilah “makan enak”. Ketika akhirnya kami datang ke restoran yang ternyata bernama Namaaz itu, gue kaget karena makanannya 18 course hahahah buset pulang-pulang kenyang gila sih. Tapi semua makanannya enak! Dan datengnya secuil-secuil aja, jadi sebenernya porsinya masih bisa dihabiskan.

Cuma aneh banget rasanya ngeliat pakbos, selama makan kayanya ngga lahap gitu huahaha. Banyak yang nyisa, even gue makan lebih banyak dari dia. Dan di tengah-tengah makan, dia sempet pamit mau ke toilet segala. Sungguh tak wajar, karena biasanya yang lebih sering ke toilet adalah gue, bukan dia.

Later on dia baru ngaku, “Ya menurut kamu aja Sal, aku daritadi udah ga bisa makan saking nervousnya.”

Kacian ya makan mahal-mahal tapi ga dinikmatin :))

Singkat cerita di sela-sela coursenya tiba-tiba Chef datang ke meja kami, membawa bunga warna kuning dan puding Mangga, juga kalung yang ada di antaranya. Pakbos berlutut, gue panik, semua orang ngeliatin, dia speech, gue makin malu, speechnya ga selesai selesai, gue bolak balik bilang ‘Udah dong plis yuk duduk aja yuk‘, petugas resto bantu ngerekamin pake gopro, pengunjung lain masih ngeliatin juga, akhirnya speech selesai, dan semuanya pun beres.

Ku senang, tapi ku sungguh bersyukur kejadian kayak begini cukup dilalui sekali aja seumur hidup >.< Malu banget jadi pusat perhatian kaya gitu hahaha. Dia pun ngakunya demikian, nervous lebih parah daripada pas mau sidang master.

Dan satu minggu setelahnya, keluarga pakbos datang ke rumah orang tua gue, kenalan plus ngobrol-ngobrol, dan ketok palu deh untuk rencana-rencana selanjutnya.

IMG_8432
28/10/17: Pakbos sampe merem saking terangnya masa depan kami :)) AMIN!

Sekarang kalau dipikir-pikir lagi, semuanya all by God’s grace sih <3 Gue bersyukur Tuhan merestui mendengarkan doa-doa kami. Dan bersyukur juga karena pakbos adalah partner yang tangguh untuk diajak sama-sama ngeluarin effort.

Ga kebayang kalau kami berhenti berusaha, atau nyerah dan memutuskan udah ah cari yang lebih gampang aja. Mungkin Tuhan juga langsung yang, “Yaudah as you wish aja gaes.”

Tapi sama pakbos, kata nyerah itu ga ada di kamus. Dia terlalu sombong untuk mengakui bahwa dirinya ngga bisa. Bawaan sejak S1 kayanya, tauk tuh kuliah di mana sik dulu :p

Dan karena gue juga kompetitif + ambisius juga, ya bawaannya keseret lah huahaha. So pada akhirnya, kami sama-sama jadi mantan terindah satu sama lain, yang otomatis saling berpegangan kalo denger lagu Kali Kedua nya Raisa. Receh banget, I know. Tapi ya hidup kan emang untuk menertawakan hal-hal receh kaya begini yah.

Jadi, kenapa Fajar, Sal?

Karena dia selalu tahu apa yang dia mau, dia bisa melakukan semua yang bisa gue lakukan bahkan can do it better (kecuali bahasa Korea ofkors, HA!), dan dia satu-satunya orang yang membuat gue merasa butuh orang lain :)

Gue selalu merasa content with myself, dan dulu gue ga ngerti konsep “You complete me, I cannot live without you”. Gue pikir kayanya gue bisa-bisa aja hidup tanpa pasangan hahaha. Terus gue baru ngeh oh itu emang quote buat anak remaja aja toh, kalau udah tua mah dikit kata-kata mutiaranya berubah jadi, “Find someone complimentary, not supplementary.”

Then I look at him. He’s content. He’s secure.

Dengan dia, gue sadar bahwa kami tidak saling menyerap energi satu sama lain. Kalau dianalogikan dengan gelas, gelas gue penuh, dan gelas dia pun penuh. Airnya udah luber ke mana mana, sehingga kalo gue bagi dikit kebahagiaan ke dia, gelas gue ga jadi berkurang. Begitu pula dengan dia, kalo gue mau nyoel nyoel gelayutan sama dia, ga bikin gelas energi dia berkurang.

Jadi begitulah. I chose him.

Ada masa-masa kami perlu belajar sendiri (kayak mo ujian gitu ye hahah), but then I chose him again.

Because after all…..

It was always him!

Merry Christmas! :)

 

Bosque Part 2

#8 Cuti Bersama

Di saat Jokowi sudah menetapkan 23 Juni 2017 sebagai tambahan cuti bersama dan semua orang gembira..

