Ibuku Gemar Makan Penghapus

Alkisah di suatu siang yang terik di Ho Chi Minh City, seorang ibu dan anaknya duduk kepanasan mesen dua minuman dingin lalu ketemu gelas lucu dengan cairan kuning di dalamnya.

“Ma ini apaan? Tadi mesen minum udah 2 perasaan..”

‘Oh bonus kali, buat penawar rasa. Minuman kamu kan manis banget.”

“Oooh iya iya..”

– glek glek glek (tenggak beberapa teguk) –

“Ah gile, minuman apaan nih! Rasa sabun!!!”

(ngasal, saking aneh rasanya)

‘Hah? Mana sini coba mama minum’

– glek glek glek (ikutan nyicip) –

“Gimana gimana, rasa shampo?”

‘Eaarggghhh…. ini mah rasa SE-TIP!! ‘

– ???!@#!@$@#??!@! –

“HAH? emang mama dulu pas masi kecil suka makanin penghapus??”

‘Ya ga dimakan sih cuma wanginya persis kayak gini..’

“Oo kirain pas SD hobi ngunyah kotak pensil dan isi isinya..”

– si mama minum lagi –

‘Ck.. tapi iya nih rasa stip beneran!!’

“Yakin bukan rasa penggaris?”

‘Bukan. Stip.’

“Iya iya :$ “

Sekarang pertanyaannya: emang rasa penghapus itu kayak gimana ya? O.o

Kalau gue bisa ngomong sama diri sendiri…

Apa kabar?

baik, cape, tapi sehat

Kog udah lama nggak nulis?

iya nih, terlantar sejak resign bulan lalu..

Lah emang ngapain aja habis resign? Bukannya jadi pengangguran?

iya sih, pengangguran as in nggak ada pemasukan. tapi ternyata nyiapin kepulangan ke Indonesia habis resign itu ribetnya luaaar biasaaa..

Oooo emang persiapannya apa aja?

yang paling ribet dan makan waktu sih packing dan ngirim barang sebanyak dosa. kayanya seminggu penuh habis deh cuma berkutat sama boks dan kardus..

Lalu sekarang udah beres?

sudaaah ^.^

Semua barang udah terkirim?

sudaaaaah..

Tagihan dan urusan lainnya juga udah beres?

mustinya sih udah ya kalo ga ada yang ketinggalan.. hoho semua rekening tabungan sudah dimatikan kecuali satu, siap untuk nerima hutang orang orang yang tersisa hahaha..

Lalu sekarang ngapain?

sekaraaang…. istirahat T__T duduk selonjoran sambil ngecharge semua benda elektronik dan berusaha tetap konsen sama Asterix walaupun sekeliling super berisik..

Berisik? Memangnya lagi di mana?

di hostel  :D

Hostel mana?! Segitu nggak adanya lagi kah temen yang mau nampung lo di Korea?

fuheheh nggak lah.. temen-temen gue baik baik banget di Korea, bahkan habis resign dan diusir dari kastil “dinas” pun gue langsung dapet banyak tawaran untuk jadi parasit nomaden di rumah temen-temen..

tapi sekarang gue ada di hostel karena gue sekarang ada di Jepaaang!! Tokyo lebih tepatnya :D

WUIH KOG BISA? Dalam rangka apa?

well.. dalam rangka… jalan jalan tentunya. memuaskan hasrat ingin ke jepang sejak dulu menjejakkan kaki di korea. dan secara sekarang udah beneran saatnya untuk angkat kaki dari korea, jadi gue mengakhirinya dengan transit di jepang dulu sebelum pulang.

Oh jadi ini ceritanya udah meninggalkan Korea untuk selamanya nih? Habis ini langsung for good ke Indonesia?

yyeeaaa…. kurang lebih begitu. tadi pagi pas di imigrasi petugasnya bilang, “nanti kali berikutnya kalau masuk ke Korea bikin visa dulu ya” sambil ngecap alien card gue dan menahannya, dan di saat itu gue sadar WOGH INILAH DIA selesai sudah kisah gue di korea hehehe.

habis inii… iya rencananya mau pulang ke indonesia, tapi nggak langsung sih. habis dari jepang gue masih ada rencana jalan-jalan sama mama di asia tenggara. kalau semua berjalan lancar mustinya gue baru nyampe Jakarta minggu pertama bulan Oktober.. heheh jadi doakanlah semoga semua masih sehat sampai saat itu, baik fisik maupun kondisi keuangan.

Terus nyampe Indonesia ngapain?

ini pertanyaan yang paling banyak ditanyakan orang, hahah tapi untuk menjawabnya mungkin gue bisa bilang.. ehm gue akan mencari NGO atau pendaftaran program volunteering ke daerah di Indonesia. hahah gue jujur banget belom kepikiran untuk langsung nyari kerja di korporat sekarang, ntah karena emang gue sok mulia ingin mengabdi pada sesama atau murni gue masih empet aja kerja sama orang Korea jadinya pengen istirahat dulu :p

Hihihi excited ga sih pulang Indonesia?

excited banget. gue tau banyak yang bisa gue lakukan di sana.. dan gue udah kangen sama keluarga gue. bahkan kalau boleh jujur pagi ini gue nyampe airport sempet sedikit berharap pesawat gue nggak ke jepang (dan habis itu nggak ke asia tenggara) melainkan langsung ke jakarta aja biar bisa cepet pulang.

tapi syukurnya pada momen tertentu akal sehat gue datang kembali dan gue jadi sadar bahwa perasaan ga pengen liburan dan mau langsung pulang aja itu timbul murni karena gue kecapean…

Hahaha cape ngapain emangnya?

kecapean mikir!!! hahah setau gue diri gue itu orang yang plegmatis dan ga mikirin  ini itu, plus sukanya cuma cari damai doang. tapi ternyata menjelang kepergian gue dari korea ini otak gue ga bisa berhenti mikir, semua hal gue khawatirin. udah matiin ini belom ya, udah pamitan sama si itu belom ya, udah datengin tempat ini untuk terakhir kalinya belom ya, udah beliin titipan si itu belom ya, dan masiiih banyak lagi. sampe sebel sendiri ehuheheh.

