Kenapa sih orang harus mengumpat?

Alkisah di suatu sore yang tenang, semua karyawan sedang duduk manis di tempatnya masing-masing sementara pakbos terdengar sedang berdiskusi dengan seseorang di pojok ruangan. Sayup-sayup suara mereka terdengar, dalam bahasa Korea.

Entah orang itu siapa, entah orang itu dari mana, dan entah apa yang sedang mereka bicarakan, tiba-tiba terdengar pakbos berang,

넌 똑바로 설명 안 해??? / jelasin yang bener nggak!!!

니가 말을 제대로 해야 내가 알 수 있잖아 / lo ngomong yang bener dulu lah baru gue bisa ngerti 

나 이 내용 뭔지도 모르고 도대체 어떻게 돈을 달라는거야!! / gue ini apaan juga kagak tau, kog seenaknya minta duit sih

난 무슨 *데 *버뉴 주인이냐??? / lo kira gue yang punya perusahaan ini???

안돼!!! / kagak bisa!!!

… (sayup sayup orang itu menjawab tapi ga kedengeran dari tempat saya)

adegan berikutnya pakbos sudah dalam posisi berdiri dan suaranya menggelegar

왜?? / kenapa?

기분 나빠?? / lo ga suka??

함번 뒤집어질래???  어???? / lo mau gue abisin ya???

… (orang tersebut masih berusaha menjawab dengan suara super sangat kecil)

야!! / heh!!

나가!! / keluar lo!!

pakbos sambil berdiri dan mengarahkan telunjuknya ke pintu

빨리 나가, 시발!!! / buruan keluar, m*nyet!!!

orang tersebut bangun dan beranjak ke arah pintu keluar

야!! 새끼야!!  / anj*ng lu ya emang

시발 새끼…

Maka gelap lah aura kantor sore itu. Kasian sih si orang tadi, dimaki maki di satu kantor. Mungkin dia memang ada salahnya, atau mungkin orang itu juga menawarkan proposal yang nggak masuk akal. Tapi tetep aja sih… punya bos yang perbendaharaan katanya kayak preman pasar gitu lumayan bikin aura kantor jadi ngga enak. (eh tapi ini bos yang berbeda dengan bos colongan sebelumnya kog, kalo yang itu sih kebalikannya banget)

Aigoo……

Kenapa sih orang harus mengumpat?

Bos Colongan – 사랑은 이유가 없어요

“살리야 나의 가장 큰 목적이 뭔지 알아?”

‘무엇입니까 법인장님?’

“사람들이 우리 백화점에 오게 하고, 우리 백화점을 사랑하게 만들고싶어.

근데 그것에 대해 제일 무서운게 뭔지 알아?”

‘잘 모르겠습니다 법인장님..’

“어떤 사람에게 ‘넌 왜 저 백화점을 좋아하냐‘고 할 때 대답이 “그냥“이라는 사람.

왜냐하면 이 백화점은 깨끗하다이 백화점은 가깝다! 이 백화점은 가격이 저렴하다! 하면

그 스팩들에만 더 집중을 시키면 우리도 이길수 있어.

하지만, 그냥이라고 대답하는 사람은 우리가 뺏길 수 없어 ㅠ”

“물론 처음에는 어떠한 이유 때문에 좋아하고 반했지만

한번 사랑에 빠지게 되면 그 후에는 사실 모두 다 필요 없다

사랑할 때 이유가 필요 없어

나도 모르게 그를 보고 싶고

나도 모르게 그의 생각만 하고

나도 모르게 그와함께만 있고 싶으면..

그게 사랑이죠”

Selamat Datang Kembali di Jakarta

Delapan minggu semenjak menginjakkan kaki kembali di Jakarta, dua belas hari setelah mencicipi umur baru.

Berikut isi otak saya akhir-akhir ini…

1. Jakarta tuh panas ya.. panasnya pake banget… tapi kenapa ya gak bisa pake celana pendek di Jakarta? Bukan bermaksud sok seksi atau pamer, tapi sungguh deh panasnya gak termaafkan..

2. Kenapa sih Jakarta gak punya trotoar? Dan tempat nyeberang yang bener? Gue ga bisa nyalahin manusia berseliweran di jalan raya dan nyebrang sembarangan lagi sekarang, wong ternyata emang trotoar itu nyaris nggak ada di Jakarta. Dan zebra cross? selamat mencari sendiri.

