How I Met My… #1

첫만남

Hari/Tanggal: Minggu, 23 Juni 2013

Tempat: Banya’s Kitchen, Hongdae, Seoul

wpid-mntsdcardCaptured-Images2013-06-17-21.22.44-1.jpg.jpg

I: Sal duluan yah..

S: Eh kog udah balik sih?? Ini dessertnya belum keluaar…

I: Gak pa pa Sal, kita ga enak nih dateng ke sini gak bawa temen 외국인 sama sekali..

S: Yaelaah santai aja kali wa, orangnya juga cuma dikit ini..

(sambil ngelirik orang di depan mata gue, dan berasa diliatin juga)

S: Eh ngomong-ngomong kayanya belom kenalan resmi deh, yang di APIK kan?

F: Iya, F….

S: Sali..

*backsound* I: Tuh Sal.. hihihi (lirik lirik penuh kode)

*menanggapi backsound* S: Apa sih waaaa (nyengir pake tampang males)

F: Kerja di Lotte?

S: Iya, hehe kerja di mana?

F: LS

S: He?

F: Iya perusahaan (apaaa) gitu –> jujur lupa ngomong apa, tapi rasa-rasanya sempet dijelasin deh secara singkat…. kayaknya…

S: Ooh.. hehe eh jadi kapaan kita paragliding!!! gak jadi jadi deh ih itu padahal udah gue pajang iklannya di APIK dari kapan tau..

I: Oiya kapan dong, bulan depan mau?

S: Bulan depan kan udah masuk bulan puasa, kasianlah orang orang..

I: Ah gue ga masalah sih puasa paragliding

S: Temen lo?

F: Gue juga ga ada urusannya sih..

S: Yaa gue juga ga masalah sih secara gue juga kagak puasa, tapi kayaknya Mas N dan anak anak lain gitu pada ribet deh kalo puasa… huuuu ntar lagi lah ya dibahas di APIK…

I: Iyaa.. yok duluan ya saal..

S: Yoowww..

Komentar dalam hati:

1. Orang mana ya? Sama sekali gak ketebak…

2. Kenapa dia nggak puasa padahal auranya soleh sekali?

3. Anak baru ya di Korea? Kog ga pernah terdengar namanya, dan mukanya sangat sangat asing…

4. Pendiam sekali, padahal di FB sepertinya berisik. Mungkin tipikal introvert cupu yang ga berani ketemu orang….

5. Asyik mereka pulang tanpa makan dessert padahal udah bayar komplit. Berarti jatah dadar gulungnya bisa gue makan!! *girang*

Long Way Home (Part 1 – Farewell and Japan Trip)

Sebuah postingan yang sudah mengendap di draft berjuta-juta tahun. Hehehe mari kita tuntaskan sebelum keburu lupa semuanya.

Jadiii in case ada yang belum tahu, gue yang hampir 6 tahun (4 tahun sekolah, nyaris 2 tahun kerja) tinggal di Korea ini akhirnya memutuskan untuk kembali ke Indonesia pada bulan September 2013 yang lalu. Kepulangan ini tidak diiringi dengan air mata darah melainkan tangisan penuh haru biru karena bisa dibilang gue udah lama menantikan ini ^.~

Namun namun namuun.. perjalanan gue dari Korea ke Indonesia tentu tidak ditempuh dalam 7 jam saja karena gue sempet nyangkut sana-sini dulu sebelum menginjakkan kaki di Jakarta.

Tercatat gue meninggalkan Korea itu tanggal 14 September 2013 dan akhirnya masuk Jakarta tanggal 6 Oktober 2013. Lumayan lama :D

Jadi.. nyangkut di mana sajakah gue? Inilah kisahnya.

KOREA

Detik-detik sebelum gue pulang sih tentu diisi dengan farewell sana sini. Heheh..

Bye Koreaaa

Searah jarum jam: makan-makan sama anak-anak gereja IWE (8 Sept 2013), makan malam 2 monster yang lapar mata dan berujung pada kekenyangan menghabiskan melon bingsu di 안양역 (11 Sept 2013), permainan jenga berdarah yang entah kenapa harus banget gue yang kalah?? hahah di pinggir sungai Han bersama anak anak IWE (8 Sept juga), farewell bersama adik kesayangan si Cresti Palupi yang makin hari makin sering dibilang mirip gue di Busan (6 Sept 2013), dan akhirnya cap “완전출국” yang dibubuhkan dengan sempurna di paspor gue, menandakan bahwa gue sudah meninggalkan Korea demi kebaikan dan ID card gue ditarik (14 Sept 2013).

Last Dinner
3S: Sali Sayang Semua

Tapi foto farewell paling sweet mungkin yang di atas ini, diambil dengan sempurna oleh sang timer, dengan tema “semua peluk saliii” heheh tapi akhirnya yang meluk Farra dan Apple doang juga sih;;; Ya anyway terima kasih banyak sekali teman teman kesayangankuuu hehehe all the best for all of you :) :)  – Kangnam, 13 September 2013.

JAPAN

Day One – 14 Sept

Menginjakkan kaki untuk pertama kalinya di Jepang! Hehe naik AirAsia, siang bolong mendarat dengan sukses di Narita. Susah payah cari kantor pos untuk mengambil pesanan wifi portable yang sudah gue pesan sehari sebelumnya, juga tiket JR Pass yang membantu hidup gue selama di Jepang nanti biar bisa naik turun kereta sepuasnya.

Fyi, Jepang itu pelit wifi dan pelit alfabet. Jadi buat gue yang buta arah dan buta aksara di sana, gue tau gue akan butuh banget sambungan internet ke HP gue dan oleh sebab itu gue udah cari duluan perusahaan mana yang menyewakan wifi router mini yang bisa dibawa ke mana-mana. Waktu itu gue mesen yang kecepatan 42Mbps untuk 10 hari dan mengeluarkan 5,800 Yen sahaja untuk benda ini. Mahal emang, tapi worth it.

Sementara untuk  JR Pass.. hmm JR Pass itu gampangnya bisa diartikan sebagai magic ticket yang mengizinkan lo untuk naik kereta yang dikelola oleh JR company sepuasnya di Jepang. Gue beli yang harganya 284 USD untuk 7 hari, dan karena gue tau ini harga yang cukup mahal maka gue manfaatkan semaksimal mungkin tentunya hehehe. Ohiya JR Pass ini juga bisa dipakai untuk naik shinkansen, sementara normal price one way shinkansen dari Tokyo ke Osaka sendiri aja bisa 150 USD, jadi bayangkanlah betapa “ekonomis”nya kalau kita keliling Jepang pake shinkansen menggunakan si JR Pass ini.

