Aku Gigi, Mulut Rumahku. Agar Kau Tidak Bokek, Aku Harus Disikat!! Setiap Hari..

Setelah minggu lalu gue rutin bertandang ke dokter kulit alias dokter muka, hari ini gue bermain ke dokter gigi. Alasannya simple sih, karena gue mau bersihin karang gigi dan ada klinik dokter gigi baru buka di deket rumah. Bersihin karang gigi yang biasanya bisa 80ribu won (yess, sinting mahalnya) jadi diturunin sampe 10ribu won. Ahahaha emang otak murahan, liat promosi gue langsung nyoba.

Sebenernya gue udah lamaaa banget nggak ke dokter gigi, dan gue tau gigi gue itu bukan tipikal yang gak disikat pun sehat. Udah sejak kecil gue langganan ke dokter gigi. Dan ntah kenapa walaupun gue ga suka makan permen atau coklat pas kecil, gigi gue yang bolong buanyuaaak buanget. Oke mulai terdengar jiji sih tapi emang demikian adanya T.T

Jadi pas tadi gue pasrah di bangku dokter gigi, seperti dugaan gue, mbaknya komentar agak panjang lebar sehabis bersihin karang gigi. Dia bilang gigi gue bermasalah di bagian A, harus dirawat dengan cara B, terus bisa menyebar ke C, dan berujung di D. Demi menjaga nama baik diri sendiri gue ga pengen membeberkan apa saja masalah gigi gue, tapi yang pasti masalahnya banyak.

Kemudian datanglah pak Dokter atau mereka sebut 원장님. Pak Dokter ramah dan baik hati, tapi dia sangat sangat prihatin pas tau masalah gigi gue banyak padahal umur gue masih…. muda hehehe. Akhirnya dia suru gue X-ray, biar dia jelasinnya lebih asyik, dan gue langsung dikasi liat mana-mana aja sumber penyakit di mulut gue itu. Daan setelah dibuat pusing sama istilah kedokteran gigi dalam bahasa Korea, akhirnya gue dibantuin bikin “plan” untuk merawat gigi gue, lengkap dengan harganya.

Mula mula mereka tanya ke gue, gue mau benerin yang mana. Gue bilang “oh ofkors kalo bisa gue mau beresin semuanya!” Gue juga mau sehat lah, ini kan penyakit, bukan demi kecantikan aja. Terus habis itu mbaknya ngangguk ngangguk, tapi lalu bilang pelan pelan supaya gue re-consider apakah gue mau rawat semuanya atau bertahap. Gue tanya, “emang kenape si mbak?” Mbaknya jawab, ‘ini mahal dek‘. Gue kekeuh, “emang berapa sih mbak?” Mbaknya sambil meringis bilang, ‘yang bagian ini, sekali beresin 100ribu won. karena dedek bermasalah di 4 bagian, bisa kena 400ribu won.’ Gue mulai diam. Mbaknya lanjut lagi, “Nah untuk yang bagian itu, satu gigi minimal 300ribu won, tapi belum termasuk terapi anunya. Berhubung si adek Sali bermasalahnya di tiga gigi, yaa… kira kira minimal keluar 1juta won...”

Okeh di titik itu gue antara pengen nangis dan malu…. Si mbak masih dengan ceria bilang bahwa biaya ini termasuk sangat murah, dibandingin klinik lain karena mereka baru buka. Jadi semua harga masih termasuk “miring”. Gue percaya sih, karena sejujurnya gue sempet liat liat iklan dokter gigi di tempat lain dan harganya 2 kali lipat dari yang ditawarkan si mbak tadi. Apalagi untuk klinik macemnya di Apgujeong dan Kangnam… bisa 3 kali lipat lebih mahal.

Jadi akhirnya gue memutuskan untuk melakukan tahap pertama untuk perawatan gigi gigi gue.. dan melanjutkannya sampai tahap kedua saja. Sisanya.. gue masih minta second opinion dari tim dokter pribadi di Jakarta sana, siapa tau dia punya temen tukang benerin gigi biar gue ga perlu bayar 1juta won atau hampir 10 juta rupiah itu.