S: “Libur lebarannya jadi panjang banget. Yeay!”

F: “Anjir”

S: “Hahaha reaksi paling absurd yang aku dengar hari ini. Temen2 di sini sih malah hepi, karena ga perlu cuti, bisa mudik lebih awal”

F: “Hahaha, kan kerjanya jadi lebih singkat sal”

 

#9 Medok

Waktu lagi ngorek-ngorek file masa lalu terus ada rekaman percakapan kami berdua di telepon…

F: “Gila! Aku ternyata medok banget ya?!”

S: “Gila! Udah setua ini baru nyadar -__-”

 

#10 Sekolah Mutan

Lagi macet macetan di jalan, percakapan random pun terjadi.

F: “Cita-cita aku tuh pengen ini deh.. bikin sekolah….”

S: “Wow”

F: “….. kayak professor X”

S: “He?”

F: “Iya bikin sekolah untuk para mutan”

S: “Sampe kata kata bikin sekolah tadi aku udah hepi banget loh dengernya”

F: “Ya engga lah sal itu terlalu mainstream. Aku pengennya bikin sekolah untuk anak anak yang ada mutasi genetiknya”

S: “Jaman skrg mah adanya mutasi tempat dinas wey”

F: “Ga mungkin sal, aku yakin X men itu real. Mereka ada di luar sana.”

S: “Serah lo.”

 

#11 Mati Lampu

Berhubung pakbos paham banget soal listrik, jadi kalau ada tragedi mati lampu pasti langsung laporan lah ya. Sayangnya, dalam berbincang kadang dia lupa saya itu orang awam…

S: “Wew apartemenku mati lampu nih”

F: “Kenapa? Kog bisa?”

S: “Yah mana ku tahu. Di group whatsapp tetangga sih katanya mati dari PLNnya”

F: “Oh unit lain juga pada mati?”

S: “Iya pada mati, tapi lampu di lorong sama lift tetep hidup tuh”

F: “Yaa switchgearnya beda kali”

S: “Tapi aneh ya, kan satu gedung, masa bisa di dalem unit mati, di lorong nyala?”

F: “Mungkin emang 1 gedung switchgearnya dibeda-bedain”

S: “Hmmm..”

F: “Udah kamu tanya belum di grup? Mati lampunya kenapa?”

S: “Ya tetangga pada ga tau lah, katanya dari PLN emang mati”

F: “Telpon dong ke PLN nya”

S: “Iya si pengelola udah nelpon katanya”

F: “Trus?”

S: “Tauk, ga dibahas di grup”

F: “Tapi lantai lain juga mati?”

S: “Iya. Tapi yang lorong nyala”

F: “Berarti emang switchgearnya beda”

S: “…………..”

F: “Emang rusak ya switchgear buat unit-unit?”

S: “KAK AKU TUH DARITADI NGGA NGERTI MANEH NGOMONG APA. SWITCHGEAR TEH NAON?”

 

#12 Bad Genius

Udah pada nonton film Thailand Bad Genius? Filmnya tentang anak-anak pintar yang jago ngasi contekan. Tapi susah emang kalau nontonnya juga sama orang jenius, habis nonton pun langsung ga mau kalah.

F: “Gile, masih jagoan aku ya berarti, bisa kasi contekan soal esai!”

S: “Gimana caranya?”

F: “Ya kertas jawabannya diedarin satu kelas”

S: “Lah itu mah dosennya yang halu”

F: “Emang sih. Tapi itu pelajaran emang susah banget sal”

S: “Kelas apa emangnya?”

F: “Medan Elektromagnetika”

S: “Terus kamu dapet A?”

F: “Ga juga sih, aku dapet B”

S: “Yeee ga pinter-pinter amat juga sih wey”

F: “Lah kalo kamu ikut kelas itu kamu pasti dapet E sal”

 

#13 Dia Memang Pintar

Kami jarang banget makan baik (dan mahal lol). Sekalinya iya, sekaligus 18 course. Dan ada surprise di tengahnya :))

S: “Gils panjang amat ya ternyata. Kamu ngafalin speechnya dari kapan?”

F: “Baru tadi pagi kog. Aku kan pinter.”

21oktober2017
Said yes to forever!
Anw, percakapan terakhir itu worth a separate post. Semoga ada niat untuk menuliskannya ya. Hihi. Happy Monday!!

Baca juga percakapan sebelumnya di sini: Bosque Part 1

 

 

Bosque Part 1

#1 Tidur = Lemah

“Mau gereja jam berapa nih kita?”

‘Pagi apa sore yah..’

“Terserah”

‘Mmmmm… hmmmm….. sore aja deh, aku males pagi pagi hehe’

“Yaudah aku kerja dulu paginya.”