JR Pass

Anyway day one gue dihabiskan dengan menyesuaikan diri dari rasa shock dan beradaptasi dengan kesendirian. Ahuhahah najis bener bahasa gue tapi iya sih, kalo ga salah day one gue cuma istirahat, lalu ngecharge semua barang elektronik gue, terus tidur deh. Postingan gue hari itu bisa dibaca di sini, dan sebagai catatan untuk diri sendiri waktu itu gue nginep di sebuah capsule guest house murah meriah untuk ukuran Jepang yang berada di Shinjuku. Namanya Ace Inn, gue nginep di Economy Floor dengan tarif 3,150 Yen per malam. Sekilas mengenai tempat ini, lokasinya cukup strategis (dekat dengan subway) dan petugasnya sungguh sangat ramah. Showernya bayar sih 100 Yen untuk 5 menit (atau 10 menit? lupa), tapi overall gue ga punya keluhan apa apa tentang tempat ini. Recommended!

Day Two – 15 Sept

Gue ke Hiroshima! Heuhehe. Tokyo ke Hiroshima naik Shinkansen itu memakan waktu sekitar 5 jam, jadi gue cabut dari Tokyo pagi/siang dan tiba di Hiroshima sore hari menjelang matahari terbenam.

Nyampe di Hiroshima, gue langsung check in di guest house berikutnya bernama Lappy Guest House, yang petugasnya sangat sangat lucu karena dia tidak bisa bahasa inggris jadi gue ngomong sama dia pake bahasa Jepang :3 bisa dibayangkan gue cuma Hai Hai doang sama sesekali Arigatou.. Gue nginep di Separate Dormitory untuk 4 orang dengan tarif 2,200 yen per malam.

Shinkansen, Hiroshima City, and Lappy Guest House

Dan demikianlah day two gue habiskan lagi-lagi dengan agak sia-sia karena cape di jalan dan cuma berhasil ngiterin daerah sekitar guest house untuk cari makan malam. Gagal menemukan okonomiyaki T.T tapi yasudalah.

Day Three – 16 Sept

Hari yang sempurna untuk berkelana di kota Hiroshima! Puji Tuhan cuaca ketika itu super sangat bagus, jadi gue berhasil naik city tour bus setempat dan bertandang ke Hiroshima Castle, A-Bomb Dome (dome yang kejatuhan atomic bomb dan masih berbentuk rangkanya sampai sekarang), Hiroshima Peace Memorial Park (museum tentang penjatuhan bom jaman perang dunia dulu), Ground Zero, dan nyebrang ke Miyajima Island untuk melihat Itsukushima Shrine – sebuah shrine di tengah laut. Lalu malamnya kembali menginap di si Lappy! Hehehe.

Itsukushima Shrine, A Bomb Dome, Ground Zero, Hiroshima Castle

Day Four – 17 Sept

Hari keempat iniiii adalah salah satu hari perjalanan panjang gue. Pagi pagi buta gue ngejar Shinkansen untuk pergi dari Hiroshima menuju ke kota di utaranya Tokyo yang bernama Nikko. Waktu tempuhnya sendiri sekitar 6 jam, dan gue ke mana mana itu bawa backpack dan barang-barang gue yang sebanyak dosa (gue ceritanya lagi pindahan negara lho hahaha). Jadi bisa dibayangkan sebenernya energi gue agak terkuras dengan pindah pindah kota yang super jauh ini. Mana random banget pula, gue jauh jauh ke Hiroshima buat liat foto korban bom dan naik ke Nikko buat melihat sebuah shrine (again). Hahahah untung shrine yang gue kunjungi, Toshogu Shrine, memang besar dan bagus.

Kota Nikko nya sendiri juga bagus banget sebenernya, di sana banyak spot-spot lain yang bisa dikunjungi. Tapi karena gue cuma punya 4 jam untuk mengeksplorasi kota tersebut, jadi yah gue cuma sempet ke si Toshogu Shrine.

Habis dari Nikko gue lalu mengejar kereta lagi dan pindah ke kota lain bernama Nagano. Gue bermalam di sebuah guest house lucu di Nagano bernama 1166backpackers. Gue nginep di female dorm untuk 4 orang dengan harga per malam 2,600 Yen.

Long Way Home2

Oiya saking randomnya gue, gue ga tau dong Nagano itu sebenernya di mana. Jadi gue sok asyiik aja pake baju seadanya dengan tas bawaan seberat berat beban hidup, lalu tau-taunya nyampe Nagano itu udah dingiiiin benar. Ya bukan dingin winter sih, masih dinginnya fall. Tapi kostum gue waktu itu belum siap untuk menyambut musim lain selain musim panas… :( Jadi moral yang didapat: cari tau dulu letak geografis kota yang akan Anda tuju! (ngomong ke diri sendiri)

Day Five – 18 Sept

Bangun pagi di Nagano, gue langsung cabut ke tujuan gue berikutnya yaitu Jigokudani Monkey Forest. Di sini lah kerandoman trip gue mulai mencapai puncaknya, ketika gue sadar bahwa tempat tujuan gue itu adalah sebuah hutan. Ya gue tau sih emang gue menuju ke monkey forest, tapi di otak gue “ah itu palingan kayak kebun binatang gitu.. naik bus, turun, masuk kebun, liat monyet, selesai“.

Tau-taunya nggak dong…… dari tempat nginep gue di Nagano gue masih harus naik kereta plus bus untuk mencapai tempat tersebut, dan gue menghabiskan 2 setengah jam untuk sampe di hutan. Dan pas di hutan itu pun gue sempet goyah karena gue masuk kepagian, nggak ada orang, dan gue sebenernya penakut kan di hutan…..

Huuu jadi ya begitulah, dengan kecepatan sangat lambat gue masuk hutan sampe akhirnya ketemu pos penjagaan di mana gue bisa nitip tas (akhirnya!!) kemudian masuk ke area di mana si monyet-monyet itu berada.

Nikko, Jigokudani

Sebenernya yang unik dari tempat ini adalah mereka, para monyet, punya hobi mandi di onsen. Tapi sayangnya gue dateng pas musim panas, jadi nggak ada satupun monyet yang nyemplung ke air. Semua sibuk nyari kutu di badan temennya masing masing.