3. Well sebenarnya jembatan penyeberangan masih banyak sih, tapi jujur naik jembatan penyebrangan sensasinya kayak mau naik halilintar. Serem. Bolong-bolong. Antara takut jatoh dan takut rok gue diintipin orang di bawah (macemnya anak SD banget gue ngomong kayak begini, tapi beneran deh itu tangganya bolong bolong…..)

4. Masih dengan topik berjalan kaki, agaknya fasilitas untuk para pejalan kaki yang nggak terlalu baik di Jakarta ini membuat orang-orang udah males banget kalo musti ke mana-mana jalan kaki. Jarak yang sebenernya deket pun dianggap jauh oleh kebanyakan orang di sini (atau at least di sekeliling gue) dan ini mengakibatkan gue sering banget dapet tatapan aneh dari temen-temen gue kalo gue bilang mau jalan kaki karena toh jaraknya cuma 2 kilo. Misalnya dari ambassador mau ke plaza semanggi, gue ngotot mau jalan kaki dan temen-temen gue mengecap gue gila seraya memaksa gue naik taksi… Hmmm gue yang aneh ya?

5. Nyambung sama poin sebelumnya, mungkin alasan lain orang-orang melarang gue jalan kaki ke mana mana adalah karena udah ga aman lagi sih Jakarta ini. Selain kemungkinan lo ditabrak pas lagi jalan kaki cukuplah besar (again.. thanks to trotoar trotoar yang eksistensinya hampir nol), juga karena lo bisa apa kalo tiba-tiba segerombolan preman menghadang lo pas lo lagi jalan kaki dengan riang gembira? Oke alasan keamanan ini cukup masuk akal sih di otak gue.

6. Dulu gue pikir asap rokok itu udah polusi paling membunuh di dunia. Kebencian gue sama asap rokok sebenarnya cukup tinggi :3 Namun sekarang selaamat! Asap rokok udah turun level! Gue ketemu polusi udara berikutnya yang sangat gue benci akhir-akhir ini.. yakni asap knalpot. Nah jackpot tuh kalo lo lagi nunggu bus di pinggir jalan sambil samping sampingan sama orang orang merokok. Pengen bawa tabung oksigen sendiri rasanya.

7. Kapan ya Jakarta bebas macet?

8. Perasaan dulu pas masi kecil ngerencanain perjalanan di dalam kota Jakarta gak sampe berjam-jam, kenaapa sekarang harus kayak mau ke luar kota gini sih waktu tempuh ke manamana?

9. Gue bahkan sekarang udah sampe di pemikiran bahwa mungkin memang kota ini nggak layak dikelilingi naik kendaraan roda empat. Gue udah sampe di tahap di mana gue mikir bahwa sepeda motor diciptakan dengan tujuan yang sangat mulia (padahal biasanya gue benci banget liat motor kalo lagi di dalam mobil). Pas gue bilang sama nyokap “ma apa sali bawa motor aja ya…” dia cuma jawab setengah ga peduli “terserah“. Sementara abang gue tanpa ekspresi berkomentar “coba aja kalo berani ajuin proposal ke papa, abang aja bawa motor dilarang, apalagi kamu..” yang mana mungkin dia ada benarnya, bokap gue pasti nggak ngizinin. Phew… mungkin sudah saatnya berinvestasi membeli helikopter.

10. Padahal sebenernya Jakarta cantik loh. Coba deh ngebut di sepanjang jalan Sudirman sampe ke Monas. Malem malem tapi yah.. udah gelap dan cuma lampu-lampu kota yang nyala. Hihi pasti bakal lebih cantik lagi kalau pohon pohon itu didekorasi pake lampu Natal warna warni. Ato ga jalan Diponegoro! Sepanjang jalan ini juga pohon pohon cemaranya rindang banget kan. Bakal bagus banget loh kalo dikasi pita pita merah.. atau salju boongan.. atau ya tentunya lampu kelap kelip ^.^ Ah ini mah emang khayalan gue doang.

Happy Weekend, all!

25 days to Christmas, 21 days to December 21 :) :)

ps: foto diambil dari sini http://www.habegraphy.com/?gallery=jakarta

New Message from God

Today, Sangalian Jato, we believe God wants you to know that …

encouragement is important.

Everybody needs to be encouraged, INCLUDING YOU.

Keep doing the best you can, you’ve got what it takes and you are going to make it.

Remember to encourage others to pursue their own dreams. Build each other up, encouragement is important.

August 14, 2013

Sali’s Last Day of Work

Bakal kangen ga ya?