‘Yaudah aku bisa tidur lagi berarti sekarang..’

“Heh! Jangan! Enak aja, belajar lah sana!”

‘Lah kog belajar? Belajar apaan? Wong ngantuk, mau tidur’

“Ya jangan buang waktu. Produktif dong. Ngapain kek, baca buku kek..”

‘Njir dimarahin….’

“Improve yourself!”

‘……’

“Tidur itu untuk orang lemah, Sal”

 

#2 Lalu kemudian siangnya…

*kirim gambar kaki lagi dimaskerin*

*kirim gambar muka lagi pake masker juga*

“Hahaha, bocah.. Perawatan ya? Bagus bagus!!”

‘Yoi. Jangan muji doang, next time sponsorin plis. Makasi.’

😄

 

#3 Ketika Pakbos di Luar Kota

“Pagiiii”

‘Hai! Dah lagi meeting yaa? Nanti kasitau ya malam ini pulang jam berapa’

“Yes”

“Belum tau jam berapa”

“Lagian emang kalo pulang jam 11 jam 12 gitu kamu mau ngapain?”

‘Mau doain biar tiba dengan selamat’

:D

 

#4 Another rhetorical question

“Bocah, di mana?”

‘Di Menteng, makan deket tere’

‘Sekarang baru mau nyari grab, tapi ga dapet’

‘Kamu udah free?’

“Aku? Ya ga ada ceritanya free lah.”

*neruga bang!

 

#5 Pagi-pagi, beberapa hari setelah ulang tahun…

“Udah bangun?”

‘Udah hehe’

‘Kog kamu manis?’

“Ada maunya kan”

‘Waduh’

‘Naon mas?’

“Hadiah. Kan belom”

😱

‘Yaudah gitu terus aja ya sampe hadiahnya dateng’

 

#6 Di hari Minggu yang cerah..

“Hai Sali, lagi apa?”

‘Hai Fajar, habis nonton Kartini lagi sama mama’

‘Dan nangis lagi hehehehe’

“Walah”

‘Kamu kerja hari ini?’

“Masa enggak?”

😅

 

#7 Percakapan tadi malam, sambil ngunyah 짜장면!

‘Kamu ga takut?’

“Takut kenapa?”

‘Yaa… ngerjain proyek-proyek gede itu, kamu ga takut?’

“Semua sudah ada takdirnya, Sal”

‘Serius ah, emang ga takut proyeknya gagal gara-gara kamu?’

“Ga lah”

‘Kog bisa?’

“BECAUSE I’M THE BEST”

‘SERIUS WEYY!!’

“Hahahaha ya kalo aku takut aku ga bakal berani benerin rig Sal di umur 31. Kalo takut, aku ga ngambilnya proyek yang cupu-cupu doang. Aku tuh udah gila sal, makanya Syntek ada.”

BANGGA

LALU MAKAN LAGI SAMPE KENYANG

dan akhirnya sisanya dibungkus

mayan buat sahur

LS

(pajang foto ini karena di sini pakbos paling ga keliatan kayak bos – more like kuli :D tiati kesetrum ya bang!)

Jogja Klaten – Asep Besta Wedding

Bulan Maret tanggal 26 Maret 2017 lalu, salah satu teman sepenempatan gue di Kapuas Hulu dulu menikah. Namanya Asep, umurnya paling muda di antara kami ber-10, anaknya paling lucu, jurusan kuliahnya Perbandingan Agama (like what? ada jurusan kayak gitu? hahah), tapi kisah asmaranya puji Tuhan lurus-lurus aja sampe akhirnya sukses menikah di Klaten bersama perempuannya, Besta.

Berhubung momen ini akan jadi reunian kami yang paling lengkap sejak sekian lama tidak bertemu, dengan niatnya gue udah pesen tiket dari jauh-jauh hari dong ya. Kalender udah dibuletin, rencana dimantapkan. Dan karena udah tau tanggalnya dari lama, jadi sempet beli tiket kereta deh ke Jogjanya! Excited karena udah lama ga naik kereta dan juga karena murah huhahah. Cuma sayangnya gue ga sejagoan itu naik keretanya yang ekonomi, heheh gue lemah jadinya naik eksekutif saja.