cuma ya ofkors yang bikin makin cape adalah nggak bisa tidur dua hari belakangan ini saking deg-degannya harus putus dari hubungan 6 tahun sama negara kimchi eheheh

Oalaah… kirain seneng ninggalin Korea?

seneng laah.. seneng as in lega, berasa satu chapter udah terlewati dan saatnya naik ke level berikutnya. excited juga di saat yang bersamaan!!

tapi gimanapun juga 6 tahun hidup senang sedih sakit sehat bersama negara korea kayaknya ga bakal terlupakan deh. pengalaman yang luar biasa sekali :D

Ah begitu rupanya. Jadi nggak pernah nyesel nih dateng ke Korea?

sama sekali tidak! haha hidup kan tidak boleh dipenuhi dengan penyesalan kawan. lagian kalo ga ke korea ya gue ga jadi gue yang sekarang laah… yang suka sok mandiri tapi dalam hatinya manja (eh jadi pengakuan dosa begini)

Hahaha baiklaaah kalau begitu sekarang mau tidur?

MAU banget tapi masih lagi nungguin HP, mp3, laptop, kamera, dan wifi portable yang lagi dicharge sekarang ehuhehe gue udah kayak jualan elektronik deh ini, kabel di mana mana pula..

Hahah oke tapi semoga nanti bisa tidur dengan nyenyak  dan tidak bimbang resah lagi ya, apalagi menitikkan air mata..

oh pastinyaaa ini ketemu kasur langsung pingsan kog kayanya. lagian sedihsedihannya udah tadi di bus menuju airport hihi

Goodnight, Tokyo!

Goodnight, Sali. 고생 많았어 :)

 

Day 14 : Somewhere I’d Like to Move or Visit

Agak agaknya..

sulit ya menentukan gue mau ke mana. secara.. banyak gitu yang belom gue datengin. even negara tetangga macemnya Jepang atau China pun gue belom pernah hampiri :(

tapi berhubung akhir-akhir ini gue lagi sering kepikiran rumah di Indonesia, jadi mari kita pilih satu aja tujuan wisata yang ingin gue datangi.. begitu gue pulang nanti yah heheh.

Lembeh Strait!!

alias selat Lembeh, yang berada di antara pulau Sulawesi dan pulau Lembeh.

Tempat ini sebenernya merupakan spot diving terkenal yang udah saingan sama Raja Ampat dan Wakatobi. Tapi gue tertarik bukan karena gue hobi diving banget juga.. hahah cuma pernah sekali kog. Gue tertarik kerna ada seorang kakak baik hati yang bekerja di resort di sana dan ntah kenapa foto fotonya bikin gue ngiler :3

Lagipula posisinya strategis banget gituh! Di Bitung, gak jauh dari Manado, yang memungkinkan gue sekalian ketemu Oma kalau memang mau main ke sana ^_^

Selain tempat di atas.. beberapa list tujuan travel dunia gue sebenernya agak lucu: pengen ke Dubai, lalu ziarah ke Israel, terus ke Cape Town demi ngeliat apharteid di Afrika jaman dulu itu kayak apa parahnya, terus pengen foto kayang di depan patung Spinx di Mesir, dan ingin safarian di Namibia. Oh! Sama pengen liat kamp konsentrasi Nazi terbesar di dunia yakni di Poland.

ehehe cuma ya ofkors nabung dulu dan satu satu yaa diliatnya yaaa… semoga mimpi mimpi ini jadi kenyataan amin! Manusia berencana Tuhan berkehendak  :D

Sementara untuk move.. ahem.. belum tau.

Yang pasti inginnya sih move out dari Jakarta. Tapi mungkin move on nya nanti bakal susah kali ya (eaaa).

※ click on the pics to see original image/article. Special credits to Mark Devillier, Lembeh Resort, and Trip Advisor.

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

This is Home

Setelah sekian lama ngidam pengen pake cuti perdana saya di kantor, akhirnya kesampean juga! Huzzah! Jujur awalnya sempet serem ngomong ke pakbos bilang bahwa mau bolos kerja, apalagi saya nggak punya alasan kuat untuk cuti. Kalo temen-temen kantor biasanya alasannya ada ulang tahun kakek lah, ada nikahan sodara lah, atau musti ke rumah sakit lah.. pokonya yang bermutu gitu.

Tapi saya minggu lalu akhirnya memberanikan diri bilang bahwa saya mau ke Busan karena ada acara “nikahan kakak kenalan orang Korea yang paling akrab sama saya” yang jelas banget sifatnya imajiner alias ngibul heheh. Syukurlah pakbos tak tanya panjang lebar, dia ngangguk ngangguk dan memberi petuah “have fun, makan sashimi banyak banyak yaaa…” – terus saya nyengir -__-

Anyway! Pergilah saya dengan badan semriwing semriwing habis demam karena pilek dan hidung yang tak kunjung berhenti menghasilkan ingus, dengan KTX di hari Jumat pagi yang indah. Heheh saya ngga ingat sih gimana perjalanannya, karena saya tidur pulas di bawah pengaruh obat. Pokonya tau tau saya udah nyampe Busan dan tralala trilili hati saya gembira luar biasa ^__^

image

Perhentian pertama saya adalah Spaland!!

Sebuah jenis tempat yang dulu paling saya hindari di Korea karena harus sauna bugil sama puluhan orang tak dikenal, tapi lucunya sekarang malah jadi super biasa dan berasa sangat segar kalau habis mandi di tempat seperti itu. Saya ke Spaland sama adik sepupu saya, Cresti, tapi jujur sepanjang main di dalam sana saya nggak berhenti kepikiran temen-temen seangkatan saya yang dulu “graduation trip” ke sana.. hahah rindu sekali :3

image

Pemberhentian kedua saya tak lain tak bukan adalah Gwangahnli.