Cuma satu yang pasti sih, pas gue bilang ke ayahanda soal gigi gue yang banyak bermasalah itu, bokap gue dengan sangat suportif menghibur, “Tenang aja sali, itu bukan sepenuhnya salah kamu. Papa rasa itu turunan papa dan mama, makanya dari kecil gigi kamu juga selalu bermasalah.

Sekarang setelah gue pikir pikir lagi… iya sih, bokap gue teratur sikat gigi tapi siklus munculnya karang gigi beliau super cepet, jadi harus rajin ke dokter gigi. Nyokap gue, sikat gigi rajinnyaaa bukan main tapi sejak muda dia juga langganan  ke dokter gigi. Kakak gue termasuk hoki, dia dapet gen bagus. Giginya rata nggak perlu dibehel, dan gue ga inget dia pernah ditambal. Sementara gue? Gigi gue ukurannya jumbo seperti bokap tapi rahang gue mungil seperti nyokap, sehingga dari kelas 6 SD gigi gue dikawatin. Gara-gara itu juga 4 buah gigi gue dicabut paksa sebelum dibehelin (untuk memberi space buat para gigi jumbo), dan pas behelnya selesai kira kira kelas 2 SMA ternyata gigi geraham tambahan yang disebut wisdom teeth  itu malah sudah muncul dengan sempurna!! Luar biasa cepat pertumbuhannya dibandingkan manusia-manusia pada umumnya. Sayangnya gigi-gigi tersebut ternyata tidak ada bijak-bijaknya sama sekali, karena diketahui bahwa mereka tumbuh miring. Sialnya yang miring itu bukan cuma satu pula, melainkan empat-empatnya. Hal itu membuat gue harus operasi 4 gigi lagi di kelas 2 SMA, dan membuat total jumlah gigi permanen yang telah dibuang paksa dari mulut gue adalah 8 buah saja.

Hmmm sekarang gue jadi kepikiran kalo gue punya anak nanti gimana nasibnya.. jujur agak kasian sih kalo dia nurunin semua gen jelek dari gue… tapi gimana dong, kan katanya you don’t choose your family? Fuhahahah nak… gotcha!! (calon ibu gagal)

ga enaknya punya dokter pribadi…

banyak yang bilang kalo sakit dan punya bokap atau nyokap dokter itu pasti enak. ada yang ngurusin. ga usah ke rumah sakit udah pasti sembuh. pokonya keselamatan jiwa pasti terjamin.

gue ga tau sih kalau kasus orang lain, tapi kog dalam kasus gue agaknya hal itu kurang berlaku.. justru karena punya bokap dokter, yang ada malah dikit dikit gue dibawa ke rumah sakit. kaki lecet dikit, langsung dibikinin appointment sama dokter A buat dibelek di rumah sakit. gigi ngilu dikit, langsung dititah suru ke dokter gigi keesokan harinya. belom lagi masalah obat, baru bersin sekali doang gara gara debu nakal, langsung dituduh kena pilek dan berujung disuru minum obat A sampe Z.

gue inget dulu pernah gue kuliah di korea, masih tahun kedua kalo ga salah, dan gue hampir pingsan karena kesakitan sakit perut pas lagi dapet.. itu sakitnya udah kayak dilindes truk, dan gue nangis nangis di pelukan temen gue sampe akhirnya dia ngasi gue ponstan yang berhasil membuat hidup gue kembali bahagia. gue udah hepi, temen temen gue udah lega, tapi malah pas malemnya gue lapor ke bokap gue bahwa tadi gue sakit perut dan dia minum ponstan.. dia malah berang “apa apaan kamu seenaknya minum ponstan, itu obat keras tau blablabla kamu harusnya tahan aja blablabla” dan berujung gue menutup telepon sambil nangis.

dan.. untuk kesekian kalinya dalam hidup gue malam ini pun gue lagi lagi kesel karena punya bokap yang terlalu ahli biologi. untuk yang sempet ketemu gue akhir akhir ini, pasti sadar bahwa muka gue udah kayak monster, penuh jerawat ntah akibat stress ntah akibat patah hati. dan dari hari pertama gue menjejakkan kaki di tanah air pun bokap gue udah ngomel “itu muka gak pernah dirawat kenapa sih jerawatnya banyak banget”

tiap kali gue habis cuci muka pun dia ngeliatin muka gue dengan mata nanar dan tatapan pengen ngamplas pipi gue, dilanjutkan dengan kalimat “kamu besok ke dokter anu gih!” (tapi langsung gue balas “gak mau! sali ke sini cuma seminggu ngapain malah ke dokter!”)

