Jogja Klaten – Asep Besta Wedding

Bulan Maret tanggal 26 Maret 2017 lalu, salah satu teman sepenempatan gue di Kapuas Hulu dulu menikah. Namanya Asep, umurnya paling muda di antara kami ber-10, anaknya paling lucu, jurusan kuliahnya Perbandingan Agama (like what? ada jurusan kayak gitu? hahah), tapi kisah asmaranya puji Tuhan lurus-lurus aja sampe akhirnya sukses menikah di Klaten bersama perempuannya, Besta.

Berhubung momen ini akan jadi reunian kami yang paling lengkap sejak sekian lama tidak bertemu, dengan niatnya gue udah pesen tiket dari jauh-jauh hari dong ya. Kalender udah dibuletin, rencana dimantapkan. Dan karena udah tau tanggalnya dari lama, jadi sempet beli tiket kereta deh ke Jogjanya! Excited karena udah lama ga naik kereta dan juga karena murah huhahah. Cuma sayangnya gue ga sejagoan itu naik keretanya yang ekonomi, heheh gue lemah jadinya naik eksekutif saja.

IMG_7900
Argo Dwipangga 10 Eksekutif

Jujur gue norak tapi seneng sih naik kereta. Entah karena emang gue naik kereta yang bagus dan eksekutif atau emang kereta lebih nyaman dari pesawat, tapi ini lapang banget :D Kaki gue bisa diselonjorin ke depan, guling kanan guling kiri ga mentok, kamar mandinya juga bersih dan tidak bau, ya menyenangkanlah. Kebanting banget sama pas naik pesawat pulangnya, dengkul langsung mentok sama bangku depan :))

IMG_7909
Pemandangan dari Kereta

Not to mention pemandangan dari dalam keretanya itu sendiri! Reminds me so much of Kalimantan back then deh. Hijau hijau dan banyak bocah berkeliaran. Cuma bedanya kalau Kalimantan dulu jarang ada sawah, hahaha karena biasanya rawa-rawa gitu. Memang ya tanah Jawa ini tanah penuh berkat, menanam apapun sepertinya sukses. Anyway! Foto di atas adalah satu detik dari sekian puluh menit mata gue melek selama di perjalanan. Karena kalau boleh jujur dalam hampir 8 jam perjalanan kereta itu, sebagian besar gue habiskan dengan tidur nyehehehe. Tidur adalah harta paling berharga saat ini.

IMG_7933
Tourists gotta do what tourists gotta do

Tiba di Jogja, first thing first lah. Ketemu anak-anak ini formasi lengkap! Dari kiri ke kanan ada Erna, Erni, Ican, Linda, Ray, Sali, Gaol, dan Ali. Susi ngga bisa bergabung karena masih sibuk bekerja di kota lain, sementara Tennie harus menjaga Theia anaknya yang baru sembuh dari pilek. 7 dari 10 bisa kumpul, udah lumayan banget kaaaan <3

IMG_7954
The happy couple: Asep & Besta!
IMG_7963
Kami satu untuk Kapuas Hulu <3
IMG_7982
Ican dan kamera barunya :)

IMG_8009

IMG_7949

Plakat beli online di sini

Nikahannya sendiri di Klaten karena Besta asli Klaten. Kami nginep di daerah Kalasan, lalu pagi-pagi naik mobil ke Klaten. Gue sangat berterima kasih pada teknologi karena berkat Waze gue bisa mengantarkan anak-anak ini naik mobil sewaan ke Klaten dengan selamat tanpa nyasar! Hahah.Akad nikahnya sendiri mulai 8.30, dan kami tiba tepat sebelum akadnya mulai. Habis akad lanjut resepsi dan makan-makan, kemudian tentu saja akhiri dengan sesi foto dan nyanyi bareng untuk Asep :)

