Things that keep me alive (these days)

1. Psalm 23
2. les drum tiap senin
3. mp3 player yang setia menemani
4. plus Jayusman si headphone baru
5. laptop
6. imel imel mama
7. chatting dengan kawan kawan
8. the thought of leaving this country (even just for a week… rasanya bahagia)
9. spam
10. How I Met Your Mother

Farewell yang kesekian di tahun ini..

Selamat pagi dunia. Hari ini hari minggu dan saya sudah duduk manis di depan komputer, sudah mandi sudah wangi, dan sudah makan pagi dengan menu full course berupa ikan goreng, nasi putih, dan 김치찌개. Sebuah fenomena yang agak langka terjadi sih menurut saya. Biasanya di hari libur seperti ini saya masih di alam mimpi. Dan ofkors, gak sarapan. Tapi memang hari ini bukan hari biasa.. Hari ini seorang teman saya satu lagi pergi meninggalkan Korea, membuat saya sekali lagi bertanya pada diri sendiri, “Kapan giliran sayaaa?”

Kalau rajin baca blog curhatan hati dan keluh kesah saya ini, mungkin kalian sadar bahwa di kantor tempat saya bekerja ini orang Indonesianya ada dua, saya dan seorang manusia bernama sidarta. Kami sama-sama datang dari indonesia tahun 2008, sama sama berkuliah di Busan, dan sama-sama masuk kantor biadab ini di awal tahun 2012. Terdengar seperti punya banyak kesamaan, tapi sebenarnya kami tidak dekat, awalnya kami tidak saling curhat satu sama lain, dan kami dulunya tidak main bersama.

Namun walaupun kami bisa dibilang nyaris tidak mengenal satu sama lain, semua orang terus bilang, “Sal lo tuh beruntung, at least di kantor lo masih ada orang indonya. masih bisa ngomong bahasa indo,  masih ada temennya.”

Dan yah saya akui.. saya beruntung. Senyebelin nyebelinnya kantor saya, senyebelin nyebelinnya orang orang di kantor saya, at least ada satu orang yang gak senyebelin mereka semua. Dan karena jarak rumah dia dekat dengan rumah saya, jadi saya tau apapun yang terjadi, amit amit tiba tiba saya sakit ato rumah saya kesamber petir, masih ada teman yang bisa saya telepon sewaktu-waktu di tengah kehidupan seoul yang kejam ini.

Hanya saja.. yah.. memang hidup gak pernah berjalan sesuai rencana manusia. Saya dan teman saya itu awalnya punya cita-cita untuk bertahan di korea selama dua tahun. Lalu mulai bekerja, kami sadar bahwa dua tahun itu terlalu lama, akhirnya kami pun memotongnya jadi satu tahun. Lewat lagi beberapa bulan, teman saya mulai kehilangan akal sehatnya. Dia bilang dia menargetkan dirinya sendiri sampai bulan september tahun ini. Saya mulai khawatir.. setengah memohon saya berkata,Plis jangan pernah tinggalin gue di kantor sampah ini… kalo mau resign plis ajak gue.”

Namun nasib berkata lain. Entah kebetulan entah tidak, atasannya sidarta jauh lebih gak berperikemanusiaan daripada atasan saya. Dan ini memicu beliau untuk mengambil langkah drastis, yakni untuk resign sekitar tiga minggu lalu. Saya masih ingat kejadiannya, ketika itu jumat malam, kami hendak makan malam bersama damar dan melinda teman teman kami yang lain, dan ketika itu hujan derassss. Dengan raut muka yang udah gak ketulungan jeleknya, teman saya minta maaf sama saya. Minta maaf bahwa dia gak bisa nepatin janjinya, minta maaf karena senin minggu depan dia akan menghadap untuk mengundurkan diri. Saya masih tenang.. saya yakin kantor kami gak akan semudah itu melepaskan sidarta pergi.. maksudnya… come on, 외국인 yang bisa bahasa korea dan mau kerja di situ emang banyak? Jadi dengan percaya diri saya tenangkan diri saya dan bilang sama dia, “Iya iya apakata lo aja deh ta.. liat aja, senin lo gak bakal dikasi resign..”

Tebakan saya salah besar. Hari senin datang, dan ketika kami akhirnya sempet ketemuan setelah jam kantor, dia mulai mereview kegiatan dia seharian itu. Bilang mau resign sama seniornya, pamit sama tante ini, pamit sama obche itu, pamit sama si bagian HRD, lagi ngerokok tiba tiba ketemu sama oom ini dan pamit juga, dan segudang kegiatan ‘siap siap pulang’ lainnya. Saya mulai panik. Pengen bilang TA JANGAN PERGI… tapi bener deh… kalo inget lagi muka sidarta jumat itu pas dia minta maaf dan bilang mau resign,, ditambah dengan bumbu bumbu curhatan dia selama ini… rasanya saya gak tega gak ngebiarin dia pergi.