Yang ini juga sempet bikin saya mellow karena inget betapa banyak memori yang dihabiskan di sana. Sok sokan nginep di pantai gelar tiker pas tahun pertama, main kora-kora di ujung gwangahn, fireworks festival, olahraga pagi jaman liburan, main ke sini sama anak perpika, foto malem malem kedinginan sama mamah, dan juga hujan-hujanan pake payung sama papah..

image

Dulu bahkan pernah nyusurin garis pinggir pantai ini sama seseorang kayak orang bodoh.. hahaha aduh penuh kenangan sekali sih kota ini. Dan ngangenin sekali!

image

Daan.. spot berikutnya yang bikin saya makin mellow ofkors gedung ini. Ehehehe. Asrama!!

Jujur banget tadinya saya sempet kepikiran nginep di guest house aja pas ke Busan, karena saya nggak mau ngerepotin siapa siapa, apalagi adik kelas nggak ada yang se..e akrab itu untuk saya tega repotin. Adik sepupu saya juga punya roommate sendiri jadi nggak enak sama roommatenya kalo musti nebeng.

Tapi special thanks to Sara yang “kebetulan” lagi berlibur di Jeju dan menawarkan meminjamkan kasurnya untuk semalam, dan ofkors Alenza yang rela membagi kasurnya bersama saya untuk malam berikutnyaa.. heheh saya pun nggak jadi nginep di luar. Dan untuk 3 hari 2 malam resmi merasakan indahnya tinggal di asrama lagi.

Sambil lewatin lorong asrama tuh saya kayak orang gila nengok kanan kiri liatin papan nama, dan senyam senyum sendiri menemukan papan-papan nama itu sebagian besar nama namanya saya kenal. Dan sebagian dari mereka pintunya nggak ditutup alias diganjel sepatu, diganjel payung, dan diganjel gabus dari daiso. Persis seperti angkatan kami dulu juga. Hihihi senang sekali yah cuma ngesot dikit langsung nyampe kamar temen :D saya nggak pernah nyangka hidup di asrama itu sebenernya udah paling sempurna. Kenapa juga dulu pengen keluar dari sana ya?

image

Dan sekarang, setelah 2 tahun berlalu, saya juga baru sadar cuaca Busan itu buaguuuss banget T___T apa karena nggak pernah nengok ke atas kalo lagi di Seoul ya? Apa kelamaan terkurung di dalam gedung kantor? Hahaha even mantan gedung jurusan saya aja kemarin itu tampak indah.

image

Dan kenorakan saya pun ngak berhenti di situ. Tangga kematian pun ikutan saya abadikan. Sumpah trip ini emo nya maksimal banget.

image

Heheh tapi tentu saja berhubung tujuan saya ke Busan sebenernya bukan untuk emo-emoan, maka hari minggu pun diisi dengan kegiatan yang super ceria yakni bermain di pantai! Kali ini mainnya di Haeundae, dengan adik adik kelas yang manis manis di atas.

Oh lagi-lagi saya norak, saya nggak tau Haeundae sebagus itu kalo datengnya bulan Juni. Hahahah orangnya masih dikit, dan karena kami datengnya jam 9 pagi jadi mataharinya juga sangat bersahabat! Biasanya Haeundae kan panas lembab terus kotor dan ramai fufufu tapi kali ini syukurnya tidak :D

image

summer summer summer ^__^

image

Dan kami juga sempet main game-game konyol seperti yel-yel, pancasila lima dasar, sampe tebak kata per kelompok hahahah kadang saya nggak ngerti sih itu oom oom sesepuh pada hepi beneran ato nggak main sama bocah bocah seperti kami :p

Hopefully seneng seneng aja sih ya. Apalagi kalo liat foto di atas, kayanya itu mas mas di tengah juga hobiii banget dikubur :D

Anyway!! Inilah saya! Duduk manis di Ryujeong Building lantai 5, siap kembali ke alam bawah sadar untuk sekejap lalu lanjut ke kehidupan nyata besok pagi. Busan memang selalu menjadi home saya, tapi Seoul adalah kenyataan yang harus dihadapi saat ini (huk.. huk..) jadi mari!

Bring it on, Monday!!

ps: special thanks to Alenza yang udah menjaga mood saya terus high dan hype selama 3 hari berturut-turut! Juga untuk Sara atas pinjaman kamar dan cerita cerita Jejunya (ehem), Rissa atas sambutan dan tawarannya ke cat cafe (lain kali ya Ris), Cresti dan Hilly untuk keceriaannya ala anak tahun pertama (heheh enjoy your first summer holiday girls), Nobel atas date manisnya di sabtu siang (aku iri sama kisah AADCmu!! huhuhu), mas Noka dan kak Byan atas kelucuan dan kepintarannya yang berhasil membuat kami kalah terus main pancasila lima dasar (please lah, itu RPUL dulu dibaca apa dikunyah sih?), dan gak ketinggalan Adit atas bantuannya menyelundupkan dua laki-laki pintar itu ke asrama. Thank you :)

Golden Weekend Part 4 – Donghae Road Trip

Coret satu lagi!!

Huhehehe setelah penantian sekian lama, akhirnya! Terwujudkan juga cita-cita yang satu ini. Dengan demikian saya semakin mendekati target saya sendiri melakukan ini itu sebelum pergi dari negara ini demi kebaikan.

Lucu sih rasanya, saya seperti sedang mencontrengi satu per satu daftar yang harus saya lakukan, sambil terus menerus melihat kalender dan jam tangan saking takutnya ada waktu yang terbuang percuma.

Di satu sisi saya senang karena beberapa target atau cita-cita saya terpenuhi, namun di sisi lain saya agak.. ehemm… miris? sedih? karena mengetahui bahwa saya menyukai sekali jalan-jalan dengan teman-teman yang sedang saya lakukan akhir-akhir ini. Di saat saya ketemu banyak spot menarik untuk dikunjungi, saya malah kehabisan waktu kosong untuk bermain. Dan di saat teman-teman baru saya mulai menikmati bermain dengan saya (eh kebalik ya? hahahah) saya malah harus bilang, “iya kan lo udah gue kenalin ke temen gue yang lucu lucu itu, jadi next time kalopun gue udah balik lo tetep melucu aja tamasya sama mereka.”