Sepulang dari Jigokudani Monkey Forest, gue mampir dulu di Kanbayashi Onsen Guchi, yakni sebuah jalan yang kiri kanannya penuh dengan onsen. Lucu sih, pas gue ke sana gue beneran liat orang lalu-lalang pake yukata, karena mereka lagi mandi pindah pindah dari satu onsen ke onsen lainnya. Heheh. Kalo ga salah total ada sekitar 10 onsen di sana, dan gue diperbolehkan masuk ke salah satunya. Lumayan, numpang mandi habis masuk hutan sendirian pagi pagi.

Monyet-monyet Berjemur, Kanbayashi Onsen Guchi

Kemudian dari onsen gue balik ke Nagano, dan kemudian kembali keee Tokyo. Di Tokyo gue bergabung dengan teman seperjalanan gue berikutnya (yeayy akhirnya nggak foto pake timer lagi) dan kami lalu langsung bergegas naik bus menuju ke Osaka. Jadi yeap malam itu gue “menginap” di bus dalam perjalanan dari Tokyo menuju ke Osaka. Busnya dioperasikan oleh Willer Express, kami naik bus jam 24.30 dan tiba di Osaka 7.50. Bus kami bertipe double-decker tanpa bagasi untuk penyimpanan tas, jadi tas kami dititipkan di loker umum di subway station yang berbaik hati mau ngejagain tas kami untuk beberapa hari hehehe.

Day Six – 19 Sept

Bangun pagi, lusuh, bau, keringetan, laper, semua campur aduk. Untung gue sudah tidak sendiri lagi (ets) jadi at least ga musti takut nyasar karena peta langsung gue lempar ke partner gue yang mengaku lebih jago baca peta dari gue huhehehe. Nyampe di Osaka, kami langsung cabut ke guest house buat naro barang dan numpang cuci-cuci. Jadilah kami bergegas ke Hana Hostel yang lokasinya sangat strategis, yakni di Shinsaibashi.  Hana hostel ini salah satu group hostel murah berkualitas di Jepang, jadi sangat recommended!! Heheh tapi agak laris parah juga, jadi harus cepet-cepet book dari jauh jauh hari kalau mau menginap. (Gue sempet mau nginep di Hana Hostel Tokyo, Hiroshima dan Nagano juga, tapi sudah penuh)

Anyway keliling keliling Osaka kami cuma berhasil mengunjungi Osaka Castle, Shinsaibashi, Umeda Skye Building, dan sebuah daerah yang gue juga lupa namanya tapi tampilannya kayak pasar baru lengkap dengan jajanannya yang lucu lucu. Menyenangkan sih, tapi kalo boleh jujur badan gue udah hampir rontok semua hahaha jadi betapa bahagianya gue ketika malam datang dan akhirnya gue bisa mandi lagi properly (terakhir mandi beneran itu dua malam sebelumnya) dan juga tiduuur di tempat tidur. Heaven.

Osaka Temple, Umeda Sky Building, Osaka at Night

Day Seven – 20 Sept

Bangun pagi kuterus bertolak ke Kyoto :D

Namun berhubung kondisi badan dan waktu tidak memungkinkan, Kyoto yang sebenernya buanyak banget templenya itu akhirnya hanya kami sempat kunjungi dua spot menariknya yakni Kuramadera dan Fushimi Inari Shrine. Kuramadera itu memang udah jadi spot incerannya partner traveling gue, karena konon dulu di situlah sang jagoan pedang Minamoto no Yoshitsune berguru ilmu pedang pada Tengu King. Tempatnya di pelosok Kyoto, dan untuk mencapainya bahkan si subway harus menembus hutan hehehe. Agak shock pas masuk ternyata lagilagi harus semi naik gunung, tapi untung kali ini ada pemandu sekaligus mas mas yang ngangkatin tas hahaha :) (ampun tuan)

Kuramadera, Fushimi Inari Shrine

Lalu kalau Fushimi Inari itu si shrine dengan 1000 gerbang merah. Udah banyak sih fotonya beredar di internet, dan gue sempet liat banyak temen gue ke situ juga. Jadi dengan sisa waktu dan tenaga yang ada kami mampir ke situ baru kemudian mengejar Shinkansen kembali ke Tokyo. Mulai malam itu gue jadi anak Tokyo lagi.

Day Eight – 21 Sept

Hari kedelapan gue dipenuhi oleh keliling keliling Tokyo demi memuaskan hasrat terpendam sejak kecil. Pagi pagi ke Tokyo Tower untuk lihat pameran Doraemon (memuaskan hasrat gue) lalu habis ikut ke Odaiba demi lihat gundam raksasa (memuaskan hasrat si kakak). Habis itu kami ke……. mana lagi ya? Hahahaha sial cuma ke dua tempat itu doang ternyata. Di Odaibanya sendiri lama sih muter-muter, jadi agak makan waktu. Pulangnya mampir ke Shibuya dulu untuk lihat Hachiko di malam hari, yang ternyata lagi dikepung sama manusia manusia perokok Jepang.

Tokyo Tower: Doraemon Exhibition, Odaiba: Gundam raksasa, Legoland, Rainbow Bridge

Day Nine – 22 Sept

Masih menjadi anak gaul Tokyo, hari ini kami dapet guide lokal! Huhehe jadi spot yang dikunjungi adalah Shibuya (demi foto sama Hachiko), Harajuku (mau nyari cosplay tapi nemunya taman nan asri), Akihabara (sok sokan mau masuk maid cafe tapi akhirnya batal juga), Asakusa (daerah turis yang cukup lucu), dan Tokyo Skytree (tapi nggak masuk karena udah habis tiketnya hahaha). Malamnya karena gagal ke Skytree, kami kembali ke daerah Asakusa lalu menikmati hidangan makan malam di sana.

Shibuya, Asakusa Shrine, Akihabara, Tokyo Skytree, Harajuku

Day Ten – 23 Sept

Hari terakhir!! Hebat banget gue ternyata nggak punya foto di Jepang pada hari terakhir. Hahah kayaknya gue terlalu lelah karena harus packing dan siap siap terbang lagi, kali ini makin jauh dari Korea yang pernah gue sayangi (sampai sebelum masuk kerja).

Pagi-pagi bertolak ke Narita, lalu naik Malaysian Airlines menuju Kuala Lumpur. Final destination gue sebenernya Hanoi, tapi pesawatnya transit di Kuala Lumpur semalam, jadilah gue punya waktu untuk mampir ke Petronas Twin Towers dan mejeng bentar.

Malam itu gue nginep di BackHome hostel dengan tipe kamar 4 Bed Mixed Dorm seharga 46 Ringgit per malam. To be honest itu pertama kalinya gue nginep di mixed dorm (sebelumnya di Jepang sempet tapi capsule, jadi lebih private) dan gue sempet grogi ketika roommates gue tidur nggak pake kaos >.< hahaha untung gak pada ganti celana di kamar juga, kalo nggak gue bisa mimisan di tempat kayanya.