Jadi setelah 3 minggu resign dan leha-leha di Korea, akhirnya kemarin kami “mengirimkan” dia secara resmi dengan memesan semur ayam alias 찜닭 lalu ditutup dengan foto bersama. Kebetulan sekali personil seoulers yang cowo-cowo gak ada yang bisa datang kemarin, jadilah foto memorial kami temanya sidarta and the angels huheheheh.

Sekarang semua orang mulai mengkhawatirkan saya, hahaha bolak balik orang orang nanya, “Sal gimana tuh sidarta udah ga ada, lo gak niat resign juga kan?” Jujur saya niat. Kapan aja saya mau resign. Bahkan mama kemarin nanya di telepon, apa saya juga ada niat menyusul sidarta dalam waktu dekat. Tapi yah.. sedikit lagi lah untuk saya. Saya merasa Tuhan belum selesai menempa saya di sini.. masih banyak duka dan duka yang harus saya alami (kalau suka nya udah sering soalnya haha). Jadi sampai saat itu.. nantikan saja tanggal mainnya.

ps: three down, more to go.. uhuk.

Sang Remang-remang (Akhirnya) Tiba

kalo kata ibu kita Kartini habis gelap terbitlah terang, maka dalam kisah  hidup saya akhir akhir ini pepatah yang cocok adalah habis gelap terbitlah remang-remang. segitu stressnya saya beberapa bulan belakangan ini sampe rasanya sama sekali gak kebayang kapan “terang” saya datang.

tapi untunglah! hari ini! untuk pertama kalinya setelah entah berapa lama! saya senang sekali bekerja! karena! saya! main main terus! hahaha segitu senengnya saya sampe pake tanda seru semua. tapi emang iya… kalo kerja di indo mungkin saya udah bakal sering banget gaji buta ato jalan jalan ke mall di jam kantor… secara yah… kerja di indo gitu… :p tapi setelah melihat kehidupan saya yang gak manusiawi bulan lalu, dengan bahagia saya nyatakan hari ini indah sekali!!

dimulai dengan masuk kantor jam lapan lewat dikit, dikasi hadiah susu coklat sama teman kantor saya yang kalah taruhan (dan dapet hukuman beliin saya minuman tiap hari selama seminggu huhahaha), lalu leha leha sampe jam sepuluh, dan disambung keluar kantor mulai jam sepuluh pagi itu….. sampe kira kira jam… empat sore! keluar kantor ini sebenernya tujuan terselubungnya untuk ketemu orang yang punya banyak sample produk produk kosmetik lucu, tapi yah… ketemu orangnya cuma bentar. sisanya saya dan senior serta tutor saya jalan jalan di mall, makan siang, ngestarbucks, main hape, belanja di E-mart, sampe kira kira jam menunjukkan pukul empat sore dan kami siap kembali ke kantor pasang tampang “baru pulang 시장조사“.

uwah. untuk pertama kalinya saya beneran gak stress sama sekali dalam 10 jam hidup saya di kantor, dan sepulang kantor pun saya lanjut makan malam bersama teman-teman indonesia saya tiga orang. hehehe oh dan! malam ini! saya pun tidur gak sendirian hehehe. ada teman saya Jess yang besok mau masuk training kematian lotte kayak saya enam bulan lalu (geez.. udah enam bulan berlalu sejak gunde neraka itu) dan malam ini dia numpang nginep semalam.

senang :D terima kasih Tuhan, udah lama sekali gak senang seperti ini. dan besok pun udah hari jumat! semoga hari esok pun si remang-remang bisa digedein brightnessnya jadi terang sempurna. untuk malam ini, sampai sini dulu. sexy dreams seoul.

I’ll be okay

Hehehehe benar memang. Tuhan selalu memakai orang orang di sekitar kita untuk menghibur kita.. menyemangati kita… dan tentunya membangun kita. Hari ini saya membuat kesalahan paling besar dalam sejarah hidup saya yang baru secuil di kantor ini…. dan untuk kesekian kalinya saya nyaris banjir di tempat. Tapi.. then again… kalo saya melakukan kesalahan, that means I AM doing something, right? daripada gak pernah melakukan kesalahan sama sekali tapi juga gak membuat pencapaian apa-apa?

so yeah… it’s just another bad day. so what? life goes on brother. time to eat. RAMYON HERE I COME!!