IMG_7900
Argo Dwipangga 10 Eksekutif

Jujur gue norak tapi seneng sih naik kereta. Entah karena emang gue naik kereta yang bagus dan eksekutif atau emang kereta lebih nyaman dari pesawat, tapi ini lapang banget :D Kaki gue bisa diselonjorin ke depan, guling kanan guling kiri ga mentok, kamar mandinya juga bersih dan tidak bau, ya menyenangkanlah. Kebanting banget sama pas naik pesawat pulangnya, dengkul langsung mentok sama bangku depan :))

IMG_7909
Pemandangan dari Kereta

Not to mention pemandangan dari dalam keretanya itu sendiri! Reminds me so much of Kalimantan back then deh. Hijau hijau dan banyak bocah berkeliaran. Cuma bedanya kalau Kalimantan dulu jarang ada sawah, hahaha karena biasanya rawa-rawa gitu. Memang ya tanah Jawa ini tanah penuh berkat, menanam apapun sepertinya sukses. Anyway! Foto di atas adalah satu detik dari sekian puluh menit mata gue melek selama di perjalanan. Karena kalau boleh jujur dalam hampir 8 jam perjalanan kereta itu, sebagian besar gue habiskan dengan tidur nyehehehe. Tidur adalah harta paling berharga saat ini.

IMG_7933
Tourists gotta do what tourists gotta do

Tiba di Jogja, first thing first lah. Ketemu anak-anak ini formasi lengkap! Dari kiri ke kanan ada Erna, Erni, Ican, Linda, Ray, Sali, Gaol, dan Ali. Susi ngga bisa bergabung karena masih sibuk bekerja di kota lain, sementara Tennie harus menjaga Theia anaknya yang baru sembuh dari pilek. 7 dari 10 bisa kumpul, udah lumayan banget kaaaan <3

IMG_7954
The happy couple: Asep & Besta!
IMG_7963
Kami satu untuk Kapuas Hulu <3
IMG_7982
Ican dan kamera barunya :)

IMG_8009

IMG_7949

Plakat beli online di sini

Nikahannya sendiri di Klaten karena Besta asli Klaten. Kami nginep di daerah Kalasan, lalu pagi-pagi naik mobil ke Klaten. Gue sangat berterima kasih pada teknologi karena berkat Waze gue bisa mengantarkan anak-anak ini naik mobil sewaan ke Klaten dengan selamat tanpa nyasar! Hahah.Akad nikahnya sendiri mulai 8.30, dan kami tiba tepat sebelum akadnya mulai. Habis akad lanjut resepsi dan makan-makan, kemudian tentu saja akhiri dengan sesi foto dan nyanyi bareng untuk Asep :)

Kalau udah kaya gini lucu banget rasanya, para Pengajar Muda, meskipun udah lama ga ketemu dan dan ngobrol, begitu ngumpul pasti langsung bawel lagi. Siapa yang berani bilang Indonesia Mengajar itu cuma antek-antek bapake aja yang mau maju politik? Kalau emang ada alumninya yang ikutan politik, ya itu pilihan aja sih. Tapi rasa-rasanya defaultnya PM itu nyampah deh :)) Berisik, ga tau malu, dan paling jago ngerusuh. Jadi gue sungguh sangat setuju kalau slogan Setahun Mengajar, Seumur Hidup Menginspirasi itu diganti jadi Setahun Mengajar, Seumur Hidup Keluarga. Because we are <3

IMG_8035
For the first time ever, wisata candi pakai kain! (tapi leggingnya keliatan hahaha)

IMG_8049IMG_8048IMG_8047

Dan setelah selesai kondangan, tentu ga sah nurisnya kalau ga wisata mainstream di Jogja. Sayang Asepnya ga bisa ikut diculik ke Prambanan juga :) Family for life! Yassss!

ps: Mobile invitation Asep dan Besta dibuat oleh Ican dan dapat diakses di sini. Kalau berminat dibikinin yang serupa bisa hubungi gue lalu nanti gue kenalkan ya. Per tanggal 6 April 2017 ini sih anaknya masih single dan available :))

My Big Fat Bataknese Family

Sebagai half-blood Batak, kadang gue suka lupa bahwa Sangalian Jato Kaunang itu bukan seorang Manado saja. Gak semua orang di keluarga gue ngomongnnya pake kita-ngana. Ada juga sodara yang kalo ngumpul bawanya ulos dan suka mempertanyakan kenapa gue ga aktif di HKBP atau GKPA.

Heheh anyway, thanks to acara ngumpul-ngumpul setahun sekali seperti Bona Taon hari Minggu, 2 April 2017 lalu, (yessss exactly, udah April tapi masih Bona Taon, YA BIAR LAH YAA lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali), gue diingatkan bahwa ada sebagian diri gue yang berdarah Batak.

Terus ngumpul ngumpul kaya gini bikin gue sadar sih kenapa gue suka liat acara musik, ga bisa diem kalo lagunya seru, punya kecenderungan joget-joget ga behave, dan selalu senang kalo diajak karaoke. It’s in the blood menn!! :))

Sebagai info tambahan, Manado juga kalo ngumpul-ngumpul pasti ada nyanyi dan jogetnya. Nah kalo Batak digabung Manado paket kombo lah ya….