Itu loh..

Pake baju bagus ala wanita karir tiap pagi

dan juga sepatu sepatu lucu

Bisa sarapan roti gratis tiap pagi

serta teh dan jus mangga sepuasnya

Menjadi satu-satunya orang asing di kantor

yang membuat eksistensi diri lumayan dianggap

alias cukup tenar

Fasilitas perkantoran yang cukup canggih

dan bersih

juga internetnya yang cepat

Keleluasaan nelpon kepada siapa saja

di mana saja

berapapun lamanya

Diskon belanja di outlet outlet tertentu

dan kadang tiket nonton bioskop gratis

Menjadi bagian dari tim yang keren

walaupun selalu dianggap paling kecil

karena memang nyatanya umur paling kecil

Mendapat tatapan amazed tiap kali bilang kerja di mana

dan nggak perlu menjelaskan perusahaan itu perusahaan apa

karena sudah ternama

Rasa puas akan diri sendiri

karena telah mencapai sesuatu

dan menafkahi diri sendiri

terlebih ditandai berkah rejeki tiap akhir bulan

Bangku Kosong

Day 15 : Inside My Handbag

Morgen!

Orang yang lumayan kenal sama gue pasti tau bahwa gue sebenernya agak minimalis dalam perkara tas tangan, alias jarang bawa banyak banyak dan seriiing banget malah nggak bawa tas.

Secara pribadi gue juga agak kagum sih sama para laki-laki yang ke mana mana cuma nenteng henpon sama dompet.  Keliatannya enteng gituh. Makanya gue suka sok-sokan ga bawa dompet dan cuma bawa kartu terus taro di kantong celana.

Cumaa kadang ada juga kasus yang lebih mengagumkan lagi, selain bawa HP dan dompet, tentengannya nambah plus rokok, lighter, dan kaca mata item. Eh terus ngeluarin lagi kunci mobil. Habis itu ada earphone, terus tau-taunya nongol batre cadangan.

Nah kalo udah kayak gitu gue nyerah deh.. nggak bisa nandingin. Gue pernah liat orang kayak gitu soalnya. Dia bawa itu semua dan tetep nggak bawa tas. Amazing *.*

Anyway inilah dia tas gue beserta isinya. Ahaha postingan yang cukup aneh. Tapi menghibur lah secara gue kehabisan kerjaan di kantor.

Nom Nom Bag

Diabadikan pagi ini, inilah dia tas nom nom bag gue yang gue beli di pasar loak (kog kesannya murah banget ya).

Personil Utama

Lalu ini.. adalah personil paling krusial dalam tas gue. Batre cadangan, earphone, dan mp3 player. Mau gonta ganti tas sekalipun, mereka pasti benda pertama yang gue selamatkan.

Walaupun emang bisa aja sih ada kecelakaan tak terduga, seperti dua minggu yang lalu. Ketika itu gue ikut CISAK di Daejon dan entah kenapa itu mp3 player bisa ketinggalan di rumah. Uwoogghh rasanya pengen cakar cakar jendela bus ceria T_T mana nggak kenal siapa siapa pula T_T eh kog jadi curhat. eniwei…

Personil Cadangan

Ini benda-benda yang agak penting yang gue bawa kalo emang.. berasa butuh. Yang biru panjang itu dompet, dan kuning kecil itu dompet kartu nama. Sebenarnya nggak pernah gue buka juga sih si dompet kartu nama, tapi kadang membantu lah. Terus secara kebetulan ikut nyempil di tas gue, ada kertas minyak dan… plester. Iya kadang gue juga bingung gue tuh mau ngantor apa mau sparing sih..

Apa Ini?!

Terus ini.. benda-benda yang sifatnya tentatif bisa nyelip di sini. Ada paspor dan buku tabungan karena gue mau ke bank hari ini, terus ada payung pink (itu sarungnya doang, payungnya lagi dijemur) karena sekarang lagi musim hujan. Ada bando juga!! Kadang berguna kalo udah sore hari dan rambut gue mulai bikin gerah.

Sebagai pelengkap ada kalung manik manik… yang gue inget ga sengaja gue masukin ke tas minggu lalu pas buru-buru mau ke kantor, dan ada juga sosis pemberian manager sekitar… minggu lalu juga >_< Astaga.

Bonus Track

Lalu ini.. ngoprek ngoprek kantong dalem tas, terus menemukan obat obatan. Hahahah lengkap lho!! Ada panadol, ada CTM, dan ada antibiotik. Kayanya ini bekas gue pilek bulan lalu deh. Ada USB juga, entah isinya apa.