It sure does feel like hell..

Yeay masih sedikit nyambung dengan postingan tadi pagi, mari kita sambil bulan Juni sembari akhiri malam yang emosional ini dengan lagu yang kata katanya agak sesat sebenernya,, tapi yaudalah IT’S AC DC BRADEEERR *acungkan telunjuk dan kelingking*

 

 

 

Hello June

yesss sudah bulan enam.. yang berarti kirakira saya sudah bertahan
setengah tahun di lingkungan penuh tegangan tinggi ini. selamat sali!! (tepuk tepuk bahu sendiri) huhehe dan sekarang mari mulai bekerja. have a blessed day kawan kawan!

Minggu Kematian Part Two

uhehuhehe sedikit terlambat untuk mengakhiri minggu kematian babak kedua yang baru saja selesai kemarin.. tapi yah baru sempet menyapa si Ajeng sekarang ini jadi apa boleh buat. puji Tuhan minggu kemarin bisa saya lewati dengan… sehat walafiat. tiga hari pertama di awal minggu saya lewati dengan setengah sadar, alias badan saya doang di kantor tapi roh saya ketinggalan di kasur, karena di awal minggu kemarin senior saya gak masuk kantor jadi kerjaan tiga orang dibebankan pada dua orang sahaja.

hampir menyerah, tapi seperti biasa energi saya selalu keisi ulang ketika sang akhir pekan tiba! hihihi minggu kematian part two saya tutup dengan Jazz in the Park alias  Seoul Jazz Festival yang saya saksikan bersama dua kawan saya  yang manis dan tampan. hehehe gak nyangka acara ini bener-bener berhasil mengecharge semangat saya jadi full lagi, karena dua bulan lalu pas saya baru liat iklannya dan mikir-mikir mau pergi ato enggak, saya nyaris menyerah karena tau kayaknya gak banyak temen yang rela bayar mahal demi nonton festival jazz..

tapi yah.. beruntung sekali saya punya teman punya rejeki dan punya waktu untuk kabur dari kestressan kerja lalu piknik di taman sambil dengerin mbak Ledisi, oom Leessang, bang Geri, kokoh Eric Benet, dan opa opa Earth Wind & Fire ngamen :D

unforgettable deh. yeay yeay. ini foto kami sesaat sebelum menikmati opa opa Earth Wind and Fire manggung. semoga yang punya foto dan yang punya muka gak protes saya pajang fotonya tanpa ijin.

daan untuk bonus saya kasi lagu galau kesukaan kami. hihi selamat malam semuanya!

 

Somethin happened along the way 
what used to be happy was sad 
somethin happened along the way 
and yesterday was all we had…

Minggu Kematian Part One

warning: postingan kali ini isinya curahan hati saya tentang kerjaan, bisa panjang dan gak menarik, huhehe jadi kalau lagi males baca tulisan saya mending nonton video youtube yang lucu aja kayak ini misalnya.

Nah nah jadi saya… sejak saya dipindah partnya alias diberikan tanggung jawab baru sekitar beberapa minggu lalu…. tiba-tiba dipaksa beradaptasi dengan proses yang super cepat dan kejam. Dulu tanggung jawab saya adalah disuru jualan barang barang kecantikan selain make up dan krim muka (jadi meliputi masker, gel rambut, odol). Namun atas kebijakan semena mena dari atas atas sana… suatu pagi saya bangun dan mendapati tim kami diacak lagi susunannya, dan saya kebagian tanggung jawab jualan alat make up, meliputi lipstick, maskara, eyeliner, bedak, foundation, dan teman-temannya.

Kedengerannya emang seru… ofkors jauh lebih seru, karena make up kan lebih berwarna warni daripada sekedar masker atau odol. TAPI! emang hidup ya.. semua berbanding terbalik. makin seru barang yang saya jual, makin seru juga dinamika hidup saya. Mau tau seberapa dinamisnya hidup saya belakangan ini?

Hmmmm…. pertama… perlu diketahui bahwa untuk menjual sebuah barang alias menjalankan sebuah siaran iklan prosesnya ribet sekali. Untuk jualan lipstick selama satu jam misalnya, sebelum itu harus meeting sama pak sutradara iklannya, juga sama mbak mbak pembawa acaranya, lalu harus nelpon si tukang lipsticknya minta sample dan minta gambar dan minta data-data ini itu, dan gak ketinggalan harus masukin semua data plus gambar ke internet supaya para pembeli bisa belanja juga dari internet.