Petronas

Anyway sekian untuk sepertiga perjalanan pulang gue. Special thanks to kakak matahari pagi yang sudah rela “nganter” sampe ke Narita (hahaha pengorbananmu besar di surga kak) dan Jess yang udah jadi fotografer sebentar, juga temannya si kakak yang bersedia jadi guide lokal.

(to be continued..)

Keep on Rollin Baby

Huzzah!! Super concert super night! Super cape tapi super senang! Super pegel tapi super puas!

Hehehehe seperti biasa seorang sali lagi lagi hidup menghedon dengan menghambur-hamburkan uangnya demi selembar karcis. Setelah minggu lalu puas nonton musical sama kak martha berjudul The Scarlet Pimpernel, sabtu kemarin ini gue dipuaskan sama konser musik rock yang ternyata sangat memuaskan hasrat jingkrak jingkrak dan penuh memori masa kecil :D

Nggak banyak yang nyangka sih memang tapi pas kecil perbendaharaan musik gue agak terbatas di musik rock dan punk (astaga) huheheh. Ofkors pas jaman SD gue dengerin boyband, tapi seiring naik SMP tiap hari gue dijejelin musik musik berisik thanks to Passah Kaunang alias abang gue!

Alhasil gue jadi agak sedikit ngefans banget sama beberapa band berisik yang salah satunya tak lain tak bukan adalah Limp Bizkit. Dan ketika kebetulan temen di Korea ada yang nawarin nonton penampilan mereka di sebuah festival rock di Seoul, gak pake mikir langsunglah  gue iyakan.

Well pake mikir sih. Mikir nontonnya sehari atau dua hari, karena hari pertama jagoannya adalah Limp Bizkit sama Muse, sementara hari kedua ada Metallica. Untuuunnggg kakak gue dulu pas remaja nggak nyetel Metallica ya di mobil, kalo nggak pasti selera musik gue juga merembet sampe heavy metal hahaha. Jadi karena toh gue cuma “berat” ke artis-artis di hari pertama, maka gue pun nonton yang harti pertama :D

Kesan pesan?

Sungguh menyenangkan. Kami nyampe di venue sekitar jam 1 siang, lalu lanjut minum, makan, nonton The Used, nemenin orang-orang ikut games gebuk gebuk gitar, nonton White Lies, rebahan di tikar, foto-foto, dan lain sebagainya sampe Limp Bizkit manggung sekitar jam 7 malam.

Mejeng sekitar 1 jam, tapi cukup puas memainkan semua lagu yang sudah gue nanti-nantikan ♥ Dibuka oleh Rollin, semua penonton otomatis rusuh dan jujur itu momen pertama gue ngeliat orang Korea moshing ehuhehe. Kirain mereka bisanya joget joget manis sama dandan doang.

Selain itu ofkors mereka nyanyiin semua lagu andalan, dari mulai My Generation, My Way, Nookie, Eat You Alive, Take a Look Around, Behind Blue Eyes, sampe Faith!! Lagu kesukaan gue Faith!! Lagu yang suka gue nyanyiin di norebang terus temen-temen gue suka pasang tampang jijik dan bingung ke arah gue!! Huhehe.

Khusus pas Faith itu si Fred Durst sempet mengundang semua cewe untuk naik ke stage, tapi sayang gue nggak terlalu depan berdirinya jadi agak jauh untuk bisa naik ke panggung. Coba kalo bisa naik :3 Nangis darah terharu mungkin.

Anyway malam itu mereka menutup aksi mereka dengan Fat Lip, dan kami pun pindah ke stage berikutnya untuk nonton Muse…

Kalo Muse yaah… seperti sudah bisa dibayangkan, performancenya lebih mirip opera dengan lighting dan asap kiri kanan yang emang bikin penampilannya terasa “wah” banget. Oom Matthew Bellamynya juga energic abis, pake celana merah ketat dan main gitar kayak kesurupan, sampe satu saat dia beneran melempar gitarnya itu ke arah grand piano dan gue melihatnya dengan tatapan miris…..

Tapi anyway heheh aksi panggung Muse luar biasa lah. The whole concert masih kalah sih dibandingin Sigur Ros dulu, karena Sigur Ros emang alirannya rada rada nyeleneh gitu kan, musiknya super unik dan kalo harus dideskripsikan pake adjective, konser mereka itu indah. Luar biasa indah.

Sementara Muse ini yah..  keren. Keren!!! Asyik abis. Secara musiknya Muse kan emang… keren. Heheh.

Sayang gue tau Muse cuma beberapa lagu mainstreamnya, dan nggak ada pengaruh memori masa kecil juga jadi kepala gue gak terlalu dihentakkan separah pas gue nonton Limp Bizkit. Dan gue juga aman tentram di barisan agak belakang, nggak desek desekan sama orang yang moshing hahaha.

Overall, weekend kemarin itu super lah. Super panas, super seneng, super puas. Sekali lagi gue bersyukur sama Tuhan gue berada di Seoul saat ini, membuat gue bisa nonton konser dan pertunjukan ini itu dengan mudah. Kalo di Jakarta baru mau mesen tiketnya aja mungkin udah males nunggu internet lemot ato ga harus ngantri di ticket box.

Tak lupa terima kasih pula kepada orang-orang yang telah menemani gue nonton konser, khususnya kepada beliau yang sudah repot-repot “menjaga” gue ketika mendadak liar begitu denger intronya Rollin dimainkan. Kalo nggak dikawal mungkin gue udah terbentur sana sini. Hahah. Keep on rollin, Seoul!

Golden Weekend Part 1 – An Artistic Weekend

Kadang gue mikir hidup tuh kog lucu banget yak.. satu saat lo merasa super down dan saat berikutnya lo super high.. satu minggu lo berasa pengen menyerah tapi di tahun berikutnya lo melihat ke belakang dan lo menemukan diri lo sendiri yang dulu itu super lucu dan bisa juga survive.

Malam ini gue niat mau ngeposting beberapa foto yang terkumpul dari 2 weekend berturut turut, yakni 2 long weekend minggu lalu dan kemarin ini. Saking senengnya gue akhir akhir ini (terlepas dari kerjaan dan urusan kantor lainnya), gue menyebut kedua minggu ini golden week, minggu minggu di mana gue terus terusan bermain. Pas gue mau ngetik titlenya di atas, gue keinget kalo nggak salah tepat setahun yang lalu gue juga pergi ke acara yang gue (hampir) datangi tahun ini, yakni Seoul Jazz Festival. Maka gue carilah postingan gue tahun lalu itu dan mendadak tersentak ketika menemukan judulnya lumayan bertolak belakang : Minggu Kematian Part One dan juga Minggu Kematian Part Two.