Kalau udah kaya gini lucu banget rasanya, para Pengajar Muda, meskipun udah lama ga ketemu dan dan ngobrol, begitu ngumpul pasti langsung bawel lagi. Siapa yang berani bilang Indonesia Mengajar itu cuma antek-antek bapake aja yang mau maju politik? Kalau emang ada alumninya yang ikutan politik, ya itu pilihan aja sih. Tapi rasa-rasanya defaultnya PM itu nyampah deh :)) Berisik, ga tau malu, dan paling jago ngerusuh. Jadi gue sungguh sangat setuju kalau slogan Setahun Mengajar, Seumur Hidup Menginspirasi itu diganti jadi Setahun Mengajar, Seumur Hidup Keluarga. Because we are <3

IMG_8035
For the first time ever, wisata candi pakai kain! (tapi leggingnya keliatan hahaha)

IMG_8049IMG_8048IMG_8047

Dan setelah selesai kondangan, tentu ga sah nurisnya kalau ga wisata mainstream di Jogja. Sayang Asepnya ga bisa ikut diculik ke Prambanan juga :) Family for life! Yassss!

ps: Mobile invitation Asep dan Besta dibuat oleh Ican dan dapat diakses di sini. Kalau berminat dibikinin yang serupa bisa hubungi gue lalu nanti gue kenalkan ya. Per tanggal 6 April 2017 ini sih anaknya masih single dan available :))

14.01.14 – Hari Bersejarah

Beberapa hal kecil yang perlu diingat dari hari bersejarah ini:

1. Tuhan itu baik. Sudah berminggu-minggu Jakarta dan sekitarnya diguyur hujan dan dilanda banjir, tapi tepat pada hari Selasa, 14 Januari 2014 matahari bersinar cerah sekali :) Banyak tamu yang nanya, “Pake pawang ya?” dan kami hanya menjawab, “Nggak, cuma pake doa aja kog..” (kalo cuma pake shampo nggak nyambung soalnya)

2. Kalo emang nggak biasa pake heels, apalagi heelsnya sepatu baru pula, mendingan nggak usah sok. Seharian lari-lari pake sepatu baru super tinggi sukses membuat langkah gue kayak tentara mau perang dan bolak balik diprotes sodara, “Sali jalannya feminin dikit dong!” Okeh lain kali pake flats aja. Sip.

3. Harta yang paling berharga memang keluarga, tapi kalo nggak hati-hati si harta ini bisa bikin manusia saling membenci juga. Maaf untuk pihak-pihak yang kena omel karena ngalangin fotografer, atau dandannya lelet, atau seenaknya nyosor pengen ikutan prosesi dan terpaksa gue usir. Maaf sekali lagi, hamba khilaf dan di bawah tekanan. Plus kaki sakit juga. Maar torang samua basudara toh? *wink*

4. Pake korset itu nyiksa. Rajin-rajinlah berolahraga agar perut rata alami.

5. Punya rambut super pendek kadang berbuah baik juga. Ga perlu nyalon, ga perlu nyatok, tinggal kasi hiasan rambut dan selesai!

6. Selalu ingat, secape-capenya keluarga atau teman terdekat atau panitia pesta, tetep aja kedua mempelai itu yang paling cape. Capenya maksimal. Kita capenya baru seminggu, mereka capenya udah setahun. Jadi kurang-kurangilah mengeluh.

7. Kalau acara pernikahan kebetulan bertepatan dengan hari spesial lainnya, misalnya ulang tahun ibu atau bahkan ulang tahun mempelai wanita, jangan lupa rencanakan surprise party ^.~ tentu ini optional sih, hanya kalau masih ada energi tersisa saja.

8. Nah lalu kalau memang mau bikin surprise party dengan kue, sediakanlah kue yang kecil dan mudah dibawa. Ngangkat kue 3 susun pake heels setinggi harga diri itu agak ribet juga loh hahaha.

9. Makanan kurang ketika acara berlangsung memang bikin panik, tapi sebenarnya kalau dipikir dari sisi sebaliknya justru itu berkah sekali. Bayangkan betapa banyaknya orang yang datang memberi restu di acara spesial ini, sampai melebihi ekspektasi. Terberkatilah kalian!!