lantas hampir tiap hari dia berusaha ngasi gue obat obatan dari obat minum sampe obat oles demi menunjang baiknya muka gue. as if gitu gue ga tau apa yang sebenernya bikin muka gue kaya gini. bukan makanan, jelas… karena gue makan aja jarang. dan bukan salah kosmetik juga, karena gue akhir akhir ini pake produk perawatan muka yang harganya gak kalah jauh sama harga diri gue. seperti yang sering gue celotehkan ke orang orang, jerawat2 ini akan hilang dengan sendirinya ntar kalo gue udah resign ato terjadi keajaiban di kantor gue.

tapi plis lah… gue santai aja gitu sekarang.. cuma di rumah gue semua orang kagak bisa santai. semuanya lomba ceramah ngelarang gue makan ini makan itu dan hobi banget kasi nasehat A B C D supaya gue mulus lagi.. yang mana di kuping gue malah terdengar seperti kalimat “aduh sal lu kenapa sekarang jadi jelek banget sih, lu pasti begini begitu ya makanya lakukan ini itu dong” which are kalimat kalimat yang menyudutkan gue.

padahal gue pulang untuk mencari ketenangan loh. yang gue butuh adalah kebahagiaan supaya gue ga stress dan bisa balik ke korea dengan semangat baru, tapi ini gue malah kesel hampir tiap hari. even detik ini pun, kira kira dua belas jam sebelum pesawat gue take off di pagi hari, gue lagi super kesel karena barusan bokap gue ngomel kenapa gue beli beng-beng dua kotak untuk orang orang kantor… “aduuh sali ngapain lagi sih beli cokelat, mau bolong bolong lagi gigi kamu?”

gue yang langsung bete kemudian menanggapi “ya gampang ntar tinggal ke dokter gigi”

tapi bokap gue pantang menyerah “adooh tapi itu coklat, jerawat kamu mau diapain lagi?”

dan gue langsung nyamber dengan nada tinggi “yaampun papa ini buat oleh oleh ini bukan buat sali juga kenapa sih komentar terus tentang muka sali pada gak bisa santai banget deh ih buset” 

dan gue pun berlari ke kamar, mengunci pintu, dan pasang musik kenceng kenceng.

oke gue tau ini tindakan, dan juga postingan, yang super sangat remaja. berasa balik ke umur tujuh belas lagi gue. yaudalah ya sekali sekali. huhu. bye bye jakarta, au revoir.

I’ll be okay

Hehehehe benar memang. Tuhan selalu memakai orang orang di sekitar kita untuk menghibur kita.. menyemangati kita… dan tentunya membangun kita. Hari ini saya membuat kesalahan paling besar dalam sejarah hidup saya yang baru secuil di kantor ini…. dan untuk kesekian kalinya saya nyaris banjir di tempat. Tapi.. then again… kalo saya melakukan kesalahan, that means I AM doing something, right? daripada gak pernah melakukan kesalahan sama sekali tapi juga gak membuat pencapaian apa-apa?

so yeah… it’s just another bad day. so what? life goes on brother. time to eat. RAMYON HERE I COME!!

sensasi di hari senin

“저… 피부 때문에 그런건데요…”

‘어머!! 스트레스 정말 받으셨군요!!’

“네….”

‘알겠어요 일단 주사부터 먼저 맞아야될거같은데요’

“많이 아플거에요?”

‘네… 조금 따갑습니다’

“아 네..”

‘눈 감으세요’

“아.. 네?”

‘맞을게요….’

“!@#$!#$^@$%@#$%@#$!!!!!!!!”

(berlinang air mata)

‘네 끝났습니다.. 아이구.. 잘 참으셨어요..’

“네에……..훅……. 훅…….”