Ehuhehe life is funny indeed. Di saat yang sama tahun lalu gue nyaris nggak punya wiken sama sekali dan setengah mati susahnya nyari teman bermain, sementara di saat ini tahun ini gue dikasi bonus dua long weekend yang terisi dengan baik, terima kasih kepada semua kawan yang telah berpartisipasi di dalamnya hihi.

Anyway here’s what I did 2 weeks ago.. Golden Weekend part 1!

1368859179539

Jason Mraz Live in Seoul, the most romantic concert I’ve ever been to..

1368859202945

The band! (and the crowd)

1368975418464

Short visit to Mullae Art Village, Mullae Dong, Seoul

1368975427559

[문래동 – Mullae]

This is where you can find the other part of Seoul you’ve never seen before; where old, demolished houses, and graffiti and street art is around the neighborhood.

1368975422899

Paintings are everywhere (literally), so this place is totally recommended for those who love arts. The trip was ended by a one hour mime performance held in a small garage-look-like building (or was it really a garage?), which was surprisingly interesting! My first time watching mime actually heheh.

Oh and above is my pink umbrella ehuhehe. Seoul was raining quite hard but we managed to end the day well with an unexpectedly decent food like this..

mtf_SREKL_876

Apple pizza and a… beef something something! Ahaha Im so bad at food and its naming but I remember they were tasty. We had a nice appetizer as well (you can see the last piece of it on my plate) which of course I also forgot the name :$ But they were all good! And all came in a big portion, so both of my belly and I were happy. Ahh and a nice red and white wine as a completion hihi.

mtf_SREKL_874

Still on the same day, we closed the night with a nice “dessert” at a Jazz Bar!! Uyeaah heheh this is Club Evans, one of a few bars that has live jazz performance every nights in Seoul. Been there several times but this is the first time I got the perfect spot to really see what is going on at the stage (they’re usually pretty packed with people, especially on Saturdays).

1369129615167

On Sunday… that is what I did. Or my friends and I, to be precise heheh. We sang “Allah Sumber Kuatku/주는 나의 힘이요” at one of my friend’s Church, and this picture was taken afterwards. Video will be uploaded soon, but here’s the practice version  if you’d like to take a peek  :D

IMG2408

After church, I went to Seoul Folk Flea Market in Sinseol-dong with a friend only to find another beauty Seoul secretly has beyond its crowded and modern city. The market sell almost everything with relatively cheap price. I was so tempted to buy a vintage globe and also a telescope, but considering I don’t even have the space to keep them I decided to go with a shoulder leather bag. My friend and I keep joking about the name (brand) though, and I think I’ll be okay to call her the Nom Nom Bag.

Oh! Fun facts about the market, by the word “everything” I literally mean it, because before I arrived my friend found a dildo somewhere inside the building. I seriously have no idea why there is a dildo being sold in a flea market?? And is there really a person who buys dildo in a…. flea market???  Hahahah well just like my friend said, maybe there’s someone out there who really loves vintage, and take it seeeeriously..

IMG2403

Aaand…. to end the golden weekend…  Sigur Ros live in Seoul!!

This.. is probably the best concert experience I’ve had so far. I know I mentioned earlier that Jason Mraz concert was super romantic, but Sigur Ros.. is.. just… amazing. I think this is what they call music orgasm, where thousand of people blend in one auditorium which have been hypnotized to a magical and spectacular concert. They played only 14 songs (yes, ONLY), but it was musically heaven with visually stunning for 2 hours straight by Sigur Ros.

1368967249405

I could say that this is absolutely beautiful, breathtaking and one incredible concert ever. And I believe my friends would also say the same :D We all felt tears, smiles, enraptured, and goosebumps spread all over into one feeling. This is incredible, hilarious, totally amazing, and beyond words.

Well to be honest for me, the whole golden weekend thing, is just beyond words. It was too amazing that I really couldn’t thank God enough for letting me have one. And even more, to let me have the other golden weekend (part two), which will be posted next time :) Good night!

ps: pictures credit to mas Noka, Randy, and 영동제일교회 (YDFC, Korea)

Day 1 : Introduction and Recent Photo

Apparently ini foto ter-recent yang saya punya. Saya yang paling kiri, dengan tanda peace berlebihan menggunakan kedua belah tangan. Hehehe.

Seoulers
Left to Right: Sali (that’s me!), Ellen, Melinda, Daniel, Leo, Cempaka, Jess, Apple

Ehm, lalu perkenalan diri, well.. Nama lengkap saya Sangalian Jato, namun biasa dipanggil Sali. Ayah saya orang Manado, ibu saya orang Batak. Orang-orang bilang dengan campuran kedua darah tersebut seharusnya saya putih, cantik, pandai bernyanyi, dan jago makan pedas. Namun sayang sekali saya tidak memenuhi keempat kriteria tersebut di atas hehehe.

Saya lahir di Jakarta pada bulan November tahun 1989, membuat umur saya menjadi 24 di tahun ini. Saya anak kedua dari dua bersaudara. Saya punya seorang kakak laki-laki yang selalu membuat saya menangis ketika kecil dulu, namun sangat menyayangi saya dan cenderung overprotektif pada saya ketika sudah besar ini.

Oiya ini yang agak penting. Saat ini saya berdomisili di Seoul, Korea Selatan, dan ini adalah tahun keenam saya tinggal di Korea. Saya datang ke semenanjung ini pada tahun 2008 untuk sekolah S1, dan 4 tahun setelahnya saya berhasil lolos dari status pelajar. Awalnya saya pikir saya akan segera kembali ke tanah air begitu saya lulus kuliah, namun ternyata Tuhan berkata lain. Tahun lalu saya diterima bekerja di sebuah perusahaan retail di Seoul, dan itulah mengapa hingga saat ini saya masih tinggal dan menetap di Seoul ^.^

Sampai jumpa di Day 2 :)

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Aaaannd,,, I’m back!

Setelah kurang lebih 6 bulan mengemban tugas perkantoran di Jakarta, akhirnya saya kembali ke negeri ginseng! Yosh! 