Anyway, untuk melanjutkan acara jalan-jalan mingguan saya yang keterusan jadi 4 part ini, inilah dia cuplikan kegiatan saya akhir pekan lalu: ROAD TRIP TO DONGHAE!! Adapaun tempat yang kami kunjungi adalah di bawah ini (lumayan buat pengingat di masa depan kalo mau nostalgila heheh)

1. 정동진 해변 – Jeongdongjin Beach

2. 묵호등대 – Mukho Lighthouse

3. 천곡천연동굴 – Cheongok Natural Limestone Cave

4. 추암촛대바위 – Chuam Chotdaebawi Rock

5. 새천년 해안도로 – Saecheonnyeon or New Millennium Coast Road

6. 경포 해수욕장 – Gyeongpo Beach

7. 정동진 썬크루즈 해돋이 공원 – Jeongdongjin Sun Cruise Sunrise Park –> nggak tepat di dalam parknya sih, lebih tepatnya di deket deket situ dan melihat si suncruise di atas cliff dari jauh heheh

Daaan bukan saya namanya kalo nggak ngasi testimonial ala remaja jamannya baru join Friendster. Eheheh beribu terima kasih saya haturkan kepada para pengisi acara..

Apple: terima kasih atas pengaturan uangnya yang luar biasa!! berbakat sekali kaw jadi ibu bendahara :D dan ingat lo juga sekarang berbakat jadi model mobil..

Cempaka: terima kasih atas kesediaannya meneleponkan semua orang yang perlu ditelepon! dan mencarikan penginapan! dan mengatur ini itu! paling bungsu tapi paling bisa diandalkan. aku bangga.

Daniel: terima kasih atas tenaganya menyetir berjam-jam. maaf selama ini gue selalu bilang takut disetirin elo. I’ll take that back. dan terima kasih karena sudah mendalangi acara ini :D

Jess: terima kasih atas foto fotonya dan tripodnya dan kameranya dan iphonenya dan semua yang berbau media. hahah dan juga untuk kemampuannya ngutak ngatik GPS, we love you :3

Leo: terima kasih atas kegigihannya menyambungkan HP ke tape mobil dan sumbangan samsungnya untuk merancang pola sesi pemotretan kembang api kita! ahaha cerdas sekali sih lo menggunakan gadget gadget itu.

Noka: terima kasih untuk kartu UNO nya dan masukan masukan membangunnya tentang spot yang harus dikunjungi. ehehe juga terima kasih untuk tangan ajaibnya di balik semua makanan dan minuman terutama cocktail!!

Pram: terima kasih untuk lawakannya yang nggak ada matinya.  jujur banget gue tau lo suka bikin orang ketawa tapi gue ga pernah tau lo selucu ini praaam >.< pasti membosankan sekali perjalanan kita kemarin tanpa elo heheh.

Donghae, 8 – 9 Juni 2013

ps: all pictures credit to Jessica Nurhakim and Noka Prihasto

Golden Weekend Part 3 – Apa Yang Anda Lakukan Jika Anda Digigit Anjing?

Saya ulang:

Apa yang akan Anda lakukan jika Anda digigit anjing?

Atau, apa yang akan Anda lakukan jika Anda melihat orang lain digigit anjing, di depan Anda?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut mari biarkan saya menjelaskan posisi saya terlebih dahulu. Ceritanya begini. Pada sebuah hari Jumat yang  cerah, saya dan departemen di kantor saya pergi untuk workshop di luar kota. Sebagai karyawan yang masih tergolong berderajat rendah, saya kebagian tugas berangkat duluan untuk siap siap. Pergi lebih awal, belanja makanan, masukkan semua makanan ke kulkas, lihat penginapan sudah siap menyambut tamu atau belum, cari restoran, dan lain sebagainya.

Perjalanan terasa sangat menyenangkan. Disetiri junior yang umurnya lebih tua dari saya, kami berempat naik mobil dengan atap sedikit terbuka dan menyusuri jalan pedesaan menuju Incheon. Tepatnya 강화도 (Ganghwa Island). Happy!

Cuaca ketika itu sungguh sangat indah.

 Sempurna untuk bermain main di alam terbuka.

Dan ya, kami akhirnya memang beneran bermain di alam terbuka. Acara pertama adalah 족구 alias Jokgu, yakni campuran football dan volleyball. Macemnya sepaktakraw tapi netnya rendah.

Acara kedua adalah makan malam, acara ketiga adalah malam keakraban alias minum minum, dan acara selanjutnya adalah karaoke. Terdengar Korea sekali memang, tapi yah…. emang saya berada di Korea sih… jadi gimana dong.

Hehehe dan ketika malam semakin larut semua orang mulai high dan bahkan orang yang paling saya sebel di kantor pun menunjukkan sifat aslinya. Menari-nari nggak jelas, dan semua om kesayangan saya mulai berpelukan menyanyi di depan TV.. sungguh imut nian.

Nah lalu di kemudian harinya… terjadilah sebuah kecelakaan paling menghebohkan sejarah per-workshop-an kantor kami. Adapun di sebuah hari Sabtu pagi yang cerah, salah satu dari om kesayangan saya di atas mengambil tali pengikat anjing di penginapan kami dan mengajak sang anjing jalan-jalan keliling penginapan.

Sang anjing, antara hepi dan norak, langsung lari ke sana lari ke sini cium sana cium sini. Ketauan banget udah lama nggak diajak jalan sama pemiliknya.

Sementara itu sang manager, alias om kesayangan saya yang megangin tali, mulai kesel karena itu anjing larinya pake tenaga dalam. Hendak mengembalikan sang anjing ke kandang, manager saya pun mencoba menarik dan mengendalikan sang anjing namun apa daya anjing tersebut marah dan memberontak.

Kalau cuma marah dan memberontak terus menggonggong imut ala anjing kebanyakan sih wajar lah ya… tapi sayangnya si anjing ini marah pake main fisik. Sekuat tenaga sang anjing menggigit tangan manager saya, sampe manager saya kaget dan melepas talinya. Mungkin dalam hati manager saya bilang, “FINE. KALO GA MAU PULANG PERGI LO SANA!