(melangkah pergi gontai dan kesakitan)

Lo tau hidup lo agak menyedihkan ketika..

lo segitunya pengen makan kue dan gak ada teman berbagi makan kue dan akhirnya lo memutuskan masuk toko kue dan lo membeli kue ukuran sedang (bukan buat satu kali makan doang) dan petugasnya nanya “ini buat hadiah bukan?” dan lo jawab ‘bukan’ dan petugasnya memastikan “jadi gak butuh lilin?” dan lo malu-malu bilang ‘iya gak butuh’ dan hebatnya petugasnya kekeuh nanya “ini untuk dimakan sendiri??” dan lo pun terpaksa jawab ‘iya’

ehehuhehe bodo amat. yang penting sekarang gue punya kue. nyam! Happy Monday!

최악의 날

잠도 재대로 못 잤지..

방송 두개있는데 둘다 망했지…

과제도 못냈지…

옛날에 제일 친했던 친구도 날 버렸지…

(휴 ㅠ 과거네..)

정말로 욕하고싶다

나의 눈.. 언제 정상으로 돌아올수있을까

 

sakit lagi

Jadi.. dengan kondisi training gue yang endless dan membuat gue berasa balik lagi ke sekolah karena kerjaan gue tiap hari cuma duduk manis denger kelas bareng 27 orang teman-teman lain… kalau ada satu orang yang pilek maka virusnya akan dengan mudah nyebar dari satu orang ke orang lainnya. Dan untuk menyingkat cerita, inilah yang terjadi pada gue. Dua hari lalu gue masih ngetawain Sidarta yang duduknya di samping gue karena dia gak berhenti batuk, dan gue masih pake bercanda ‘awas aja lo ya sampe gue juga ketularan’.

Emang apes, tiba2 malemnya gue mulai ga enak badan. Terus hari berikutnya, yakni kemarin pagi, gue mulai berasa HOT alias badan gue hangat. Setengah mati berjuang dengerin kelas, dan akhirnya pas lunch break gue pulang karena gak tahan pengen baring plus mau minum panadol.

Sayangnya emang badan gue kan suka ngeselin ya.. alhasil kemarin malam bukannya membaik badan gue pun makin panas. BBM-in papa nanya obat yg harus diminum, dan gue minumlah semua yang dianjurkan pak dokter. Gue inget gue tidur jam 8 malam dalam keadaan lampu nyala dan heater nyala, ternyata tiap sejam sekali gue kebangun terus dan badan gue panasnya gak wajar. Mulai menyerah, jam 1 pagi gitu gue minum panadol lagi.. gak tau deh overdosis ato enggak, bodo amat yang penting demam gue harus turun. Dan dari jam 1 pagi sampe jam 7 pagi tadi… gue gak berasa tidur sama sekali. tiap setengah jam atau satu jam sekali gue terbangun, dan pas akhirnya jam 7 weker gue nyala badan gue pun sakit semua dan keadaan gue sungguh mengenaskan.

Ini cuma batuk pilek loh sodara-sodara. Cuma batuk pilek. Gue ga ngerti kenapa even batuk pilek aja bisa bikin badan gue demam kayak gini.. Semoga hari ini lebih baik deh. Semangat sali!

My Precious Ears

Kalau ditanya organ tubuh apa yang paling saya suka dari diri gue sendiri, jawaban saya adalah jari. Terima kasih kepada ayah ibu yang telah menurunkan gen-gen mereka, jari-jari saya panjang dan ramping kalau kata orang, tampak cantik dilihat. Tapi ya saya juga sangat bersyukur punya jari-jari itu karena mereka membantu saya dalam berbagai hal, contohnya bermain piano dan mengetik komputer.

Sementara itu, telinga menduduki peringkat kedua dari organ tubuh yang saya sukai dari diri saya sendiri. Bentuknya sih standar, dengan lubang mungil di cupingnya untuk mengaitkan sepasang anting-anting manis, tapi saya lebih terkesan lagi sama fungsi dan kegunaannya. Selama bertahun-tahun kedua telinga saya membantu saya mendengarkan musik – berbagai jenis musik – yang mana jelas sekali telah menjadi salah satu alasan saya hidup dengan bahagia selama ini. Saya cinta musik.