10 things 10 years ago Sali should know…

Ngorek-ngorek harddisk hari ini, dan menemukan draft tulisan beberapa bulan lalu. Dibuang sayang, dipost pun agak gak relevan di poin terakhir. NAMUN! Gue mencoba tetap mempublish tulisan ini agar sedikit lebih otentik, sekaligus sebagai pengingat bahwa memang banyak hal yang akan berubah dalam hidup, tapi ya lo tetap harus hidup. Jadi selamat menikmati, but please be aware that the last point doesn’t count anymore.

Nanga Bungan, 19 Januari 2015

10 THINGS 10 YEARS AGO SALI SHOULD KNOW

Age when writing: 25

Ten years ago: 15, kelas 1 SMA, di Jakarta

10 tahun yang lalu kurang lebih Sali bentuknya seperti itu :D

  1. Teman-teman terdekat yang lo miliki saat ini akan tetap menjadi teman-teman terbaik lo sampai 10 tahun ke depan (and counting) meskipun selepas SMA kalian akan terpisah jauh selama bertahun-tahun. They are the best.
  2. Lo sama sekali nggak sia-sia udah merelakan malam minggu lo untuk les renang selama 2 tahun. Sepuluh tahun lagi lo akan hidup di hutan dan bergantung pada sungai, jadi bersyukurlah setidaknya lo sudah punya basic mengapung di air.
  3. Jempol kiri lo masih nggak bisa digerakkan? Relakan sudah. It’s been… 7? 8? years since the accident, dan lo tetap bisa melakukan segala hal dengan baik termasuk main piano. Jadi nggak usah terlalu diambil pusing, soalnya toh 10 tahun ke depan (dan sepertinya untuk selamanya) jempol itu nggak pernah sembuh.
  4. Tentang les piano… hmm….. lo bakal kaget nggak kalau bahkan 10 tahun ke depan lo akan tetap bisa main piano dan menemukan bahwa kemampuan itu sangat membantu lo dalam bersosialisasi dan melayani Tuhan? Jadi berlatihlah dengan baik, ngga usa banyak bolos, karena toh waktu lo untuk les hanya tinggal beberapa tahun lagi.
  5. Mimpi lo untuk sekolah di luar negeri dan tinggal di asrama bersama teman-teman yang manis akan menjadi nyata beberapa tahun lagi. Tapi luar negerinya pasti belum terbayang sama sekali ya di kepala lo? Yang pasti dia bukan negara berbahasa Inggris dan menggunakan alfabet. Tapi tenang aja, hidup lo akan berubah banyaaaak sekali di sana, dan lo akan menemukan banyak hal baru.
  6. Di antaranya lo akan menemukan bahwa lo ternyata berani juga ikut organisasi, even jadi ketuanya! Surprise surprise! Jadi coba itu formulir pendaftaran OSISnya buruan diisi, dia akan menjadi langkah awal lo loh :)
  7. Di negara tidak berbahasa Inggris itu lo juga akan mendapatkan pengalaman lain selain sekolah, yaitu bekerja di perusahaan raksasa dengan budaya yang lo sangat tidak familiar. Penuh dengan senioritas dan kerja keras. Tapi again, lo akan belajar banyak di situ. Dari mulai mengatur keuangan, patuh pada atasan, bekerja di bawah tekanan, sampai mengatasi jerawat.
  8. Dandanan lo masih kayak cowok? Tenang, lo sendiri yang tahu lo tidak dengan sengaja berpenampilan tomboy. Lo cuma males aja beli baju dan nggak punya duit untuk belil sepatu lucu. Pada akhirnya ketika lo sudah bisa menghasilkan uang sendiri penampilan lo nggak akan terlalu berantakan lagi kog. Lo akan mulai tertarik dengan segala dress elegan, alat make up, kuteks warna warni, aaand shoes!! Yess lo akan menemukan cinta kedua lo di sepatu, meskipun seringkali dompet lo berkata tidak. Jadi semacam cinta tapi benci gitu.
  9. Ngomong-ngomong soal cowok, surprisingly cowok-cowok yang lo kenal sekarang (yang jumlahnya sangat sedikit itu) akan tetap menjadi teman-teman lo untuk 10 tahun ke depan, walaupun pertemanannya sebatas di media sosial. Nah dua dari cowok yang sudah lo kenal saat ini akan menjadi pacar-pacar lo, walaupun akhirnya putus juga sih….
  10. Namun no worries! Pada akhirnya lo akan menemukan seseorang yang berbaik hati rela menjadi pacar lo dan bahkan meminta lo menjadi istrinya. Dia bukan pangeran berkuda putih ataupun si badboy 구준표, tapi dia adalah segalanya yang lo butuhkan. Smart, determined, patient. Dan mau mengerti lo!! Ini yang paling penting! Kalau saat ini lo pikir lo adalah perempuan paling simple dan nggak ngerepotin yang pernah ada di dunia, apparently 10 tahun lagi isi kepala lo tidak demikian lagi! Dan ini cukup menjengkelkan sehingga butuh skill khusus untuk menangani lo. Syukurnya laki-laki yang satu ini berani dan bisa. Dia akan membantu lo lebih mengenal diri lo sendiri dan menemukan jalan hidup lo. And he will be your sunshine, your only sunshine. Just like his name :)