Sebenernya nyampenya udah dari minggu lalu, dan udah sekitar 2 minggu penuh saya kembali ke rutinitas saya ngantor di headquarter di Seoul sini. Namun karena satu dan lain hal saya teh enggak punya laptop di rumah dan kayanya agak gimanaaa gitu mau ngeblog dari kantor yang nggak ada biliknya sama sekali itu :3 jadi baru deh hari ini pesenan laptop saya datang dan inilah sayaaa mosting melalui Asterix.

Lucu juga sih sensasinya balik lagi ke negara ini setelah setengah tahun saya tinggalkan begitu saja. Rasanya saya kayak fast forward hidup saya 6 bulan heheheh. Balik ke kantor, nggak ada lagi kewajiban buat nunduk nunduk kepala kalo ketemu orang. Saya bukan lagi 신입사원 alias kacung level paling rendah, dan saya bahkan udah punya junior 2 angkatan! Hahah. Lucunya banyak juga orang kantor yang pas ngeliat saya bilang, “Loh, Sali kemarin katanya pulang ke Indonesia.. ternyata nggak resign toh? Balik ngantor lagi toh?” eheheh not yet people.. not yet…. :p

Laluuu puji Tuhan rumah saya utuh. Jujur saya khawatir kulkas saya bau, atau udara kamar saya apek, ato tiba tiba pipa air bocor or something tapi ternyata tidak. Semua tampak normal persis seperti ketika saya tinggalkan. Cuma sayangnya semua bumbu dapur saya udah expired, termasuk persediaan obat-obatan.

Suasana Seoul sendiri juga lucu.. heheh. Saya berasa asing lagi dengan sekitar saya, dan memang mendadak banyak kafe plus restoran baru yang lahir di sekeliling tempat tinggal saya. Pelosok pelosok Seoul lainnya belum sempet saya tengokin sih, tapi nggak pa pa saya masih punya banyak weekend untuk datengin mereka semua satu satu :D

Yaah.. intinya sih Seoul sejauh ini baik baik saja. Walaupun saya masih tetep sebel sama kantor saya dan resolusi 2013 masih sama, saya bisa berlega hati karena keadaan saya saat ini jauh lebih baik daripada setahun lalu ketika saya harus ngantor di akhir pekan dan subuh subuh. Kehidupan sosial di sini mungkin sedikit berbeda, tapi thats okaaayy mari kita kombinasikan kedua kata kata bijak people come and go dan life goes on dengan baik. 

Hihi saya memang meninggalkan hati saya di Indonesia (Cileungsi, tepatnya :3 ) tapi saya juga senang kog di sini. Can’t believe Im saying this but.. it’s good to be back ^__^

Korea, bring it on!

Wicked

Sudah sejak dua bulan lalu saya teh ribut banget ngerecokin temen temen saya… nyari kawan untuk diajak nonton musical ini di Seoul. dan sampe akhirnya pas saya memutuskan untuk beli tiketnya pun, saya masih gak tau mau pergi sama siapa. saya nekat beli tiketnya dua buah karena takut seat yang bagus itu udah keburu habis, dan belinya bener bener pake iman :p Pede aja nentuin tanggal dan beli dua tiket, bayangin kalo ternyata saya bener-bener ansos dan ga ada yang mau nemenin saya nonton, atau lebih parah lagi bayangin kalo tiba tiba di tanggal itu saya harus ngantor?

Yah tapi untungnya Tuhan memang baik, di akhir-akhir menjelang tanggal keramat saya itu, tiba tiba kawan saya si apel manis menyatakan siap menemani saya nonton, dann pas banget di hari itu saya gak musti ngantor. Jadilah! 24 Juni 2012 jam 7 malam, kami bergegas ke Samsung Bluesquare dan menikmati musikal paling ciamik yang pernah saya lihat.

Huahh senang sekali menghabiskan hari minggu malam dengan cara yang luar biasa bersama teman yang luar biasa. of kors saya paling terkesima pas di bagian Defying Gravity berkumandang, tapi lagu nomor dua yang juga jadi faforit saya tak lain tak bukan pas si genit Glinda nyanyi Popular hehehe.

Btw video di atas cuplikan Wicked versi Singapore. Cuma yah sama lah… apalagi castnya ternyata singapur dan seoul sama sahaja.

  • Elphaba – Jemma Rix
  • Glinda – Suzie Mathers
  • Madame Morrible – Maggie Kirkpatrick
  • Fiyero – David Harris

Cuma satu yang saya bingung sih… seinget saya kemarin pas bagian ini penonton seoul luar biasa tertawa terpingkal-pingkal… tapi kog versi singapur sunyi senyap ya? kurang ekspresif apa kokoh cicik di singapura sana? :p

Anyway.. begitulah akhir dari minggu saya yang indah. mari mari musical bermutu lainnya, datanglah ke Seoul saya siap menonton kalian semua!

Minggu Kematian Part Two

uhehuhehe sedikit terlambat untuk mengakhiri minggu kematian babak kedua yang baru saja selesai kemarin.. tapi yah baru sempet menyapa si Ajeng sekarang ini jadi apa boleh buat. puji Tuhan minggu kemarin bisa saya lewati dengan… sehat walafiat. tiga hari pertama di awal minggu saya lewati dengan setengah sadar, alias badan saya doang di kantor tapi roh saya ketinggalan di kasur, karena di awal minggu kemarin senior saya gak masuk kantor jadi kerjaan tiga orang dibebankan pada dua orang sahaja.

hampir menyerah, tapi seperti biasa energi saya selalu keisi ulang ketika sang akhir pekan tiba! hihihi minggu kematian part two saya tutup dengan Jazz in the Park alias  Seoul Jazz Festival yang saya saksikan bersama dua kawan saya  yang manis dan tampan. hehehe gak nyangka acara ini bener-bener berhasil mengecharge semangat saya jadi full lagi, karena dua bulan lalu pas saya baru liat iklannya dan mikir-mikir mau pergi ato enggak, saya nyaris menyerah karena tau kayaknya gak banyak temen yang rela bayar mahal demi nonton festival jazz..

tapi yah.. beruntung sekali saya punya teman punya rejeki dan punya waktu untuk kabur dari kestressan kerja lalu piknik di taman sambil dengerin mbak Ledisi, oom Leessang, bang Geri, kokoh Eric Benet, dan opa opa Earth Wind & Fire ngamen :D

unforgettable deh. yeay yeay. ini foto kami sesaat sebelum menikmati opa opa Earth Wind and Fire manggung. semoga yang punya foto dan yang punya muka gak protes saya pajang fotonya tanpa ijin.

daan untuk bonus saya kasi lagu galau kesukaan kami. hihi selamat malam semuanya!