Nah. Terlebih dari sekedar mendengar musik, kadang telinga saya memiliki kelebihan tertentu, yang banyak orang bilang adalah talenta, namun saya lebih suka menyebutnya anugerah dari Tuhan, yaitu keahlian mengidentifikasi nada. Permainan piano saya buruk, tapi pendengaran saya cukup tajam. Guru-guru musik saya pun selalu berkata demikian, bahwa saya lebih bisa mendengar daripada mengekspresikan nada. Saya bodoh sekali membaca not balok; makan waktu sangat lama bagi saya untuk mempelajari sebuah partitur lagu. Sebaliknya, berikan saya mp3 nya dan mungkin saya akan lebih cepat menangkap nada-nada tersebut dengan telinga saya yang berharga ini.

Namun apa yang membuat saya sedih malam ini, atau seharian ini, adalah karena hal yang paling saya takuti hampir terjadi. Telinga saya bermasalah. Sedikit sih, saya rasa, tapi tetap saja mengganggu. Dari sejak bangun pagi tadi saya merasa telinga saya pengang, dan saya pikir itu akan berlangsung sebentar saja. Tapi ternyata tidak. Seharian penuh telinga saya terus menerus mendengar suara-suara fals, seperti ada paduan suara di telinga saya. Semua suara, semua nada, semua musik, seperti ada versi suara duanya, tapi si versi suara dua ini fals T___T

Saya sedih sekali. Malam minggu ini teman saya minta tolong dicarikan chord untuk dua buah lagu yang tidak terlalu terkenal (saya coba cari di google tidak ada chordnya, jadi terpaksa saya buatkan sendiri). Biasanya saya bisa dengan mudah memproses sebuah lagu dan membuatkan daftar chordnya, namun kali ini tidak. Berulang kali saya salah nada, berulang kali saya mendengarkan suara-suara fals. Hampir menyerah, saya akhirnya meminjam gitar teman saya untuk memastikan chord-chord yang sudah saya tulis tanpa alat musik sebelumnya itu benar. Dan ternyata tidak @.@ banyak kesalahan di sana sini, dan itu membuat saya makin stress.

Saya tau ini sementara. Atau yah.. saya harap ini sementara. Mungkin saya memang terlalu stress akhir-akhir ini, dengan tidak adanya kegiatan sepanjang semester… dengan tekanan sana sini untuk cari kerja… dengan interview si company tengil di depan mata… ahahahaha aahh saya butuh segelas Milo hangat. Dan kuteks merah.

Berperang Melawan Cacar Air – 수두와 전쟁

Sesuai judul dan menanggapi postingan saya yang sebelumnya tentang Chicken Pox… saat ini keadaan saya sedang di ambang kesakitan. Antibodi saya lagi diuji, badan saya dipaksa menerima asupan gizi lebih banyak dari biasanya. Mengapa demikian? Pelakunya adalah anak ini.

Namanya WonGyun Lim, merupakan anak paling kecil dari keluarga Oom Lim, yaitu keluarga tempat saya homestay saat ini. Istilah kerennya homestay, istilah kasarnya numpang. Hehe. Jadi selama liburan musim dingin ini sebelum saya masuk kembali ke asrama, saya ‘dipungut’ oleh keluarga Oom Lim dan diperbolehkan tinggal bersama mereka sampai sekolah mulai bulan Maret nanti. Nah. Kehidupan saya di rumah ini sangat menyenangkan, makan terjamin, tempat tidur tersedia, TV boleh dinyalakan kapan saja, internet pun oke (walaupun kalau yang satu ini saya tetap harus tau diri makenya). Liburan saya pun terasa tidak terlalu buruk, dan saya sedikit merasa lebih sehat dan bugar dari sebelumnya, karena kerjaan saya tiap hari adalah makan dan tidur.

Namun sayangnya masa masa ‘sehat’ saya memasuki kondisi kritis terhitung mulai hari ini.

Hari ini, Wongyun dinyatakan menderita sakit cacar air. Badannya panas, totol totol, mulai menggaruk, dan tadi sempat muntah juga (gak tau apa hubungannya muntah dengan cacar air, tapi yaudalah). Satu keluarga menaruh perhatian yang sangat besar padanya, dan berusaha mengajak dia ngobrol, menemani dia makan, dan lain lain. Satu keluarga kasihan sama Wongyun, sementara saya kasihan sama diri saya sendiri. Iya, betul. Saya belum pernah kena cacar air.