Tapi terus sang anjing membalas, Iya gue ga mau pulang! Tapi gue masih nggak terima lo tarik tarik gue kayak gitu tadi! (rekaan, hanya imajinasi saya dalam otak). Lalu terus anjing itu mulai mengejar manager saya dan dia tidak berhenti menggerogoti tangan manager saya.

Panik, saksi mata saat itu yakni saya dan dua teman saya yang juga perempuan mulai berteriak teriak sementara manager saya mencoba keluar dari cobaan naas itu. Kami mulai sadar peristiwa itu mulai tidak lucu dan manager saya butuh pertolongan. Maka dua teman saya kabur ke arah orang-orang yang sedang sarapan di depan penginapan, sementara saya.. dengan gagah berani mencoba mendekati manager dan anjing namun sedikit ciut ketika melihat sang anjing melakukan aksi berikutnya.

Berhadap-hadapan, sang anjing memelototi manager saya dengan nanar sementara manager saya berdiri menghadap anjing membelakangi net Jokgu. Iya, kejadian ini mengambil tempat di lapangan Jokgu bekas kami bermain kemarin. Persis sesaat sebelum khalayak ramai datang, sang anjing tiba-tiba lari ke arah manager saya dan membuat sang manager terpaksa lari mundur ke arah belakang namun terhalang net Jokgu.

Dalam keadaan sendal terlempar ke sana ke mari dan kaki nyeker sempurna, manager saya pun tumbang karena punggungnya terhalang net Jokgu dan dia jatuh terlentang di tanah. Ketika itulah sang anjing memanjat ke atas badannya dan mulai menggigiti muka manager saya, hingga saya nggak pake mikir dua kali untuk teriak dan berlari ke arah mereka.

Beruntung setelah saya hanya berada sekitar satu atau dua meter dengan kedua makhluk, sang anjing akhirnya mundur dan hilang perlahan. Mungkin dia sadar kog ada peserta baru di pertandingan itu. Eh, kog ada perempuan? Heheh jadi dia pun pergi. Dan ketika itulah dari dekat saya lihat manager saya bangkit dari tanah, dengan darah menetes deras dari tangan dan juga mulutnya….

Kejadian berikutnya adalah semua orang berhamburan ke lapangan Jokgu, syok melihat manager saya berlumuran darah dan muka saya serta dua perempuan lainnya super ketakutan kayak habis lihat manusia digigit serigala. Well emang agak mirip sih kejadiannya. Tapi yah.. setelah itu manager saya dibawa ke rumah sakit dan syukurlah dokter bilang dia tidak rabies. Tidak ada patah tulang, tidak ada yang perlu dijahit juga.

Yang harus dirawat “hanya” tangan kirinya yang penuh tato bekas moncong anjing, dan bibirnya yang pecah karena gigi anjing. Di lehernya juga banyak bekas gigi gigi anjing, tapi katanya itu akan pulih sendiri. Oh! Giginya geser, ehehe. Manager saya bilang giginya sakit luar biasa, mungkin sensasinya sama seperti orang pakai kawat behel lalu dikencengin. Tapi kata dokter gigi tidak ada yang bisa dilakukan, nanti giginya akan geser lagi dengan sendirinya. Ouch.

Peristiwa itu sukses membuat workshop kami jadi workshop berdarah. Dan setelah kasus penggigitan oleh anjing ini, workshop pun disudahi dan kami pulang ke ibukota dengan setengah nyawa karena kecapean.

Saksi bisu perkelahian antara Anjing vs Manager

Sang terdakwa.

Sulit dipercaya kan pelakunya seganteng dan seimut ini? Saya juga nggak habis pikir sih. Memang semua lelaki mengecoh, nggak yang kaki dua nggak yang kaki empat…. ehehehe.

Nah jadi, balik ke pertanyaan awal. Kalau Anda jadi saya, apa yang akan Anda lakukan?

Anda melihat seseorang di hadapan Anda, berdarah-darah digerogoti anjing, namun Anda sendirian. Apa yang Anda lakukan?

Sesaat setelah prosesi penggigitan selesai saya sempat diliputi rasa bersalah, mungkin seharusnya saya menolong dia? Dia kan kesakitan, masa saya hanya teriak teriak dan diam menonton? Seharusnya saya bisa lakukan sesuatu kan?

Namun beberapa orang, termasuk manager saya itu sendiri, bilang bahwa merupakan keputusan tepat buat saya untuk tidak ikut campur ketika sang anjing masih sibuk ngunyah ngunyah. Salah salah bisa saya kena dikunyah juga. Jadi yah, jawaban itu cukup melegakan saya sih.

Tapi sekali lagi, saya penasaran, seharusnya saya ngapain ya kalau lihat orang digigit anjing? Mungkin ada tips siapa tahu lagi jalan jalan tiba tiba saya ketemu orang digigit anjing berikutnya?  :D

image (2)

Ganghwa-do, June 1, 2013

Golden Weekend Part 2 – HK

Sebagai kelanjutan dari minggu emas yang pertama, inilah minggu emas saya episode ke-2 yang sebenernya udah ketebak beberapa orang, yakni kabur ke negara tetangga beda kompleks (maksudnya ga deket deket amat gitu) yaitu Hong Kong!

Total perjalanan saya super singkat, cuma 3 hari 2 malam, memanfaatkan hari ulang tahun kantor saya yang jatuh pada hari Jumat. Jadi saya berangkat Jumat pagi, lalu nginep 2 malam, dan kembali ke Seoul hari Minggu sore.

Banyak yang bertanya “Ngapain sih buang buang uang cuma long weekend kaya gitu aja pake ke negara lain segala, kayak di Korea nggak ada tempat yang bisa didatengin aja!” Well… untuk menjawab pertanyaan itu, inilah beberapa jawaban bijak saya:

1. Iya, di Korea udah nggak ada yang bisa didatengin lagi

2. Sebenernya ada beberapa sih, tapi saya menyimpan spot-spot itu untuk pergi sama teman-teman saya yang apparently nggak libur di hari Jumat ketika kantor saya libur

3. Ini nggak buang-buang uang, ini investasi kebahagiaan

4. Saya nggak pernah ke Hong Kong sebelumnya

5. Pernah sih, tapi cuma transit kurang dari 12 jam. So it didn’t count.

6. Mumpung masih di Korea, relatif lebih gampang ke mana mana (termasuk Hong Kong). Kalau udah balik Indonesia pasti lebih jauh, lebih mahal, dan lebih susah izinnya.