10. Senyum sepanjang hari itu susah ya ternyata huheheh mari berlatih senyum untuk hari-hari spesial berikutnya :D

J45A2704

Kaunangers dan oma!

J45A4422

Happy birthday Mama dan kak Melissa!

J45A4431

Pengiring pengantin dan kedua adik

J45A4504

Lain kali harus latihan nangkep bunga lebih baik lagi!!

J45A3194

Welcome to the family, beautiful bride :)

Happy Wedding Sissy

hehe menyambung postingan beberapa saat lalu.. tentang sepupu saya yang akan segera menikah… akhirnya…. kemarin acara pernikahannya pun berjalan dengan lancar dan rame. literally rame, karena seperti yang sudah saya bilang, semua orang dateng kecuali saya -___-” even tulang dari denver dan sepupu saya yang udah gak ketemu lima tahun pun dateng -___-” yaah antara sedih dan berasa beruntung juga sih. hahaha abis kalo diliat dari fotonya doang tampak sangat ribet. men. gue sangat menghargai adat dan budaya kog. tapi kalo denger cerita mama betapa acara adat kemarin diselenggarakan dengan penuh air mata dan berantem sana sini, rasanya gue puyeng sendiri hahaha.

 

mamak mamak cakep

 

cuma yah.. barusan si mama ngewall bilang bahwa aku dirindukan di situ. hihihi lucu sekalii.. andai bisa teleport. kemarin pun abang saya yang manis tumben tumbenan sms saya pagi pagi nanyain kabar apakah saya sehat sehat, yang disusul oleh sms mama yang bilang bahwa saya dapet salam dari tulang ini.. dari namboru itu… dari oom ini.. dari tante itu… eh buset. banyak aje.

sepupu sepupu cakep

 

ya eniwei eniwei.. sekali lagi happy wedding astrid. dan welcome to the family bang Evan!! yihaaaaaa nambah abang baru :D

Musim Kawin

kadang gue mikir… emang semua orang kayak gini ato gue aja sih yang selalu excited kalo ada orang mau menikah? gue sangat jarang nangis di depan umum tapi jujur sejauh ini gue hampir selalu menitikkan air mata kalo liat orang menikah di gereja.

dan bulan Juni ini… ternyata banyak sekali orang yang gue kenal akan menikah. agaknya gue masih gak sadar bahwa gue juga udah makin tua, udah bukan anak sma lagi huhehehe jadi wajar kalo temen-temen ato sodara pada nikah.

salah satu pernikahan yang agaknya terngiang ngiang di kepala gue dan kebetulan pemeran utamanya adalah orang yang gue kenal baik, adalah.. pernikahan sepupu gue sendiri. belum terlaksana sih, hari ini baru martumpol nya doang. dia orang pertama yang menikah di generasi kami para cucu cucu, jadi emang acaranya bikin satu keluarga besar heboh. kalo denger cerita persiapannya dari versi mama, huhaha antara ketawa sama miris sendiri.

cuma yah anyway.. acara kayak gini bikin sedih di gue emang. acaranya astrid kali ini akan mengumpulkan keluarga besar kami setelah sepuluh tahun gak ketemu. uhuk. dan gue satu satunya yang gak bisa hadir dengan alasan…. kerja. kerja buat apa, dan buat siapa pun gue juga gak ngerti. uhuk. kasian ya gue. tapi lebih kasian lagi si mama sih, pasti kalo lagi acara dia bakal kena pertanyaan ribuan orang, “mana borumu kog gak datang diaaa…. kapan giliranmu kawinkan anaak…” (sodorin passah)

hihihi time files… time flies…

dari masih seucrit ini…

jadi secupu ini…

dan sekarang mereka udah secakep ini…..

ehuhehehe semoga saya gak ditabok sama yang punya poto. ailapyu sepupu sepupu <3

andai seoul jakarta tinggal kepleset nyampee. huh untuk acara keluarga berikutnya saya janji saya akan datang! janji pramuka!!