Dulu.. pas saya masih hidup bahagia jualan odol, satu minggu biasanya jatah siaran saya cuma satu sampe dua jam. Yaa kalo banyak palingan tiga jam lah. Jadi itungannya kalau satu minggu jualan 3 jam, alias 3 produk, pas kan tuh. Sehari meeting, nyiapin ini itu, besoknya tinggal memonitoring siaran. Besoknya meeting lagi, nyiapin buat produk kedua, terus keesokan harinya tinggal monitoring lagi. Dan terus muter seperti itu.

Di kala hidup saya bahagia seperti itu aja.. kadang saya suka merasa down karena banyak melakukan kesalahan di sana sini. Kecepatan kerja saya pun super lamban.. karena semuanya harus saya cek minimal 3 kali. sampe sekarang pun saya kerja masih suka buka google translate in case bahasa korea saya ngaco, dan dalam keadaan bahasa masih agak menghambat seperti ini, saya sendiri masih banyak gak ngerti tentang kerjaan saya.

NAMUN! Ketika hari itu datang! Hari di mana saya gak lagi sekedar jualan odol melainkan harus jualan ribuan lipstick! Huah… kebahagiaan saya yang udah tipis pun makin direnggut. Huhehehe lebay memang, tapi perbandingannya sangat drastis. Dari yang tadinya satu minggu saya dapet jatah siaran paling banyak 3 kali, ini mendadak jadi 12 kali. DUA BELAS. Dan minggu mematikan itu kebetulan baru saja saya lewati.

Dua belas siaran dalam satu minggu… itu artinya tiap hari ada siaran, padahal untuk nyiapin satu siaran dibutuhkan meeting berkali kali dan tenaga yang luar biasa. Dan satu minggu hanya ada tujuh hari, sementara siaran saya ada dua belas.. uwaww saya ga ngerti gimana saya dan senior plus mentor saya bertahan seminggu ini. agenda saya penuh coretan.. bukan coretan untuk nulis hasil meeting, melainkan coretan untuk nulis jadwal meeting. seminggu ini saya nyampe kantor jam 8 pagi.. ngobrol ngobrol bentar, dan jam 9 udah mulai meeting. ketemu pak sutradara, lanjut ketemu tante dari lipstick merek A, lanjut ketemu sama si  oom yang bawa proposal tentang lipstick merek B, makan siang, lanjut ketemu si mbak ngomongin rencana launching produk baru minggu depan, lanjut lagi meeting di sini, lanjut lagi lari ke sana, ke mari, ke situ, ke sono… huahh baru biasanya baru bisa balik ke tempat duduk pas jam 6 sore. Dan ketika jam 6 sore itu lah kerjaan saya dimulai… masuk masukin data ke komputer.. nelpon sana nelpon sini… balesin chattingan orang orang.. daann lain sebagainya.

Saya inget hari rabu dua hari yang lalu saya sempet super linglung salah nulis jadwal.. gara gara saya kira hari itu udah hari kamis. dan pas keesokan harinya.. pagi pagi jam 8, saya dan senior saya dan mentor saya baru nyampe kantor, duduk di kursi masing masing, dan kami bertiga sama sama menghela nafas panjang. fiuh….. hari yang baru udah dateng lagi aja, rasanya gak pengen memulai hari baru karena tahu sepanjang hari gak bakal bisa santai sama sekali.

Belum lagi kalau ditambah dengan tekanan bekerja di sana sini… lebih tepatnya tekanan bekerja karena saya melakukan super sangat banyak sekali kesalahan sih. dan dapet atasan yang gak terlalu bisa ngasi tanggung jawab ke orang lain (agak mirip sifatnya sama saya), jadi pengennya ngerjain semua sendiri (mirip kan?), dan sekalinya beliau ngasi tanggung jawab ke saya, tetep pada akhirnya dia akan periksa semua dan ujung ujungnya semua hasil kerjaan saya dihapus lalu diulang lagi sama dia. kalau saya lagi waras saya akan menghibur diri saya dengan bilang “yaah demi yang terbaik, untunglah dia periksa, jadi bisa dibenerin”. tapi akhir akhir ini saya sering kehilangan akal sehat saya, dan si setan pun mulai berkata “astaga kalo emang lo mau ngerjain semua sendiri ngapain lo suru gue in the first placeee sekalian aja lo yang kerjain”.