Work Stuff

Nggak ketinggalan, gue juga membawa pernak-pernik pekerjaan tentunya dalam tas. Nggak heboh juga sih, cuma berupa sebatang pulpen dan dua carik kertas kog. Kebetulan pakbos lagi bisnis trip ke luar negeri jadi gue harus siap dengan schedule beliau in case tiba-tiba lenyap jadi gue tau dia seharusnya lagi berada di mana.

Plus yang paling penting.. 사원증 alias kartu karyawan. Heheh tanpa ini gue ga bisa masuk kantor (which is a good thing ya sebenernya).

Oh dan yang lebih penting lagi! HP dong ofkors. Yang nggak bisa gue tampilkan di sini karena ga ada kamera yang bisa memotretnya.

Kesimpulan dan kesan pesan setelah menulis posting ini:

1. Wah tas gue isinya banyak! Beragam!

2. Tapi kog gue ga berasa ada yang penting ya di antara pernak pernik itu..

3.  Oh ada sih. Yang berbau elektronik. HP, mp3 player, earphone, batre…. hehe sisanya ga penting.

4. Gue harus buang itu sosis.

5. Obat juga harus dikembalikan ke kotaknya.

6. Eh, gue nggak punya alat make up sama sekali?

7. Not even bedak or lip balm??

8. Dan gue beneran nggak bawa tissue ya ke mana mana? O.o

9. Kayak gini caranya mendingan gue sekalian ga bawa tas yak.

10. Lebih giat lagi deh berguru pada laki-laki. (kesimpulan yang salah)

ps: Why am I writing this? Click here to see the full story.

Lelucon Akhir-akhir Ini (Continued)

Masih dalam suasana berkabung karena digantungi pihak kantor..

* Ketika menyambut atasan yang baru kembali dari business trip ke Indonesia..

“Sali gimana, selama saya nggak ada sudah cari kerja baru?”

‘ (kaget) hah belum lah derinim… ‘

“Lho cepatt!!!”

* Setelah rapat sama team dan diberikan kabar terburuk sepanjang segala masa..

‘책임님 어떻게ㅠ 저 이제 집에 못 가요..’

“살리야 너 시집 가라 그냥..”

‘ &%#@$*!! ‘

* Pas lagi bengong..

“살리 뭐해?”

‘ -diam- ‘

“아 하는게 없어? 미안. 되게 민감한 질문을 던졌구나”

* Mendekati jam pulang kantor..

“살리야 유가네 닭갈비 먹자”

‘그래요 이번에 진짜로 가죠’

“어 그래 이제 시간 얼마 안 남았다 빨리 가자”

* Ketika lagi mikir-mikir untuk ambil cuti sehari..

“Derinim nggak mau cuti?”

‘Cuti? Maksudnya 연차?’

“Iya. Saya mau pakai satu bulan ini.”

‘Oh silakan sali pakai aja. Saya nanti pakai sekaligus semuanya sebelum resign..’

“…..”

물론 떠난다는 말은 그냥 하는 말이긴 하지만.. 왠지 이런 농담은 더 이상 웃기지가 않네요..

Golden Weekend Part 3 – Apa Yang Anda Lakukan Jika Anda Digigit Anjing?

Saya ulang:

Apa yang akan Anda lakukan jika Anda digigit anjing?

Atau, apa yang akan Anda lakukan jika Anda melihat orang lain digigit anjing, di depan Anda?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut mari biarkan saya menjelaskan posisi saya terlebih dahulu. Ceritanya begini. Pada sebuah hari Jumat yang  cerah, saya dan departemen di kantor saya pergi untuk workshop di luar kota. Sebagai karyawan yang masih tergolong berderajat rendah, saya kebagian tugas berangkat duluan untuk siap siap. Pergi lebih awal, belanja makanan, masukkan semua makanan ke kulkas, lihat penginapan sudah siap menyambut tamu atau belum, cari restoran, dan lain sebagainya.

Perjalanan terasa sangat menyenangkan. Disetiri junior yang umurnya lebih tua dari saya, kami berempat naik mobil dengan atap sedikit terbuka dan menyusuri jalan pedesaan menuju Incheon. Tepatnya 강화도 (Ganghwa Island). Happy!

Cuaca ketika itu sungguh sangat indah.

 Sempurna untuk bermain main di alam terbuka.