^_^

Tambahan dari Sali di hari Rabu tanggal 14 Oktober 2015:

11. Saat ini lo ga kebayang hidup lo kayak apa? Lo penasaran masa depan lo bakalan begimana? Lo pengen cepet-cepet tua karena lo pikir kalo lo tuaan dikit lo akan lebih mengerti tentang hidup? Well, ini spoilernya: 10 tahun kemudian pun lo akan tetep ngga ngerti apa apa!! Hahahah lo akan tetep bingung jalan mana yang harus lo pilih, dan lo akan menjadi semakin bingung kalau ngeliat hidup lo ke belakang, kog belok belok banget?? Ngapain aja gue selama hidup?? Hehehe BUT! Tenang, di saat-saat seperti ini marilah kita menjadi sedikit terang dan mengingat lirik lagu I don’t know about tomorrow, but I know who holds my hand!!  :))

So take it easy, especially on yourself, and enjoy the ride. 

“Karena setiap cerita bisa dituliskan berbeda..”

Oma yang Saya Kenal

Sudah beberapa bulan ini Oma kurang sehat. Sering kali kami dibuatnya khawatir, jantungan, hingga ketakutan. Tapi Puji Tuhan saat ini kesehatan fisiknya semakin baik dan Oma sudah kembali mampu mondar mandir di rumah tanpa ketergantungan orang lain.

Namun, seperti layaknya manusia di usia lanjut, Oma mulai sering membuat kami harus berpikir 2 kali untuk menjawab pertanyaan-pertanyaannya. Beberapa minggu lalu Oma menatap saya bingung dan bertanya saya siapa. Tidak lama kemudian, Oma bertanya kapan saya akan wisuda. Setelah itu dilanjutkan dengan pertanyaan saya sudah golongan apa (Oma pikir saya PNS).

Hari ini, Oma kembali mengejutkan saya dengan berkata beliau ingin ikut saya kembali ke Korea. Saya tertawa dan bilang, “Paspornya Oma ada?” Oma pun lantas menjawab, ‘Iyo nanti mo cari noh..’

Jujur saya takjub melihat perubahan Oma. Oma yang saya kenal sangat segar, sehat, lincah, dan tentunya cerdas. Pengetahuannya luas, dan pengalaman sekolahnya jauuh lebih lama daripada saya. Tapi sekarang Oma begitu berbeda.

Papa bilang, ini hal normal. Semua manusia akan mengalami penurunan daya ingat. Saya tahu akan hal itu, karena sudah sering dijelaskan di pelajaran Biologi dulu. Tapi saya tidak menyangka akan menyaksikan hal itu terjadi di depan mata melalui keluarga yang sangat dekat.

Saya jadi penasaran saraf di otak kalau mengelupas itu bentuknya seperti apa sih? Kog bisa mengelupas bagian luarnya saja, sehingga yang diingat hanya memori memori dari jaman dahulu kala?

Menurut saya agak luar biasa melihat Oma masih hafal mati lirik lagu kesukaannya di sekolah Jepang dulu tapi bahkan kadang tidak bisa mengingat saya siapa, sedang apa, sudah lulus sekolah atau belum. Sekali waktu saya pernah menjelaskan bahwa Oma sempat hadir di wisuda saya di Korea dulu bersama mama, dan komentar Oma adalah, “Ah masa? Kita nyanda inga..”

Nggak masalah sih bagi saya, Oma ingat atau tidak. Yang penting Oma sehat fisiknya dan hepi hatinya. Saya hanya menjadi semakin kagum bagaimana organ organ tubuh manusia bisa bekerja dan bisa rusak. Dan saya mulai sadar bahwa cerita cerita manusia hilang ingatan itu ternyata memang nyata..

Anyway, seberapa pun berbedanya Oma sekarang, buat saya (dan keluarga kami) Oma tetap sosok paling segar dan paling gaul yang pernah ada. Oma yang saya kenal itu cerdas, berpendidikan, dan berwawasan luas. Oma yang saya kenal rajin olahraga dan masih suka jogging setiap minggu. Oma yang saya kenal saking lincahnya di umur 80an masih jalanjalan ke Malaysia dan Korea. Oma yang saya kenal, waktu muda (mungkin seumuran saya sekarang) cantiknya luar biasa.

image

Merasa Dikasihi

(tribute to Bapak Ikel, Mama Ikel, Bapak Pue, Mama Pue, Mama Pani, Mama Ester, Pak Kades, Bu Kades, Tia, dan semua orang Bungan)

Ketika ayah saya bertambah satu…

‘Mamak, ini barang siapa?’