Umur saya hampir 22 tahun, dan saya belum pernah diserang penyakit itu. Konon kata mama ketika saya TK dulu saya pernah didekatkan dan ditempelkan pada penderita cacar air dengan tujuan supaya biar sakitnya pas kecil aja, pas gedenya ga perlu sakit lagi, namun sayangnya ketika TK dulu badan saya luar biasa sehat sehingga virus virus itu ga mempan masuk badan saya. Dan begitulah.. saya tumbuh besar tanpa pernah kena cacar air. Saya pun tidak terlalu khawatir dengan penyakit itu.

Sampai hari ini. Sampai saat di mana saya sadar badan saya (kayanya) tidak sesehat dulu, dan sumber penyakitnya berkeliaran di sekeliling saya, tinggal di rumah yang sama dengan saya, dan berjarak hanya beberapa meter dari saya.

Oke. Jadi sekian sekilas info tentang cacar air dan saya dan peperangan yang kami alami. Saya sungguh berharap tidak ketularan, karena saya ga mau sakit di Korea T__T

Jadi bagi kalian yang membaca postingan ini, tolong doakan saya ya. Hahaha. Saya butuh vitamin, dan,, doa. Semoga Sali tidak terjangkit cacar AMIN!

수두 (Chicken Pox)

정의

수두-대상포진 바이러스(varicella-zoster virus)에 의한 급성 바이러스성 질환이다. 증상은 급성 미열로 시작되고 신체 전반이 가렵고 발진성 수포(물집)가 생긴다. 잠복기간은 2~3주, 보통 13~17일이다. 수두나 대상포진의 수포에서 나오는 액의 직접 접촉 또는 공기를 통해서 전파된다. 감염자의 타액(침)을 통해서도 전파될 수 있다. 수포는 발생 초기일수록 전염성이 강하고, 딱지가 생기면 전염되지 않는다.

* 발병위치 : 전신

원인

헤르페스 바이러스과(Herpesviridae), 알파헤르페스 바이러스아과(Alphaherpesviridae)에 속하는 수두-대상포진 바이러스(Varicella-zoster virus, VZV, HHV-3)가 수두의 원인 바이러스이다.

증상

잠복기간은 2~3주이며 보통은 감염 후 13~17일 후에 증상이 나타나기 시작한다. 급성의 미열로 시작되고, 피부 발진은 몇 시간 동안의 반구진 시기, 3∼4일간의 수포(물집)기를 거쳐 7∼10일 내에 가피(딱지)를 남기고 호전된다.
수포는 연속적인 과정을 거치면서 단계별로 변화하고, 동시에 여러 단계의 수포가 공존하는 특징이 있다. 수포가 터지면 궤양이 된다. 수포는 노출 부위보다는 두피, 겨드랑이, 구강 점막이나 상기도 점막, 결막 등과 같이 가려진 부위에 더 많이 발생하는 경향이 있다. 벨트를 착용하는 부위 등 피부를 자극하는 곳에도 수포가 생기기 쉽다. 증상이 가볍거나 비전형적인 감염형, 불현성(겉으로 그 증상이 나타나지 않는 상태) 감염도 있지만, 성인에게서는 발열과 전신 감염 증상이 심하게 나타난다.

  • 수두 증상

치료

수두는 대부분의 경우 병이 진행되면서 증상이 자연적으로 좋아지기 때문에 특별한 치료는 필요 없다. 면역억제 환자에서 발생한 수두에는 항바이러스제인 아시클로비어(acyclovir)나 비다라빈(vidarabine)을 사용하면 증상이 경감된다. 그러나 면역기능이 정상인 수두 환자에서 항바이러스제는 급성기의 통증이나 발진이 호전되는 것을 반나절에서 이틀 정도 앞당기는 효과만 있을 뿐 증상 완화 효과는 없다. 따라서 모든 수두 환자에게 항바이러스제를 투여하는 것은 바람직하지 않으며, 삼차신경의 제1분지가 이완되거나 증상이 심한 경우에만 사용하도록 제한해야 한다.

source: http://health.search.naver.com/search.naver?where=health_detail&sm=tab_txc&ie=utf8&query=%EC%88%98%EB%91%90

제공: 서울대학교병원 (SEOUL NATIONAL UNIVERSITY HOSPITAL)