 

Somethin happened along the way 
what used to be happy was sad 
somethin happened along the way 
and yesterday was all we had…

December 2011

Warning: postingan kali ini adalah luapan curahan hati saya selama berminggu-minggu di bulan Desember ini, jadi akan sangat panjaaang sekali dan mungkin membosankan. Tulisan ini saya buat untuk menghibur hati saya sendiri. Here we go…

Bulan Desember saya diawali dengan farewell di sana sini. Setelah dibikin nangis di acara kebaktian seperti di postingan saya sebelumnya, kepergian saya juga dilepas oleh teman-teman di gereja, dan akhirnya tanggal 8 Desember saya nyaris resmi meninggalkan Busan.

8 Desember 2011, pagi-pagi saya dan seorang teman pergi ke Seoul untuk ngurus ganti alamat rumah dan apply visa kerja. Ganti alamat rumah sangat mudah sekali, cuma bawa KTP dan pergi ke kelurahan. Hari itu masih indah, sampai ketika visa kerja saya ditolak di kantor imigrasi. Alasannya ga masuk akal, katanya saya kecepetan datengnya dan disuru balik lagi akhir Desember. Padahal teman saya yang lain berhasil apply beberapa hari sebelumnya. Emang orang imigrasi ga ada yang bener. Dengan sedikit kecewa, saya dan teman saya mulai luntang-lantung di Seoul karena gak tau mau ngapain lagi. Akhirnya kami memutuskan masuk sauna sekitar jam 4 sore, dan berencana keluar keesokan harinya jam 7 pagi. Sauna selalu menyenangkan, saya selalu suka berendam air panas. Tapi berbeda dari biasanya,, sauna ketika itu sangatlah menyedihkan dan saya menangis di atas karpet dan bantal yang keras itu karena tiba-tiba saya tersadar bahwa semua ga akan sama lagi.. Ketakutan akan training yang segera dimulai keesokan harinya menghantui saya, dan fakta bahwa mulai saat itu saya benar-benar akan berdiri di kaki saya sendiri bikin saya lemas.

9 Desember 2011, saya bangun dengan mata bengkak. Namun thanks to make up seadanya muka saya tetap terlihat segar dan saya pun siap berangkat meninggalkan sauna pukul 8 pagi. Dengan gagah berani saya dan teman saya keluar gedung, dan kami disambut oleh salju yang deras di pagi hari. Saya biasanya senang melihat salju, tapi berhubung di hari itu saya pake blazer, rok, stocking, dan HIGH HEELS, oh serta menyeret koper segede-gede dosa ke arah subway station, saya benar-benar mengutuk salju untuk pertama kalinya. Untunglah saya tiba di Lotte World Hotel dengan selamat, dan segera bergabung dengan ratusan peserta training lainnya.

Dan begitulah, job training alias karantina saya pun dimulai.

Karantina saya berlangsung selama dua minggu. Minggu pertama diadakan di sebuah tempat bernama Osan. Minggu kedua diadakan di sebuah resort bernama Buyeo. Peserta karantina saya ketika itu sekitar hampir 250 orang, dan ini baru kloter pertama. Total ada 4 kloter, jadi bisa dibayangkan kira-kira 1000 orang baru bergabung di group tempat saya bekerja nanti.

Kalau ditanya karantina saya seru atau tidak, saya pasti jawab seru. Menyenangkan. Banyak yang saya pelajari. Saya dapat teman-teman baru. Makanan saya lebih bergizi. Badan saya (mustinya) lebih sehat. Gigi saya lebih kinclong karena lebih sering disikat. Gak ada snack, harusnya lemak lebih berkurang. Dan gak ketinggalan, bahasa korea saya sedikit lebih diasah lagi.

Tapi itu tadi baru plus-plusnya saja. Kalau harus diurutkan kisahkisah dukanya…. waaaaaaa….. waaaaa…. bisa histeris. hehehe. Yang paling saya inget aja deh ya. Jadi tiap hari saya harus bangun paling lambat jam 5.40, karena sekamar bertiga dan kami harus ganti2an kamar mandi. Jam 6.20 sudah di lapangan bola, siap lari keliling lapangan dan senam pagi. Sekedar informasi, jam 6.20 matahari belum bersinar dan suhu dinginnya udah ngalahin dinginnya hati saya (halah). Di hari-hari pertama malah sempat salju, jadi kami berlari di atas es T__T

Sehabis olahraga biasanya lanjut lecture di hall, yang selalu menjadi ajang untuk lanjut tidur. Namun ofkors gak bisa bener-bener tidur, karena kalau ketahuan sama senior pengawas kami akan disuru berdiri di belakang ruangan. Gak boleh nyender, dan ga boleh melipat kaki (ini susah sekali buat saya, saya sangat suka melipat kaki saya >.< ). Gak boleh terlambat!! Ini penting banget, terlambat satu menit aja akan jadi bahan omelan sepanjang hari. Yang gak kalah pentingnya, jam 12 malam semua udah harus di kamar dan udah harus matikan lampu. Di hari-hari pertama kami masih ga peduli dan tetep aja jam 12 malem pasang lampu, toh ga diperiksa. Siapa sangka keesokan harinya kami habis dimarah-marahi karena senior pengawas melihat dari luar gedung, ditandai kamar kamar mana saja yang lampunya masih nyala setelah lewat jam 12 malam…

Hmm terus apa lagi ya. Setiap kali ketemu senior udah pasti, wajib, kudu membungkuk memberi hormat. Tangan ga boleh masuk ke kantong baju sama sekali, dengan alasan ga sopan pose tangannya kayak nantangin (jadi kalo kedinginan yaudalah tangannya di…. tiup tiup pake mulut aja). Kemudian kamar saya itu di lantai 4, sementara ruang kelas saya di lantai 4 juga tapi di gedung lain. Dan kami dilarang pakai lift, jadi tiap hari saya emang olahraga mati-matian.

Dan olahraga paling mematikan adalah 2 hari yang lalu, yakni tanggal 22 Desember 2011. Saya akan mengingat tanggal keramat ini sampai sepanjang masa karena banyak sekali yang terjadi di hari itu.