7. Saya ngidam dimsum

8. Yaudalah suka-suka gue sensi amat lo?!

(oke alasan nomor 7, apalagi 8, mungkin kurang bijak, tapi anyway….)

 

Trip saya menyenangkan! Super melelahkan dan agak kecewa karena cuaca Hong Kong sangat buruk ketika itu (tiga hari berturut turut hujan) sampai saya batal ke Macau, tapi saya sungguh sangat senang karena berhasil mengunjungi semua spot standar di Hong Kong ehuhehe. Untuk next trip mungkin saya bisa coba main ke spot yang nggak standar seperti Nan Lian Garden, atau Stanley, atau temple temple yang lucu.

Tapi untuk trip saya kemarin itu.. inilah beberapa cuplikannya…

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Ngong Ping alias Big Buddha! Sengaja ngambil yang Crystal Cable Car sesuai saran seseorang, dan ternyata itu pilihan yang sangaaatttt bagus sekali karena antrian Crystal Cable Car jauh lebih pendek. Hehe kalau naik yang ini lantainya dari kaca dan sensasinya lucu. Serem serem amazed gitu.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Halo patung Buddha! Dirimu tinggi nian di atas sana, saya nggak sanggup naik.. (beneran, saya cuma nyampe bawah terus pulang lagi karena ngejar ke Disneyland ehehe)

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Menuju… Disneyland! Even keretanya aja lucu. Saya inget saya girang banget naik ini..

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Hehehe itu saya dan kostum saya di hari pertama. Kalo nggak salah nyampe Disneyland udah jam 4 sore, tapi saya dan teman saya stay sampe Disneyland tutup dan kembang api menari nari dari belakang istana itu.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Aaand of course.. seperti anak perempuan normal lainnya saya nggak lupa untuk beli bando bandoan. Super lucu, tapi sekarang saya nggak tau kapan bakal pake itu lagi hehehe.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Tsim Sha Tsui! Daerah deket tempat saya nginep. Mustinya foto ini diambil di Canton Road sih.. tempat yang ada mall super besar si Harbour City itu. Foto diambil di hari Sabtu alias  Day 2 saya, dan seperti bisa dilihat hari itupun cuaca luar biasa buruk. Hahah batal nyebrang ke Macau, saya pun lanjut ke tempat turis standar berikutnya.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Tram to Victoria Peak! Heheh ada untungnya juga hari itu hujan, walaupun weekend jadinya nggak banyak orang yang jalan jalan. Pas mau naik tram ini pun saya nggak ngantri sama sekali, padahal semua orang udah ngingetin saya kalau mau ke sini HARUS berangkat pagi. Hehe ada hikmah lah di balik hujan.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Nyampe di atas, saya langsung terpaku sama “iklan” ini. Hehe tebak saya akhirnya jadi ngirim surat atau nggaaak?

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

The Peak Sky Terrace. Foto ini diambil sambil saya rebahan di bangku dan komat kamit berdoa agar matahari muncul ehehe. Doa saya dikabulkan dan akhirnya kabut perlahan hilang sehingga saya bisa lihat pemandangan :D

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Hong Kong dilihat dari atas. Kesalahan bukan pada layar komputer atau HP Anda, tapi memang cuaca ketika itu super sendu dan saya terlalu males untuk ngedit foto foto ini biar jadi cerah ceria. Heheh tapi walopun nggak ada matahari saya suka kog tempat ini. Pengen coba datengin pas malem!

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Dan setelah Sky Terrace.. of course.. mampir ke Madam Tussaud juga. Tempat ini agak overrated sih menurut saya karena patung lilin yang saya kenal ternyata nggak sebanyak itu, apalagi dibandingin sama jumlah orang yang mengunjunginya @.@ Ruamuee kayak pasarrr hahah tapi it was okay lah, apalagi for the sake of pernah ke sana. Ehehe tapi mungkin saya nggak pengen diajak ke sini lagi untuk kedua kalinya.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Pulangnya saya sengaja nyebrang naik Ferry instead of MTR, dari Central balik ke Tsim Sha Tsui. Lucuuu! Dan sangat praktis nggak musti naik turun tangga. Tapi again, suasananya remang remang kayak mau badai.

Oiya begitu nyampe di Tsim Sha Tsui saya ketemu bebek kuning yang terkenal itu!!! Waktu saya ketemu dia keadaannya masih normal dan nggak kempes seperti yang diberitakan media, tapi saya nggak ngeliat mana sisi lucunya sih.. jadi saya nggak ngambil foto. Lagian buanyaaak banget orang yang motretin dia, saya jadi males heheh.

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Tiba kembali di Tsim Sha Tsui, mulai ngiter ngiter Avenue of Stars sambil nunggu pertunjukan lampu di sekitar sanaa..

IMG2486

Hello paman Chan!

IMG2488

Dan inilah dia tempat si Symphony of Lights. Heheh agak… kurang heboh sih lightsnya, tapi not bad lah untuk ngobrol ngobrol di pinggir air sambil liat lampu. Yang pasti sih orang banyak banget..

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Dan habis itu saya kembali ke peradaban untuk makan malam. Foto di atas adalah Nathan Road di daerah Tsim Sha Tsui, diambil ketika saya hendak ke MTR station untuk ketemu teman saya di Causeway Bay.

Ditraktir makan Szechuan food sampe bibir saya geter geter saking pedesnya @.@ dan seriously nggak ngerti kenapa udah pedes gitu saya malah dikasi teh panas T__T hahah emang saya aja sih yang agak obsesi sama minuman dingin. waktu itu air mata beneran keluar tapi perut puas luar biasa. Enaaak!