“Barang Bapak nuan” (nuan = kamu)

‘Bapak saya? Oh…’

 

dan menyebabkan istilah “bapak A” atau “bapak B” berubah menjadi “bapak” saja..

‘Sali, Bapak mau milir. Ada pesan?’

“ah….”

 

dan ternyata ayah itu sangat protektif…

(kerumunan laki-laki tidak dikenal menyoraki saya yang sedang berlari-lari ke perahu)

‘Bu bu.. mau ke mana bu…’

‘Buru-buru amat bu..’

‘Hayoloh bu ditinggal…’

(lalu dihadang oleh ayah saya yang berteriak dari dalam perahu)

“Heh sudah! Itu anak saya! Ndak usah goda-godain!!”

(dan saya pun speechless)

 

karena terbukti selama ini dia selalu menjaga saya dari rumahnya…

“Sali, hari ini pesta kawinnya akan sampai malam, jadi nanti tutup pintu ya..”

‘Oh iya.. siap…’

“Kalau hari-hari biasa Bapak bisa jaga Sali dari depan rumah, tapi kalau banyak orang begini susah..”

‘Iya…’

“Apalagi kalau sudah malam, takut orang mabuk ganggu Sali”

‘Iya…’

“Dikunci aja pintu dan jendela semua, lalu kalau ada apa apa panggil Bapak ya..”

‘I..ya….’

(terharu)

 

Lalu kasih itu tidak berhenti di situ saja.

“Sali, ini bajunya sudah jadi.”

‘Waaaah cantik sekaaaaliiiiiiiii’ (mata berbinar-binar)

“Ambil aja, ini hadiah untuk Sali”

‘Eh? Ndak ndak.. ndak bisaa… aku kan pesan. Aku mau bayar….’

“Ndak apa, soalnya kami udah anggap Sali anak sendiri, jadi ambil jak…”

‘Huaaaaa…..’

 

Dia juga mengalir di rumah-rumah yang lain…

Sang istri          : Sali kami mau milir dua hari’

Sali                    : Oh iya.. hati-hati di jalan ya mama Pue”

Sang istri          : Sali sehari-hari di sini aja, jaga toko’

Sang suami      : Iya, nonton dan makan di sini aja. Tidur di sini pun tau’

Sang istri           : Kalau mau es ada di kulkas ya

Sang suami       : Ndak usah malu, Sali udah kami anggap anak sendiri

Sang istri           : Iya, jadi sekalian titip rumah ya

Sali                     : i..ya…. (terharu)

Sang istri          : Nih, makan kue dulu

Sali                     : Baiklah (lalu mengunyah)

 

Membuat saya takjub betapa luas jangkauannya dan betapa sederhana perwujudannya…

Bu Kades          : “Sali, ini dimakan buahnya”

Sali                    : ‘Iya terima kasih.. ambil di mana ini?’

Bu Kades          : “Bapak nuan yang tadi manjat”

Sali                     : ‘Ooh.. waah… terima kasiih..’ (lalu mengunyah)

Pak Kades        : “Di rumah ada lauk kah?”

Sali                     : ‘Ada.. ada.. tenaang… hehehe’

Pak Kades         : “Oh ya syukur deh. Jangan sampai ndak ada lauk. Kalau kurang minta aja sama mamak nuan, ndak usah malu-malu..”

Sali                     : ‘Iya.. ‘

 

Sesederhana mengganti panggilan hormat “Bu Guru” menjadi panggilan sayang anggota keluarga…

“Nensiiii… nensiiii” (saya memanggil balita tercantik di Bungan)

“Nenssiiiiiii…” (terus memanggil walaupun dia tidak bisa bicara)

‘Bibi… Bibi… koh ‘ (lalu sang ibu mengajarkan si bocah untuk membalas panggilan saya)

‘Bibiii… Bibi Saliii….’ (tante yang lain pun mengajarkan bocah untuk terus memanggil saya Bibi instead of Bu Guru)

“ >.< “

 

dan melontarkan pernyataan penuh keluguan namun sangat bermakna.

“Bu Guru, sampai kapan Bu Guru di sini?”

‘Jo’ sampai kalian naik kelas’

“Kalau kami naik kelas Bu Guru ndak ada lagi?”

‘Iya Bu Guru pulang’

“Yaah nanti kami kangen Bu Guru..”

‘Hehehe.. nanti kan ada yang gantikan Bu Guru..’

“Tapi saya maunya Bu Guru Sali…”

 

Surat Cinta

Closing Down The Year – Goodbye 2014

Cukup dua kata untuk mewakili 2014: SUPER CEPAATTT!!!!