Dan ya, kami akhirnya memang beneran bermain di alam terbuka. Acara pertama adalah 족구 alias Jokgu, yakni campuran football dan volleyball. Macemnya sepaktakraw tapi netnya rendah.

Acara kedua adalah makan malam, acara ketiga adalah malam keakraban alias minum minum, dan acara selanjutnya adalah karaoke. Terdengar Korea sekali memang, tapi yah…. emang saya berada di Korea sih… jadi gimana dong.

Hehehe dan ketika malam semakin larut semua orang mulai high dan bahkan orang yang paling saya sebel di kantor pun menunjukkan sifat aslinya. Menari-nari nggak jelas, dan semua om kesayangan saya mulai berpelukan menyanyi di depan TV.. sungguh imut nian.

Nah lalu di kemudian harinya… terjadilah sebuah kecelakaan paling menghebohkan sejarah per-workshop-an kantor kami. Adapun di sebuah hari Sabtu pagi yang cerah, salah satu dari om kesayangan saya di atas mengambil tali pengikat anjing di penginapan kami dan mengajak sang anjing jalan-jalan keliling penginapan.

Sang anjing, antara hepi dan norak, langsung lari ke sana lari ke sini cium sana cium sini. Ketauan banget udah lama nggak diajak jalan sama pemiliknya.

Sementara itu sang manager, alias om kesayangan saya yang megangin tali, mulai kesel karena itu anjing larinya pake tenaga dalam. Hendak mengembalikan sang anjing ke kandang, manager saya pun mencoba menarik dan mengendalikan sang anjing namun apa daya anjing tersebut marah dan memberontak.

Kalau cuma marah dan memberontak terus menggonggong imut ala anjing kebanyakan sih wajar lah ya… tapi sayangnya si anjing ini marah pake main fisik. Sekuat tenaga sang anjing menggigit tangan manager saya, sampe manager saya kaget dan melepas talinya. Mungkin dalam hati manager saya bilang, “FINE. KALO GA MAU PULANG PERGI LO SANA!

Tapi terus sang anjing membalas, Iya gue ga mau pulang! Tapi gue masih nggak terima lo tarik tarik gue kayak gitu tadi! (rekaan, hanya imajinasi saya dalam otak). Lalu terus anjing itu mulai mengejar manager saya dan dia tidak berhenti menggerogoti tangan manager saya.

Panik, saksi mata saat itu yakni saya dan dua teman saya yang juga perempuan mulai berteriak teriak sementara manager saya mencoba keluar dari cobaan naas itu. Kami mulai sadar peristiwa itu mulai tidak lucu dan manager saya butuh pertolongan. Maka dua teman saya kabur ke arah orang-orang yang sedang sarapan di depan penginapan, sementara saya.. dengan gagah berani mencoba mendekati manager dan anjing namun sedikit ciut ketika melihat sang anjing melakukan aksi berikutnya.

Berhadap-hadapan, sang anjing memelototi manager saya dengan nanar sementara manager saya berdiri menghadap anjing membelakangi net Jokgu. Iya, kejadian ini mengambil tempat di lapangan Jokgu bekas kami bermain kemarin. Persis sesaat sebelum khalayak ramai datang, sang anjing tiba-tiba lari ke arah manager saya dan membuat sang manager terpaksa lari mundur ke arah belakang namun terhalang net Jokgu.

Dalam keadaan sendal terlempar ke sana ke mari dan kaki nyeker sempurna, manager saya pun tumbang karena punggungnya terhalang net Jokgu dan dia jatuh terlentang di tanah. Ketika itulah sang anjing memanjat ke atas badannya dan mulai menggigiti muka manager saya, hingga saya nggak pake mikir dua kali untuk teriak dan berlari ke arah mereka.

Beruntung setelah saya hanya berada sekitar satu atau dua meter dengan kedua makhluk, sang anjing akhirnya mundur dan hilang perlahan. Mungkin dia sadar kog ada peserta baru di pertandingan itu. Eh, kog ada perempuan? Heheh jadi dia pun pergi. Dan ketika itulah dari dekat saya lihat manager saya bangkit dari tanah, dengan darah menetes deras dari tangan dan juga mulutnya….

Kejadian berikutnya adalah semua orang berhamburan ke lapangan Jokgu, syok melihat manager saya berlumuran darah dan muka saya serta dua perempuan lainnya super ketakutan kayak habis lihat manusia digigit serigala. Well emang agak mirip sih kejadiannya. Tapi yah.. setelah itu manager saya dibawa ke rumah sakit dan syukurlah dokter bilang dia tidak rabies. Tidak ada patah tulang, tidak ada yang perlu dijahit juga.