VLUU L100, M100  / Samsung L100, M100

Hari terakhir, inilah saya melaksanakan kewajiban semua turis Hong Kong yaitu (mencoba) belanja. Hahaha saya setuju semua barang di Citygate Outlets ini diskonnya super sadis, tapi ternyata kurang mempan untuk saya yang nggak punya chemistry sama barang branded. Kayanya saya tetep lebih berani keluar uang untuk tiket pesawat atau konser daripada sebuah tas Coach dan sejenisnya. Hihi tapi not bad lah tempat ini, highly recommended untuk para penggembar belanja!

Oiya selain tempat-tempat di atas saya sempet dibawa temen saya ke Lan Kwai Fong untuk ngelongok gimana anak muda di Hong Kong bersenang senang di malam hari, dan tentu saja makan dimsum aneka rasa di airport Hong Kong yang ceritanya bisa dibaca di postingan saya sebelumnya.

Ehehe overall trip ini singkat tapi sangat memorable! Terima kasih Tuhan, dan terima terima kasih kepada semua orang di belakang layar!! You know who you are ^.~

Takkan Lari Pesawat Dikejar

Jadi cerita ini adalah cuplikan dari golden weekend part 2 yang belum sempat saya post itu heheh.

in

Ceritanya pada hari minggu, 26 Mei 2013 yang lalu saya udah di airport untuk siap kembali ke Korea sejak jam satu siang. Pesawat saya jam setengah empat sore, dan saya punya janji makan siang sama kakak sepupu saya yang memang tempat gaulnya di airport. Jadilah setelah check in, kakak saya itu membawa saya ke “spot favorit” dia di airport yakni satu lantai penuh makanan, dan saya memilih restoran dim sum untuk makan siang ^__^  Berhubung saya ga bisa memilih menu yang ada di sana dan nggak tau juga porsinya seperti apa, kakak saya yang pesankan semuanya dan kami makan dengan bahagia.

Puas ngunyah dimsum semua jenis, bakpau, dan springroll, kakak saya lalu menyingkirkan semua piring dan kami mulai ngobrol dari hati ke hati. Tentang pekerjaannya (yang merupakan dream job saya heheh), tentang keluarganya (yang merupakan keluarga saya juga), dan tentang pentingnya asuransi (ahuhaha super bermutu kan pembicaraan kami).

Sambil ngobrol ini itu saya terus melirik ke arah jam tangan, dan kakak saya sadar saya merasa nggak nyaman. Dia tanya, “Flight jam berapa Sal?”. Sambil kasi liat jam tangan saya nunjuk, “Jam setengah empat.” Kakak saya dengan tenang bilang, “OH masih lama..”

Then kami pun lanjut ngobrol sampe ketika saya baru sadar saya belum isi kartu keberangkatan buat imigrasi. Sambil dengerin kakak saya ngobrol saya pun ngeluarin paspor, boarding pass, dan kartu keberangkatan, dan di situlah saya kaget pas liat jam boarding ternyata 14.50. Padahal pas saya mau ngisi kartu itu jam udah menunjukkan pukul 15.10.

Panik, saya langsung bilang, “Kak…. kayaknya aku udah harus pergi deh sekarang….” Tapi kakak saya itu dengan coolnya nggak berhenti bicara dan bilang, “Santaai, departurenya tinggal turun kog.. coba sini paspor kamu aku butuh buat data data asuransi.” Terus dia lanjut foto foto paspor dan credit card saya sementara saya udah kayak cacing kepanasan siap bangkit dari kursi. Yaiyalah! 20 menit lagi take off dan saya lewat imigrasi aja belom -__-

Akhirnya di menit ke-15 kakak saya bangkit dan siap bayar ke kasir. Rasanya saya udah mau lari tapi saya nggak tau saya ada di mana :$ airportnya kan besaaarr huhuhu akhirnya saya tetep nempel sama kakak saya itu dan dia yang tunjukin jalan sambil bilang, “Nih kamu turun terus ada pintu masuk, habis itu udah deh tinggal boarding. Tenang aja kamu kan udah check in, pesawatnya nggak bakal ninggalin kamu kog. Pramugarinya juga ga mungkin nutup pintu sebelum kamu masuk pesawat.”

Habis itu kami cipika cipiki dan saya pake kecepatan turbo turun lewat eskalator yang dimaksud. Nyampe bawah, saya pun menemukan pintu departure rahasia (menurut saya cukup rahasia, karena letaknya di ujung dan di bawah) yang penuh dengan cabin crew!! Ahuhaha hampir nggak ada penumpang biasa, karena ternyata pintu yang dimaksud ini saking terpencilnya cuma dilewati oleh orang orang yang memang udah biasa mondar mandir airport.

Jadilah tanpa ngantri saya langsung masuk, dan dengan bantuan insting saya berhasil menemukan gate saya dengan cepat. Masih harus naik train 2 kali lagi untuk ke gate yang di maksud karena ternyata saya harus pindah terminal segala (sigh), tapi saya cukup tenang karena tau kakak saya nggak bohong pas bilang bahwa para pramugari nggak bakal ngunciin saya di luar :D I know she knows what she’s doing secara dia juga….. hihihi.

out

Anyway begitulah kisah singkat saya lari-larian sepanjang airport super besar di negara orang demi mengejar pesawat yang take off kurang dari 15 menit. Ofkors ini final call heheh. Syukurlah di pesawat tempat duduk saya super pewe (pojok, nggak ada orang di belakang) dan saya kebagian menu makanan yang enak. You’ve Got Mail pun menemani perjalanan saya kembali ke Korea malam itu, dan selesailah golden weekend part 2 saya ehehe…

[WSK] The World Natural Treasure, the Mother Nature of Jeju Island ‘Oreum’

Jeju Island gifted with nature sceneries and 1,700 species of plants, is a marvelous place where you can experience unique geographical features nowhere else can offer. In the center there is the proudly splendid Halla Mountain and neighboring oreums – low mountains of Jeju – reveals the original beauty of the geography of the volcanic island.  

Oreum is a Jeju dialect for a low mountain. There are a good number of oreums as there is even a saying that people of Jeju are born from and returns to oreum after death. Near 380 oforeums are distributed in the island, which way exceeds 250 i.e. the number of those in Mt Etna of Italy.