Fiuh… cape.. muak… lelah jasmani dan rohani… merasa terjebak… pengen kabur.. pengen menyerah… itulah semua yang saya rasakan sekarang. tadi saya secara kebetulan ngobrol sama temen saya sesama orang indonesia di sini. dia bilang, awalnya itu dia berencana at least kerja di korea tiga tahun lagi.. cari pengalaman, cari duit, baru pulang indonesia setelah puas 3 tahun. tapi begitu mulai kerja, bulan lalu kami sepakat untuk memotong target kami dari tiga tahun menjadi satu tahun! hahaha.. satu tahun lah sali.. satu tahun… kuat kuatin lah satu tahun kerja rodi di sini…

Tapi tapi tapiii tadi teman saya itu secara entah bercanda entah enggak, bilang bahwa dari target awal 3 tahun, rasanya dia udah pengen motong jadi 3 bulan. hahaha tiga bulan lagi… tiga bulan lagi bertahan lah setidaknya… baru menyerah…

Hehehe postingan kali ini kog sangat gelap ya. Okelah okelah maafkan saya yang akhir akhir ini menjadi semakin negatif dari hari ke hari. hidup saya gak seburuk itu siih belakangan ini.. banyak hal hal lucu juga. banyak teman-teman manis yang secara gak terduga selalu ada buat saya di….. whatsapp. hahaha jauh di mata dekat di hape.

Dan sebenernya minggu kematian ini belum berakhir sih.. masih ada 4 siaran di hari minggu yang menanti untuk dikontrol. tapi untungnya semua sudah beres, tinggal dateng ke kantor hari minggu dengan senyum buatan dan tenaga cadangan :D

uwagh… untuk menutup curhatan sepanjang jalan kenangan ini saya hendak mengutip sesuatu untuk diri saya sendiri. this is for future sali, siapa tau di hari hari ke depan dia makin down dan butuh penyemangat, semoga sedikit tersemangati membaca kutipan ini. atau malah, dia udah makin kuat dan kembali segar jadi bisa baca postingan ini sambil senyum konyol dan mikir, “yaampun ini anak, bodoh banget sih bisa bisanya seorang sali terpuruk kayak gitu…”

 huhehehe HAPPY WEEKEND!

Blog lagi… blog lagi…..

Yeap. entah untuk keberapakalinya saya bikin blog lagi… dan walaupun banyak banget cacat di sana sini, saya tetep menyukai kegiatan nulis seenak jidat saya seperti ini sih. huhehe silakan kalau ada yang segitu isengnya pengen baca tulisan saya di tempat lain, boleh lihat ini http://thenakedfaces.blogspot.com/

Isinya mungkin agak kurang menarik karena di situ saya berusaha sebisa mungkin terdengar seperti (sok) banyak tahu tentang kosmetik, tapi mohon jangan dihina dulu… blog itu salah satu tugas saya dari kantor yang saya cintai itu. 

Oh oh oh! satu hal yang bisa dibanggakan dari blog baru saya si muka telanjang: designnya dibuatkan oleh teman saya yang manis banibab! dan foto di headernya dipotret sendiri olehnya! senang ya punya teman baik. walopun long distance (mulai curhat).

Hehehe guten nacht people!

The joy of waking up at 12 on a weekday…

Gak pernah sedamai ini rasanya. Bahkan bangun siang pas hari sabtu pun gak sebahagia ini. Mungkin karena akhir akhir ini hari sabtu saya dikotori oleh kegiatan ngantor yang lumayan menguras tenaga :D tapi saya senang sekali dapet bonus libur di tengah minggu seperti ini!

Kegiatan saya seharian ini gak ada yang spesial sih, menu makan siang cuma ramyon, tontonan tetep how i met your mother, dan aktifitas yang paling menyita waktu adalah nyapu kamar. Namun saya merasa rileks sekali hihihi tadinya mau pergi menemani apelito manis berbelanja di sinsege, cuma yaaa godaan untuk mendekam di rumah lebih besar dari biasanya.

Andaikan saya ada di indonesia, mungkin di liburan seperti ini saya sudah kabur ke salon terdekat minta dicreambath, atau malah minta ibu buatkan puding cokelat sambil lenje lenje di ruang TV.

Tapi buka jendela kamar besar besar dan menikmati angin sejuk (yes sejuk, bukan dingin, HURRAH!) yang masuk berbarengan dengan cahaya matahari sore juga sangat menenangkan kog. Ditemani alunan musik lucunya 10cm… aah…. 하루종일 웃기: akhirnya, mission accomplished!

:)

Semoga dengan begini jiwa dan raga saya cepat sembuh, yess yesss menuju normal!