Yang harus dirawat “hanya” tangan kirinya yang penuh tato bekas moncong anjing, dan bibirnya yang pecah karena gigi anjing. Di lehernya juga banyak bekas gigi gigi anjing, tapi katanya itu akan pulih sendiri. Oh! Giginya geser, ehehe. Manager saya bilang giginya sakit luar biasa, mungkin sensasinya sama seperti orang pakai kawat behel lalu dikencengin. Tapi kata dokter gigi tidak ada yang bisa dilakukan, nanti giginya akan geser lagi dengan sendirinya. Ouch.

Peristiwa itu sukses membuat workshop kami jadi workshop berdarah. Dan setelah kasus penggigitan oleh anjing ini, workshop pun disudahi dan kami pulang ke ibukota dengan setengah nyawa karena kecapean.

Saksi bisu perkelahian antara Anjing vs Manager

Sang terdakwa.

Sulit dipercaya kan pelakunya seganteng dan seimut ini? Saya juga nggak habis pikir sih. Memang semua lelaki mengecoh, nggak yang kaki dua nggak yang kaki empat…. ehehehe.

Nah jadi, balik ke pertanyaan awal. Kalau Anda jadi saya, apa yang akan Anda lakukan?

Anda melihat seseorang di hadapan Anda, berdarah-darah digerogoti anjing, namun Anda sendirian. Apa yang Anda lakukan?

Sesaat setelah prosesi penggigitan selesai saya sempat diliputi rasa bersalah, mungkin seharusnya saya menolong dia? Dia kan kesakitan, masa saya hanya teriak teriak dan diam menonton? Seharusnya saya bisa lakukan sesuatu kan?

Namun beberapa orang, termasuk manager saya itu sendiri, bilang bahwa merupakan keputusan tepat buat saya untuk tidak ikut campur ketika sang anjing masih sibuk ngunyah ngunyah. Salah salah bisa saya kena dikunyah juga. Jadi yah, jawaban itu cukup melegakan saya sih.

Tapi sekali lagi, saya penasaran, seharusnya saya ngapain ya kalau lihat orang digigit anjing? Mungkin ada tips siapa tahu lagi jalan jalan tiba tiba saya ketemu orang digigit anjing berikutnya?  :D

image (2)

Ganghwa-do, June 1, 2013

Lelucon Akhir-akhir Ini

Harus saya akui om-om kesayangan di tim saya kadang lucu juga.

* Ketika atasan saya melihat saya bosan..

“살리야 너 할일 없지?”

‘네 심심하네요’

“빨리 잡사이트 봐봐.. 이력서 고치고 있어~”

‘????’

* Ketika seorang manager hendak pergi meeting ke luar, menenteng tas dan siap melenggang.

“매니저님 어디 가세요??”

‘나? 집에. 퇴사.’

“헉… 저도 갈래요..”

‘안돼 너 여기 있어. 나 인도네시아에 먼저 가 있을게..’

” ㅠ.ㅠ ”

‘잘 있어…’

* Ketika atasan saya kesambet.

“살리야 너 돈 다 모아놨어?”

‘돈이요?’

“응. 우왕 (uang)”

‘돈이 왜요?’

“야 너 집에 가야 될거 아냐.. 여기 인도네시아 사업 실패하면 너의 돈으로 비행기표 끊어 가야 돼..”

‘…..’

* Ketika mau menentukan rencana summer vacation dan penggunaan cuti.

“연차 계획서 다 썼어?”

‘이제 쓸려고 고민중이에요’

“뭐가 고민인데? 다 써 다 써! 올해 안에 다 써! 어차피 내년에 여기서 일할것도 아닌데..”

* Ketika atasan ngidam nasi ayam dalkgalbi

“살리야 유가네 가자”

‘오늘은 안돼요..’

“왜! 너 시간 언제 되는데? 내가 발령 받아서 다시 재경팀에 돌아가기 전에 꼭 먹어야 돼..”

‘책임님이 다시 재경팀에 가면 저 그 때 아마 인도네시아에 가 있을걸요… ‘

“어떻게? 사업도 안하는데?”

‘그러니깐요. 사직서 내고..’

 

ps: maaf nggak dibuat dalam bahasa Indonesia, agak lebih real kalo pake bahasa asli