Tiap tahun ketika sudah saatnya saya membuat postingan berjudul yang sama seperti di tahun 2012 dan 2013, memang sih saya selalu mengawalinya dengan kata-kata serupa yang menyiratkan bahwa satu tahun itu sebenarnya bukan waktu yang lama (kalau kita sudah sampai di penghujungnya). Tapi khusus untuk tahun 2014 ini, sungguh dari lubuk hati paling dalam, saya merasa waktu berjalan terlampau ekspres.

Terutama 6 bulan terakhir :D Mungkin ini efek-efek hidup di pedalaman yang ngga ada sinyal dan baru bisa tersambung dengan dunia luar satu bulan satu kali aja kali yah… jadi saya berasa hidup di 2 dunia berbeda yang sama-sama di fast forward..

Dan ketika akhirnya saya sampai di titik akhir di tahun 2014 ini (bahkan sebenarnya ini udah hari pertama di tahun 2015 -__- ) saya tidak bisa berhenti tersenyum mengingat kembali setahun yang lalu dan membayangkan betapa baiknya Tuhan pada saya, dan kita semua. Berikut adalah se per sekian dari banyaaaakkk sekali hal yang saya syukuri di tahun 2014..

1. Kakak laki-laki menikah, membuat keluarga kami semakin melebar dan bertambah besar :)

2. Berkesempatan bekerja di perusahaan Korea di Jakarta…

3. …. dan ternyata sangat menikmati pekerjaan tersebut

4. Jalan-jalan ke Korea lagi!!

5. Belajar banyak tentang kasih, memaafkan, dan bertahan hidup.

6. Dapet keponakan yang sangat cantik <3

Rei Molad Kaunang
Rei Molad Kaunang

7. Sehat, jasmani dan rohani. Penyakit paling parah “cuma” penyakit kulit gatal-gatal..

8. Keluarga pun sehat dan dalam keadaan baik. Begitu pula dengan kucing-kucing.

9. Masih punya tabungan, masih ada rezeki untuk jajan-jajan cantik dan bayar tagihan HP.

10. Ikut Indonesia Mengajar, yang cukup merangkum jutaan pengalaman, cita-cita, dan rasa syukur saya sepanjang hidup.

SDN 17 Nanga Bungan, Kapuas Hulu
SDN 17 Nanga Bungan, Kapuas Hulu

Khusus untuk poin ke-10 di atas, rasanya ngga berlebihan kalau saya bilang bahwa saya sedang hidup di mimpi saya sendiri. Dua tahun lalu saya pernah menulis postingan berjudul “Where you’d like to be in 10 years” dan secara impulsif saya menebalkan kalimat “hidup di pedalaman, sibuk bermain air dan bergelantungan di pohon” padahal ketika itu saya masih sedang meniti karir (tssah) di Seoul. Postingan tersebut saya lanjutkan dengan tulisan lain berjudul “What you’d like to do in 10 years” yang ternyata dengan jelas menyebutkan kerinduan random saya untuk volunteering ke pedalaman Indonesia.

(Untungnya) Nggak nyampe 10 tahun, saya beneran bisa merasakan jadi Tarzanwati. Yang mana hal ini membawa saya ke jutaan rasa syukur lainnya, seperti kesempatan mendaki gunung untuk pertama kalinya, bersahabat dengan alam, memiliki sanak saudara dan keluarga baru di sebuah tempat yang jauh dari rumah, belajar untuk mandi dan hidup dari sungai, dan pastinya tersinpirasi dari guru-guru pilihan dan puluhan anak-anak terbaik di hulu Sungai Kapuas.

Para Ibu Guru
Para Ibu Guru – Harap maklumi ekspresi muka saya ya *.*

Jadi… seiring dengan habisnya tahun 2014, saya juga ingin sekalian menandai beberapa poin tambahan yang telah berhasil dicapai di postingan 25 Before 25, seperti misalnya:

4. try an adrenaline sport : DONE! –> rafting tiap kali milir mudik dari desa ke kota kayanya cukup memicu adrenalin

19. camp under the stars : DONE! –> waktu kemping Pramuka sama anak-anak! dan juga pas pelatihan Wanadri sih tentunya…

dan juga pencapaian lainnya dari Things to do before 30, yakni…

41. ridden a motorcycle : DONE! –> hore saya sekarang bisa bawa motor! Tapi cuma di Putussibau ya… kalo suru bawa motor di Jakarta kayanya prefer jalan kaki sekalian deh…

dan bonus, ridden a 40 pk longboat : DONE!–> ga berani lewat riam, tapi lumayan lah pengalaman baru nyetir perahu..

Huhehe akhir kata, terima kasih Tuhan, terima kasih semua, terima kasih 2014. Bye-bye.

Bye 2014!