Oreum consisted of grassland,  natural and artificial forest, and wetland, is distributed intensively in the bottom area of Mt Halla and hilly and mountainous areas. As the altitude of the areas differs the ecological variety is well preserved with high potential value. To be recognized as oreum the mountain should be qualified to have all required component i.e. a crater, shape, and contents; a crater formed by volcanic eruption; shapes of volcanic ashes and scoriae, and sedimentary layer; and pyroclastic materials. Also it is called as ‘ak’ or ‘bong’; Seongsan Ilchulbong, Dusanbong, Songaksan are some examples.

Oreums with different shapes and heights placed along by the ridges of Mt Halla and the coastline of the island invites you to the breathtaking beauty of the Mother Nature Jeju.

 

 

The ace view, Nokkome oreum


<
Nokkomeoreum, where 112 families and 469 species of plants reside> (image: Official Blog of Jeju, New 7 Wonders)

Nokkomeoreum 833.8m above the sea levelcovering an area of 923,692㎡ with the height of234m, girth of 4,390m, and a smaller Nokkomeoreum is also known as ‘brother oreum’ as a pair sitting next by each other. The two mountains stand in high spirits and its exploded crater area is enough to thrill your eyes. Some people are surprised as they think ‘Nokkome’ is Japanese but in fact it derives from a Korean expression! ‘Nopgome’ meaning ‘it is high.’

In the Nokkomeoreum area there are animal species that are protected species (class 2) by the Ministry of Environment including roe, weasel of Jeju, badger and so on. Endangered animals including birds such as goshawk, brown-eared bulbul, kestrel, bush warbler and Red-tongue pit-viper, takydromus wolteri and others are residing as well. Also there are 112 families and 469 species of plants e.g. nutmeg tree, hornbeam, and Galeola septentrionalis Reichb. For sureNokkomeoreum area is some repository of various species of animals and plants. 

If you follow the ridges of the hills a scenic panorama with different faces of Mt Halla andoreums is revealed. At the northern mountain top the view of Jeju city and the sea can be seen at a look. An average of 4~500 people on weekdays and 2~3,000 people on weekends visit the area to see this extraordinary scene. Why not check out Nokkomeoreum yourself and experience the grandeur gift of the nature?

 

The Queen of OreumDarangswioreum


<Darangswi oreum where ‘Wollangbong Sunrise Festival’ will be held next year> (image: Kyunghyang Shinmun)

 

Darangswi oreum representing Gujwa town is 382.4m above the sea level, covering an area of800,463㎡ with the height of 227m, and girth of 3,391m. It was named as so because of the crater of the mountain looks round as a moon (Darang sounds similar to ‘dal’ that is moon in Korean). Darangswi oreum is the pride of the villagers as it presents a uniquely beautiful scene for viewing the moon when the full moon rises behind the round crater of the oreum.

While most oreums have asymmetric slops, Darangswi oreum is a vertically balanced oval shape; this outstanding beauty of proportion surely gives a good reason for its title i.e. the ‘Queen oforeum.’

On top of the mountain, there is a funnel shape of huge circular crater. The circumference of the outside of crater is reaching 1,500m, and its depth is 115m just as deep as baekrokdam of Mt. Halla. The area is dense with weeds and cedars on its foot. The area is a huge grassland and if the weather is good, you can see the Seongsan Sunrise HillUdo and a wind power plant complex.

There is a saying that you didn’t see the real Jeju until climbing up Oreum., after the wood stairs to Darangswi oreum were built in 2005, the number of visitors increased. Why don’t you experience the ‘real’ Jeju at Darangswi oreum which is famous for paragliding and the annualWallang hill Sunrise festivals?

 

Geomun Oreum listed on UNESCO’s World Cultural and Natural Heritage


<Geomun Oreum, which has Manjang Cave, Gotjawal, etc.>(Image : Korea Tourism Organizaion)

Geomun Oreum, which has the most beautiful scenery among all Oreums in Jeju, is 456.6 meters above sea level, 112 meters high, 4,553 meters in circumference, and 809,860㎡ in extent, which of name, Goemun, was originated from a bunch of trees in that Oreum makes black color. (i.e. Goemun means black in Korean.) Only 300 visitors a day are allowed to go in, and the advanced reservation two days before is a must. It has the longest lava canyon throughout Jeju and the treasure of nature, ‘Gotjawal’, which has a high value in terms of geology as well as ecology.

The crater seen from the top of Goemun oreum spewed out lava to the ocean and created over 20 lava caves around, such as Bengdui cave, Manjang cave, Kimnyeongsa cave, etc. As designated as a World Cultural and Natural Heritage by UNESCO, oreum has the representative lava caves of Jeju. Among these caves, only Manjang cave is open to public. The course is flat and the passage is also wide that even the old and weak can look around without a big difficulty.

Al oreum is a paeasitic volcano that rose on the center of the crater of Geomun oreum. You can see 9 hills forming the Geomun oreum from the observatory which is 1km apart from the tour starting spot. In addition, the crater of Geomun oreum is 4 times larger than that of Mt Hall. You will be overwhelmed at the marvelous scenery of nature.

Before visiting Geomun oreum, the commentator for Natural Heritage gives several notices. You should wear the hiking boots, but not with the hiking stick. You can only bring a bottle of water.

Source: http://blog.daum.net/korea_brand/1128 (World Students In Korea Newspaper No. 39, May 1, 2011)

5 hari TER-

5 hari terbanyak di-foto.

5 hari terjarang ngomong bahasa Indonesia.

5 hari tersering makan roti di pagi hari.

5 hari teririt.

5 hari terrajin nonton tv.

5 hari tersering di-shoot.

5 hari termelelahkan dalam hidup.

5 hari tersering karaokean!

5 hari tertepat waktu makannya.

5 hari terjarang mendengar bahasa daerah Busan.

5 hari terjarang buka komputer.

5 hari terbanyak menegak zat-zat tidak baik bagi tubuh.

5 hari termelelahkan.

5 hari termengharukan.

5 hari termenyenangkan sepanjang sejarah liburan saya di korea!!!

hayo tebak, abis ngapain aja selama 5 hari itu..

Jul 19, 2008 5:54 AM