Untuk meramaikan hari training trakhir sebelum pelantikan, acara training kami di hari itu diisi dengan Amazing Race! atau kalo versi koreanya adalah Running Man. Cumaaa walaupun terdengarnya keren, aslinya amat sangat menyedihkan. Dari jam 10 pagi sampe jam 4 sore kami harus lari-lari dari satu pos ke pos lainnya, dan setelah dihitung ternyata kami menempuh jarak 20 km dalam seharian itu (sambil jalan sambil megang GPS, jadi ketrack berapa jarak yang ditempuh). Dan sebagai pemanasan sebelum mulai lari-lari ke pos, kami harus latihan fisik ala militer yang bener-bener bikin gue hampir nyerah. Push up, jongkok berdiri, loncat loncat, dan segala kegiatan mematikan lainnya bikin badan saya sakit duluan sebelum bahkan mulai jalan. Sedih sedih sedih.

Masih di hari yang sama, setelah acara amazing race selesai, kami dikumpulkan di hall besar dan dimarah-marahin lagi oleh senior pembimbing. Dalam keadaan cape dan stress dimarah-marahin, kami disuru menutup mata dan menunduk. Tiba-tiba lampu dimatikan dan ada suara rekaman ibu-ibu ngomong (dalam bahasa korea) “XX-ya, selamat ulang tahun.. Mama dengar training kamu berat sekali ya, tapi semangat ya… mama selalu mendoakan kamu, semoga selalu sukses”.

Rekaman itu disambung dengan rekaman ibu-ibu dan bapak-bapak lain, yang juga mengucapkan selamat ulang tahun untuk anak-anak yang kebetulan ulang tahun di hari itu. Dan saya yang lagi kecapean, kangen sama mama juga, dan pengen pulang, denger itu bener-bener meleleh… Mana hari itu adalah hari Ibu di Indonesia, dan siang itu Ibu saya beserta keluarga yang lain sedang berduka, sibuk memakamkan Tulang saya yang meninggal tanggal 20 Desember kemarin. Belum lagi tanggal 22 Desember menandakan hari bersejarah lainnya dalam hidup saya, yang sayangnya akhir-akhir ini malah bikin hati saya perih kalau ingat hal itu…

22 Desember malam, hari pun ditutup dengan “Lotte-in Night”, di mana tiap kelas menampilkan perwakilannya untuk unjuk bakat nyanyi, dance, dan lain lain. Menyenangkan.. sangat menyenangkan, untuk pertama kalinya kami tidak pakai baju training biru seragam yang buruk rupa itu, dan semua tampak senang karena akhirnya bisa bertemu lagi dengan yang namanya BEER. Tiba di kamar, badan saya yang hampir patah masih harus dipaksa bekerja ngepack barang untuk siap pulang keesokan harinya, sambil terus BBM-an dengan ayah saya demi mengupdate keadaan keluarga Loebis yang masih berkabung.

Yep highlight training saya selama dua minggu bisa dibilang adalah tanggal 22 Desember kemarin, hari di mana semua perasaan digabung jadi satu. Begitu keesokan harinya datang, kami dilantik dan dipasang badge alias lencana “L” di jas masing masing, dan siap berpisah dengan teman teman seangkatan. Terpincang-pincang saya menyeret koper saya kembali ke rumah baru saya di Seoul, lalu segera kembali ke Seoul station untuk kembali ke Busan.

24 Desember 2011 jam 2 pagi, saya tiba kembali di asrama dengan perasaan campur aduk. Asrama lantai saya sudah kosong, semua orang sudah pulang. Kamar saya masih sama, dan ada Bania yang sudah saya rindukan sekali. Pagi harinya saya lanjut packing, karena memang itulah tujuan saya kembali ke busan, yaitu untuk merampungkan barang-barang saya yang belum dikardus. Siang harinya saya dengan sukses mengirimkan total 7 kardus dari Busan ke alamat rumah baru saya di Seoul,  dan inilah saya saat ini, mengupdate kehidupan saya di bulan terakhir di tahun 2011, dengan Ajeng di pangkuan saya setelah sekian lama tak berjumpa.

Kereta saya malam ini jam 7 malam, KTX menuju Seoul (lagi). Kali ini saya pergi dan tidak kembali lagi ke Busan. Eh.. kembali sih, tapi mungkin masih dua bulan lagi. Kaki kiri saya pincang, cidera pas amazing race kemarin. Tangan, punggung, paha, betis, bahkan pant*t saya pegel setengah mati, rasanya pengen berendam di counterpain. Perasaan saya nano nano, masih gak percaya ini malam natal dan saya akan menghabiskannya di dalam kereta.

Besok? Besok hari Natal.. entah apa rencana saya. Entah ke gereja mana, entah apa yang harus saya lakukan. Ingin tidur sih, karena senin saya sudah mulai masuk kantor jadi harus simpan energi… tapi kog rasanya sedih banget tidur seharian di hari Natal. Lagipula saya belum punya kasur di rumah baru saya. :$

Seingat saya Desember tahun lalu adalah Desember terbaik dalam hidup saya.. kalau saya ingat-ingat lagi memori liburan winter saya tahun lalu, rasanya ingin berteriak protes sama Tuhan kenapa liburan kali ini berat sekali. Tapi saya ingat saya harus bersyukur.

Banyak orang ga punya kerja, jadi saya harus tetap semangat. Banyak orang gak punya ayah atau ibu, jadi saya harus tetap bersyukur punya mereka walaupun gak bisa merayakan Natal bersama. Banyak yang ga punya rumah, jadi walaupun rumah baru saya masih kosong melompong saya pun harus tetap merasa nyaman di sana. Banyak orang gak bisa jalan, jadi saya harus berhenti mengeluh walaupun kaki kiri saya sakitnyaaa luar biasa. Dan tentu saja, banyak orang gak punya teman.. jadi saya juga harus stop protes sama Tuhan kenapa saya harus pisah lagi sama teman-teman saya.. karena saya tau mereka akan tetap ada di hati saya (aww).

Hehehe anyway, saya udah harus siap siap pergi. Inilah postingan terakhir saya dari Busan! Semoga Seoul gak terlalu dingin deh, gakpapalah White Christmas, asal jangan Blue Christmas :)

Happy holiday, Merry Christmas, Godspeed!!

 

Bravo! ASEAN in Korea (Audition)

About the video:

  • This is a Saman dance performance by Kyungsung students in “Bravo! ASEAN in Korea”, a festival hosted by the ASEAN-Korea Centre and organized by Arirang TV. The festival itself consists of two parts, preliminary tryouts (11/06) and main competition (11/20). About 40 individuals/teams for preliminary tryouts participated on this program, and 10 teams are selected for main competition.

About us:

  • Huge bruises on legs and knees caused by too much practicing for the past 4 weeks and the disappointment of being cut in the middle of the performance has just disappeared, replaced by the joy and excitement of going back to Seoul and showing up on TV because we finally made it to final !! Yihaaa. Thank you God, thank you everybody :)